Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Perubahan Mental Guru SMK Disampaikan: Workshop Pembinaan Karir Wisudawan/i Universitas Muhammadiyah Malang 2012/2013 Yudi Suharsono, M.Si, Psikolog 0818530822.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Perubahan Mental Guru SMK Disampaikan: Workshop Pembinaan Karir Wisudawan/i Universitas Muhammadiyah Malang 2012/2013 Yudi Suharsono, M.Si, Psikolog 0818530822."— Transcript presentasi:

1 Perubahan Mental Guru SMK Disampaikan: Workshop Pembinaan Karir Wisudawan/i Universitas Muhammadiyah Malang 2012/2013 Yudi Suharsono, M.Si, Psikolog Memulai Karir Menuju Sukses YUDI SUHARSONO

2 Apakah yang terjadi? Seorang pekerja dengan kemampuan pikir tinggi, berbakat & potensi tinggi, berulang kali pindah-pindah tempat kerja. Di semua tempat kerja sebelumnya, dia selalu bertemu dengan orang yang tidak cocok. Di sini tidak cocok dengan pimpinan, di tempat lain bentrok dengan rekan sejawat, di tempat lain malah diprotes karyawan lain.

3 Istilah Umum 1. Personality (kepribadian) penggambaran tingkah laku secara deskriptif tanpa memberi nilai (devaluative). 2. Character (karakter) penggambaran tingkah laku dengan menonjolkan nilai (benar-salah, baik-buruk) baik secara eksplisit maupun implisit.

4 Alexander A. Schneiders (1964), “Kepribadian - Suatu proses respon individu, baik yang bersifat behavioral maupun mental dalam upaya mengatasi kebutuhan-kebutuhan dari dalam diri, tegangan emosional, frustasi dan konflik; dan memelihara keharmonisan antara pemenuhan kebutuhan tersebut dengan tuntutan (norma) lingkungan”

5 Karakteristik Kepribadian Salah satu kata kunci dan definisi KEPRIBADIAN adalah “penyesuaian (ADJUSTMENT)”.

6 Karakter? Respons/tanggapan langsung seseorang terhadap suatu situasi secara SADAR. >> TIDAK dipengaruhi oleh stimulan dari luar (external) tetapi MUNCUL dari dalam diri (internal) INTERNAL, adanya kesadaran dalam diri atas suatu tindakan/perilaku yang ditampilkan (hasil olah pikir, rasa, teraktualisasi tindakan)

7

8 Posisi Tawar PEKERJA Butuh kerja YA Butuh uangYA Butuh keuntunganYA PERUSAHAAN o Tenaga kerjaYA o Butuh uangYA o KeuntunganYA

9 Fakta Melamar Pekerjaan Gampang – susah Sekali–berkali-kali kirim lamaran Dipanggil psikotes sekali/berkali-kali (berhasil – gagal) Dipanggil Wawancara sekali/berkali-kali (berhasil – gagal) Kemampuan akademik tinggi bukan jaminan memperoleh kerja – bertahan kerja (MEMILIH PEKERJAAN)

10 Persiapan Pribadi Pahami benar tentang kemampuan yang anda miliki yang berguna bagi orang lain/perusahaan. Selalu mengembangkan kemampuan berkomunikasi. Buat rencana (tipe pekerjaan, lokasi, lama bekerja) Bersikap pantang menyerah Mengembangkan cara berfikir positif

11 Proses Seleksi Calon Karyawan Proses di Jalankan Jalankan Seleksi Seleksi Admin Seleksi Seleksi Kemp. Akademik dan Ketrampilan Seleksi Seleksi Sikap Kerja Verifikasi Verifikasi data - Wawancara HARD SKILL

12 TRUST FORMULA

13 Element Trust CREDIBILITY (KREDIBILITAS) usaha yang dilakukan seseorang agar orang lain melihat bahwa dirinya dapat dipercaya SELF IMPRESSION INTIMACY (INTIMASI) membangun komunikasi yang baik dengan orang lain ---- HAL INI DAPAT DIBENTUK RELIABILITY (RELIABILITAS) bukti yang menunjukkan PENGUATAN agar orang semakin percaya SELF ORIENTATION (ORIENTASI DIRI) sikap lebih mementingkan diri sendiri BERBANDING TERBALIK dengan Trust. Semakin tinggi SO maka semakin rendah trust

14 Sebelum menulis lamaran Pribadi (sebelum menulis)  Seorang harus melakukan self- analysis  Mengenali dirinya sendiri  Menggambarkan diri dengan lebih akurat  Membuat surat lamaran..  Mengirim surat lamaran pada sasaran yang tepat. (kelebihan dan kekurangan/pengalaman hidup pribadi atau psikotes)

15 PERUSAHAAN  Nama perusahaan,  Jenis pekerjaan,  Nama pekerjaan,  Tingkatan dan tugas  Perkiraan gaji,  Skalanya,  Status kepemilikan,  Reputasi,  Prospek,  Jenis usaha.

