Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Standar Pengelolaan Pendidikan pada SPM Pendidikan Provinsi Lampung Materi Sosialisasi SPM bagi Kepala TK, SD, SMP, SMA, SMK, SLB Provinsi Lampung 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Standar Pengelolaan Pendidikan pada SPM Pendidikan Provinsi Lampung Materi Sosialisasi SPM bagi Kepala TK, SD, SMP, SMA, SMK, SLB Provinsi Lampung 1."— Transcript presentasi:

1 Standar Pengelolaan Pendidikan pada SPM Pendidikan Provinsi Lampung Materi Sosialisasi SPM bagi Kepala TK, SD, SMP, SMA, SMK, SLB Provinsi Lampung 1

2 2 IDENTITAS Nama: Ngadimun Hd Lahir: Di Metro, 7 Januari 1950 Pendidikan:  SD di Metro, lulus 1963  SMP di Metro, lulus 1966  SPG di Metro, lulus 1969  Sarjana Muda STIP Muh Metro, lulus 1974  S1 Adm Pendidikan Unila, lulus 1983  S2 Penelitian & Ev. Pend. IKIP Yogyakarta, lulus 1997  S3 Penelitian & Ev. Pend. UNJ, selesai 9 Maret 2011 Pekerjaan:  Guru SD 1969 – 1977  Guru SGO 1977 – 1991  Dosen FKIP sekarang

3 Komunikasi dan Informasi 1.Telpon ; HP dan 3.Blog: di=P02&id= http://sdmpringsewu-lpg.sch.id/ 5.http://www.youtube.com/watch?v=hBcnxvWMX-U

4 Pengarahan Disdik Kab Pringsewu 1.Matching prog Disdikprov dengan Disdikkab 2.Di PS ada 264 KS, dipilih 75 kepala sekolah 3.Materi disikapi dan dilaksanakan di sekolah 4.Mudah ya Sulit  Pengelolaan keuangan 5.Data pendidikan (siswa, guru, lulusan) agar uptodate  ada perubahan jangan pakai lama 6.Kalau utk peningkatan mutu  Disdik PS sangat konsen 4

5 DASAR HUKUM 1.Pemendiknas No. 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan 2.Pemendiknas No. 50 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Pemda 3.Perda Provinsi dan Perda Kota, SK tentang Standar Pengelolaan Pendidikan  SK Kadisdik Prov Lampung: Petunjuk pelak- sanaan SPM TK, SD, SMP, SMA, SMK, dan SLB  Permendikbud No.65/2013 tentang …? 5

6 Pemendiknas No. 50 Tahun 2007 Pasal 1 (1)Setiap pemerintah daerah wajib memenuhi standar pengelolaan pendidikan yang berlaku secara nasional. Pasal 2 Pengelola pendidikan yang terbukti menyelenggara- kan pendidikan tidak sesuai dengan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 diberi sanksi sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 6

7 Pengertian Pengelolaan Pendidikan 1.Sisdiknas secara umum meliputi dua jenis: a.Pengelolaan pendidikan, dan b.Kegiatan pendidikan. 2.Pengelolaan pendidikan berasal dari kata manajemen  manajemen = administrasi (Oteng Sutisna:1983) 3.Pengelolaan pendidikan sebagai upaya untuk menerapkan kaidah-kaidah adiministrasi dalam bidang pendidikan. 7

8 Motto 1.Baik buruknya sebuah lembaga pendidikan tergantung dari pengelolaannya, dan 2.Pengelolaan akan bernilai baik, jika dikelola oleh orang-orang yang profesional.” (M. Sobry Sutikno) 3.Pengelola atau manajer dalam pengelolaan pendidikan di sekolah adalah Kepala Sekolah, dibantu oleh para Wakil Ka. Sekolah 8

9 Pertanyaan 1.Apakah kepemimpinan dapat dianggap sebagai suatu faktor yang paling penting bagi kesuksesan atau kegagalan suatu sekolah? 2.Sebagai sebuah lembaga pendidikan, sekolah haruskah dipimpin oleh seorang kepala sekolah yg mampu & berkompeten sbg seorang administrator sekaligus sbg seorang pemimpin? 9

10 Permendinas No.13 Tahun 2007 Kepala Sekolah harus memenuhi 5 kompetensi: 1.Kompetensi Kepribadian, 2.Kompetensi Sosial, 3.Kompetensi Manajerial, 4.Kompetensi Supervisi, dan 5.Kompetensi Kewirausahaan. 10

