Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

IBAA. FUNGSI CT 1.MENTRANSFORMASIKAN ARUS YANG BESAR KE YANG KECIL DIGUNAKAN UNTUK PENGUKURAN DAN PROTEKSI 2. SEBAGAI ISOLASI ANTARA SISI TEGANGAN YANG.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "IBAA. FUNGSI CT 1.MENTRANSFORMASIKAN ARUS YANG BESAR KE YANG KECIL DIGUNAKAN UNTUK PENGUKURAN DAN PROTEKSI 2. SEBAGAI ISOLASI ANTARA SISI TEGANGAN YANG."— Transcript presentasi:

1 IBAA

2

3 FUNGSI CT 1.MENTRANSFORMASIKAN ARUS YANG BESAR KE YANG KECIL DIGUNAKAN UNTUK PENGUKURAN DAN PROTEKSI 2. SEBAGAI ISOLASI ANTARA SISI TEGANGAN YANG YANG DIUKUR / DIPROTEKSI DENGAN ALAT UKUR / PROTEKSINYA.

4 IBAA TEORI P1P2 S1S2 Misal Rasio CT 500 / 5A

5 IBAA PENGENAL TRAFO ARUS ( CT ) 1.DUA PENGENAL PRIMER CONTOH 500 – 1000 / 5A P1P2 S1S2 500A 5A SAMBUNGAN SERI P1P2 S1 S2 1000A 5A SAMBUNGAN PARALEL

6 IBAA 2.MULTI RASIO CONTOH : 100 – 200 – 300 – 400 – 500 – 1000 – 1500 /5A ABCDEFGI P1 P2 A – B 100 / 5A A – C 200 / 5A A – D 300 / 5A A – E 400 / 5A A – F 500 / 5A A – G 1000 / 5A A – I 1500 / 5A

7 IBAA 3. MULTI CORE ( Inti besi lebih dari satu ) - DUA INTI CONTOH 1000 / 5 – 5A P1 P2 1S1 1S2 2S1 2S2 5A - TIGA INTI CONTOH ( 1000 / 5 – 5 – 5A ) P1 P2 1S1 1S2 2S1 2S2 5A 3S2 3S A Masing masing dapat mempunyai Kelas dan burden yang sama atau berbeda.

8 IBAA KELAS KETELITIAN Dinyatakan dengan kesalahannya 1. KESALAHAN RASIO 2.KESALAHAN SUDUT Pergeseran sudut sisi sekunder kurang atau lebih dari ( - ) lagging ( + ) leading

9 IBAA 3. COMPOSITE ERROR

10 IBAA KETENTUAN CT UNTUK PROTEKSI Kelas Ketelitian Pada arus pengenal Kesalahan rasio rasio Kesalahan komposit pada batas ketelitian arus primer pengenal 5P 5% 10P 10%

11 IBAA Kelas Ketelitian + / - % Kesalahan rasio arus % arus pengenal / - pergeseran fasa % dari arus pengenal ( menit ) NILAI BATAS KESALAHAN CT UNTUK METER

12 IBAA BATAS KESALAHAN TIPE TPX ; TPY DAN TPZ Kelas Pada arus pengenal primer Kesalahan rasio sudut % menit Pada kondisi batas ketelitian Kesalahan maks. seketika % TPX 10 TPY 10 TPZ 10

13 IBAA TITIK KEJENUHAN DARI LENGKUNG MAGNITISASI ( KNEE POINT VK ) 1.TITIK DIMANA BILA ARUS EKSITASI DINAIKAN 50% MAKA TEGANGAN HANYA NAIK 10 % ( BS ) 2.TITIK SINGGUNG GARIS DENGAN SUDUT 45 DERAJAT DENGAN KURVA TEGANGAN VERSUS ARUS EKSITASI YANG DIGAMBARKAN PADA SKALA LOG – LOG. ( ANSI )

14 IBAA Contoh keperluan VK pada Relai relai GEC Knee Point Voltage VK through fault stability X/R If - Transformer VK > 24In ( Rct + 2RL + Rt ) In - Generator Generator-Trafo VK > 24In ( Rct + 2RL + Rt ) In - Overall Gen – Trafo VK > 48In ( Rct + 2RL + Rt ) In Unit In = Arus rated sekunder CT line ( 5A or 1A ) Rct = Tahanan belitan sekunder dari CT line RL = Tahanan lead tunggal dari CT line ke Relai Rt = Tahanan efektip dari interposing CT yang digunakan X/R = nilai maksimum dari rasio reaktansi / tahanan primer sistem In = Nilai maksimum dari arus gangguan yang lewat.

15 IBAA CIRI CIRI CT UNTUK METER # TELITI UNTUK DAERAH KERJA 5 – 120 % In # CEPAT JENUH CIRI CT UNTUK PROTEKSI # KELAS KETELITIAN RELATIP RENDAH PADA ARUS PENGENAL ( RATED ) # KEJENUHANNYA TINGGI

16 IBAA PERLU DIPERHATIKAN # SALAH SATU SISI SEKUNDER HARUS DIBUMIKAN Tujuannya kalau terjadi tembus antara tegangan tinggi dan sisi sekunder maka tegngan sisi sekunder akan naik ( merusak peralatan sisi sekunder ) # RANGKAIAN SEKUNDER TIDAK BOLEH TERBUKA Fluks akan menjadi besar - tegangan sekuder naik - terjadi kejenuhan pada inti akan panas Oleh karena itu rangkaian sekunder tidak boleh dipasang fuse / MCB.

