Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pertemuan 51 POINTER A. PENDAHULUAN Tanpa pointer untuk memindahkan data dari suatu variabel ke register 8 bit, maka variabel tersebut haruslah 8 bit juga.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pertemuan 51 POINTER A. PENDAHULUAN Tanpa pointer untuk memindahkan data dari suatu variabel ke register 8 bit, maka variabel tersebut haruslah 8 bit juga."— Transcript presentasi:

1 pertemuan 51 POINTER A. PENDAHULUAN Tanpa pointer untuk memindahkan data dari suatu variabel ke register 8 bit, maka variabel tersebut haruslah 8 bit juga yang dapat didefinisikan dengan DB, demikian juga untuk register 16 bit dengan variabel yang didefinisikan dengan DW. Contoh : A DB 17 ; DB=8 bit jadi A=8 bit B DW 35 ; DW=16 bit jadi B=16 bit : MOV AL,A ; 8 bit dengan 8 bit MOV AX,B ; 16 bit dengan 16 bit. Perintah MOV AX,A kedua operand tidak mempunyai daya tampung yang sama(16 dan 8 bit). Pemindahan data dari operand yang berbeda tipe data penampungnya akan mengakibatkan "**Error** BAGI.ASM(20) Operand types do not match".

2 pertemuan 52 B. TIPE DATA Tipe data yang terdapat pada assembler : NAMA UKURAN DB 1 BYTE DW 2 BYTE DD 4 BYTE DF 6 BYTE DQ 8 BYTE DT 10 BYTE Contoh :.MODEL SMALL.CODE ORG 100h TData : JMP Proses A DB 4 ; 1 byte, nilai awal='4' B DB 4,4,4,2,? ; 1*5 byte, nilai awal=4,4,4,2,? C DB 4 DUP(5) ; 1*4 byte, nilai awal='5' D DB 'VAR !!' ; 6 byte berisi 6 karakter E DW ? ; 1 word tidak diketahui isinya F DW ?,?,? ; 3 word tidak diketahui isinya G DW 10 DUP(?) ;10 word tidak diketahui isinya

3 pertemuan 53 H DD ? ; 1 DoubleWord tanpa nilai awal I DF ?,? ; 2 FarWord tanpa nilai awal J DQ 0A12h ; 1 QuadWord, nilai awal='0A12' K DT 25*80 ; 1 TenBytes, nilai awal='2000' L EQU 666 ; Konstanta, L=666 M DB '123' ; String '123' N DB '1','2','3' ; String '123' O DB 49,50,51 ; String '123' Proses : ; ; END Tdata

4 pertemuan 54 Pada baris pertama("A DB 4") kita mendefinisikan sebanyak satu byte untuk variabel dengan nama "A", variabel ini diberi nilai "4". Pada baris kedua("B DB 4,4,4,2,?") kita mendefinisikan sebanyak 5 byte yang berpasangan untuk variabel dengan nama "B". Tiga byte pertama pada variabel "B" tersebut semuanya diberi nilai awal "4", byte ke empat diberi nilai awal 2 sedangkan byte ke lima tidak diberi nilai awal. Pada baris ketiga("C DB 4 DUP(5)") kita mendefinisikan sebanyak 4 byte data yang diberi nilai awal "5" semuanya (DUP=Duplikasi). Jadi dengan perintah DUP kita dapat mendefinisikan suatu Array.

5 pertemuan 55 C. PENYIMPANAN DATA DALAM MEMORY Menyimpan suatu nilai didalam memory. program 2. ini hanya mendefinisikan data..MODEL SMALL.CODE ORG 100h TData : JMP Proses A DB 12h,34h B DW 0ABCDh C DD h D DB 40 DUP(1) Proses: INT 20h; END Tdata

6 pertemuan 56 D. MENGGUNAKAN POINTER Gunakan perintah PTR dengan format penulisan : TipeData PTR operand penggunaanya didalam program..MODEL SMALL.CODE ORG 100h TData : JMP Proses ; Lompat ke Proses A DW 01EFh ; 2 Byte B DW 02FEh ; 2 Byte D DD ? ; 4 Byte Proses: MOV AL,BYTE PTR A ; AL=EF, AX=?EF MOV AH,BYTE PTR A+1 ; AH=01, AX=01EF MOV BX,B ; BX=02FE MOV WORD PTR D,AX ; D=??01EF MOV WORD PTR D+2,BX ; D=02FE01EF INT 20h ; Kembali ke DOS END TData

7 pertemuan 57 Kita mendefinisikan variabel "A" dan "B" dengan tipe data word(16 bit) yang mempunyai nilai awal 01EF dan 02FE, serta variabel "D" dengan tipe data DoubleWord(32 bit) yang tidak diinisialisasi. MOV AL,BYTE PTR A MOV AH,BYTE PTR A+1 Data dari variabel "A" dipindahkan ke register AX dengan byte per byte. Pemindahan data menyesuaikan dengan kemampuan daya tampung. Oleh sebab itu digunakan "BYTE" PTR untuk memindahkan data 1 byte menuju register 8 bit, dengan demikian untuk memindahkan data 16 bit harus digunakan "WORD" PTR. Pada baris pertama kita memindahkan byte rendah dari variabel "A" (EF) menuju register AL, kemudian pada baris kedua kita memindahkan byte tingginya(01) menuju register AH. Kita menggunakan "BYTE PTR A" untuk nilai byte rendah dan "BYTE PTR+1" untuk byte tinggi dari variabel "A" dikarenakan penyimpanan data dalam memory komputer yang menyimpan byte tinggi terlebih dahulu. MOV BX,B MOV WORD PTR D,AX MOV WORD PTR D+2,BX Kita memindahkan data dari 2 register 16 bit menuju 1 variabel 32 bit. Pada baris pertama "MOV BX,B" kedua operand mempunyai daya tampung yang sama. Pada baris kedua "MOV WORD PTR D,AX" kita memindahkan nilai pada register AX untuk disimpan pada variabel "D" sebagai word rendahnya. Pada baris ketiga "MOV WORD PTR D+2,BX" kita masukkan nilai dari register BX pada variabel "D" untuk word tingginya sehingga nilainya sekarang adalah BX:AX=02FE01EF. Pada baris ketiga kita melompati 2 byte(WORD PTR+2) dari variabel "D" untuk menyimpan word tingginya. Dengan menggunakan pointer kita bisa menyimpan hasil perkalian 16 bit didalam 1 varibel 32 bit.


Download ppt "Pertemuan 51 POINTER A. PENDAHULUAN Tanpa pointer untuk memindahkan data dari suatu variabel ke register 8 bit, maka variabel tersebut haruslah 8 bit juga."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google