Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

STRES & ADAPTASI OLEH RENI PRIMA GUSTY, S.Kp, M.Kes.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "STRES & ADAPTASI OLEH RENI PRIMA GUSTY, S.Kp, M.Kes."— Transcript presentasi:

1 STRES & ADAPTASI OLEH RENI PRIMA GUSTY, S.Kp, M.Kes

2 Latar Belakang Perubahan sosial yang cepat Perubahan nilai –nilai moral etika & gaya hidup 1001 Permasalahan = stresor Ketidakmampuan penyelesaian Penurunan imunitas Gangguan kesehatan fisik & mental = stress

3 Stresor adalah stimulus yang mengawali atau mencetus perubahan (tidak terpenuhinya kebutuhan) Kebutuhan dapat berupa kebutuhan fisiologis,psikologis,sosial,lingkungan, perkembangan,spiritual atau kebutuhan kultural Diklasifikasikan atas 2: 1.Stresor internal 2.Stresor eksternal

4 Contoh Stresor Psikososial 1.Perkawinan 2.Problem orang tua 3.Hubungan Interpersonal 4.Pekerjaan 5.Lingkungan hidup 6.Keuangan 7.Hukum 8.Perkembangan 9.Penyakit fisik/cedera 10.Faktor keluarga 11.trauma

5 Hubungan Psiko-Neuro-imunologi (Psiko-Neuro-Endokrinologi) Adaptasi Fisiologis Stresor Susunan Saraf Pusat (medula oblongata, otak,sistem limbik,sistem transmisi saraf/neurotransmiter Kelenjar endokrin (sistem hormonal & imunologi) Stres CemasDepresi

6 Adaptasi terhadap Stresor Adaptasi adalah proses dimana dimensi fisiologis dan psikososial berubah dalam berespon terhadap stres. Bertujuan : mempertahankan fungsi yang optimal Dimensi adapatasi : fisik,perkembangan,emosional,intelektual, sosil &spiritual

7 Kemampuan seseorang menghadapi stres ditentukan oleh faktor 1.Pengalaman dengan stresor yang serupa,sistem dukungan,persepsi keseluruhan terhadap stresor 2.Yang berkenaan dengan praktik & norma kelompok sebaya individu 3.Dampak lingkungan sosial yang membantu individu beradaptasi terhadap stresor 4.Sumber yang dapat digunakan untuk mengatasi stresor

8 Robbins& Coulter (1999) mendefinisikan stress sebagai kondisi dinamis dimana individu dikonfrontir dengan kesempatan pembatas atau tuntutan yang berhubungan dengan apa yang diinginkan dan yang hasilnya dirasakan menjadi tidak menentu serta penting DEFINISI STRES

9 Hans Selye (2001) mendefinisikan stress sebagai respon tubuh yang sifatnya non spesifik terhadap setiap tuntutan beban atasnya. Cont : beban pekerjaan yang berlebihan Definisi Stres

10 Digunakan untuk mengidentifkasi stresor bagi individu tertentu dan memprediksi respon individu tersebut terhadap stresor. Perawat dapat membantu klien mengatasi respon tidak sehat, non produktif. Model Stres Diklasifikasikan atas 3 model stres : 1.Berdasar respon 2.Berdasar stimulus 3.Berdasar transaksi

11 Model Stres Berdasar Respon Mengkhususkan respon atau pola respon tertentu yang mungkin menunjukkan stresor. Digunakan oleh Selye (1976) dimana stres ditunjukkan dengan reaksi fisiologis,GAS (general adaptation syndrome) Kelemahan : tidak memungkinkan perbedaan individu dalam pola berespon

12 Model Stres Berdasar Stimulus Berfokus pada karakteristik yang menggangu di dalam lingkungan. Model ini memfokuskan pada asumsi : 1.Peristiwa perubahan dalam kehidupan adalah norma & membutuhkan tipe & durasi penyesuaian yang sama 2.Individu adalah resepien pasif dari stres, & persepsi mereka terhadap peristiwa adalah tidak relevan 3.Semua orang mempunyai ambang stimulus yang sama & penyakit dapat terjadi pada setiap titik setelah ambang tersebut

13 Model Stres Berdasar Transaksi Memandang individu dan lingkungandalam hubungan dinamis, interaktif (Lazarus & Folkman,1984) Memandang stresor sebagai respon perseptual individu yang berakar dari proses psikologis (koping) & kognitif