17 IBAA

18 Fungsi Mentransformasikan dari tegangan tinggi ke tegangan rendah guna pengukuran atau proteksi dan sebagai isolasi antara sisi tegangan yang diukur / diproteksi dengan alat ukurnya atau proteksinya.

19 IBAA Jenis trafo Tegangan - Trafo Tegangan dengan inti besi seperti transformator biasa umum nya untuk tegangan rendah sampai tegangan tingi. - Trafo tegangan dengan kapasitor,disadap pada tegangan menengah, kemudian diturunkan dengan transformator ke tegangan rendah,umum nya digunakan pada tegangan tinggi dan ektra tinggi ( Capasitive Voltage Transformer = CVT )

20 IBAA Konstruksi Trafo tegangan dengan inti besi dan CVT

21 IBAA Penandaan. - Dipasang antara fasa dan fasa dengan pengenal : / 100 V - Dipasang antara fasa dengan tanah dengan pengenal : P1 P2 S2 S1 P1 P2 S2 S1 Tegangan sekunder berdasarkan standar

22 IBAA Trafo tegangan dengan 2 pengenal sekunder Dua buah rangkaian sekunder yang dapat mempunyai karakteristk yang berbeda. P1 P2 1S2 1S1 Penandaan : Primer P1 dan P2 Sekunder ; pertama 1S1 – 1S2 untuk pengukuran kedua 2S1 – 2S2 untuk proteksi Masing masing sekunder dapat mempunyai kelas ataupun beban ( burden ) yang sama atau berbeda, 2S2 1S2

23 IBAA Klas ketelitian dan Beban ( burden ) Contoh : - Beban pengenal 100VA, dan klas 1,0 untuk proteksi - Beban pengenal 100VA, dan klas 0,2 untuk meter CVT ini mempunyai 2 sekunder dapat dibebani 100VA, dengan klas ketelitian masing masing 1,0 dan 0,2. - Kapasitas termal 1000 VA Trafo tegangan ini dapat berfungsi seperti transformer biasa dengan kapasitas 1000 VA tanpa melihat kesalahan nya

24 IBAA KLAS KETELITIAN ( IEC 186/1987 ) Ada dua macam kesalahan yaitu : a.Kesalahan Perbandingan b.Kesalahan sudut Pergeseran sudut sisi sekunder kurang lebih 180 derajat. c.Standar klas ketelitian : 0,1 – 0,2 – 0,5 – 1,0 – 3,0.

25 IBAA % Kesalahan rasio tegangan Pergeseran sudut ( menit ) 0,1 5 0,2 10 0,5 20 1,0 40 3,0 - Klas Batas kesalahan tegangan dan pergeseran sudut Untuk setiap tegangan dari 80% sampai 120% tegangan pengenal dengan beban 25% sampai 100% beban pengenal pada faktor daya 0,8 tertinggal. Tabel 1

26 IBAA Klas % Kesalahan rasio tegangan Pergeseran sudut ( menit ) 3P 0,1 5 6P 3,0 - Batas kesalahan tegangan dan pergeseran sudut untuk proteksi Tabel 2 Pada frekuensi pengenal dari 5% tegangan pengenal sampai tegangan pengenal kali faktor tegangan pengenal ( 1,2 – 1,5 – 1,9 ) dengan faktor daya 0,8 tertinggal. Pada 2% tegangan pengenal dengan beban antara 25% dan 100% beban pengenal pada faktor kerja 0,8 tertinggal. Batas kesalahannya 2 kali tabel diatas.

27 IBAA Beban ( Burden ) Beban trafo tegangan menunjukan kemampuan beban yang disambung pada trafo tegangan termasuk kawat kawat penghubung sehingga karakteristik nya tetap memenuhi klas nya.

28 IBAA Khusus untuk CVT Untuk CVT merupakan kapasitor seri dengan demikian ditentukan besarnya kapasitor. Contoh ; CVT dari ABB type CPN 170 C = pF Faktor rugi dielektrik Kapasitor umumnya tidak murni C tetapi ada rugi rugi yang dinyatakan dengan tangen Contoh : CVT,dari ABB type CPN 170,tg delta 0,25% C tidak murni C R C R

29 IBAA Hal hal yang perlu diperhatikan 1.Salah satu sisi sekunder harus ditanahkan tujuannya kalau terjadi tegangan tembus antara tegangan tinggi dan sisi tegangan sekunder, tegangan peralatan tidak naik. 2.Rangkaian sekunder harus dipasang sekring atau MCB sedekat mungkin dengan terminal sekunder. 3.Rangkaian sekunder harus terbuka bila tidak digunakan.

30 IBAA


Download ppt "IBAA. FUNGSI CT 1.MENTRANSFORMASIKAN ARUS YANG BESAR KE YANG KECIL DIGUNAKAN UNTUK PENGUKURAN DAN PROTEKSI 2. SEBAGAI ISOLASI ANTARA SISI TEGANGAN YANG."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google