Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KALOR 2 Gas Ideal & Hukum Termodinamika 1. Fenomena Gelembung air semakin membesar ketika bergerak ke atas Bagaimana Anda menerangkan fenomena ini ?

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KALOR 2 Gas Ideal & Hukum Termodinamika 1. Fenomena Gelembung air semakin membesar ketika bergerak ke atas Bagaimana Anda menerangkan fenomena ini ?"— Transcript presentasi:

1 KALOR 2 Gas Ideal & Hukum Termodinamika 1

2 Fenomena Gelembung air semakin membesar ketika bergerak ke atas Bagaimana Anda menerangkan fenomena ini ?

3 Hukum Gas Prinsip pemuaian tidak mampu menjelaskan ekspansi gas –Ketika gas memuai akan mengisi ruangan –Volume gas juga tergantung pada tekanan Perlu mencari hubungan antara volume, tekanan, temperatur dan massa  Persamaan Keadaan Ketika keadaan sistem berubah  akan menunggu sampai terjadi keadaan setimbang

4 Balon disiram nitrogen cair Melembung –ditiup (diisi oleh molekul gas, massa m) –mempunyai volume (V) –bentuknya tetap: P i = P o Disiram Nitrogen cair –temperaturnya (T) diturunkan

5 Hukum gas ideal Robert Boyle ( ) –Pada temperatur konstan  P >> bila V << dan sebaliknya –P berbanding terbalik dgn V  PV = konstan –Berlaku pada hampir semua gas dengan kerapatan rendah

6 Jacques Charles ( ) Gay Lussac ( ) –Pada kerapatan rendah, untuk gas Temperatur absolut sebanding dengan tekanan pada volume konstan Temperatur absolut sebanding dengan volume pada tekanan konstan PV = CT –C sebanding dengan jumlah gas sehingga PV = NkT N = jumlah molekul gas k = konstanta Boltzman 1,381 x J/K

7 Terkadang lebih mudah menyatakan jumlah gas dalam mol daripada dalam molekul sehingga PV = nRT N = n N A –N A = bilangan avogadro 6,022 x molekul/mol –n = jumlah mol gas R = konstanta gas umum = 8,314 J/mol.K = 0,08206 L.atm/mol.K

8 Gas ideal didefinisikan sebagai gas dimana PV/nT konstan untuk seluruh tekanan. Persamaan keadaan gas ideal PV = nRT Massa molar M, massa 1 mol unsur/senyawa –Massa molar 12 C = 12 g/mol Massa n mol gas m = nM Kerapatan gas ideal –Pada temperatur tertentu, kerapatan gas ideal sebanding dengan tekanan Perilaku gas ideal  perilaku gas nyata pada kerapatan dan tekanan rendah Untuk sejumlah gas tertentu PV/T = konstan, sehingga dapat ditulis

9 Interpretasi molekuler tentang temperatur: teori kinetik gas Temperatur gas adalah ukuran energi kinetik rata 2 molekul 2 gas Asumsi-asumsi –Gas terdiri dari sejumlah molekul yang bertumbukan elastik satu sama lain dan dgn dinding wadah –Molekul terpisah secara rata 2 oleh jarak yang besar dibandingkan dgn diameter masing 2 dan tidak saling memberikan gaya kecuali bila bertumbukan  gas ideal –Tanpa adanya gaya eksternal, tidak ada posisi yang dicenderungi oleh molekul dalam wadah dan tidak ada kecenderungan arah vektor kecepatan

10 Energi kinetik rata 2 (translasi) untuk gerak satu arah (sb x saja) Energi kinetik translasi molekul rata 2 (temperatur menjadi ukuran) Energi kinetik translasi total n mol gas mengandung N molekul Kelajuan rata 2

11 Contoh soal 100 g CO 2 menempati volume 55 L pada tekanan 1 atm (576) –Carilah temperaturnya –Jika volume ditambah menjadi 80 L dan temperatur dijaga konstan, berapa tekanan yang baru Gas oksigen (O 2 ) mempunyai massa molar sekitar 32 g/mol dan gas hidrogen (H 2 ) mempunyai massa molar 2 g/mol. Tentukanlah (579) –Kelajuan rata 2 molekul oksigen –Kelajuan rata 2 molekul hidrogen jika temperaturnya 300 K