14 Karakteristik Respon Stres 1.Respon stres alamiah,protektif dan adaptif 2.Terdapat respon normal terhadap stresor 3.Stresor fisik dan emosional mencetus respon serupa hanya kebesaran dan polanya yang mungkin berbeda 4.Terdapat keterbatasn dalam kemampuan untuk mengkompensasi 5.Besar & durasi stresor yang besar dapat menggagalkan mekanisme homeostasis

15 6. Pemajanan berulang terhadap stimuli mengakibatkan perubahan adaptif 7. Terdapat perbedaab individual dalam beresspon terhadap stresor yang sama Karakteristik Respon Stres

16 Respon Stres Terbagi 2 : 1.Respon Fisiologis a. sindrom adaptasi lokal (LAS)(LAS) respon jaringan,organ atau bag tubuh lain b. sindrom adaptasi umum (GAS)(GAS) respon pertahanan dari keseluruhan tubuh terhadap stres 2.Respon Psikologis a. Prilaku berorientasi tugas b. Mekanisme pertahanan ego

17 Karakteristik LAS 1.Respon yang terjadi setempat 2.Respon adalah adaptif artinya stresor diperllukan untuk menstimulasinya 3.Respon berjangka pendek 4.Respon adalah restoratif artinya membantu memulihkan homesotasis tubuh Contoh : respon nyeri,inflamasi

18 Sindrom Adaptasi Umum (GAS) 1.Respon melibatkan semua sistem tubuh terutama saraf otonom & endokrin 2.Terdiri dari : a. tahap alarm b. tahap resisten (stabil) c. tahap kehabisan tenaga

19 2.Respon Psikologis a. Prilaku berorientasi tugas penggunaan kemampuan kognitif untuk mengurangi stres,memecahkan masalah,menyelesaikan konflik & memenuhi kebutuhan (Stuart & Sundeen,1991) 3 tipe prilakunya : (1) Prilaku menyerang tindakan menyingkirkan/mengatasi suatu stresor atau untuk memuaskan kebutuhan

20 (2) Perilaku Menarik Diri menarik diri secara fisik/emosional dari stresor (3) Perilaku kompromi mengubah metoda yang biasa digunakan,mengganti tujuan atau menghilangkan kepuasan terhadap kebutuhan untuk memenuhi kebutuhan lain atau menghindari stres

21 b. Mekanisme pertahanan ego (Freud) Prilaku tidak sadar yang memberikan perlindungan psikologis terhadap peristiwa yang menegangkan. Digunakan : melindungi terhadap perasaan tidak berdaya & ansietas Sering dipakai pada saat stresor jangka pendek,gangguan psikiatrik (-) contoh : kompensasi,konversi,menyangkal,pemindah an tempat,identifikasi,regresi

22 (1)Kompensasi penutupan suatu defisensi dalam satu aspek citra diri dengan secara kuat menekan suatu gambaran yang dianggap sebagai aset (2) Konversi secara tidak sadar menekan suatu konflik emosional yang menghasilkan ansietas dan memindahkannya menjadi gejala non organik (3) Menyangkal penghindaran konflik emosional dg menolak secara sadar mengikuti segala sesuatu yang mungkin menyebabkan nyeri emosional yang tidak dapat ditoleransi

23 (4) Pemindahan tempat memindahkan emosi, ide, keinginan dari situasi yang menegangkan kepada penggantinya yang lebih sedikit mengakibatkan ansietas (5) identifikasi pemolaan prilaku yang dilakukan oleh orang lain dan menerima kualitas, karakteristik dan tindakan orang tersebut (6) Regresi koping terhadap stresor melalui tindakan dan perilaku yang berkaitan dengan periode perkembangan sebelumnya

24 Tahapan Stres (Dr.Robert J.Van Amberg, 1979) 1.Stres tahap 1  Semangat bekerja besar,berlebihan (overacting)  Penglihatan “tajam” tidak sebagaimana biasanya  Merasa mampu menyelesaikan pekerjaan lebi dari biasanya, namun tanpa disadari cadangan energi dihabiskan disertai rasa gugup yang berlebihan  Merasa senang dg pekerjaanya & semakin bersemangat namun tanpa disadari cadangan energi menipis

