Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

TEORI PSIKOLOGI INTERPERSONAL HARRY STACK SULLIVAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "TEORI PSIKOLOGI INTERPERSONAL HARRY STACK SULLIVAN."— Transcript presentasi:

1 TEORI PSIKOLOGI INTERPERSONAL HARRY STACK SULLIVAN

2 LATAR BELAKANG Sullivan lahir di Norwick, New York, tgl 21 Feb 1892, meninggal di Paris, France tgl 14 Jan 1949 Sullivan lahir di Norwick, New York, tgl 21 Feb 1892, meninggal di Paris, France tgl 14 Jan 1949 Terkenal sebagai ahli klinik sejak penelitian ttg skizofrenia Terkenal sebagai ahli klinik sejak penelitian ttg skizofrenia Promosi teori (hub. Antar pribadi) mll jurnal psikologi, tahun 1938 Promosi teori (hub. Antar pribadi) mll jurnal psikologi, tahun 1938

3 LATAR BELAKANG 1917  Mendapat gelar dokter dari chicago college of medicine and surgery 1917  Mendapat gelar dokter dari chicago college of medicine and surgery Bekerja pada angkatan bersenjata selama perang dunia I  menjadi petugas medis pada federal broad for vocational educational Education  Public health service. Bekerja pada angkatan bersenjata selama perang dunia I  menjadi petugas medis pada federal broad for vocational educational Education  Public health service  pergi ke RS. Santa Elisabeth di Wasington D.C., dimana ia berada dibawah pengaruh William Alanson White, seorang pakar dalam ilmu neuropsikiatri di Amerika  pergi ke RS. Santa Elisabeth di Wasington D.C., dimana ia berada dibawah pengaruh William Alanson White, seorang pakar dalam ilmu neuropsikiatri di Amerika  bekerja pada Fakultas kedokteran, universitas Maryland dan pada Sheppard and Enoch Pratt Hospital di Townson, Maryland  mengadakan penelitian-penelitian tentang skizofrenia yang membuatnya terkenal sebagai ahli klinik  meninggalkan Maryland untuk membuka kantor di Park Avenue di New York City dengan menyelidiki proses obsesi pada pasien- pasien kantor, pada saat ini ia memulai pendidikan analitik formalnya di bawah bimbingan Clara Tompson, seorang murid dari Sandor Ferenczi  bekerja pada Fakultas kedokteran, universitas Maryland dan pada Sheppard and Enoch Pratt Hospital di Townson, Maryland  mengadakan penelitian-penelitian tentang skizofrenia yang membuatnya terkenal sebagai ahli klinik  meninggalkan Maryland untuk membuka kantor di Park Avenue di New York City dengan menyelidiki proses obsesi pada pasien- pasien kantor, pada saat ini ia memulai pendidikan analitik formalnya di bawah bimbingan Clara Tompson, seorang murid dari Sandor Ferenczi  menjadi Ketua William Alanson White Foundation  menjadi Ketua William Alanson White Foundation

4 LATAR BELAKANG 1936  membantu dan menjadi direktur Wasington School Of Psychiatry (lembaga pelatihan dari yayasan tersebut) 1936  membantu dan menjadi direktur Wasington School Of Psychiatry (lembaga pelatihan dari yayasan tersebut) 1938  Jurnal Psychiatry mulai diterbitkan u/ mempromosikan teori-teori sullivan tentang hubungan-hubungan antar pribadi. Ia menjadi pembantu redaktur majalah tersebut sampai ia meninggal  Jurnal Psychiatry mulai diterbitkan u/ mempromosikan teori-teori sullivan tentang hubungan-hubungan antar pribadi. Ia menjadi pembantu redaktur majalah tersebut sampai ia meninggal  Sullivan bekerja sebagai konsultan pada Selective Service System  Sullivan bekerja sebagai konsultan pada Selective Service System 1948  ikut serta dalam UNESCO Tensions Project yang didirikan PBB untuk meneliti keteganggan-keteganggan yang mempengaruhi saling pengertian internasional, dan pada tahun yang sama ia dipilih menjadi komisi persiapan internasional untuk international Congress of Mental Healt  ikut serta dalam UNESCO Tensions Project yang didirikan PBB untuk meneliti keteganggan-keteganggan yang mempengaruhi saling pengertian internasional, dan pada tahun yang sama ia dipilih menjadi komisi persiapan internasional untuk international Congress of Mental Healt. Pencipta Interpersonal theory of psychiatry “kepribadian adalah pola yang relatif menetap dari situasi-situasi antar pribadi yang berulang menjadi ciri kehidupan manusia” Pencipta Interpersonal theory of psychiatry “kepribadian adalah pola yang relatif menetap dari situasi-situasi antar pribadi yang berulang menjadi ciri kehidupan manusia” Wafat  Paris, 14 Januari 1949 Wafat  Paris, 14 Januari 1949