12 Hukum Pertama Termodinamika Pernyataan kekekalan energi Percobaan Joule –Dibutuhkan 4,18 satuan usaha mekanik untuk menaikkan temperatur 1 g air 1 o C –4,18 J = 1 kal energi panas  ekivalensi mekanis dari panas –Cara lain pakai generator listrik, melepas air jatuh dari ketinggian tertentu –Usaha yang dilakukan harus menjadi pertambahan energi internal sistem (perubahan temperatur/perubahan fasa)

13 contoh Bila sebuah tabung air yang terisolasi secara termis dijatuhkan dari ketinggian h dan membentur tanah secara tak elastis, berapa h agar temperatur air naik 1 o C? Agar temperatur naik 1 o C maka energi internal air harus naik 4,18 J utk tiap gram air. mgh = m (4,18kJ/kg) h = 426 m

14 Hukum Pertama Termodinamika Panas neto yang ditambahkan pada suatu sistem sama dengan perubahan energi internal sistem ditambah usaha yang dilakukan oleh sistem. Q = ΔU + W Q = +  panas masuk ke sistem -  panas keluar dari sistem U = energi internal sistem W = +  usaha dilakukan oleh sistem -  usaha dilakukan pada sistem

15 Sebuah pemanas air menggunakan listrik sebagai sumbernya digunakan untuk memanaskan 3 kg air pada 80 o C. Usaha yang diberikan filamen pemanas 25 kJ sementara panas yang terbuang karena konduksi sebesar 15 kkal. Berapa perubahan energi internal sistem dan temperatur akhir ? Panas terbuang 15 kkal = 62,7 kJ Q = ΔU + W -62,7 kJ = ΔU -25 kJ  ΔU = -37,7 kJ T’ = 76,9 o C contoh

16 U  sifat sistem, tergantung keadaan sistem Sistem (P 1 V 1 ) diperlakukan  P 2 V 2 U 2 T 2 jika dikembalikan ke kondisi awal maka P 1 V 1 serta T 1 dan U 1 Q dan W bukan fungsi keadaan sistem. Untuk jumlah besaran Q, U dan W yang sangat kecil dQ = dU + dW

17 Energi internal gas ideal Temperatur gas ideal dihubungkan dengan energi kinetik translasi molekul2 gas K = 3/2 nRT Jika energi translasi ini diambil sbg energi internal total gas, maka U hanya tergantung pada temperatur tidak pada volume atau tekanan U = 3/2 nRT Jika ada energi lain maka pers U akan berharga lain dr pers di atas, misal ada gaya tarik menarik antar molekul.

18 Percobaan Joule Apakah energi internal tergantung volume? A = gas, B = kosong, sistem terisolasi termis dan tidak ada usaha yang bekerja oleh dan pada sistem. Kran dibuka, gas dr A menerobos ke B  ekspansi bebas, lalu gas mencapai kesetimbangan U awal = U akhir  temperatur konstan Volume bertambah  energi potensial krn gaya tarik naik  energi kinetik translasi turun  temperatur turun Eksperimen Joule  temperatur konstan, hanya berlaku utk gas ideal (kerapatan rendah) Energi internal hanya tergantung pada temperatur

19 Usaha dan diagram PV untuk gas Usaha mesin2  mengubah energi termis menjadi usaha yg dapat dipakai Gas berekspansi  menggerakkan piston –Mesin uap, uap panas menggerakkan piston –Mesin bensin, uap bensin + udara meledak, ekspansi yang cepat

20 Piston digerakkan perlahan, maka gas akan mengembang/merapat tanpa pernah jauh dari keadaan kesetimbangan  proses kuasi-statik Tidak ada percepatan pada gerak piston, ada gaya eksternal PA yang mendorong melawan piston, maka kerja yang dilakukan gas pada piston dW = F dx = PA dx = P dV –Kompresi  dV negatif, usaha dilakukan pada gas –Ekspansi  dV positif, usaha dilakukan oleh gas Usaha  diagram PV

