Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGENDALIAN DAN PENJAMINAN MUTU. NAMA : FRIENDY NEGARAWAN NIM : 3333 080802 JURUSAN : TEKNIK INDUSTRI KELAS : A.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGENDALIAN DAN PENJAMINAN MUTU. NAMA : FRIENDY NEGARAWAN NIM : 3333 080802 JURUSAN : TEKNIK INDUSTRI KELAS : A."— Transcript presentasi:

1 PENGENDALIAN DAN PENJAMINAN MUTU

2 NAMA : FRIENDY NEGARAWAN NIM : JURUSAN : TEKNIK INDUSTRI KELAS : A

3 "Membuat Diagram Sebab Akibat melalui sesi brainstorming dalam Pabrik Yordania" Translate

4 Penggunaan manajemen Total Quality (TQM) Peralatan Kuantitatif menjamin lebih baik pengambilan keputusan, solusi yang lebih baik untuk masalah, dan bahkan peningkatan kualitas dan produktivitas untuk produk. Sebuah studi kasus telah dilakukan untuk memantau data kehidupan nyata di sebuah perusahaan Yordania. SPC tujuh alat megah adalah kuantitatif paling populer alat, digunakan untuk mengidentifikasi penyebab paling penting dari cacat kemudian Penyebab dan Efek (C & E) Diagram diciptakan melalui sesi brainstorming untuk menyelidiki utama penyebab ketidaksesuaian, akar penyebab masalah kualitas utama kesimpulan ditarik keluar dari pekerjaan ini adalah bahwa setiap orang dapat menggunakan beberapa atau semua alat-alat. untuk keuntungan, dan mereka akan melayani perusahaan baik untuk prospek masa depan Anda.

5 Tujuan utama dari makalah ini adalah untuk menerapkan alat-alat statistik dasar kualitas kontrol. SPC berusaha untuk memaksimalkan keuntungan dengan cara berikut: Meningkatkan produk kualitas, meningkatkan produktivitas, mengurangi pemborosan, mengurangi cacat dan meningkatkan nilai pelanggan. Sebuah perusahaan manufaktur Yordania dipilih untuk menerapkan SPC alat dan konsep dalam rangka untuk meningkatkan kualitas produk dan mengurangi proses variabilitas.

6 Jordan Steel (JS) adalah sebuah Perusahaan Kepemilikan Saham Umum Terbatas (PLC) yang didirikan pada tahun 1993 dengan kapasitas produksi ton MT per tahun. Ini perusahaan manufaktur baja terbesar di Yordania. JS memproduksi konstruksi baja(diameter 8-32 mm) memanfaatkan jalur produksi otomatis sepenuhnya. Proses manufaktur dikendalikan, dilacak dan direkam oleh komputer yang memungkinkan pada tes line kualitas dan inspeksi. JS mendapat sertifikasi ISO 9002 pada tahun kualitas prosedur pada JS bekerja di sepanjang rantai nilai mulai dari pemasok evaluasi dan seleksi, penerimaan bahan baku (billet) semua cara untuk setelah penjualan layanan. pada awalnya diklasifikasikan menurut komposisi kimia dan disimpan di lokasi yang telah ditentukan. Produk akhir yang diuji untuk sifat mekanik dan hasilnya diserahkan kepada pelanggan atas permintaan. Tractability Produksi dipastikan melalui label yang menunjukkan tanggal produksi dan informasi lainnya seperti diameter, panjang, berat bundel dan kelas. Dalam rangka mengembangkan definisi proses, pemahaman, dan alur kerja pemetaan proses JS ditunjukkan pada Gambar 1.

7 Gambar alur kerja dan pemetaan proses JS

8 Saat ini departemen QC di JS menerapkan hanya satu alat QC, yang merupakan Control grafik, dan ulasan hasil secara mingguan. Tujuan dari makalah ini adalah untuk mempromosikan dan menerapkan alat statistik lain, terutama C & E Diagram. Lembar Periksa (Check sheets) dirancang secara sistematis mengumpulkan data, diikuti dengan analisis Diagram Pareto untuk Sedikit mengidentifikasi masalah vital dalam Perusahaan JS, dan kemudian C & E Diagram dibangun untuk mengidentifikasi akar penyebab masalah yang paling penting sebagai berikut:

9 Lembar Periksa diperkenalkan di sini sebagai yang pertama dari tujuh alat-alat tradisional. Kunci utama alat-alat kualitas total adalah data. Di Perusahaan JS, seperti terjadi di banyak perusahaan, sistem yang rumit orang, mesin, dan produsen ada untuk satu-satunya tujuan mengumpulkan data. pencarian data telah menjadi bersemangat untuk titik menghalangi alasan untuk pengumpulan data di tempat pertama. Banyak organisasi secara harfiah tenggelam dalam data mereka sendiri sementara pada saat yang sama tidak mengetahui apa yang sebenarnya terjadi, mereka adalah "data yang kaya dan miskin informasi". Dengan munculnya komputer desktop yang kuat, pengumpulan informasi telah menjadi tujuan bagi dirinya dalam banyak contoh. Memiliki akses ke data penting. data Namun, masalah muncul ketika data yang sepele tidak dapat menanam dari penting dan ketika ada begitu banyak hal yang tidak dapat dengan mudah diterjemahkan menjadi informasi yang berguna. Periksa Lembar membantu menangani masalah ini. Lembar cek yang ditunjukkan pada Tabel 1 ini dirancang dalam bentuk tally sheet untuk memberikan catatan visual yang merangkum frekuensi dan persentase ketidaksesuaian untuk berbagai jenis tes yang dilakukan pada baja.

10 (CHECK SHEET) LEMBAR PERIKSA

11 Sebuah Bagan Pareto adalah alat yang sangat berguna di mana pun salah satu kebutuhan untuk memisahkan penting dari sepele. Grafik ini dinamai ekonom dan sosiolog Italia Alfredo Pareto Goetsch [2]. Pareto chart hanya distribusi frekuensi (atau Histogram) data atribut diatur oleh kategori Montgomery [4]. Ini peringkat klasifikasi data dalam urutan dari kiri ke kanan (paling sampai yang paling signifikan). Grafik pertama yang dipromosikan oleh Dr Joseph Juran. Dia mengakui konsep ini sebagai universal yang dapat diterapkan untuk berbagai bidang. Juran diciptakan frase Vital sedikit dan Berguna Banyak masalah kualitas (Besterfield [1]). Pareto chart dibangun berdasarkan data yang dikumpulkan oleh lembar periksa untuk tes utama yang dilakukan pada baja dan ditampilkan dalam Tabel 1 berikut dan Gambar 2. The plot angka frekuensi total kejadian dari setiap jenis ketidaksesuaian terhadap berbagai ketidaksesuaian jenis dan mengungkapkan bahwa kekuatan tarik sedikit penting. Masalah kualitas dan mewakili sekitar 72% dari persentase kumulatif total ketidaksesuaian sehingga alasan utama pengerjaan ulang yang paling adalah kekuatan tarik. Berguna banyak faktor adalah Kekuatan Hasil, persen perpanjangan, berat badan yang efektif, dan kepadatan masalah dan mewakili sekitar 28% dari persentase kumulatif total

12 Diagram Pareto

13 DIAGRAM SEBAB AKIBAT Sebuah tim biasanya menggunakan Diagram Sebab-dan-Efek untuk mengidentifikasi dan mengisolasi penyebab dari masalah. Kaoru Ishikawa Dr, seorang ahli mencatat kualitas Jepang, mengembangkan jadi kadang-kadang teknik diagram yang disebut Diagram Ishikawa. Hal ini juga disebut Fishbone Diagram karena itu adalah apa yang tampak seperti. Dalam bukunya, Ishikawa [3] menjelaskan manfaat menggunakan sebab-akibat diagram sebagai berikut: 1. Membuat diagram itu sendiri adalah proses, tercerahkan instruktif. 2.Diagram seperti kelompok fokus, sehingga mengurangi diskusi yang tidak relevan. 3. diagram tersebut menyebabkan terpisah dari gejala dan memaksa masalah pengumpulan data. 4.diagram tersebut dapat digunakan dengan masalah. Diagram C & E hanya sebagai alat dari tujuh alat-alat yang tidak didasarkan pada statistik. Bagan ini hanyalah sebuah sarana untuk memvisualisasikan bagaimana berbagai faktor yang terkait dengan proses mempengaruhi output proses itu.