5 LATAR BELAKANG Sullivan adalah seorang Sullivan adalah seorang Juru bicara psikiatri Juru bicara psikiatri Pemimpin sekolah psikiater Pemimpin sekolah psikiater Ahli terapi Ahli terapi Teoritikus Teoritikus Ilmuan kedokteran Ilmuan kedokteran Awal rumusan teori  thn 1929 Awal rumusan teori  thn 1929 Pengukuhan teori  thn 1930 Pengukuhan teori  thn 1930

6 LATAR BELAKANG Kehidupan awal  kesepian dan sensitif, sebagai anak yang diabaikan teman sebaya Kehidupan awal  kesepian dan sensitif, sebagai anak yang diabaikan teman sebaya Ia penduduk katolik Irlandia (Irich- Catholik), yang memeluk agama Protestan Ia penduduk katolik Irlandia (Irich- Catholik), yang memeluk agama Protestan Scr emosional  terisolasi dr org tua yang tdk memberikan kasih sayang (ibunya mengalami setengah kecacatan yg nampaknya mengalami depresi) Scr emosional  terisolasi dr org tua yang tdk memberikan kasih sayang (ibunya mengalami setengah kecacatan yg nampaknya mengalami depresi) Ia seorang homoseksual Ia seorang homoseksual

7 KERANGKA KONSEP Persepsi, ingatan, pemikiran, khayalan, dll (mimpi)  bersifat antarpribadi Persepsi, ingatan, pemikiran, khayalan, dll (mimpi)  bersifat antarpribadi Kepribadian mrpk pusat dinamik dr berbagai proses yg trjd dlm serangkaian medan antarpribadi (teori medan) Kepribadian mrpk pusat dinamik dr berbagai proses yg trjd dlm serangkaian medan antarpribadi (teori medan) Kepribadian muncul melalui pertukaran antar diri (antarpersonal) Kepribadian muncul melalui pertukaran antar diri (antarpersonal) Sullivan mengajukan teori perkembangan yg memfokuskan pd apa yg dia sebut cara bayi dan anak remaja serta orang dewasa menghadapi dunia Sullivan mengajukan teori perkembangan yg memfokuskan pd apa yg dia sebut cara bayi dan anak remaja serta orang dewasa menghadapi dunia

8 Struktur Kepribadian Terdiri dari: Dinamisme Dinamisme  Personifikasi o Proses kognitif

9 Dinamisme : pola transformasi energi yang relatif menetap, yang secara berulang memberi ciri kepada organisme selama keberadaannya sebagai organisme hidup  kepuasan Dinamisme : pola transformasi energi yang relatif menetap, yang secara berulang memberi ciri kepada organisme selama keberadaannya sebagai organisme hidup  kepuasan - Transformasi energi : suatu bentuk tingkah laku  terbuka dan umum (berbicara) atau tersembunyi dan privat (pikiran dan khayalan) - Pola : sampul dari perbedaan- perbedaan khusus yang tidak berarti

10 Dinamisme berkembang akibat kecemasan Dinamisme berkembang akibat kecemasan Kecemasan : produk hub antr pribadi, yang berasal dari ibu dan diteruskan kpd bayi dan dlm khdpan sljtnya o/ ancm2 trhdap keamanannya. Kecemasan : produk hub antr pribadi, yang berasal dari ibu dan diteruskan kpd bayi dan dlm khdpan sljtnya o/ ancm2 trhdap keamanannya.