16 HAL PENTING KOMPETENSI.. Thinking Ability (Intelektual, pengetahuan, skill)Personal Effectiveness (Sikap positif- kerja)Managing Task (pengelolaan diri-tugas)Managing People (pengelolaan diri-orang lain)

17 Wawancara kerja “Jalan mengantarkan anda memasuki institusi” Wawancara kerja merupakan metode penting dalam proses rekrutmen dan seleksi karyawan. Saat wawancara kerja, maka anda telah memiliki kesempatan untuk lebih mengenal institusi dan sebaliknya perusahaan dapat mengenal potensi/kompetensi anda dengan lebih detail

18 TUJUAN WAWANCARA KERJA Bagi perusahaan :  Cara menemukan dan menentukan kecocokan antara karakteristik pelamar dengan persyaratan jabatan.  Untuk mengetahui kepribadian pelamar  Mencari informasi relevan yang dituntut dalam persyaratan jabatan  Mendapatkan informasi tambahan yang diperlukan bagi jabatan dan perusahaan  Membantu perusahaan mengidentifikasi pelamar yang layak untuk diberikan penawaran kerja.

19 DUA ASUMSI 1. Apa yang difikirkan, apa yang diinginkan, apa yang diimpikan seseorang akan mengarahkan perilaku seseorang tersebut. Oleh karenanya, perilaku seseorang di masa yang akan datang dapat diprediksi dari apa yang difikirkannya, yang diinginkannya, yang diimpikannya  pendekatan TRADISIONAL 2. Perilaku seseorang cenderung konsisten, sesuai kepribadiannya, sehingga perilaku seseorang di masa yang akan datang dapat diprediksi dari apa yang selama ini telah dilakukannya  pendekatan berbasis KOMPETENSI  BEI

20 Bagi Pelamar : Merupakan kesempatan menjelaskan secara langsung tentang pengetahuan, ketrampilan, pengalaman, strategi kerja, cara mengatasi masalah situasi kerja,

21 Harus Dilakukan 1.Datang tepat waktu 2.Bawa alat tulis 3.Bawa berkas lamaran 4.Perhatikan Penampilan (sesuaikan dengan tipe institusi tujuan) 5.Menjaga makanan dan waktu tidur

22 Competency-based Interview (CBI) Merupakan jenis interview yang terstruktur. Struktur pertanyaan difokuskan pada pengungkapan contoh-contoh perilaku yang ditampilkan pada masa lalu. Proses interview ditujukan untuk mengungkapkan secara detil dan spesifik contoh perilaku masa lalu. Didesain berdasar pada premis : past behavior predicts future behavior (Candidates are most likely to repeat these behaviors in similar situations in the future).

23 Pendekatan dalam Competency-based Interviw S What was the SITUATION in which you were involved? T What was the TASK you needed to accomplish? A What ACTION(s) did you take? R What RESULTS did you achieve?

24 Situation Apakah Anda bisa menjelaskan situasinya?Dimana dan kapan situasi itu terjadi? Siapa saja yang terlibat didalamnya (rekan kerja, atasan, pelanggan) Hal apa yang melatarbelakangi situasi tersebut? Pendekatan dalam CBI

25 Tugas apa yang harus Anda lakukan saat itu?Apa yang benar-benar Anda lakukan saat itu?Bagaimana Anda melakukannya?Langkah-langkah spesifik apa yang Anda lakukan?Melibatkan siapa saja tindakan yang Anda lakukan? Tasks/Actions Pendekatan dalam CBI

26 Bisakah Anda menceritakan hasil dari tindakan Anda tersebut? Akibat spesifik apa yang dihasilkan dari tindakan Anda? Apa yang terjadi setelah Anda melakukan tindakan tersebut? Results Pendekatan dalam CBI

27 Contoh Pertanyaan CBI KompetensiSampel Pertanyaan Persisten Dalam proses melakukan tugas, kadang-kadang kita tidak (Keuletan) berhasil dalam memperoleh transaksi baru. Dapatkah Anda menceritakan satu atau dua situasi dimana Anda berkali-kali gagal ? Bagaimana situasinya? Langkah spesifik apa yang Anda lakukan? Bagaimana hasilnya? Influencing Others Dapatkah Anda menceritakan satu atau dua kasus tentang usaha Anda untuk memperoleh pelanggan baru? Apa yang Anda lakukan? Hasil apa yang Anda peroleh?

