Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Oleh : Dr. Rina Oktaviani. PENDAHULUAN Adanya relasi antara pertumbuhan uang, inlasi dan pajak seignorage/inflasi, bab ini membahas model moneter dr inflasi.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Oleh : Dr. Rina Oktaviani. PENDAHULUAN Adanya relasi antara pertumbuhan uang, inlasi dan pajak seignorage/inflasi, bab ini membahas model moneter dr inflasi."— Transcript presentasi:

1 Oleh : Dr. Rina Oktaviani

2 PENDAHULUAN Adanya relasi antara pertumbuhan uang, inlasi dan pajak seignorage/inflasi, bab ini membahas model moneter dr inflasi di negara berkembang dgn sistem nilai tukar tetap & mengambang Pertanyaan penting dr hubungan jk.panjang antara uang beredar (MS) & inflasi  kapan kebijakan moneter hrs dilakukan sbg alat stabilisasi ekonomi & kapan hrs dilakukan sbg alat stabilitas harga Analisa dilakukan dgn mengamati sumber & pola dari ketidakstabilan pd pembangunan ekonomi di negara berkembang

3 Inflasi : Fenomena Moneter Penentuan harga dengan AD dan AS memberikan gambaran umum untuk mengidentifikasikan penyebab potensial inflasi. Harga dapat berubah jika terjadi pergeseran AD (MS, MD, G) atau AS (teknologi, perubahan S tk, perubahan biaya produksi) Pd jk. Pendek, demand & supply side dpt meningkatkan tingkat inflasi, namun, pd jk.panjang tk pertumbuhan uang beredar lebih sering menggambarkan inflasi

4 Alasannya adalah selain pertumbuhan MS semua faktor tdk dpt menurunkan inflasi persisten tanpa mengakomodasi pertumbuhan MS (Miskhin, 1995) Gambar 7.1(a)-(c) menunjukkan hubungan antara pertumbuhan MS dengan Inflasi, terutama di negara berkembang

5 Derivasi Hubungan Pertumbuhan Uang & Inflasi M : Persediaan uang P : tingkat harga Y : pendapatan riil r : suku bunga nominal m(.)= permintaan pada keseimbangan ril Persamaan di atas berarti, dengan mengasumsikan elastisitas pendapatan thdp permintaan uang riil satu, tingkat harga akan meningkat 2 kali selama periode tertentu tanpa merubah Ms apabila Md turun setengahnya karena peningkatan pendapatan ril dan/atau peningkatan suku bunga, Perumbuhan Ms merupakan penyebab inflasi

6 Derivasi Hubungan Pertumbuhan Uang & Inflasi Model inflasi dapat diturunkan : pertumbuhan MS tingkat inflasi Elastisitas pendapatan Tk pertumb pendapatan riil Semi-Elastisitas dr permintaan uang thd suku bunga) Perubahan sk bunga nominal

7 Pencetakan Uang : Sumber Penerimaan Pemerintah Menurut sejarah, pd negara miskin pencetakan uang mrpkn sumber penting bagi penerimaan negara Pemerintah memonopoli pencetakan uang  untuk membiayai pengeluaran (peningkatan MS) harus mempertimbangkan keuangan publik  “inflationary finance”

8 Pencetakan Uang : Sumber Penerimaan Pemerintah Seigniorage & The Inflation Tax Sr : Seigniorage P : tingkat harga MB : persediaan uang dMB/MB= μ = pertumbuhan money base dm=perubahan real money balance  : tkt inflasi

9 Hubungan dalam persamaan menunjukkan Seignorance adalah perubahan monetary base dibagi dengan tingkat harga Total seignorance adalah perkalian antara pertumbuhan monetary base dan real balance yang dipegang masyarakat Nilai sumberdaya yang digunakan pemeritah adalah jumlah dari peningkatan stok ril dari keseimbangan uang (dm) dan perubahan stok ril uang karena inflasi (  m). Jika I tax =  m, maka pada saat stationary state (ketika dm=0), maka seignorance = inlation tax

10 Hubungan antara Pertumbuhan MS dan Seignorance S r =μm(.)=μm(r,Y)= μm(rr c +π c,Y) Dimana: rr c= Tingkat suku bunga ril konstan π c =Tingkat inlasi yang diduga Pada kondisi steady state, jika pertumbuhan output diasumsikan 0 and inflasi yang diharapkan =aktual, tingkat inflasi = tingkat pertumbuhan uang S r =μm(rr c + μ, Y c ) Persamaan ini menunjukkan seignorance = pertumbuhan MS kali keseimbangan uang ril

11 Tapi, peningkatan MS tidak selalu meningkatkan ukuran seigniorage. Hal ini bisa dilihat dari: dS r /d μ=m(rr c + μ, Y c )+μm u (rr c + μ, Y c ) Dimana: m u = turunan pertama dari m(...) terhadap μ Persamaan di atas menunjukkan response seigniorage terhadap peningkatan pertumbuhan MS Terdapat hubungan yg berbentuk U antara MS dan seigniorage (gambar 7.2)

