Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGGABUNGAN BADAN USAHA (BUSINESS COMBINATION). DEFINISI PENGGABUNGAN BADAN USAHA Konsep Akuntansi dari penggabungan usaha direfleksikan dalam Pernyataan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGGABUNGAN BADAN USAHA (BUSINESS COMBINATION). DEFINISI PENGGABUNGAN BADAN USAHA Konsep Akuntansi dari penggabungan usaha direfleksikan dalam Pernyataan."— Transcript presentasi:

1 PENGGABUNGAN BADAN USAHA (BUSINESS COMBINATION)

2 DEFINISI PENGGABUNGAN BADAN USAHA Konsep Akuntansi dari penggabungan usaha direfleksikan dalam Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 22, tentang “Akuntansi Penggabungan Usaha”. Menurut Standar Akuntansi Keuangan: Penggabungan Usaha (Business Combination) adalah penyatuan dua atau lebih perusahaan yang terpisah menjadi satu entitas ekonomi karena satu perusahaan menyatu dengan (uniting with) perusahaan lain atau memperoleh kendali (control) atas aktiva dan operasi perusahaan lain.

3 Latar belakang Investasi yang menguntungkan Investasi yang menguntungkan Mendapatkan kendali atas perusahaan lain Mendapatkan kendali atas perusahaan lain Memasuki pasar baru (area produk baru) melalui perusahaan yang sudah menguasai pasar Memasuki pasar baru (area produk baru) melalui perusahaan yang sudah menguasai pasar Memastikan pasokan bahan baku (input produksi) lain Memastikan pasokan bahan baku (input produksi) lain Memastikan output produksi bagi pelanggan Memastikan output produksi bagi pelanggan

4 Lanjutan latar belakang Diversivikasi usaha (kasus Boeing) Diversivikasi usaha (kasus Boeing) Ukuran perusahaan (skala perusahaan) Ukuran perusahaan (skala perusahaan) Mendapatkan teknologi baru Mendapatkan teknologi baru Mengurangi tingkat persaingan Mengurangi tingkat persaingan Mengurangi risiko Mengurangi risiko

5 Bentuk Penggabungan usaha Merger statutori (merger) : Merger statutori (merger) : Jenis penggabungan usaha dimana hanya ada satu dari perusahaan yang bergabung yang bertahan dan perusahaan lainnya dibubarkan. Aktiva dan kewajiban dari perusahaan yang diakuisisi dipindahkan ke perusahaan pengakuisisi dan perusahaan yang diakuisisi dibubarkan atau dilikuidasi. Setelah merger operasi dari perusahaan yang dulunya terpisah sekarang berada di bawah satu entitas.

6 skema merger Perusahaan AA Perusahaan BB Perusahaan AA

7 Lanjutan bentuk penggabungan badan usaha Konsolidasi statutori (konsolidasi) : Konsolidasi statutori (konsolidasi) : Penggabungan usaha di mana kedua perusahaan yang bergabung dibubarkan serta aktiva dan kewajiban dari perusahaan perusahaan tersebut dipindahkan ke perusahaan yang baru dibentuk. Operasi dari perusahaan yang dulunya terpisah sekarang berada di bawah satu entitas dan tidak satu pun perusahaan yang bergabung masih tetep berdiri sejak dilakukan konsolidasi

8 Skema konsolidasi statutori (konsolidasi) Perusahaan AA Perusahaan BB Perusahaan CC

9 Akuisisi saham : Akuisisi saham : Terjadi jika satu perusahaan mengakuisisi saham berhak suara dari perusahaan lain dan kedua perusahaan tetap beroperasi sebagai dua entitas yang terpisah, tetapi mempunyai hubungan istimewa (hubungan afiliasi).

