Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PROPOSISI PERTEMUAN 6. Logika adalah hasil pemikiran kritis dan bukan kritikan. Logika mempunyai peranan korektif atas suatu pertanyaan, pandangan hidup.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PROPOSISI PERTEMUAN 6. Logika adalah hasil pemikiran kritis dan bukan kritikan. Logika mempunyai peranan korektif atas suatu pertanyaan, pandangan hidup."— Transcript presentasi:

1 PROPOSISI PERTEMUAN 6

2 Logika adalah hasil pemikiran kritis dan bukan kritikan. Logika mempunyai peranan korektif atas suatu pertanyaan, pandangan hidup yang sudah mapan dalam masyarakat. Sikap kritis ialah kecenderungan batin untuk mempertimbangkan sedalam-dalamnya setiap gagasan yang dijumpai.

3 Contoh : Bondet sedang jatuh cinta pada Ciput, teman kuliahnya. Tentu saja Bondet ingin mengetahui apakah Ciput juga mencintainya. Di dalam hati, Bondet berpikir demikian : - Setiap kuliah, Ciput senantiasa bersamaku. - Setiap aku ke rumah Ciput, tanggapannya selalu hangat. - Setiap aku sms, selalu di balas dengan ramah Jadi Ciput mencintai diriku.

4 Karena yakin Ciput juga mencintai Bondet, maka Bondet mengatakan kepada teman-temannya, bahwa Ciput adalah pacarnya. Selang beberapa saat, teman-temannya mendapati Bondet sedang marah besar, mengumpat-umpat, setelah mendapat undangan pernikahan Ciput. Pertanyaan : Manakah yang merupakan pemikiran kritis, manakah yang merupakan kritikan?

5 Konsep : Secara umum konsep adalah suatu abstraksi yang menggambarkan ciri-ciri umum sekelompok objek, peristiwa atau fenomena lainnya. Konsep dari suatu term senantiasa harus memiliki komprehensi dan ekstensi. (komprehensi = luas dan ekstensi =isi)

6 Terdapat empat hal yang bisa dilakukan untuk menjelaskan kenyataan : a. Proposisi kategoris. b. Proposisi kondisional. c. Proposisi Konjungtif. d. Proposisi Disjungtif. RAGAM PROPOSISI

7 Adalah pernyataan yang menjelaskan kenyataan secara langsung, dan bukan penjelasan tentang realisasi antara kenyataan yang satu dengan yang lainnya. Cara menguji benar atau salahnya dengan menguji kenyataan secara langsung, tanpa membandingkan dengan proposisi lain. Contoh : Ani sedang memasak di rumah. a. Proposisi Kategoris

8 1. Affirmatif – universal ( proposisi A) 2. Affirmatif – particular ( proposisi I) 3. Negatif – universal ( proposisi E) 4. Negatif – particular ( proposisi O) 4 jenis proposisi kategoris

9 Huruf A berasal dari Affirmo (saya menyetujui) Menjelaskan hubungan antara subjek dan predikat, di mana subjeknya dinyatakan tercakup dalam predikatnya Ciri : semua kenyataan yang tercakup dalam subjek dinyatakan tercakup pula dalam predikatnya. 1. Affirmatif – universal ( proposisi A)

10 Contoh : Komodo adalah binatang (komodo sebagai subjek dan binatang adalah predikat).  Komodo merupakan konsep, sebagai sesuatu yang dikelompokkan dalam pemikiran untuk dibedakan dengan kenyataan lain. Penggambaran dalam diagram Euler: KB

11 Jika konsep Komodo dikaitkan dengan konsep binatang, maka diagramnya akan menjadi : Jadi : setiap komodo adalah binatang, sedang tidak setiap binatang adalah komodo. B K

12 Ragam baku dari proposisi A adalah : Semua S adalah P Kata semua menunjukkan kuantitas proposisi, sejauh mana subjeknya diberi penjelasan, dan karenanya disebut penunjukkan kuantitas (quantifier) Kata adalah menunjukkan hubungan antara subjek dan predikatnya

13 Dalam bahasa sehari-hari, sering proposisi tidak diwujudkan dalam ragam bakunya. (contoh : Komodo adalah binatang, komodo itu binatang, setiap komodo adalah binatang. Mempunyai makna yang sama, yaitu Semua komodo adalah binatang). Untuk menentukan sehat atau tidaknya proposisi tersebut, ubahlah ragam yang tidak baku menjadi ragam baku.

14 Jangan menafsirkan proposisi melebihi dari apa yang dikatakannya. Contoh : Semua S adalah P, belum dapat disimpulkan bahwa semua P adalah S. Tidak pula disangkl bahwa semua P adalah S, tetapi juga tidak menolak kemungkinan bahwa semua P adalah S. Buat satu contoh bahwa Semua S adalah P,sekaligus semua P adalah S.

15 Subjek dalam proposisi A ini disebut tersebar (well distributed), artinya setiap kenyataan yang tercakup di dalamnya dijelaskan berkaitan dengan predikatnya. Sedang predikat dalam proposisi A disebut tidak tersebar, artinya tidak setiap kenyataan yang tercakup dalam predikat itu dijelaskan berkaitan dengan subjek yang dibicarakan.

16 Penggambaran dengan diagram Venn Semua S adalah P (tidak ada S yang bukan P dan ada S yang P) Misal : Semua Ibu adalah perempuan Tanda + berarti daerah yang tidak ditandai isi (tidak kosong) Daerah di arsir berarti kosong. Daerah tidak ditandai, berarti tidak diketahui isi atau kosong. S P S non P S=PP non S +


Download ppt "PROPOSISI PERTEMUAN 6. Logika adalah hasil pemikiran kritis dan bukan kritikan. Logika mempunyai peranan korektif atas suatu pertanyaan, pandangan hidup."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google