12 Inflationary Finance di negara2 Berkembang Inflationary finance adalah membiayai defisit anggaran dengan money creation Money creation akan mendorong peningkatan tabungan melalui peningkatan inflasi yang akan: –Meredistribusi pendapatan dari MPS yang rendah ke MPS yang tinggi, atau –Transfer pendapatan dari pemilik uang ke pemerintah melalui pajak inflasi

13 Penerimaan Inflasi Pajak steady-state rate of inflasion kondisi saat pemerintah dapat memaksimumkan penerimaan inflasi pajak Pd model cagan hyperinflation permintaan uang tergantung pd inflasi yg diharapkan penerimaan maks didefinisikan :  * : penerimaan maks  r : invers dr semi-elasticity dr permintaan uang riil

14 Penerimaan maksimum dr inflasi pd pertumbuhan ekonomi (  **) adalah inverse dr semi elastisitas money demand dikurangi elastisitas pendapatan dari permintaan uang dikalika dengan tingkat pertumbuhan pendapatan riil Persamaan di atas digunakan untuk menghitung penerimaan maks laju inflasi pd kasus inflasi yg tinggi di negara berkembang Persamaan tsb juga menunjukkan penerimaan maks laju inflasi pd kondisi ekonomi yang tumbuh lebih kecil dibandingkan pada kondisi ekonomi yg stagnan

15 Salah satu gambaran umum di negara berkembang adalah sistem pajak pendapatan yg inelastis & memiliki senjang (lag) yg panjang, akibatnya nilai riil dr penerimaan pajak berkurang akibat inflasi -- Tanzi (1989) Dengan asumsi suatu unit sistem pajak, Tanzi menghitung efek dr inflasi pd rasio penerimaan pajak thdp pendapatan (beban pajak) T  : rasio penerimaan pajak thdp pendapatan ketika inflasi tahunan sebesar  T 0 : rasio penerimaan pajak thdp pendapatan ketika tidak ada inflasi &  collection lag (senjang) per bulan

16 Indikasi awal pd pertumbuhan ekonomi, penerimaan dari deficit financing (penerimaan pajak inflasi) adalah : Penerimaan pemerintah :

17 Penerimaan pajak konvensional Inflasi & konvensional penerimaan pajak A C D E1E1 E0E0 B F R  **R*R*  ** ** Penerimaan pajak inflasi Tingkat inflasi Rasio penerimaan – pendapatan 0 Inflasi, Penerimaan Pajak & Inflationary Finance

18 OA  penerimaan pajak inflasi adalah nol saat inflasi nol & mencapai maksimum saat inflasi sebesar  * (titik Eo) Penerimaan pajak konvensional maksimum ketika inflasi nol (poin B) tapi menurun dgn inflasi (kurva BC) Penerimaan total  penjumlahan horizontal dr penerimaan pajak inflasi & penerimaan pajak konvensional (kurva BD) Penerimaan total maks pd titik E1 ketika laju inflasi  ** Saat laju inflasi  **, kontribusi dr penerimaan pajak inflasi untuk penerimaan pemerintah  sebesar BF

19 MODEL MONETER DARI INFLASI PADA NILAI TUKAR TETAP DAN MENGAMBANG Sebagian besar negara berkembang beroperasi di bawah nilai tukar tetap Di bawah nilai tukar tetap, stock Money Supply ditentukan scr endogen Model yg dibangun pada nilai tukar mengambang dapat menjadi dasar melakukan kebijakan moneter untuk stabilitas harga

20 A Traded-Nontraded Goods Model of Inflation pada Nilai Tukar Tetap Asumsi, transaksi pd ekonomi terbuka dpt dibagi dlm barang yg dapat diperdagangkan & yg tdk dapat (traded & nontraded goods) Identitas harga mengikuti fungsi : Pt : harga domestik dari transacted goods PTt : bobot rata-rata dari harga traded goods PNTt : bobot rata-rata dari harga non-traded goods  :share treded goods pd pengeluaran total, diasumsikan  konstan

21 Untuk perekonomian terbuka kecil, harga dr tradable goods ditentukan dg mata uang asing yang dipengaruhi pasar internasional Dari proporsi kekuatan pembelian yg sama, maka : e : nilai tukar mata uang domestik per unit mata uang asing PT f : harga dr tradable goods dlm mata uang asing Perubahan harga tradable goods pd mata uang domestik dikarenakan perubahan pd nilai tukar domestik & harga tradable goods pd mata uang asing

22 Harga nontradable goods : m = M/P = M adalah nominal uang beredar & P tingkat harga  = koefisien penyesuaian, nilainya 0<  <1 Turunan pertama fs. Logaritma pers. di atas :

23 Substitusi persamaan sebelumnya : Spesifikasi keseimbangan thdp permintaan uang riil : Y : Pendapatan riil  e : inflasi harapan  sulit diamati r : suku bunga nominal  e t =  t+1