25 2. Stres tahap II stres yang semula menyenangkan mulai menghilang & timbul keluhan-keluhan sbb  Merasa letih sewaktu bangu pagi  Merasa mudah lelah sesudah makan siang  Lekas merasa capai menjelang sore  Sering mengeluh perut tidak nyaman  Detakan jantung lebih keras dari biasanya (berdebar-debar)  Otot-otot punggung & tengkuk terasa tegang  Tidak bisa santai

26 3. Stres tahap III bila tetap memaksakan diri keluhan akan semakin nyata & mengganggu  Gangguan lambung usus semakin nyata cont : gastritis,diare  Ketegangan otot-otot semakin terasa  Perasaan tidak tenang & ketegangan emosional semakin meningkat  Gangguan pola tidu  Koordinasi tubuh terganggu (badan terasa oyong dan serasa mau pinsan)

27 4. Stres tahap IV bisa tidak ditemukan sakit secara medis. Namun gejala dapat muncul spt:  Untuk bertahan sepanjang hari saja sudah tera amat sulit  Aktivtas pekerjaan yang semula menyenangkan & mudah diselesaikan menjadi membosankan terasa lebih sulit  Yang semula tanggap situasi menjadi kehilangan kemampuan untuk merespon secara memadai  Ketidakmampuan melakukan ADL  Gangguan pola tidur disertai mimpi yg menegangkan

28 5. Stres tahap V  Seringakali menolak ajakan karena tiada semangat & kegairahan  Daya konsentrasi & ingat menurun  Imbul perasaan ketakutan & kecemasan yang tidak dapat dijelaskan apa penyebabnya

29 6. Stres tahap VI  Kelelahan fisik & mental yang semakin mendalam  Ketidakmampuan untuk menyelesaikan pekerjaan sehari-hari yang ringan dan sederhana  Gangguan sitem pencernaan semakin berat  Timbul perasaan ketakutan & kecemasan yang semakin meningkat, mudah bingung & panik

30 7. Stres tahap VII tahap klimaks,seseorang mengalami serangan panik & perasaan takut mati. Sering dibawa ke UGD,ICCU meskipun tidak ditemuakan kelainan fisik organ  Debaran jantung teramat keras  Susah bernafas (sesak & megap-megap)  Sekujur baan terasa gemetar, dingin dan keringat bercucuran  Ketadaan tenaga untuk hal-hal ringan  Pinsan atau kolaps

31 PROSES KEPERAWATAN

32 PENGKAJIAN Mengkaji indikator stres dan koping dalam semua dimensi adaptasi 1.Indikator fisiologis 2.Indikator perkembangan 3.Indikator emosional & perilaku stres 4.Indikator intelektual 5.Indikator sosial 6.Indikator spiritual

33 Indikator Fisiologis  Kenaikan tekanan darah  Peningkatan ketegangan otot leher,bahu,punggung  Peningkatan denyut nadi & frekuensi RR  Telapak tangan berkeringat  Tangan & kaki dingin  Postur tubuh tidak tegap  Keletihan  Sakit kepala  Gangguan lambung Dipengaruhi situasi stres

34  suara yang bernada tinggi  Mual,muntah,diare  Perubahan nafsu makan  Perubahan berat badan  Perubahan frekuensi berkemih  hasil lab abnormal : peningkatan hormon kortisol,ACTH,katekolamin,hiperglikemia  Gelisah : sulit tidur, sering terbangun saat tidur  Dilatasi pupil

35 PenyakitSehat Kematian Obat predikatif atau preventif Perawatan Medis TAHAP PERKEMBANGAN PENYAKIT DALAM PENYAKIT AKIBAT STRES Tahap 1 Tahap 2 Tahap 3 Tahap 4 Tahap 5Tahap 6Tahap 7

36 KLASIFIKASI STRES BERDASARKAN SITUASI STRES STRES RINGAN Stresor yang biasa dihadapi setiap orang secara teratur, kerusakan fisiologis (-). Stresor yang banyak dalam waktu singkat dapat meningkatkan resiko penyakit (Holmes Rahe,1976) STRES SEDANG Berlangsung beberapa jam sampai beberapa hari STRES BERAT Situasi kronis berlangsung beberapa minggu sampai tahun. Tinggi resiko keasakitan

37 Indikator Perkembangan Bayi & anak kecil Lingkungan responsif & empati :perkembangan harga diri & pembentukan koping adaptif sehat Lingkungan non responsif & empati : Gangguan percaya diri kronis, menarik diri,ggn hubungan interpersonal, ketergantungan dg orang lain Bayi & anak kecil Stres : anak tidak mampu & ketidakinginan mengembangankan hubungan berteman

