Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Definisi Bisnis  Boone & Kurtz (2002:8), bisnis adalah semua aktivitas yang bertujuan mencari laba dan perusahaan yang menghasilkan barang dan jasa yg.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Definisi Bisnis  Boone & Kurtz (2002:8), bisnis adalah semua aktivitas yang bertujuan mencari laba dan perusahaan yang menghasilkan barang dan jasa yg."— Transcript presentasi:

1 Definisi Bisnis  Boone & Kurtz (2002:8), bisnis adalah semua aktivitas yang bertujuan mencari laba dan perusahaan yang menghasilkan barang dan jasa yg dibutuhkan oleh sebuah sistem ekonomi. Bisnis adalah semua aktivitas orang perorangan atau perusahaan yang; –memproduksi dan atau mendistribusikan barang dan atau jasa –Mencoba memenuhi keinginan dan kebutuhan konsumen –Mencari keuntungan BAB II KOMUNIKASI DALAM LINGKUNGAN ORGANISASI BISNIS

2 Pentingnya Komunikasi Organisasi terdiri atas sejumlah orang yang saling ber- interaksi dan saling bergantung. Interaksi dan kebergantungan memerlukan koordinasi dan selanjutnya koordinasi mensyaratkan komunikasi. Interakasi terjadi di antara pimpinan organisasi,pimpinan dengan karyawan dan dengan audience di luar organisasi. Karena itu dalam setiap organisasi terjadi proses komunikasi dalam berbagai bentuk dan pola.

3 Komunikasi Oganisasi Komunikasi organisasi adalah pengiriman dan penerimaan berbagai pesan organisasi di dalam kelompok formal maupun informal dari suatu organisasi (Wiryanto, 2005).organisasi

4 Komunikasi Menurut Ruang Lingkup Menurut ruang lingkup terjadinya komunikasi, dibedakan menjadi: 1.Komunikasi internal, yaitu komunikasi yang berlangsung di dalam lingkungan organisasi atau perusahaan, yang terjadi diantara orang-orang dalam organisasi saja. 2.Komunikasi eksternal, yaitu pertukaran informasi terjadi antara organisasi dengan pihak luar seperti kreditur,pemasok, pelanggan dan sebagainya. Komunikasi internal maupun eksternal dapat berlang- sung melalui saluran formal maupun informal. (Gambar 2.1)

5 Lanjutan, … Komunikasi Formal –Komunikasi resmi yang mengikuti rantai perintah dalam struktur organisasi suatu perusahaan. Komunikasi yang tata caranya telah diatur dalam struktur organisasi dapat terjadi secara vertikal ataupun horizontal. –Komunikasi formal sifat orientasinya pada kepentingan organisasi. Komunikasi Informal –Komunikasi yang terjadi di dalam suatu organisasi atau perusahaan yang tidak ditentukan dalam struktur organisasi dan mengabaikan hirarkhi organsasi. –Orientasinya bukan pada organisasi, tetapi lebih kepada anggotanya secara individual.

6 Komunikasi yg direncanakan antar orang-orang dalam (surat, memo, , pesan instan) yang mengikuti rantai hirarkhi dalam struktur organisasi Komunikasi yg direncanakan antar organisasi dengan orang- orang di luar (surat, laporan, memo, , situs web pesan instan, dan konferensi pers) Komunikasi kasual antar karyawan ( , pesan instan, percakapan tatap muka langsung, dan telepon) yang tidak mengikuti rantai hirarkhi organisasi. Komunikasi kasual dengan para pemasok, pelanggan investor, dan orang luar lainnya (percakapan tatap muka, , pesan instan, dan telepon) InternalEksternal Formal Informal Gambar 2.1 : Bentuk – bentuk Komunikasi. Sumber: Bovee & Thill. 2007:10 Komunikasi Bisnis.Indeks

7 Komunikasi Menurut Kelangsungannya Komunikasi Langsung Proses komunikasi yang dilaksanakan secara langsung tanpa bantuan perantara orang ketiga ataupun media komunikasi yang ada dan tidak dibatasi oleh jarak. Komunikasi Tidak Langsung Proses komunikasi yang dilaksanakan dengan bantuan pihak ketiga atau bantuan alat-alat atau media komunikasi