11 Mari Kita Respon Direktur PMPTK, Surya Dharma, 2008: 1.“Masih banyak KS lemah di bidang kompetensi manajerial & supervisi. Dua kompetensi itu merupakan kekuatan KS untuk mengelola sekolah dengan baik,” 2.Dirjen PMPTK Depdiknas Baedhowi (2008) menegaskan: Peran KS, dapat menjadikan sekolah berkualitas dan efektif apabila KS berempati menyelesaikan masalah bersama dg para stakeholder-nya berkomunikasi sbg pelatih & bersedia menjadi pendengar yg baik. “Kunci utama manajemen sekolah adalah Kepala Sekolah,” 11

12 Kompetensi Kepribadian KS NoSub Kompetensi 1.1 Berakhlak mulia, mengembangkan budaya dan tradisi akhlak mulia, dan menjadi teladan akhlak mulia bagi komunitas di sekolah/madrasah. 1.2 Memiliki integritas kepribadian sebagai pemimpin. 1.3 Memiliki keinginan yg kuat dlm pengembangan diri sebagai kepala sekolah/madrasah. 12

13 Kompetensi Kepribadian KS NoSub Kompetensi 1.4 Bersikap terbuka dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi. 1.5 Mengendalikan diri dlm menghadapi masalah dalam pekerjaan sebagai kepala sekolah/mad. 1.6 Memiliki bakat dan minat jabatan sebagai pemimpin pendidikan. 13

14 Kompetensi Manajerial KS NoSub Kompetensi 2.1 Menyusun perencanaan sekolah/madrasah untuk berbagai tingkatan perencanaan. 2.2 Mengembangkan organisasi sekolah/madrasah sesuai dengan kebutuhan. 2.3 Memimpin sekolah/mad dlm rangka pendaya- gunaan sumber daya sekolah/mad secara optimal. 2.4 Mengelola perubahan & pengembangan seko- lah/mad menuju organisasi pembelajar yang efektif. 14

15 Kompetensi Manajerial KS NoSub Kompetensi 2.5 Menciptakan budaya & iklim sekolah/mad yg kondusif & inovatif bagi pembelajaran siswa. 2.6 Mengelola guru & staf dlm rangka pendayagunaan sumber daya manusia secara optimal. 2.7 Mengelola sarana & prasarana sekolah/madrasah dalam rangka pendayagunaan secara optimal. 2.8 Mengelola hubungan sekolah/mad & masy dlm rangka pencarian dukungan ide, sumber belajar, & pembiayaan sekolah/mad. 15

16 Kompetensi Manajerial KS NoSub Kompetensi 2.9 Mengelola siswa dlm penerimaan siswa baru, penempatan & pengemb. kapasitas siswa Mengelola pengemb kur & kegiatan pembela- jaran sesuai dg arah & tujuan pendi nas Mengelola keuangan sesuai dg prinsip pengelo- laan yg akuntabel, transparan, & efisien Mengelola ketatausahaan sek/mad dlm mendukung pencapaian tujuan sekolah/mad 16

17 Kompetensi Manajerial KS NoSub Kompetensi 2.13 Mengelola unit layanan khusus sekolah/mad dlm mendukung kegiatan pembel & kegiatan siswa di sek/mad Mengelola sistem informasi sek/mad dlm mendukung penyusunan prog & pengambilan keputusan Memanfaatkan kemajuan TIK bagi peningkatan pembelajaran & manajemen sekolah/madrasah Melakukan monev, & pelaporan pelaksanaan program kegiatan sek/mad dg prosedur yang tepat, serta merencanakan tindak lanjutnya. 17

18 Kompetensi Supervisi KS NoSub Kompetensi 3.13 Merencanakan program supervisi akademik dalam peningkatan profesionalisme guru Melaksanakan supervisi akademik terhadap guru dg menggunakan pendekatan & teknik supervisi yg tepat Menindaklanjuti hasil supervisi akademik terhadap guru dlm rangka peningkatan profesionalisme guru. 18

19 Ruang Lingkup Pengelolaan Pendidikan A.Perencanaan Program B.Pelaksanaan Program (Rencana Kerja) C.Pengawasan dan Evaluasi D.Kepemimpinan Sekolah/Madrasah E.S I M 19