11  Personifikasi - gambaran yg dimiliki indv ttg dirinya atau org lain (saya baik, saya jelek, bukan saya) a. personifikasi saya baik sebagian besar prilaku bayi krn ibunya telah memberikan respon mll kelembutan, pujian, keakraban emosional atau dukungan fisik  produk kepuasan atau kesenangan yg berkaitan dgn hub antarpersonal dgn org penting dan yg disayangi lainnya sebagian besar prilaku bayi krn ibunya telah memberikan respon mll kelembutan, pujian, keakraban emosional atau dukungan fisik  produk kepuasan atau kesenangan yg berkaitan dgn hub antarpersonal dgn org penting dan yg disayangi lainnya

12 b. personifikasi saya jelek ibu cemas mrpk hal yg direspon dgn prilaku tertentu oleh bayi  tangisan keras, penolakkan makanan tertentu  ibu  kecemasan bayi c. personifikasi bukan saya personifikasi ini tidak berhubungan dgn kelompok perasaan dan kesan yg ada pada situasi netral, serta merupakan bagian kepribadian yg jarang dialami scr sadar oleh orang normal  perasaan ini pada awalnya melekat pada prilaku tertentu yg dihasilakan dari penolakkan dan ekspresi kecemasan dr seorang ibu  kansep diri yg dimiliki seseorang yg tampak asing dan menyeramkan personifikasi ini tidak berhubungan dgn kelompok perasaan dan kesan yg ada pada situasi netral, serta merupakan bagian kepribadian yg jarang dialami scr sadar oleh orang normal  perasaan ini pada awalnya melekat pada prilaku tertentu yg dihasilakan dari penolakkan dan ekspresi kecemasan dr seorang ibu  kansep diri yg dimiliki seseorang yg tampak asing dan menyeramkan

13 Personifikasi seseorang tergantung dari tingkat kepuasan oleh prilaku pemberian makan oleh ibu (putting susu dan bibir bayi): Personifikasi seseorang tergantung dari tingkat kepuasan oleh prilaku pemberian makan oleh ibu (putting susu dan bibir bayi): a. personifikasi hisapan baik dan memuaskan: hisapan menghasilkan susu ketika bayi lapar b. personifikasi tidak memuaskan: hisapan yg menghasilkan susu ketika bayi tidak lapar c. hisapan yg keliru: hisapan yg tidak menghasilkan susu d. Evil-nipple: hisapan dr ibu yg cemas

14 o Proses kognitif - peran kognisi/ penget. Dlm hubnya dgn kepribadian - 3 model pengalaman: a. protaksik:mrpk model yg sederhana dan mudah  pengalaman pd awal kehidupan (pengalaman panca indra  bayi tidak memahami bahwa suatu peristiwa berganti)

15 b. parataksik: terjadi ketika bayi mulai dapat mempresepsi peristiwa sebagai hubungan sementara. (lapar  antisipasi  makan) c. sintaksik: mrpk karakteristik yg melibatkan sebagian fungsi orang dewasa  pemikiran logis dan analitis. Pengalaman syntaxic mengenai realita membutuhkan kemampuan untuk memprediksi sebab-sebabnya mll pengetahuan mengenai pengaruh dan akibatnya

16 Proses/Dinamika Memandang kepribadian sbg suatu sistem kepribadian yg fungsi utamanya  redusi ketegangan Memandang kepribadian sbg suatu sistem kepribadian yg fungsi utamanya  redusi ketegangan 2 sumber utama tegangan: 2 sumber utama tegangan: 1. Kebutuhan organisme 2. Akibat dr kecemasan (acaman) Bayi belum dapat membedakan dirinya dgn lingkungannya, tetapi pengalaman dia sendiri dan dunianya sebagai satu pengalaman global  mk kecemasan ibu sama dgn kecemasan yg dialami bayi. Bayi belum dapat membedakan dirinya dgn lingkungannya, tetapi pengalaman dia sendiri dan dunianya sebagai satu pengalaman global  mk kecemasan ibu sama dgn kecemasan yg dialami bayi. Setelah mengalami kecemasan  transfomasi  perasaan tidak aman dan sangat sensitif Setelah mengalami kecemasan  transfomasi  perasaan tidak aman dan sangat sensitif Tugas utama psikologi  menemukan kerawanan kecemasan ( bkn menangani simtom yg disebabkan kecemasan ) Tugas utama psikologi  menemukan kerawanan kecemasan ( bkn menangani simtom yg disebabkan kecemasan )

