Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Bonus Demografi Menjelaskan Hubungan antara Pertumbuhan Penduduk dengan Pertumbuhan Ekonomi Sri Moertiningsih Adioetomo Kuliah Penduduk dan Pembangunan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Bonus Demografi Menjelaskan Hubungan antara Pertumbuhan Penduduk dengan Pertumbuhan Ekonomi Sri Moertiningsih Adioetomo Kuliah Penduduk dan Pembangunan."— Transcript presentasi:

1 Bonus Demografi Menjelaskan Hubungan antara Pertumbuhan Penduduk dengan Pertumbuhan Ekonomi Sri Moertiningsih Adioetomo Kuliah Penduduk dan Pembangunan S2KK, Semester Gasal 2011/ September 2011.

2 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV2 Inti Pembahasan n Bonus demografi merupakan bukti keberhasilan program KB dan program penurunan kematian bayi n Membawa konsekuensi penyediaan lapangan kerja karena ledakan penduduk usia kerja n Ada the window of opportunity tahun , dimana rasio ketergantungan (dependency ratio) paling rendah (44 per 100) yang bisa dimanfaatkan untuk peningkatan kesejahteraan rakyat

3 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV3 Pendapat tahun an n Ada debat berkepanjangan tentang peranan penduduk pada pertumbuhan ekonomi u apakah menunjang, menghambat atau tidak ada hubungannya sama sekali. n Tidak ada data dan hipotesa yang bisa membuktikan hubungan antara keduanya n Jadi sulit mengetahui apakah program KB dengan biaya besar memang merupakan investasi atau pemborosan?

4 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV4 Berbagai pendapat n Aliran tradisionalis-pesimis( ) u pertumbuhan penduduk membawa kesengsaraan (pengamatan jangka pendek, sisi negatip, hanya melihat jumlah dan pertumbuhan penduduk) n Aliran revisionis(1980an) u harus melihat jangka panjang, sisi positip juga, faktor teknologi dan SDM berperan. n Population does matter(menjelang 2000) u jangka panjang, endogeneous, sisi positip dan negatip, transisi demografi, perubahan komposisi umur penduduk

5 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV5 Population does matter n Bahwa pertumbuhan penduduk menghambat pertumbuhan ekonomi n Bahwa fertilitas tinggi merupakann sumber kemiskinan baik di tingkat rumah tangga maupun tingkat makkro

6 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV6 Hubungan antara pertumbuhan penduduk dan pertumbuhan ekonomi n Pada tahap fertilitas tinggi pertumbuhan pendapatan per kapita terserap untuk memenuhi kebutuhan penduduk muda yang besar jumlahnya. n Proporsi tenaga kerja terhadap jumlah penduduk kecil, padahal mereka diharapkan memupuk tabungan yang nantinya diinvestasikan demi peningkatkan kesejahteraan masyarakat.

7 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV7 n Peningkatan pertumbuhan penduduk usia kerja meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi, peningkatan pertumbuhan penduduk muda dibawah 15 tahun menekan laju pertumbuhan ekonomi. n Peningkatan pendapatan per kapita akan lambat apabila laju pertumbuhan penduduk muda lebih tinggi dibanding pertumbuhan penduduk usia kerja.

8 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV8 Apakah Bonus Demografi? n Sering juga disebut demografic dividend n Atau demografik gift n Dikaitkan dengan munculnya suatu kesempatan yang harus dimanfaatkan untuk menaikkan kesejahteraan masyarakat n The window of opportunity

9 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV9 Pengertian Bonus Demografi n Keuntungan ekonomis yang disebabkan oleh menurunnya Rasio Ketergantungan sebagai hasil penurunan fertilitas jangka panjang (Wongboonsin, dkk. 2003) n Dampak transisi demografi yang menurunkan proporsi umur penduduk muda dan meningkatkan proporsi penduduk usia kerja. Menjelaskan hubungan pertumbuhan penduduk dan ekonomi (Mason, 2001).

