Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Oleh : Dr. Rina Oktaviani. Nilai Tukar  harga dari mata uang asing dalam mata uang domestik Penting dalam ekonomi terbuka  menghubungkan ekonomi dalam.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Oleh : Dr. Rina Oktaviani. Nilai Tukar  harga dari mata uang asing dalam mata uang domestik Penting dalam ekonomi terbuka  menghubungkan ekonomi dalam."— Transcript presentasi:

1 Oleh : Dr. Rina Oktaviani

2 Nilai Tukar  harga dari mata uang asing dalam mata uang domestik Penting dalam ekonomi terbuka  menghubungkan ekonomi dalam negeri dengan dunia melalui pasar barang & jasa Negara berkembang harus memilih sistem kurs & tergantung pada ekonomi & non ekonomi isu

3 Ada 3 alasan mengapa negara berkembang pindah dari fer (fixed exchange rate) ke floating/flexible exchange rate, yaitu : 1.Tingkat inflasi yang tinggi dan tetap pada tahun 1980-an, shg membiarkan mata uangnya terdepresiasi untuk mempertahankan competitivenes. Inward looking  export orientation 2.Meminimalisasi dampak kebalikan dari fluktuasi exchange rate dari mata uang dominan 3.Secara politis nyaman bagi banyak negara berkembang KRITIK : mengakibatkan inflasi yang tinggi

4 Dalam pasar, harga memberikan informasi ttg barang, jasa & kekayaan apa yang akan diperdagangkan serta kekuatan beli apa (pendapatan & kekayaan) yang dapat digunakan untuk membelinya Jika pasar efisien, harga-harga merefleksikan seluruh informasi yang ada Pasar finansial diberlakukan sbg pasar yang efisien, walaupun bbrp studi menemukan ketidakefisienan. Bahkan jika harga-harga tidak menunjukkan informasi yang sempurna, harga tidak mengacaukan pembentukan harga pasar. Nilai Tukar sebagai Signal Harga  Bisakah mengaturnya ? Hal inilah yang menyebabkan ekonom secara umum mengakui pentingnya harga dalam alokasi sumberdaya yang efisien Jika demikian, manajemen harga dari suatu badan sangat kontradiksi, tetapi banyak ekonom menganjurkan “managing exchange rate” walaupun exchange rate adalah harga dalam ekonomi terbuka

5 Kenen Argumen untuk exchange rate management : Mereka yang “memproduksi” exchange rate di pasar nilai tukar mempunyai motivasi yang berbeda dengan mereka yang “mengkonsumsi” exchane rate di pasar barang, jasa & modal Exchange rate sangat fleksibel, sedangkan harga barang kaku, maka nominal & riil exchange rate bergerak bersama. Kekakuan harga membuat regim exchange rate sangat penting. Ketika nominal exchange rate memperoleh real rates maka aktivitas ekonomi juga terpengaruh Floating exchange rate lebih mahal karena menghasilkan perubahan yang besar dari real exchange rate  perubahan output dan pola perdagangan

6 Pendapat lain : Pasar exchange rate di negara berkembang adalah tipis, pasar yang menetukan exchange rate fluktuasi  memperoleh economi real Tapi fluktuasi tidak selalu buruk, pada banyak kasus justru menunjukkan penyesuaian ekonomi Atau bisa dikombinasikan fixed dan floating exchange rate

7 Pendekatan pada Exchane Rate Policy Ada 2 pendekatan kebijakan exchange rate di negara berkembang : Real Target Nominal exchange rate adalah instrumen kebijakan yang berbeda dari kebijakan fiskal & moneter domestik Swan Salter model  jika terjadi neraca berjalan defisit  exchange rate terdepresiasi, to correct it Pemerintah dipercaya untuk membuat kebijakan

8 Asumsi Nominal gaji & harga adalah non-tradable & sluggish  menyebabkan turunnya real wages setelah nominal devaluation dengan demikian menyebabkan devaluasi riil Devaluasi riil memiliki dampak signifikan seperti meningkatkan net ekspor Keadaan perekonomian tergantung pada pada goncangan riil yang berasal dari domestik atau eksternal yang berbeda dari yang dialami oleh trading partner-nya