17 Tegangan-tegangan dapat dianggap sebagai kebutuhan-kebutuhan untuk mentranformasikan energi khusus yang akan menghilangkan tegangan, seringkali disertai dengan perubahan keadaan ‘jiwa’, yakni perubahan kesadaran yang dapat kita sebut “kepuasan, apabila mengalami kegagalan akan mengalami apati. Tegangan-tegangan dapat dianggap sebagai kebutuhan-kebutuhan untuk mentranformasikan energi khusus yang akan menghilangkan tegangan, seringkali disertai dengan perubahan keadaan ‘jiwa’, yakni perubahan kesadaran yang dapat kita sebut “kepuasan, apabila mengalami kegagalan akan mengalami apati. Kecemasan adalah penghayatan tegangan akibat adanya ancaman-ancaman nyata atau luarnya dibayangkan terhadap keamanan seseorang. Kecemasan adalah penghayatan tegangan akibat adanya ancaman-ancaman nyata atau luarnya dibayangkan terhadap keamanan seseorang. Kecemasan merupakan kekuatan edukatif pertama yang luar biasa dalam kehidupan (kecemasan ditransmisikan kepada bayi oleh ibunya dari hasil pandangan, nada suara, dan tingkah lakunya secara keseluruhan yang dimungkinkan melalui proses empati yang tidak dapat diketahui sifatnya) Kecemasan merupakan kekuatan edukatif pertama yang luar biasa dalam kehidupan (kecemasan ditransmisikan kepada bayi oleh ibunya dari hasil pandangan, nada suara, dan tingkah lakunya secara keseluruhan yang dimungkinkan melalui proses empati yang tidak dapat diketahui sifatnya)

18 Energi ditransformasikan dengan melakukan pekerjaan  melibatkan otot-otot badan atau berupa kegiatan-kegiatan mental, seperti persepsi, ingatan dan berpikir  untuk mengurangi tegangan Energi ditransformasikan dengan melakukan pekerjaan  melibatkan otot-otot badan atau berupa kegiatan-kegiatan mental, seperti persepsi, ingatan dan berpikir  untuk mengurangi tegangan Ia tidak yakin pada insting mrpk sumber penting motivasi,& tidak menerima teori libido Freud Ia tidak yakin pada insting mrpk sumber penting motivasi,& tidak menerima teori libido Freud

19 Sullivan tidak menolak faktor- faktor biologis sebagai hal-hal yang menentukan perkembangan kepribadian, namun ia menempatkan faktor- faktor itu di bawah faktor-faktor sosial yang menentukan perkembangan psikologis Sullivan tidak menolak faktor- faktor biologis sebagai hal-hal yang menentukan perkembangan kepribadian, namun ia menempatkan faktor- faktor itu di bawah faktor-faktor sosial yang menentukan perkembangan psikologis

20 Tahap Perkembangan 6 tahap perkembangan kepribadian: 6 tahap perkembangan kepribadian: 1. masa bayi: - dr lahir - saat bljr bicara - daerah utama  oral (interaksi dgn ling) - berkembang b’bagai konsep ttg putting susu (baik, salah)

21 - ciri khas masa bayi: 1. timbul dinamisme apati dan pelepasan diri ( mengantuk ) 2. prototaksik  pararaksik 3. organisasi personifikasi ( ibu baik, tenang, menerima ) 4. organisasi pengalaman 5. belajar gerakan terkoordinasi

22 2. masa kanak-kanak - aspek positif= ditandai dengan kemampuan permainan peran mll model signifikan. - anak mulai belajar melakukan prilaku jika beberapa kegiatan dianggap penting oleh mereka

23 3. Masa juvenile - masa untuk belajar menjadi sosial, memperoleh pengalaman2, tunduk pada tokoh2 otoritas diluar keluarga, bersaing dan bekerjasama. - munculnya konsep tentang orientasi hidup

24 4. masa pra-remaja - karakteristik kunci: adanya kecenderungan kebutuhan untuk memperoleh sahabat/ teman akrab atau yg oleh Sullivan disebut kelompok yg berjenis kelamin sama - dimulai dengan pembentukkan persahabatan denga teman dengan jenis kelamin sama dan munculnya keperluan berteman dari jenis kelamin yg berbeda