10 Skema akuisisi saham Perusahaan AA Perusahaan BB Perusahaan AA Perusahaan BB

11 lanjutan Akuisisi saham Karena tidak ada perusahaan yang dilikuidasi, perusahaan pengakuisisi memperlakukan kepemilikannya di perusahaan yang diakuisisi sebagai investasi. Dalam akuisisi saham, perusahaan pengakuisisi tidak perlu mengakuisisi seluruh saham milik perusahaan yang diakuisisi untuk memperoleh kendali. Hubungan yang timbul dari akuisisi saham disebut hubungan induk dan anak perusahaan. Induk perusahaan (parent company) adalah perusahaan yang mengendalikan perusahaan lain yang disebut sebagai perusahaan anak (subsidiary), biasanya melalui pemilikian mayoritas di saham biasa.

12 Menentukan jenis Pengggabungan Usaha Perusahaan AA Berinvestasi pada Perusahaan BB Akuisisi Aktiva bersihAkuisisi saham Dicatat sebagai akuisisi saham dan Menimbulkan Anak Perusahaan Dicatat sebagai Merger atau konsolidasi Perusahaan yang diakuisisi dilikuidasi ? Ya Tidak

13 Akuisisi Aset Perusahaan penjual mendistribusikan aset atau efek yg diterimanya kpd pemegang sahamnya dalam penggabungan usaha dari perusahaan pengakuisisi dan dilikuidasi, sehingga hanya perusahaan pengakuisisi sbg entitas legal yang bertahan. Perusahaan penjual mendistribusikan aset atau efek yg diterimanya kpd pemegang sahamnya dalam penggabungan usaha dari perusahaan pengakuisisi dan dilikuidasi, sehingga hanya perusahaan pengakuisisi sbg entitas legal yang bertahan. Perusahaan pengakuisisi mencatat penggabungan usaha dg mencatat tiap aset yang diperolehnya, tiap kewajiban yg ditanggungnya dan aset atau efek yg diberikan dalam pertukaran. Perusahaan pengakuisisi mencatat penggabungan usaha dg mencatat tiap aset yang diperolehnya, tiap kewajiban yg ditanggungnya dan aset atau efek yg diberikan dalam pertukaran.

14 Akuisisi Saham Saham dari perusahaan yang diakuisisi dicatat di pembukuan perusahaan pengakuisisi sbg investasi dan berikutnya diperhitungkan sbg investasi antar perusahaan. Saham dari perusahaan yang diakuisisi dicatat di pembukuan perusahaan pengakuisisi sbg investasi dan berikutnya diperhitungkan sbg investasi antar perusahaan. atau, perusahaan yang diakuisisi dilikuidasi dan aset dan kewajibannya ditransfer ke perusahaan pengakuisisi atau perusahaan yang baru dibentuk. atau, perusahaan yang diakuisisi dilikuidasi dan aset dan kewajibannya ditransfer ke perusahaan pengakuisisi atau perusahaan yang baru dibentuk.

15 Metode Akuntansi dan Pelaporan Pembelian (Purchase),mengakui adanya goodwill, dengan nilai goodwill sebesar selisih dari harga beli dan harga wajar aktiva dan kewajiban yang diakuisisi. Pembelian (Purchase),mengakui adanya goodwill, dengan nilai goodwill sebesar selisih dari harga beli dan harga wajar aktiva dan kewajiban yang diakuisisi. Goodwill : dipandang sebagai semua faktor yang menyebabkan perusahaan dapat memperoleh laba di atas rata-rata. Sebagaimana aktiva lainnya goodwill dinilai berdasarkan biaya perolehan awalnya dari pembeli jika dapat secara objective ditentukan. Penyatuan Kepemilikan (Pooling of Interest ), tidak mengakui adanya goodwill karena tidak ada harga beli, hanya nilai buku yang terbawa (diakui). Penyatuan Kepemilikan (Pooling of Interest ), tidak mengakui adanya goodwill karena tidak ada harga beli, hanya nilai buku yang terbawa (diakui). Ada dua(2) metode akuntansi utk penggabungan usaha: 1.Metode Pembelian (Purchase) 2.Metode Penyatuan Kepentingan (Pooling of Interest)