8  Komunikasi yang mengalir sepanjang garis komando (tingkat hirarki) dalam struktur organisasi. Di seluruh jaringan formal internal informasi mengalir dalam tiga arah; 1.Aliran ke arah bawah. Komunikasi dari atas ke bawah (top-down atau downward communications) 2.Aliran ke arah atas. Komunikasi dari bawah ke atas (bottom-up atau upward communications) 3.Aliran horizontal. Komunikasi horizontal (horizontal atau lateral communications)  Masing-masing arus komunikasi tersebut mempunyai perbedaan fungsi yang sangat tegas.

9 Direktur Utama Direktur Pemasaran Direktur Produksi Direktur Keuangan Bagian Pabrik JARINGAN KOMUNIKASI FORMAL DALAM ORGANISASI Bagian Gudang Bagian Promosi Bagian Penjualan Bagian Keuangan Bagian Akuntansi SUPERVISOR MANDOR PENYELIA Sumber: diadopsi dari Bovee & Thill. 2007:11 Komunikasi Bisnis.Indeks

10 Komunikasi dari Atas ke Bawah (Downward communication) Komunikasi yang berlangsung ketika orang-orang yang berada pada tataran manajemen mengirimkan pesan kepada bawahannya. Tujuan komunikasi dari atas ke bawah ini adalah: 1.Pemberian pengarahan atau instruksi kerja (job instruction) 2.Penjelasan dari pimpinan tentang mengapa suatu tugas perlu untuk dilaksanakan (job rationnale) 3.Penyampaian informasi mengenai peraturan- peraturan yang berlaku (procedures and practices) 4.Memberikan umpan balik pelaksanaan kerja kepada para karyawan 5.Pemberian motivasi kepada karyawan untuk bekerja lebih baik

11 Komunikasi dari Bawah ke Atas (Upward communication) Komunikasi yg terjadi ketika bawahan mengirim pesan kepada atasannya. Tujuan komunikasi dari bawah ke atas ini adalah: 1.Penyampaian informai tentang pekerjaan ataupun tugas yang sudah dilaksanakan 2.Penyampaian informasi tentang persoalan-persoalan pekerjaan ataupun tugas yang tidak dapat diselesai- kan oleh bawahan 3.Penyampaian saran-saran perbaikan dari bawahan 4.Penyampaian keluhan dari bawahan tentang dirinya sendiri maupun pekerjaannya.

12 Komunikasi Horizontal (Horizontal Communication) Komunikasi yang berlangsung di antara para karyawan ataupun bagian yang memiliki kedu- dukan yang setara. Tujuan komunikasi horisontal ini adalah: 1.Memperbaiki koordinasi tugas 2.Upaya pemecahan masalah 3.Saling berbagi informasi 4.Upaya pemecahan konflik 5.Membina hubungan melalui kegiatan bersama.

13 Komunkasi Lintas Saluran (Interline communication ) Komunkasi Lintas Saluran yaitu tindak komunikasi untuk berbagi informasi melewati batas-batas fungsional. Spesialis staf biasanya paling aktif dalam komunikasi lintas-saluran ini karena biasanya tanggung jawab mereka berhubungan dengan jabatan fungsional. Ada dua kondisi yang harus dipenuhi dalam menggunakan komunikasi lintas-saluran: 1.Setiap pegawai yang ingin berkomunikasi melintas saluran harus meminta izin terlebih dahulu dari atasannya langsung 2.Setiap pegawai yang terlibat dalam komunikasi lintas- saluran harus memberitahukan hasil komunikasinya kepada atasannya

14 Komunikasi Informal Walaupun sudah tersedia jalur komunikasi formal, kebe- radaan jalur komunikasi informal tidak bisa dihindari. Dengan jalur komunikasi informal, orang-orang yang ada dalam organisasi, tanpa melihat kedudukan, hirarki, jabatan dapat berkomunikasi secara luas. Mereka dapat membicarakan masalah-masalah khusus yang masih terkait dengan situasai kerja yang ada dalam organisasi maupun masalah umum seperti; humor, olah raga, keluarga, seni, musik, TV, politik, dan sebagainya.