25 5. masa remaja awal - karakteristik: mulai mengenbangkan pola aktivitas heteroseksual - masa ini berlangsung sampai seseorang menemukan suatu pola perbuatan stabil yang memuaskan dorongan- dorongan genitalnya

26 6. Masa dewasa akhir - mulai terpolanya aktivitas genital mll langkah2 edukatif, sampai terbentuknya pola hubungan antarpribadi yg sungguh2 manusiawi atau matang sesuai kesempatan yg ada - manakala individu telah melewati semua langkah ini dan mencapai tingkat ini, maka ia telah berubah lewat hubungan antarpribadi dr suatu organisme binatang menjadi seorang pribadi manusia

27 Penelitian & metodenya Sullivan berpendapat bahwa metode asosiasi bebas tidak berjalan dengan memuaskan kalau diterapkan pada penderita2 skizofrenia, karena metode tersebut menimbulkan sangat banyak kecemasan. Sullivan berpendapat bahwa metode asosiasi bebas tidak berjalan dengan memuaskan kalau diterapkan pada penderita2 skizofrenia, karena metode tersebut menimbulkan sangat banyak kecemasan. Mengembangkan konsep tentang ahli terapi sebagai pengamat partisipan(participant observer)  psikiater lebih dari seorang pengamat tapi juga sebagai peserta dalam situasi antar pribadi. Mengembangkan konsep tentang ahli terapi sebagai pengamat partisipan(participant observer)  psikiater lebih dari seorang pengamat tapi juga sebagai peserta dalam situasi antar pribadi.

28 Interview psikiatrik: istilah untuk situasi antar pribadi dan tatap muka yang terjadi antara pasien dan ahli terapi. Interview psikiatrik: istilah untuk situasi antar pribadi dan tatap muka yang terjadi antara pasien dan ahli terapi. Interview : suatu sistem atau rangkaian sistem proses-proses antar pribadi, yang timbul dari observasi partisipan dimana penginterviu mendapat kesimpulan- kesimpulan tertentu tentang orang yang di interviu. Interview : suatu sistem atau rangkaian sistem proses-proses antar pribadi, yang timbul dari observasi partisipan dimana penginterviu mendapat kesimpulan- kesimpulan tertentu tentang orang yang di interviu.

29 4 tahap interview: 4 tahap interview: a. Insepsi formal a. Insepsi formal b. Pengenalan c. Pemeriksaan mendalam d. Terminasi

30 Penelitian skizofrenia Korban2 ini bukanlah orang-orang yang yang tidak berpengharapan yang harus disingkirkan dalam ruang isolasi RS. Jiwa; mereka dapat dirawat dengan berhasil kalau psiater mau sabar, memahami dan suka memperhatikan mereka. Korban2 ini bukanlah orang-orang yang yang tidak berpengharapan yang harus disingkirkan dalam ruang isolasi RS. Jiwa; mereka dapat dirawat dengan berhasil kalau psiater mau sabar, memahami dan suka memperhatikan mereka. Akhirnya Sullivan membangun sebuah ruangan homogen (pasien2 dengan jenis kelamin, usia, dan masalah psikiatrik yang sama)  efektif Akhirnya Sullivan membangun sebuah ruangan homogen (pasien2 dengan jenis kelamin, usia, dan masalah psikiatrik yang sama)  efektif Sullivan yakin bahwa orang harus melayani untuk meneliti. Sullivan yakin bahwa orang harus melayani untuk meneliti.

31 Teori antarpribadi Sullivan paling banyak merangsang panelitian  krn ia menggunakan bahasa yang objektif dalam teorinya, shg membantu menghubungkan antara teori dan observasi. Teori antarpribadi Sullivan paling banyak merangsang panelitian  krn ia menggunakan bahasa yang objektif dalam teorinya, shg membantu menghubungkan antara teori dan observasi. Sullivan menjaga agar konstruksi- konstruksi konseptualnya berhubungan dengan observasi empiris  mengambarkan tingkah laku orang2 yang real dari jarak dekat. Sullivan menjaga agar konstruksi- konstruksi konseptualnya berhubungan dengan observasi empiris  mengambarkan tingkah laku orang2 yang real dari jarak dekat.