14 DIAGRAM SEBAB AKIBAT Pemimpin tim melakukan sesi brainstorming membayar perhatian pada beberapa penting yang menjamin hasil yang lebih akurat dan dapat digunakan sebagai berikut: 1. Setiap anggota mengambil giliran memberikan satu ide pada suatu waktu memfasilitasi partisipasi setiap anggota tim, jika anggota tidak bisa memikirkan penyebab kecil, ia atau dia lolos untuk putaran itu. Ide lain dapat terjadi pada putaran kemudian, dengan mengikuti prosedur ini, satu atau dua individu tidak mendominasi brainstorming sesi. 2.Jumlah ide, bukan kualitas, dianjurkan. Ide satu orang akan memicu orang lain ide, dan reaksi berantai terjadi. Sering, sepele atau "Bodoh" ide mungkin mengarah ke solusi terbaik. 3.Kritik sebuah ide tidak diperbolehkan. Harus ada pertukaran freewheeling dari informasi yang membebaskan imajinasi. Semua ide ditempatkan pada diagram. Evaluasi ide terjadi kemudian. 4.Visibilitas dari diagram adalah faktor utama partisipasi. Dalam rangka untuk memiliki ruang untuk semua penyebab ringan, 2-ft dengan 3 ft selembar kertas dianjurkan. Ini harus ditempel pada dinding untuk visibilitas maksimum. 5.Ciptakan suasana berorientasi solusi dan bukan sesi mengeluh. Fokus pada pemecahan masalah daripada mendiskusikan bagaimana itu dimulai. Pemimpin tim harus bertanya pertanyaan menggunakan mengapa, apa, dimana, kapan, siapa, dan bagaimana teknik. 6.Bila tidak ada lebih banyak ide yang dihasilkan, aktivitas otak-storming diakhiri. Pemimpin tim membiarkan ide-ide mengerami semalam, dan kemudian harus lagi sesi brainstorming untuk menyelesaikan evaluasi diagram C & E.

15

16

17 1. Jordan Baja tidak memiliki keterlibatan manajemen yang dibutuhkan dan komitmen untuk belajar dan menggunakan alat SPC. 2. Jordan Baja tidak memiliki pendidikan berkelanjutan dan pelatihan manajemen dan staf lini pada alat SPC. 3.Tujuan dari Lembar Periksa dibangun di perusahaan Baja Yordania adalah untuk membuatnya mudah untuk mengumpulkan data untuk spesifikasi dan menyajikannya dengan cara yang memfasilitasi konversi dari data ke informasi yang berguna. 4. Diagram Pareto mengidentifikasi bahwa kekuatan tarik baja tampilan penting karakteristik yang perlu diperhatikan. 5.Jordan Steel akan memperkenalkan proses perbaikan seluruh dorongan dari konsultasi teknik pengambilan keputusan melalui pendekatan kerja sama tim dan sesi brainstorming. 6.Jordan Steel manfaat banyak dari Sebab dan Akibat Diagram seperti: a) Mendorong kerja tim melalui departemen yang berbeda dalam perusahaan b) Dibuat oleh tim yang sangat beragam dalam keahlian mereka c) Membantu mengorganisir ide-ide acak untuk keputusan cerdas d)Visualisasi berbagai faktor yang terkait dengan proses mempengaruhi baja kualitas. e)Dapat dilakukan dalam waktu yang sangat singkat f)Mengungkapkan hubungan yang sebelumnya belum jelas g)Berfungsi sebagai pengingat yang sangat baik yang item dicatat di dalamnya adalah hal-hal JS perusahaan perlu memperhatikan jika proses adalah untuk terus meningkat

18 Disarankan bahwa metode SPC dan alat-alat dapat memberikan pengembalian yang signifikan untuk Jordan Baja jika berhasil dapat menerapkannya. Manajemen keterlibatan dan komitmen terhadap proses perbaikan kualitas pada JS adalah komponen yang paling penting keberhasilan potensi SPC itu. Pendekatan tim ini juga penting, biasanya sulit untuk satu orang saja untuk memperkenalkan perbaikan proses. SPC dasar pemecahan masalah alat harus menjadi dikenal secara luas dan banyak digunakan di seluruh JS. Berkelanjutan pendidikan metode kualitas dan staf lini tentang SPC dan lain untuk mengurangi variabilitas yang diperlukan untuk mencapai pengetahuan luas dari alat.

19 [1] Besterfield, DH (2004) Quality Control, Edisi ketujuh, Pearson-Prentice Hall [2] Goetsch, DL, Davis, SD (2006), Manajemen Kualitas: Pengantar Total Manajemen Mutu untuk Produksi, Pengolahan, dan Jasa, Edisi Kelima, Pearson Pendidikan [3] Ishikawa, K. (1976) Panduan untuk Quality Control, Tokyo: Produktivitas Asia Organisasi [4] Montgomery, D. (2005) Pengantar statistik Quality Control, Edisi Kelima, John Wiley

20 SEMOGA BERMANFAAT TERIMA KASIH


Download ppt "PENGENDALIAN DAN PENJAMINAN MUTU. NAMA : FRIENDY NEGARAWAN NIM : 3333 080802 JURUSAN : TEKNIK INDUSTRI KELAS : A."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google