15 Direktur Utama Direktur Pemasaran Direktur Produksi Direktur Keuangan Bagian Pabrik JARINGAN KOMUNIKASI INFORMAL DALAM ORGANISASI Bagian Gudang Bagian Promosi Bagian Penjualan Bagian Keuangan Bagian Akuntansi SUPERVISOR MANDOR PENYELIA Sumber: diadopsi dari Bovee & Thill. 2007:11 Komunikasi Bisnis.Indeks

16 Komunikasi Menurut Sifat dan Jumlah Komunikan 1.Komunikasi Antar Pribadi (KAP) KAP adalah komunikasi yang berlangsung antara dua orang atau lebih, baik secara terorganisasi maupun pada kerumunan orang. Komunikasi antar dua orang dalam situasi tatap muka disebut komunikasi diadik. 2.Komunikasi kelompok Komunikasi kelompok adalah komunikasi yang berlangsung antara beberapa orang dalam suatu kelompok “kecil” seperti dalam rapat, pertemuan, konperensi dan sebagainya 3.Komunikasi massa Komunikasi Massa adalah komunikasi yg menggunakan media massa, baik cetak atau elektronik yg dikelola oleh suatu lembaga, yg ditujukan kepada sejumlah besar orang yang tersebar dibanyak tempat.

17 TUJUAN KOMUNIKASI ANTAR PRIBADI Menurut Purwanto (2006:22) beberapa tujuan komunikasi antarpribadi, meliputi; 1. Menyampaikan informasi kepada orang lain, agar orang tersebut mengetahui sesuatu. 2. Berbagi pengalaman tentang suka duka kehidupan yang mungkin berharga bagi orang lain 3. Menumbuhkan simpati (sikap positip) utk ikut merasakan apa yang dirasakan oleh orang lain 4. Melakukan kerjasama untuk mencapai tujuan tertentu yang memberikan manfaat kedua belah pihak. 5. Menceritakan kekecewaan atau kekesalan kepada orang lain, sehingga dapat mengurangi beban pikiran. 6. Menumbuhkan motivasi untuk melakukan sesuatu yang baik dan positip

18 Bovee & Thill (2007: 90) Komunikasi antar budaya adalah suatu proses mengirimkan dan menerima pesan-pesan antar orang-orang yang latar belakang budayanya dapat membawa mereka mengartikan tanda-tanda verbal dan nonverbal dengan cara berbeda. –Bovee & Thill (2007: 88) keaneragaman angkaan kerja mmbawa manfaat yang nyata dalam bisnis; rentang pandangan dan ide- ide yang lebih luas; pengertian mengenai pasar yang lebih luas; kumpulan orang-orang berbakat yang dapat direkrut. –Budaya mempengaruhi semua hal tentang komunikasi termasuk; Bahasa Sinyal-sinyal nonverbal Arti kata Isu-isu mengenai waktu dan tempat Aturan-aturan tentang hubungan manusia

19 Komunikasi visual vs Komunikasi Audiovisual Bentuk komunikasi yang berkembang seiring perkembangan teknologi perkantoran dan teknologi komunikasi atau informasi dibedakan: 1.Komunikasi visual adalah penyampaian pesan yang berupa gambar, foto atau grafik untuk memudahkan pemahaman dan interpretasi lawan- komunikasi. 2.Komunikasi audiovisual, merupakan kegiatan penyampaian pesan melalui simbol-simbol animasi dan suara. Film merupakan salah satu bentuk komunikasi audiovisual yang populer dalam kegiatan komunikasi bisnis.

20


Download ppt "Definisi Bisnis  Boone & Kurtz (2002:8), bisnis adalah semua aktivitas yang bertujuan mencari laba dan perusahaan yang menghasilkan barang dan jasa yg."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google