32 Teori Sullivan menekankan pengaruh variabel-variabel sosial dalam pembentukan kepribadian. Teori Sullivan menekankan pengaruh variabel-variabel sosial dalam pembentukan kepribadian. Teorinya berdasarkan pemikiran Freud, namun menekankan kelompok variabel sosial. Teorinya berdasarkan pemikiran Freud, namun menekankan kelompok variabel sosial.

33 Teorinya lebih mirip dengan pandangan-pandangan Horney daripada pandangan2 Fromm. Teorinya lebih mirip dengan pandangan-pandangan Horney daripada pandangan2 Fromm. Baginya hub. Manusiawi pada masa bayi, masa kanak-kanak, dan masa adolesen adalah sangat penting, dan ia sanagt fasih serta meyakinkan bila menggambarkan hub. Anatara ibu dan bayi. Baginya hub. Manusiawi pada masa bayi, masa kanak-kanak, dan masa adolesen adalah sangat penting, dan ia sanagt fasih serta meyakinkan bila menggambarkan hub. Anatara ibu dan bayi.

34 Teori ini menentang ajaran Freud tentang insting dan keterpastian kodrat manusia, namun ia tidak menerima pendirian environmentalis radikal yang mengatakan bahwa kepribadian seorg indv semata- mata diciptakan oleh kondisi-kondisi masyarakat dimana ia lahir. Teori ini menentang ajaran Freud tentang insting dan keterpastian kodrat manusia, namun ia tidak menerima pendirian environmentalis radikal yang mengatakan bahwa kepribadian seorg indv semata- mata diciptakan oleh kondisi-kondisi masyarakat dimana ia lahir. ia mengakui bahwa ada sesuatu yang disebut kodrat manusia yang dibawa seorg bayi, terutama berupa prediposisi atau potensi-potensi yang agak umum, bukan berupa kebutuhan-kebutuhan atau sifat- sifat spesifik. ia mengakui bahwa ada sesuatu yang disebut kodrat manusia yang dibawa seorg bayi, terutama berupa prediposisi atau potensi-potensi yang agak umum, bukan berupa kebutuhan-kebutuhan atau sifat- sifat spesifik.

35 Manusia menciptakan ragam masyarakat yang akan sangat menguntungkan, yang menciptakan suatu perubahan2 yang fundamental dalam struktur masyarakat. Manusia menciptakan ragam masyarakat yang akan sangat menguntungkan, yang menciptakan suatu perubahan2 yang fundamental dalam struktur masyarakat. Kecemasan adalah sesuatu yang ditimbulkan olh masyarakat. Kecemasan adalah sesuatu yang ditimbulkan olh masyarakat. Manusia menjadi cemas olh kondisi2 dimana mrk hdp. Manusia menjadi cemas olh kondisi2 dimana mrk hdp. Manusia tidak bersifat destruktif sebagaimana diyakini Freud. Manusia tidak bersifat destruktif sebagaimana diyakini Freud.

36 Kritik terhadap teori Sullivan Teori ini hanya menguraikan secara terinci salah satu aspek psikoanalisis klasik, yakni ego dan pertahanan2nya atau strategi2 yang sdh merupakan kebiasaan pada manusia untuk melawan ancaman2 terhadap ego yang datang dari dalam maupun luar. Teori ini hanya menguraikan secara terinci salah satu aspek psikoanalisis klasik, yakni ego dan pertahanan2nya atau strategi2 yang sdh merupakan kebiasaan pada manusia untuk melawan ancaman2 terhadap ego yang datang dari dalam maupun luar. Dengan menekankan karakter sosial pada kepribadian manusia, ia tlh mengasingkan manusia dari warisan biologisnya. Dengan menekankan karakter sosial pada kepribadian manusia, ia tlh mengasingkan manusia dari warisan biologisnya. Kegagalan teori psikologi sosial ini dalam hal menjelaskan dengan tepat cara-cara suatu masyarakat membentuk anggotanya. Kegagalan teori psikologi sosial ini dalam hal menjelaskan dengan tepat cara-cara suatu masyarakat membentuk anggotanya.


Download ppt "TEORI PSIKOLOGI INTERPERSONAL HARRY STACK SULLIVAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google