20 Perencanaan Program 1.Visi, 2.Misi, 3.Tujuan Sekolah, 4.Rencana Kerja Sekolah 20

21 Alokasi Waktu Jam Tatap Muka Pembelajaran Permendikbud No.65/2013 ttg Standar Proses SD/MI : 35 menit SMP/MTs : 40 menit SMA/MA : 45 menit SMK/MAK : 45 menit 21

22 Rombongan Belajar (Rombel) Permendiknas No.41/2007 Jumlah maksimal peserta didik setiap rombel: SD/MI : 28 peserta didik SMP/MT : 32 peserta didik SMA/MA : 32 peserta didik SMK/MAK : 32 peserta didik 22

23 Pelaksanaan Program (Rencana Kerja) 1.Pedoman Sekolah/Madrasah 2.Struktur Organisasi 3.Pelaksanaan Kegiatan Sekolah/Madrasah 4.Bidang Kurikulum, Kesiswaan, Sarpras, Humas 5.Budaya & Lingkungan Sek/Mad 6.Peran-serta Masy & Kemitraan Sekolah 23

24 Pengawasan dan Evaluasi 1.Program Pengawasan 2.Evaluasi Diri 3.Evaluasi & Pengembangan Implementasi Kur 4.Evaluasi Pendaya-gunaan Tendik 5.Akreditasi Sekolah 24

25 PENGAWASAN PROSES PEMBELAJARAN Pengawasan dilakukan dengan prinsip: 1.Prinsip objektif dan transparan 2.Guna peningkatan mutu secara berkelanjutan 3.Menetapkan peringkat akreditasi 25

26 Sistem Pengawasan Internal Dilakukan oleh: 1.Kepala Sekolah, Pengawas, 2.Dinas Pendidikan 3.Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP). 1.Kepala Sekolah (KS), Pengawas dan LPMP melakukan pengawasan dalam rangka peningkatan mutu. 2.KS dan Pengawas melakukan pengawasan dalam bentuk supervisi akademik dan supervisi manajerial. 3.Pengawasan yang dilakukan LPMP diwujudkan dalam bentuk Evaluasi Diri Sekolah. 26

27 Proses Pengawasan A.Pemantauan: Pemantauan proses pembelajaran pada tahap: 1.perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian hasil pembelajaran. Pemantauan dilakukan melalui: 1.Diskusi kelompok terfokus, 2.Pengamatan, 3.Pencatatan, 4.Perekaman, 5.Wawancara, dan 6.Dokumentasi. 27

28 Proses Pengawasan B. Supervisi Supervisi proses pembelajaran dilakukan pada tahap perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian hasil pembelajaran yang dilakukan melalui: 1.pemberian contoh, 2.diskusi, 3.konsultasi, atau 4.pelatihan. 28

29 Proses Pengawasan C. Pelaporan Hasil kegiatan pemantauan, supervisi, dan evaluasi proses pembelajaran disusun dalam bentuk laporan untuk ditindak-lanjuti utk pengembangan keprofesionalan pendidik secara berkelanjutan. 29

30 Proses Pengawasan C. TindakLanjut, dalam bentuk: 1.penguatan dan penghargaan kepada guru yang menunjukkan kinerja yang memenuhi atau melampaui standar; dan 2.pemberian kesempatan kepada guru untuk mengikuti program pengembangan keprofesionalan berkelanjutan. 30

31 Kepemimpinan Sekolah/Madrasah Kepemimpinan Sekolah/Madrasah oleh: 1.Seorang Kepala Sekolah  Permen 13/ Ka SD dibantu minimal 1 Waka 3.Ka SMP/MTs/SMPLB dibantu minimal 1 Waka 4.Ka SMA/MA dibantu minimal 3 Waka 5.Ka SMK/MK dibantu minimal 4 Waka 31

32 Sistem Informasi Manajemen 1.Mengelola SIM yg memadai  dukung admin 2.Komunikasi antar warga agar efektif dan efisien 3.Pemanfaatan TIK di setiap sekolah/madrasah 32

33 STANDAR PENGELOLAAN TK (CONTOH) A.ASPEK-ASPEK PENGELOLAAN TK Prinsip Pengelolaan: 1.Program dikelola secara partisipatoris. 2.TK agar menerapkan manajemen berbasis sekolah yang ditunjukkan dengan kemandirian, kemitraan, partisipasi, keterbukaan, dan akuntabilitas. 33