24 Estimasi model regresi Inflasi untuk negara berkembang :

25 Pertumbuhan Uang & Inflasi Pada Kurs Mengambang Argumentasi “ tujuan utama kebijakan moneter adalah stabilitas harga drpd pengurangan pengangguran dan atau pertumbuhan ekonomi” didasari oleh hubungan jk panjang antara pertumbuhan MS dan inflasi Pd nilai tukar tetap hubungan antara MS dan inflasi tdk dijelaskan dgn baik Pd nilai tukar mengambang terdapat hubungan yang nyata antara MS dan inflasi

26 Pertumbuhan Uang & Inflasi Pada Kurs Mengambang : Model Model ini menunjukkan inflasi jk panjang berpusat pada pertumbuhan MS Fungsi money demand : Y : pendapatan riil r : suku bunga nominal  m : elastisitas pendapatan dr permintaan uang  r : semi-elastisitas pendapatan dr permintaan uang

27 Diasumsikan pemerintah mengalami defisit anggaran P : tingkat harga M : stok MS M^: dM/dt Pemerintah menyesuaikan pengeluaran untuk menjaga defisit anggaran Keseimbangan pasar uang

28 Pd keseimbangan pasar uang  perubahan permintaan uang riil = perubahan pada penawaran uang riil

29 Penyesuaian pada Disequilibrium Pada Pasar Uang Disekuilibrium pada pasar uang terjadi akibat goncangan eksogen atau endogen yg berakibat pada permintaan & penawaran uang riil  Akan melebihi bila tjd kelebihan supply uang (atau ekses permintaan barang & jasa)

30  =  0 d  /dt Diagram Fase Inflasi

31 Kebijakan moneter sebagai alat stabilisasi Dalam jangka pajang terdapat hubungan antara pertumbuhan MS dan inflasi pada FER. Pada masa lalu, tujuan kebijakan moneter dinegara berkembang untuk memacu pertumbuhan ekonomimelalui inflasi, batas atas tingkat suku bunga, dan program kredit

32 Apakah kebijakan moneter seharusnya digunakan sebagai alat stabilisasi di negara berkembang? Di negara berkembang ketidakstabilan pada output dan kesempatan kerja berasal dari sisi penawaran, dan fiskal dan kebijakan moneter tidak efektif untuk mengatasi fluktuasi

33 Guncangan dari sisi permintaan (demand shock) dan stabilisasi 2 pertanyaan ttg stabilisasi ekonomi di negara berkembang: –Bagaimana terjadinya demand shock di negara berkembang? –Seberapa sensitifkah negara berkembang thd demand shock? Demand Shock terjadi karena: –Pengeluaran private, ex: C atau I –Perubahan budet defisit dan X-M

34 Keynessian: –Tingkat C tergantung DI dan a  tidak cukup dan tidak konsisten  Friedman hipoptesa: C tergantung pendapatan tetap Modigliani hipotesa: konsumen cenderung menstabilkan pengeluaran konsumsi sepanjang hidupnya. Jadi pengeluaran konsumsi cenderung stabil

35 Seberapa stabilkah C di negara berkembang?, tergantung: –Apakah pendapatan saat ini atau pendapatan tetap adalah penentu konsumsi –Pangsa durable goods dalam konsumsi Bgmn peran Inv swasta? –Relatif tidak stabil –Keynessian: I adalah autonomous, tergantung dari tingakt kepercayaan dan optimisme bisnis

36 –Monetaris: I stabil, tergantung dari biaya meminjam atau r –Di negara berkembang tergantung real r, tingkat inflasi dan pertumbuhan ekonomi Budget defisit dan X-M lebih berperan di negara berkembang karena tergantung impor, contoh: minyak

37 Sensitivias ekonomi terhadap demand shock Tergantung dari nilai parameter C, I dan D uang MPC; semakin tinggi MPC, semakin tidak stabil (melalui efek multiplier) Elastisitas r terhadap D uang; semakin besar elastisitas r terhadap D uang, semakin besar kelebihan MS terhadap perubahan r, semakin tidak stabil Elastisitas r terhadap I; semakin rendah sensitivitas r terhadap pengeluaran I, semakin tidak stabil

38 Fleksibilitas upah, r dan ER Upah dipertanian lebih fleksibel dibandingkan dengan di sektor industri (upah minimum, serikat buruh, etc) Nominal r biasaya ditentukan di negara berkembang, tapi real r fleksibel karena harga yang fleksibel ER berfluktuasi, walaupun sebagian negara berkembang nilai tukar tetap Negara berkembang tidak begitu dipengaruhi oleh demand shock. Dengan fleksibilias di upah ril, r ril dan ER, sangat mungkin adanya demand shock dapat diselesaikan dengan mekanisme pasar. Maka peran pemerintah untuk stabilisasi mungkin tidak diperlukan

39 Supply shock dan inflasi: Aturan kebijakan moneter Walaupun demand shock kurang perperan di negara berkembang, supply shock mungkin, terutama dari sektor pertanian dan minyak Gagal panen bisa menyebabkan inflasi Apakah diperlukan kebijakan moneter, ex meningkatkan MS?


Download ppt "Oleh : Dr. Rina Oktaviani. PENDAHULUAN Adanya relasi antara pertumbuhan uang, inlasi dan pajak seignorage/inflasi, bab ini membahas model moneter dr inflasi."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google