10 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV10 lanjutan n Demografik bonus terjadi karena penurunan kelahiran yang dalam jangka panjang menurunkan proporsi penduduk muda sehingga investasi untuk pemenuhan kebutuhannya berkurang dan sumber daya dapat dialihkan kegunaannya untuk memacu pertumbuhan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan keluarga (John Ross, 2004)

11 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV11 Bagaimana proses Bonus Demografi terjadi? n Proses transisi demografi karena penurunan fertilitas dan mortalitas (jangka panjang) n Terjadi perubahan struktur umur penduduk: u penurunan fertilitas akan menurunkan proporsi anak-anak (keberhasilan KB) u penurunan kematian bayi akan meningkatkan jumlah bayi yang terus hidup dan mencapai usia kerja (keberhasilan program kesehatan) n Rasio ketergantungan menurun karena penurunan proporsi penduduk muda dan peningkatan proporsi penduduk usia kerja

12 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV12 Dampak perubahan struktur umur terhadap pertumbuhan ekonomi ÀSuplai tenaga kerja yang besar meningkatkan pendapatan per kapita apabila mendapat kesempatan kerja yang produktip ÁPeranan perempuan yang juga memasuki pasar kerja, membantu peningkatan pendapatan ÂTabungan masyarakat yang diinvestasikan secara produktip ÃModal manusia yang besar apabila ada investasi untuk itu.

13 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV13 Bagaimana ini bisa terjadi di Indonesia? n Kebijakan pengendalian penduduk menyebabkan transisi demografi n Penurunan fertilitas dari 5.6 tahun 1971 menjadi 2.4 tahun 2000 n Penurunan kematian bayi dari 145 tahun 1971 menjadi 41 per 1000 kelahiran tahun n Penurunan rasio ketergantungan dari 86.8 di thn 1971 menjadi 54.7 per 100 tahun 2000

14 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV14 Implikasi keberhasilan KB dan penurunan kematian bayi n Jumlah penduduk akan tetap membesar n Ledakan penduduk usia kerja di masa depan n Peningkatan lansia secara pelahan dan meningkat pesat setelah 2030 n Ada the window of opportunity tahun n Harus dimanfaatkan sebaik-baiknya guna peningkatan kesejahteraan

15 Bagaiman gambaran penduduk Indonesia mendatang? Sebagai akibat keberhasilan KB dan penurunan kematian bayi?

16 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV16 Asumsi Medium Proyeksi UN versi 2002

17 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV17 Asumsi Fertilitas n TFR 2.34 tahun 2000, menurun menjadi 2.1 tahun 2015, dan mencapai 1.85 tahun 2050 n Tetapi jumlah bayi yang lahir masih sekitar 4 juta per tahun mencapai 3,5 jt tahunn 2050 n Replacement level, NRR=1 harus dicapai tahun n Terus menurun menjadi 0.89 tahun 2050.

18 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV18

19 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV19 Ledakan penduduk usia kerja n Jumlah penduduk usia kerja meningkat drastis mencapai 170,9 jt tahun 2015, mencapai 195,2 tahun 2040 dan menurun menjadi 191,5 tahun 2050 n Jumlah anak dibawah 15 tahun menurun, tetapi masih 50 juta tahun 2050 n Jumlah lansia meningkat pelahan sampai tahun 2035 lalu meningkat pesat mencapai 49,6 tahun 2050 sama dengan jumlah anak.

20 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV20

21 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV21

22 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV22 The Window of Opportunity n Bonus Demografi terjadi mulai tahun 1990an n The window of opportunity terjadi tahun dimana Rasio Ketergantungan mencapai titik terendah yaitu 44 per 100 n Tetapi akan meningkat lagi sesudah 2030 karena meningkatnya proporsi penduduk lansia n The Window of Opportunity harus dimanfaatkan sebaik mungkin.