34 2. Bentuk Layanan: a.Daya Tampung Jumlah peserta didik per rombel mak 25 orang. b. Persyaratan Peserta Didik Kelompok A usia tahun; dan Kelompok B usia tahun c. Pakaian Siswa Dapat diadakan pakaian seragam dalam pelaksanaannya ditentukan oleh TK bersama Komite TK. 34

35 3. Perencanaan Pengelolaan: a.Ada visi, misi, dan tujuan lembaga, & diembang- kannya menjadi program kegiatan nyata dalam pengelolaan dan peningkatan kualitas TK b.Visi, misi, dan tujuan lembaga dijadikan cita-cita & upaya bersama untuk memberikan inspirasi, motivasi dan kekuatan pada semua, dirumuskan bersama dengan komite TK. c.Program harus memiliki izin sesuai dengan jenis penyelenggara program 35

36 4. Pelaksanaan Pengelolaan a.Melaksanakan program yang telah ditetapkan; b.Memonitor dan mengevaluasi program; c.Melaporkan kemajuan kepada pihak terkait; d.Pengambilan keputusan akademik dilakukan oleh rapat dewan pendidik, dipimpin oleh kepala TK; e.Pengambilan keputusan non akademik dilakukan oleh komite TK yang dihadiri oleh kepala TK; f.Rapat dewan pendidik dan komite TK dilaksanakan atas dasar prinsip musyawarah mufakat yang berorientasi pada peningkatan mutu TK. 36

37 4. Pelaksanaan Pengelolaan g.Pengelolaan administrasi kegiatan meliputi: Data anak dan perkembangannya; Data lembaga; dan Administrasi keuangan dan program. h.Pengelolaan sumber belajar dan media meli- puti pengadaan, pemanfaatan dan perawatan: Alat bermain; Media pembelajaran; dan Sumber belajar lainnya. 37

38 5. Pengawasan dan Evaluasi –Lembaga memiliki mekanisme untuk melaku- kan pengawasan dan evaluasi program minimal satu kali dalam satu semester. 38

39 B. PERAN SERTA MASYARAKAT 1.Peranserta masy diperlukan untuk peningkatan mutu pelayanan pendidikan agar dapat meme-nuhi SPM dan peningkatan mutu dapat dicapai. 2.Di setiap TK dapat dibentuk organisasi seperti Badan Peranserta Masyarakat, Komite TK atau organisasi lain 39

40 PEDOMAN PENGELOLAAN 1.Kurikulum dan silabus; 2.Kalender pendidikan lengkap; 3.Aktivitas secara rinci selama satu tahun; 4.Struktur organisasi; 5.Pembagian tugas di antara pendidik; 6.Pembagian tugas di antara tenaga kependidikan; 7.Peraturan Akademik, harus dipatuhi oleh semua warga; 8.Tata tertib, minimal untuk: pendidik/tendik, peserta didik, dan penggunaan serta pemeliharaan sarpras. 9.Kode Etik sekolah/madrasah 40

41 Pertanyaan, Gagasan, Pendapat? 1.Saat honor: Sertifikat Pendidik guru Kelas SD, setelah PNS jadi guru SMP  Tunjangan prof. hilang  Kejujuran saja, urus lagi. 2.SD Metro Kibang, pertemuan ilmiah jarang, caranya? 41

42 Pringsewu Ka SMAN 1 Pringsewu: Bp. Yulizar 1.Out put agar bermanfaat bagi sekolah 2.Koreksi standar Tendik: Sk-KD  KI KD 3.Pengawasan  Keberadaan dokumen Tindak lanjut: Masukan ke Disdikprov 42

43 Arahan Kabid Dikdas Disdik Pemuda & Olahraga Kab Lampung Timur Pada akhir Sosialisasi SPM Pend ini, peserta dapat: 1.Agar ada perubahan, uang rakyat agar bermanfaat 2.Tangkap materi dan diterapkan di sekolah 3.Hasilnya tularkan kepada teman sejawat 43

44 Jadwal Sosialisasi SPM – 10.20: Standar Tendik – 10.40: Istirahat – 12.00: Standar Pengelolaan – 13.00: Istirahat – 14.30: Standar Pembiayaan – 16.00: Standar Penilaian Pendidikan 44


Download ppt "Standar Pengelolaan Pendidikan pada SPM Pendidikan Provinsi Lampung Materi Sosialisasi SPM bagi Kepala TK, SD, SMP, SMA, SMK, SLB Provinsi Lampung 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google