16 Pada tahun 2001 FASB mengeluarkan statemen No 141 ” Busines Combination” (FASB 141) yang menghapuskan metode penggabungan kepemilikan. Sehingga semua metode penggabungan usaha menggunakan metode pembelian. Beberapa alasan perusahaan menyukai metode kepemilikan adalah: Beberapa alasan perusahaan menyukai metode kepemilikan adalah: –Terhindar dari peningkatan biaya depresiasi atas aktiva yang direvaluasi. –Terhindar dari beban amortisasi goodwill. –Peningkatan fleksibilitas manajemen terkait dengan dividen. –Manajemen memiliki kesempatan menciptakan laba yang sebelumnya belum dilaporkan –Menyembunyikan nilai kepentingan yang diberikan dalam penggabungan usaha –Melindungi manajemen dari kritik pemegang saham (harga beli aktiva yang lebih tinggi dari nilai wajar aktiva

17 Penentuan harga beli : Pembeli memperhitungkan seluruh biaya perolehan sehubungan dengan akuisisi aktiva bersih atau saham perushaan lain sebagai bagian dari harga beli. Terdapat tiga jenis biaya yang dapat timbul dari penggabungan usaha: biaya langsung : contoh imbal jasa bagi penemu (finder’s fee), akuntan, hukum dan penilaian. biaya pengeluaran efek : biaya pendaftaran efek, audit, dan hukum sehubungan pendaftaran saham dan komisi pialang. biaya tidak langsung dan umum : biaya gaji akuntan yang merupakan pegawai perusahaan pengakuisisi dalam penggabugan usaha

18 Ilustrasi Pada tanggal 1 Januari 20x1, PT Intan membeli semua aktiva dan kewajiban PT Antara dalam satu merger dengan mengeluarkan lembar saham Sharp dengan nilai nominal $ 10. Saham yang dikeluaran tersebut mempunyai nilai pasar $ Pada tanggal 1 Januari 20x1, PT Intan membeli semua aktiva dan kewajiban PT Antara dalam satu merger dengan mengeluarkan lembar saham Sharp dengan nilai nominal $ 10. Saham yang dikeluaran tersebut mempunyai nilai pasar $ PT Intan mengeluarkan biaya legal dan biaya penilai sebesar $ sehubungan dengan penggabungan usaha dan biaya pengeluaran saham sebesar $ PT Intan mengeluarkan biaya legal dan biaya penilai sebesar $ sehubungan dengan penggabungan usaha dan biaya pengeluaran saham sebesar $ Total harga beli saham, sama dengan nilai saham yang dikeluarkan Point ditambah biaya tambahan yang terjadi sehubungan dengan akuisisi aktiva.

19 Total harga beli: Saham yang diterbitkan PT Intan untuk melakukan penggabungan usaha dinilai pada nilai wajar dikurangi dengan biaya pengeluaran saham. Nilai wajar saham yang dikeluarkan$ Biaya pengeluaran saham ($ ) Nilai tercatat saham$ Nilai wajar saham yang dikeluarkan$ Biaya akuisisi lain $ Total harga beli$

20 Jurnal utk mencatat biaya penggabungan usaha dan biaya pengeluaran saham Biaya Merger Tangguhan40 Kas40 (mencatat biaya terkait pembelian PT Antara) Biaya Pengeluaran Saham Tangguhan25 Kas (Mencatat biaya pengeluaran saham) 25

21 Penggabungan usaha melalui pembelian aktiva bersih Sharp Aktiva, Kewajiban dan EkuitasNilai buku ($)Nilai wajar ($) Kas dan Piutang Persediaan Tanah Bangunan dan Peralatan Akumulasi Penyusutan( ) Paten Total Aktiva Kewajiban Lancar Saham Biasa (nominal $ 5 ) Tambahan Modal disetor Laba di Tahan Total Kewajiban dan Ekuitas Nilai Wajar Aktiva Bersih