28 KompetensiSampel Pertanyaan Interpersonal Dapatkah Anda menceritakan satu Understandingsituasi dimana Anda menghadapi pelanggan yang kecewa dengan produk Anda? Bagaimana situasinya? Langkah spesifik apa yang Anda lakukan? Bagaimana hasilnya? Planning & Dalam bekerja kita sering dihadapkan Organizingpada sejumlah prioritas yang harus dikerjakan bersamaan. Dapatkah Anda menceritakan satu atau dua kasus nyata ketika Anda menghadapi hal serupa? Apa yang Anda lakukan untuk menghadapinya? Apa akibatnya? Contoh Pertanyaan CBI

29 Contrast Effect – Impresi terhadap pegawai sebelumnya mempengaruhi penilaian terhadap pegawai berikutnya Halo Effect – Satu atau dua kesan baik/buruk dari seorang pegawai dijadikan dasar untuk menyimpulkan keseluruhan kualitas pegawai tersebut (WASPADAI) Bias dalam Proses Wawancara

30 First Impression Error – Mendasarkan keseluruhan penilaian hanya pada kesan pertama terhadap penampilan kandidat – (MANFAATKAN) “Similar-To-Me-Error” – Menilai kandidat secara positif karena ia memiliki beberapa kesamaan karakteristik dengan yang memberikan penilaian (AMBIL POSITIF) Bias dalam Proses Wawancara

31 Wawancara Kerja “ Jalan m engantarkan anda memasuki institusi” Bilamana anda telah memasuki tahap wawancara kerja, maka anda telah memiliki kesempatan untuk lebih mengenal institusi dan sebaliknya perusahaan dapat mengenal potensi anda dengan lebih detail

32 Faktor Penyebab Kegagalan Wawancara Kerja 1.Pelamar tidak siap 2.Gugup 3.Patah Semangat 4.Pesimis 5.Menganggap diri diposisi rendah

33 Wawancara Kerja Bagi perusahaan: Salah satu cara untuk menemukan dan menentukan kecocokan antara karakteristik pelamar dengan persyaratan jabatan. Bagi Pelamar Merupakan kesempatan menjelaskan secara langsung pengetahuan, ketrampilan, pengalaman, strategi kerja untuk memegang suatu jabatan.

34 Kesuksesan Kesempatan Peluang Sikap mental

35 Internal (usaha pribadi) kemampuan pribadi untuk memperhatikan, memikirkan hal- hal kecil yang tidak dipikirkan orang lain Ekternal (situasi) keadaan yang memaksa seseorang untuk melibatkan pihak/orang lain dalam memenuhi kebutuhannya

36 KOMPETENSI berhubungan dengan latar belakang keilmuan yang dipelajari atau keahlian yang diperlukan di dunia kerja Aspek Teknis (Technical Skill) mencakup motivasi, adaptasi, komunikasi, kerjasama tim, pemecahan masalah, manajemen stress, kepemimpinan dll. Aspek non Teknis (Soft Skill)

37 Pengetahuan Ketrampilan Kesiapan (Hard Skills) kemampuan dasar keilmuan yang memungkinkan individu melakukan suatu aktivitas secara terarah kemampuan praktis individu yang dapat digunakan untuk mengerjakan sesuatu dengan hasil terbaik

38 1.Kesediaan untuk melakukan perubahan perubahan 2.Kesediaan untuk memperhatikan 3. Kesediaan untuk memahami semua penting dan memiliki kepentingan 5. Kesediaan untuk bekerjasama 6. Kesediaan untuk negosiasi 7. Kesediaan untuk tidak mudah menyerah 8. Kesediaan untuk mengevaluasi/kritik 9. Kesediaan untuk mewujudkan mimpi (visi) 10.Kesediaan untuk menerima keberhasilan

39 Passion/Keinginan yang kuatIntelligenceGreat Communication SkillHigh Energy LevelEgos in Check (humble)/ rendah hatiInner PeaceCapitalizing of formative early life experiencesStrong family livePositive AttitudeFocus on “doing the right things right Ranking rahasia sukses

40 Chrales de Gaullee Tidak ada karya besar yang dapat dicapai tanpa orang besar, dan orang menjadi besar hanyalah jika ia berketetapan untuk menjadi besar

41 Karya Besar? Menurut anda seberapa pentingkah kehadiran anda sebagai karyawan di Perusahaan/institusi? Menurut anda apakah ada pekerjaan besar di Perusahaan/institusi ? Menurut anda apakah pekerjaan di Perusahaan/institusimerupakan masalah besar yang harus anda dipecahkan?