38 Remaja Dukungan sosial adekuat: pengembangan rasa identitas yang kuat & mampu menyesuaikan diri terhadap stresr Dukungan sosial inadekuat Gangguan psikososial.timbul kebingungan,pembrontakan, depresi & ansietas Dewasa muda (masa transisi) Stres : persiapan karier, hidup mandiri & kemungkinan hidup berkeluarga. Terjadi konflik harapan dengan realitas

39 Dewasa tengah Stresor : peningkatan keletihan,penyakit ringan,depresi, ketidakpuasan dg interaksi keluarga Dewasa akhir (lansia) Stresor : perubahan dalam keluarga & kemungkinan kematian dari pasangan, perubahan penampilan fisik & fungsi fisiologis.masalah emosional dominan

40 Indikator Emosional  ansietas  Depresi  Kepenatan  Peningkatan penggunaan bahan kimia  Perubahan dalam kebiasaan makan,tidur & pola aktivitas  Kelehan menal  [erasaan tidak adekuat  Kehilangan harga diri  Peningkatan kepekaan

41  kehilangan motivasi  Ledakan emosional & menangis  Penurunan produktivitas & kualitas kinerja  Kecendrungan membuat kesalahan  Mudah lupa & pikiran buntu  Kehilangan perhatian terhadap hal-hal yang rinci  Ketidakmampuan bekonsentrasi  Letargi  Rentan terhadap kecelakaan

42  kemampuan mendapat pengetahuan & keterampilan terganggu  Penilaian kognitif terhadap sesuatu tidak akurat  Stres menghambat komunikasi antara Klien & orang lain  Tidak mampu mengatasi konflik  Peningkatan ketergantungan dg orang lain Indikator Intelektual Stres berkepanjanganGangguan intelektual

43 Menggali bersama klien tentang besarnya, tipe, kualitas interaksi sosial yang ada Perawat waspadai perbedaan kultur dalam respon stres / mekanisme koping Indikator Sosial

44 Indikator Spiritual Stres berat Kemarahan pada Tuhan Individu memandang stresor sebagai hukuman

45 DIAGNOSA KEPERAWATAN ansietas b.d perubahan status kesehatan,krisis maturasi atau situasi Perubahan pertumbuhan &perkembangan b.d perpisahan dari orang terdekat, krisis situasi Ketegangan peran pemberi perawatan b.d penyesuaian terhadap diagnosa medis, penyesuai thd penurunan tingkat fungsi fisik Keletihan b.d tuntutan peran yang berlebihan, tuntutan psikologis yang berlebihan Ketidakberdayaan b.d stres jangka panjang, kehilangan keyakinan nilai

46 koping keluarga tidak efektif ; menurun/tidak mampu atau koping individu tidak efektif b.d metoda kopping inadekuat, stres berkepanjangan Risiko cedera b.d kerusakan kemampuan bicara Gangguan poa tidur b.d krisis maturasi atau situasi

47 EVALUASI  klien Mampu mengontrol faktor yang menybabkan stres  Klien mampu secara mandiri mengembangkan strategi mereduksi stres Menilai keefektifan penatalaksanaan stres

48 Menanggulangi Stress  Kesadaran diri  Mengingat tuhan dan berdoa  Olah raga  Relaksasi  Terapi kognitif  Mengendalikan perilaku diri  Jangan melakukanpekerjaan terlalu serius  Menetapkan skala prioritas kebutuhan dan keinginan  Berpikir positif dan membuang pikiran negatif  Menghindarkan diri dari persaingan  Istirahat yang terartur

49 Pengukuran Stress skala Holmes Terdapat 36 butir pengalaman dalam kehidupan seseorang yang masing-masing memiliki score Score > 300 dlm 1 tahun = menunjukkan gejala stres Skala Miller & Smith (menilai derajat kekebalan terhadap stres) Terdapat 20 aktivitas kehidupan sehari-hari yang dilakukan orang & diberi score dari1-5 Score < 30 = kebal30-50 = kurang kebal > = tidak kebal terhadap stres

50 e TERIMA KASIH


Download ppt "STRES & ADAPTASI OLEH RENI PRIMA GUSTY, S.Kp, M.Kes."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google