23 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV23 Bonus demografi dan peningkatan kesejahteraan rakyat n Kalau semua penduduk usia kerja mempunyai pekerjaan yang produktip n Masuknya perempuan ke pasar kerja akan membantu meningkatkan pendapatan per kapita n Keduanya akan meningkatkan tabungan masyarakat yang jika diinvestasikan akan meningkatkan kesempatan kerja. Perlu iklim investasi yang kondusif. n Pada gilirannya meningkatkan pendapatan per kapita yang dapat dipakai untuk investasi peningkatkan kualitas SDM.

24 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV24 Pemanfaatan Bonus Demografi Di Indonesia n Sampai sekarang belum termanfaatkan sebab peningkatan jumlah penduduk usia kerja belum diiringi dengan kesempatan kerja produktip n Pengangguran meningkat dari 1,2 juta orang (2.3%) menjadi 5,8 juta (6%) tahun 2000 dan 9,5 juta (10%) tahun 2003

25 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV25 Sektor informal besar n Jumlah orang yang bekerja meningkat dari 51,2 juta tahun 1980 menjadi 87,6 juta tahun 1998, n Tetapi sebagian besar (65 %) bekerja di sektor informal yang rentan terhadap ketidak pastian pendapatan dan jaminan sosial n Harapan untuk mempunyai tabungan tipis apalagi diinvestasikan

26 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV26 Modal manusia: Pendidikan Penduduk Indonesia n Kemajuan perluasan jangkauan pendidikan tetapi perlu waktu lama utk melihat hasil investasi pendidikan. n Kualitas SDM masih rendah: u Sakernas tahun 2000: 60 persen angkatan kerja hanya berpendidikan SD; 16% lulus SLTP; 19,4% lulus SMU n Bagaimana kelak dapat memanfaatkan the window of opportunity?

27 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV27

28 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV28 Proyeksi Angkatan kerja Indonesia (LDFEUI) n Tahun ,8 juta menjadi 148,5 tahun 2025 n Masih didominasi oleh rendahnya tingkat pendidikan yang terbawa dari tahun 2000 dan sebelumnya n Bagaimana kualitas angkatan kerja baru nanti?

29 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV29 Kualitas Angkatan Kerja menjelang 2025 n Tingkat pendidikan rendah A.K akan terbawa seumur hidup n Diganti oleh angkatan kerja baru dengan harapan tingkat pendidikan yang lebih baik dari generasi kelahiran tahun n Dilahirkan dari Ibu yang lebih berkualitas karena SD Inpres 1973, anak sedikit krn. fasilitas KB, terjangkau pelayanan Puskesmas sejak n Dibesarkan di era pertumbuhan ekonomi tinggi dan era elektronika dan IT.

30 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV30

31 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV31 Pemanfaatan the window of opportunity dapat terjadi apabila u Ada kelangsungan penurunan angka kelahiran sampai tahun 2030 u Mulai sekarang melaksanakan perluasan jangkauan pendidikan dan kualitasnya u Memperbaiki iklim investasi yang kondusif untuk pembukaan kesempatan kerja produktif u Terbentuknya tabungan masyarakat untuk investasi peningkatan kualitas SDM u Sumber daya pemerintah yang terhindarkan krn penurunan proporsi anak dialihkan untuk investasi pendidikan

32 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV32

33 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV33 Apa yang terjadi kalau penurunan TFR tidak tercapai? n Jumlah penduduk dan jumlah penduduk menurut umur akan jauh lebih besar dari proyeksi medium n Bonus Demografi tidak akan tercapai n Window of opportunity akan terbuang n Kesempatan untuk memperbaiki keadaan penduduk Indonesia akan hilang n Kembali ke Population Malthusian Trap? Bahwa tingkat hidup subsistence akan berjalan terus?

34 Terimakasih 30/09/2011sm adioetomo/S2KK_Pop_DEV34


Download ppt "Bonus Demografi Menjelaskan Hubungan antara Pertumbuhan Penduduk dengan Pertumbuhan Ekonomi Sri Moertiningsih Adioetomo Kuliah Penduduk dan Pembangunan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google