42 Orang Besar Mengapa anda bersedia menghadapi masalah besar yang ada di Perusahaan/institusi ? Seberapa pentingkah keberadaan anda di Perusahaan/institusi untuk mengatasi masalah?

43 Ketetapan Hati Apakah masalah yang besar di Perusahaan/institusi akan selesai dengan keberadaan anda? Apakah yang anda miliki untuk dapat menyelesaikan masalah di Perusahaan/institusi?

44 Karyawan Perusahaan/institusi Pribadi berbeda Motivasi berbeda Kemampuan (fisik-mental) berbeda Potensi berbeda Banyak hal berbeda

45 Ki Hajar Dewantara : Agar manusia dapat hidup (tidak sekedar) perlu mempunyai kecakapan dasar, pengetahuan (knowledge ), ketrampilan (skill) yang dapat dipelajari dengan otak, sikap (attitude ) yang arif, rendah hati dan manusiawi

46

47 PERUBAHAN Melibatkan pilihan atau keputusan penting menyangkut setiap peristiwa sehari-hari, baik atau buruk, menyenangkan atau bahkan mendukakan. MENEMUKAN KARAKTER PRIBADI

48 Perubahan Dan Kesiapan Berubah

49 Kerangka kerja Perubahan Dimana posisi saat ini berada? Posisi seperti apa yang diinginkan? Dengan cara apa mencapai posisi tersebut?

50 Bila Ada dua orang (A dan B) yang terlihat sedang sibuk menggali tanah. Kepadanya ditanyakan “Apa yang sedang anda kerjakan?” Si A menjawab “O….. Saya sedang menggali tanah, nih lihat cangkul dan tanah hasil galian saya”. Si B “Ah….. Saya sedang membuat fondasi untuk membangun menara”.

51 Jika Saya A Cara berfikir sangat dangkal (what & How) Wawasan mikro (menunjukkan nilai aktual) Apa adanya (sekedar menjalankan tugas) Memaknai pekerjaan hanya pada pemerolehan imbalan. Jika Saya B Cara berfikir saya sangat dalam (why & What if) Wawasan makro (bagaimana seharusnya) Memiliki tujuan dan harapan Mampu Memaknai pekerjaan bukan sekedar mencari imbalan BERVISI - PENETAPAN TUJUAN BESAR

52 Membuat diri pribadi mampu memfokuskan energi dan pekerjaannya Mendorong dan memotivasi diri pribadi Berperan sebagai basis untuk mengalokasikan sumber daya (pengetahuan, ketrampilan, sikap, dll) Untuk mengukur tingkat keberhasilan pribadi Manfaat Memiliki Sasaran (Goals)

53 Mengapa Goals Penting? Riset menujukkan bahwa membuat dan menuliskan sasaran kinerja akan membantu seseorang untuk mencapai tujuan Individu yang berprestasi cenderung menetapkan sasaran kinerja yang menantang

54 Fase Menyusun Sasaran (Goals) Goals Setting: Membangun Sasaran yang Menantang Afirmasi : Merumuskan sasaran dengan redaksional yang positif Visualisasi: Membayangkan sasaran yang sukses diraih

55 CERDAS CakapEmpatikRamahDisiplinAntusiasSimpatik

56 Ubahlah Pikiran Anda (Change Your Thinking) Bila anda mengubah pikiran andaAnda mengubah keyakinan diri andaBila anda mengubah keyakinan diri andaAnda mengubah harapan-harapan andaBila anda mengubah harapan-harapan andaAnda mengubah sikap andaBila anda mengubah sikap andaAnda akan mengubah tingkah laku andaBila anda mengubah tingkah laku andaAnda mengubah kinerja andaBila anda mengubah kinerja andaAnda telah mengubah nasib andaBila anda mengubah nasib andaAnda telah mengubah hidup anda..


Download ppt "Perubahan Mental Guru SMK Disampaikan: Workshop Pembinaan Karir Wisudawan/i Universitas Muhammadiyah Malang 2012/2013 Yudi Suharsono, M.Si, Psikolog 0818530822."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google