22 PT Intan mencatat penggabungan usaha: Kas dan Piutang Persediaan Tanah Bangunan dan Peralatan Paten Goodwill *)1 Kewajiban lancar Saham biasa *)2 Tambahan modal disetor *)3 Biaya merger tangguhan Biaya pengeluaran Saham tangguhan *)1. adalah total harga beli aktiva bersih dikurangi dengan nilai wajar dari aktiva bersih (total aktiva – hutang lancar) yaitu; wajar dari aktiva bersih (total aktiva – hutang lancar) yaitu; – = – = nilai tercatat saham – saham biasa ( ) 3. nilai saham biasa = $10 x

23 PT Antara mencatat: Inv pd Saham PT intan Kewjb Lancar Akumulasi Penyusutan Kas dan Piutang Kas dan Piutang Persediaan Persediaan Tanah Tanah Bangunan dan Peraltan Keuntungan Penjualan Aset Bersih Keuntungan Penjualan Aset Bersih (mencatat trf aset ke PT Intan)

24 Pembagian saham PT Intan & Likuidasi PT Antara dicatat di Pembukuan PT Antara sbb: Saham Biasa Tambahan Modal Disetor Saldo Laba Keuntungan Penjl Aset Bersih Investasi pada Saham PT Intan Investasi pada Saham PT Intan (mencatat pembagian saham PT Intan)

25 Pencatatan Goodwill Dalam akuntansi penggabungan usaha, goodwill dipandang sbg semua faktor yg menyebabkan perush dpt memperoleh laba di atas rata-rata. Dalam akuntansi penggabungan usaha, goodwill dipandang sbg semua faktor yg menyebabkan perush dpt memperoleh laba di atas rata-rata. Goodwill dinilai pada nilai awalnya & diamortisasi selama masa manfaatnya. Goodwill hars diuji utk penurunan nilai paling tidak tahunan. Goodwill dinilai pada nilai awalnya & diamortisasi selama masa manfaatnya. Goodwill hars diuji utk penurunan nilai paling tidak tahunan. Jika nilai wajar dari unit pelaporan melebihi nilai tercatatnya maka goodwill tdk mengalami penurunan nilai. Jika nilai wajar dari unit pelaporan melebihi nilai tercatatnya maka goodwill tdk mengalami penurunan nilai. Tetapi jika nilai tercatat unit pelaporan lebih besar dibanding nilai wajarnya, maka terjadi penurunan nilai goodwill. Tetapi jika nilai tercatat unit pelaporan lebih besar dibanding nilai wajarnya, maka terjadi penurunan nilai goodwill. Nilai implisit dari goodwill ditentukan berdsrkan selisih lebih ni.wajar unit pelaporan di atas ni. Wajar aset bersih selain goodwill. Nilai implisit dari goodwill ditentukan berdsrkan selisih lebih ni.wajar unit pelaporan di atas ni. Wajar aset bersih selain goodwill. Kerugian dari penurunan nilai goodwill diakui di laba operasi berjalan atau laba sblm keuntungan & kerugian luar biasa. Kerugian dari penurunan nilai goodwill diakui di laba operasi berjalan atau laba sblm keuntungan & kerugian luar biasa.

26 Contoh: Asumsikan unit pelaporan A mendapat alokasi $ dari goodwill yg timbul dari pengabungan usaha. Berikut adalah aset dan kewajiban yg dialokasikan ke unit pelaporan A PosNi. TercatatNi. Wajar Kas & Piutang Persediaan Peralatan Goodwill Total Aset Kewjb Lancar(10.000)(10.000) Aset Bersih

27 Ni. Tercatat unit pelaporan adalah , jika ni. Wajar unit pelaporan diestimasi adalah , maka tidak terjadi penurunan nilai goodwill. Sebaliknya jika ni. Wajar unit pelaporan diestimasi , maka perbandingan kedua hrs dilakukan utk menentukan juml kerugian penurunan nilai. Ni. Tercatat unit pelaporan adalah , jika ni. Wajar unit pelaporan diestimasi adalah , maka tidak terjadi penurunan nilai goodwill. Sebaliknya jika ni. Wajar unit pelaporan diestimasi , maka perbandingan kedua hrs dilakukan utk menentukan juml kerugian penurunan nilai. Nilai implisit goodwill unit pelaporan A adalah ( = ) Nilai implisit goodwill unit pelaporan A adalah ( = ) Kerugian penurunan nilai diukur sebagai selisih lebih goodwill ( ) di atas ni. Implisitnya (40.000) atau Kerugian penurunan nilai diukur sebagai selisih lebih goodwill ( ) di atas ni. Implisitnya (40.000) atau SAK ETAP idak mengatur penurunan nilai “Goodwill” SAK ETAP idak mengatur penurunan nilai “Goodwill”