21 Usaha = luas daerah di bawah kurva Ekspansi isobarik 1 L.atm = 101,3 J Persamaan gas ideal PV = nRT

22 Gas ideal P 1 V 1 = P 2 V 2 = nRT (temperatur akhir sama) Lintasan A, gas dipanaskan, volume membesar V 2 lalu didinginkan, tekanan menurun P 2. Usaha P 1 (V 2 – V 1 ) Lintasan B, gas didinginkan, tekanan turun P 2 lalu dipanaskan dgn tekanan konstan, volume membesar V 2. Usaha P 2 (V 2 -V 1 ) Lintasan C, tekanan dan volume berubah sepanjang proses, temperatur konstan  ekspansi isotermis contoh

23 Proses siklis Usaha yang dilakukan dan panas yang diberikan hanyalah tergantung pada bagaimana sebuah sistem berubah dari satu keadaan ke keadaan lain, tetapi perubahan energi internal tidak bersifat demikian W AB = P(V B – V A ) = 2 L.atm W CD = P(V D -V C ) = -1 L.atm Usaha neto = W AB – W CD = 1 L.atm Jika energi internal konstan maka harus ditambahkan panas sebesar 1 L.atm

24 Proses Isotermal Selama proses temperatur sistem tetap konstan A B

25 Proses Isotermal Misalkan suatu gas ideal berada pada kontainer dengan piston yang bebas bergerak –Saat awal keadaan sistem (gas) pada titik A –Ketika Q diberikan pada sistem  terjadi ekspansi ke B –Temperatur (T) dan massa gas (m) konstan selama proses Hk. Termodinamika ke-1:  U = Q – W = 0 W = Q

26 Proses Adiabatik Selama proses tidak terjadi transfer panas yang masuk atau keluar sistem Proses adiabatik terjadi pada sistem terisolasi atau dapat terjadi pada sistem yang mempunyai proses yang sangat cepat Hk. ke-1:  U = Q – W = 0 Q = 0  U = - W

27 Perbedaan Diagram PV untuk gas Ideal antara proses adiabtik ( 1 – 2 ) dan isotermal Contoh Proses adiabatik Piston motor Proses Adiabatik

28 Proses Isobarik Selama proses tidak terjadi perubahan tekanan pada sistem Pada umumnya terjadi pada sistem yang mempunyai kontak langsung dengan tekanan atmosfer bumi yang dianggap konstan (misal: reaksi biokimia)

29 Proses Isokhorik Selama proses volume sistem tidak mengalami perubahan Disebut juga proses: volume konstan, isometrik, isovolumik Proses ini terjadi pada sistem yang mempunyai volume (wadah) yang kuat, tertutup dan tidak dapat berubah Hk. ke-1:  U = Q – W = 0 V = 0, jadi W = 0  U = Q

30 SR-71 Blackbird dengan panjang 107 feet 5 inch adalah salah satu pesawat tercepat di dunia. Pada ketinggian feet kecepatannya dapat mencapai mach 3. Ketika mendarat setelah penerbangan yang jauh pesawat ini sekitar 30 menit sangat panas untuk disentuh dan ternyata panjangnya bertambah 6 inch dibanding ketika take off. Jika koefisien muai linier blackbird 24 x 10-6 K -1 dan suhu ketika take off 23 o C, berapa suhu blackbird ketika baru saja mendarat? What mass of steam initially at 130°C is needed to warm 200 g of water in a 100-g glass container from 20.0°C to 50.0°C? What if the final state of the system is water at 100°C? Would we need more or less steam? Suppose 1.00 g of water vaporizes isobarically at atmospheric pressure (1.013 x 10 5 Pa). Its volume in the liquid state is Vi = Vliquid = 1.00 cm 3, and its volume in the vapor state is Vf = Vvapor = cm 3. Find the work done in the expansion and the change in internal energy of the system. Ignore any mixing of the steam and the surrounding air—imagine that the steam simply pushes the surrounding air out of the way. Sebuah pemanas listrik memiliki daya 3 kW digunakan untuk mendidihkan 1,5 kg air dengan suhu 18 o C. Berapakah energi yang diperlukan untuk menaikkan suhu air hingga titik didihnya? Berapa waktu yang diperlukan untuk mencapai titik didih air? kuis

31 Mesin 4 langkah


Download ppt "KALOR 2 Gas Ideal & Hukum Termodinamika 1. Fenomena Gelembung air semakin membesar ketika bergerak ke atas Bagaimana Anda menerangkan fenomena ini ?"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google