9 Exchange rate suatu negara harus dikenal dan dapat dipercaya untuk tetap, terhadap mata uang yang mempunyai tingkat inflasi yang rendah Implikasinya jika signal adalah jelas dan dapat dipercaya, riil ekonomi dapat meyesuaikan dengan tepat pada setiap perubahan, termasuk anti-inflasionary exchange rate policy. Untuk menjaga daya saing, exchange rate memimpin daripada mengikuti variabel nominal lainnya seperti harga domestik dan inflasi tingkat upah

10 Pendekatan Nominal Anchor Sukses Dengan Syarat Terdapat komitmen yang tinggi untuk mempertahankan nilai tukar  disiplin pada penciptaan kredit terutama untuk sektor publik Komitmen exchange rate harus bisa dipercaya pada foreign exchange market Komitmen exchange rate harus bisa dipercaya di pasar TK Kekakuan di pasar TK tidak menghalangi penyesuaian riil

11 Dua Argumen yang Menyukai Nominal Anchor Approach Negara dengan inflasi yang tinggi harus mempunyai pegangan untuk melawan inflasi Negara kecil, dengan share thdp non tradables dgn total output yang kecil mungkin memiliki kemapuan yang lebih kecil untuk menyamakan devaluasi riil dengan devaluasi nominal

12 Dua Poin yang Memperkuat Nominal Anchor Approach 1.Gangguan ekonomi yang terjadi di banyak negara berkembang (contohnya : terms of trade) membutuhkan devaluasi riil exchange rate 2.Jika tidak ada mekanisme exchange rate banayk negara berkembang masih memiliki hambatan perdagangan, seperti instrumen kebijakan yang mungkin digunakan pada balance of payment krisis

13 Subbab selanjutnya mereview ekonomi politik dari inflasi dan adanya keuntungan yang terbatas bagi perusahaan dan sistem fixed exchange rate pada negara berkembang yang tingkat inflasinya tinggi Banyak negara berkembang di Asia dengan tingkat inflasi yang rendah mungkin mempunyai keadaan yang lebih baik jika mereka dapat menerapkan pendekatan target riil untuk mengelola daya saing eksternalnya SWAN MODEL Menunjukkan jika suatu negara tetap mempertahankan tingkat real exchange rate “dekat” dengan keseimbangan real exchange rate  hal ini akan mengakibatkan an active demand management policy untuk memperbaiki keseimbangan internal & eksternal

14 EB IB (II) (III) (IV) Surplus Inflation Surplus Deficit Unemployment Inflation D A B B’ (I) Domestic Absorption Real Exchange Rate Depreciation Appreciation IB menunjukkan kombinasi dari real exchange rate dan absorpsi domestik (C+I+G) pada saat terdapat internal balance dalam ekonomi yaitu full employment & harga stabil EB menunjukkan kombinasi real exchange rate dengan absorpsi domestik dimana terdapat eksternal balance (keseimbangan pada neraca berjalan) Titik A Keseimbangan

15 Terdapat hubungan yang erat antara derajat politik yang tidak stabil dengan polarisasi dan ketergantungan dengan pajak inflasi Negara Asia lebih stabil  kecil kemungkinan untuk penggunaan yang salah dari kebijakan fiskal dan moneter & lebih menguntungkan jika menerapkan fixed exchange rate ISU KUNCI  kepercayaan (credibility) Penerapan kepercayaan sulit dilakukan pada negara dimana pemerintahnya memiliki sejarah panjang pada kebijakan ekspansi & inflasi tinggi

16 CURRENCY BOARD  suatu format pengaturan keuangan yang ekstrim & memaksa disiplin keuangan dengan pemindahan pertimbangan dari kekuasaan moneter sehingga menetapkan stabilitas harga CURRENCY BOARD SYSTEM (CBS) memerlukan secular growth of external reserves melalui surplus perdagangan dan atau net capital inflows

17 Overvalued dari exchange rate akan mengakibatkan : 1.Menekan ekspor 2.Merugikan pertanian 3.Menstimulasi impor 4.Ketidakstabilan capital account dan menimbulkan krisis hutang 5.Meningkatkan proteksi untuk melawan impor 6.Tidak menolong inflasi 7.Rent seeking ekonomi


Download ppt "Oleh : Dr. Rina Oktaviani. Nilai Tukar  harga dari mata uang asing dalam mata uang domestik Penting dalam ekonomi terbuka  menghubungkan ekonomi dalam."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google