28 Goodwill Negatif Harga beli perusahaan yg diakuisisi lebih kecil dibanding nilai wajar aset bersih. Selisih ini disebut goodwill negatif. Harga beli perusahaan yg diakuisisi lebih kecil dibanding nilai wajar aset bersih. Selisih ini disebut goodwill negatif. Contoh, PT Intan membeli semua aset dan kewajiban PT Antara dg total biaya peroleh $ Total ni. Wajar aset & kewjb PT Antara $ Maka terjadi goodwill negatif sebsr $ ( ) Contoh, PT Intan membeli semua aset dan kewajiban PT Antara dg total biaya peroleh $ Total ni. Wajar aset & kewjb PT Antara $ Maka terjadi goodwill negatif sebsr $ ( ) Goodwill negatif sbsr $ dialokasikan sbb (lihat baker hal.19) Goodwill negatif sbsr $ dialokasikan sbb (lihat baker hal.19)

29 Penggabungan Usaha melalui Pembelian Saham Penggabungan usaha yang dilakukan melalui pembelian saham berhak suara dari perusahaan lain bukan melalui akuisisi aktiva bersih. Penggabungan usaha yang dilakukan melalui pembelian saham berhak suara dari perusahaan lain bukan melalui akuisisi aktiva bersih. Ilustrasi : PT Intan menukarkan lembar sahamnya dengan total nilai pasar $ untuk semua PT Antara dalam transaksi pembelian, timbul biaya merger sebesar $ dan biaya pengeluaran saham $ yang sebelumnya dicatat dalam akun tangguhan. PT Intan menukarkan lembar sahamnya dengan total nilai pasar $ untuk semua PT Antara dalam transaksi pembelian, timbul biaya merger sebesar $ dan biaya pengeluaran saham $ yang sebelumnya dicatat dalam akun tangguhan.

30 PT Intan mencatat sbb: Investasi pada saham PT Antara Saham biasa Saham biasa Tambahan Modal disetor Biaya merger tangguhan Biaya pengeluaran saham tangguhan (mencatat pembelian saham PT Antara)

31 Pelaporan Keu Stlh Penggabungan Usaha Asumsikan terdpt inform berikut untuk PT Intan dan PT Antara: 20x020x1 Pt Intan: Laba terpisah (tdk termsk Laba dr PT. Antara) Juml shm beredar 31 des PT Antara: Laba bersih Pt intan mengakuisisi slrh shm Pt antara pd ni buku pd tgl 1 jan 20x1, dg mengeluarkan lbr shm biasa.

32 Pelaporan Keu Stlh Penggabungan Usaha Keu komparatif yg di buat PT Intan: Laporan Keu komparatif yg di buat PT Intan:20x0: Laba bersih Laba per saham ( /30.000lbr) x: Laba bersih ( ) Laba per saham ( /40.000) Jika PT intan membeli saham PT Antara pd pertengahan tahun 20x1, bukan awal tahun, Pt intan hanya akan memasukkan laba Pt antara sesudah tgl akuisisi pd laporan laba rugi thn 20x1. Jika Pt antara memperoleh laba sbsr $ dith 20x1 sblm akuisisi oleh pt intan dan $ stlh penggabungan usaha, Pt intan akan melaporkan total laba bersih $ ( )


Download ppt "PENGGABUNGAN BADAN USAHA (BUSINESS COMBINATION). DEFINISI PENGGABUNGAN BADAN USAHA Konsep Akuntansi dari penggabungan usaha direfleksikan dalam Pernyataan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google