Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PROVINSI BALI PROVINSI BALI Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 PERKEMBANGAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PROVINSI BALI PROVINSI BALI Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 PERKEMBANGAN."— Transcript presentasi:

1 PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PROVINSI BALI PROVINSI BALI Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PROVINSI BALI PROVINSI BALI Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI BALI

2 PENDAHULUAN  Penduduk merupakan modal pembangunan, tetapi penduduk juga menjadi masalah dalam kelangsungan pembangunan apabila tidak direncanakan dan dikelola secara benar.  Penduduk dalam jumlah besar berarti potensi yang besar dalam hal ketersediaan sumber daya manusia (SDM).  Penduduk dalam jumlah besar juga merupakan pangsa pasar yang besar bagi hasil produksi domestik.  Namun penduduk dalam jumlah besar juga menuntut ketersediaan sandang, pangan, papan (perumahan), lapangan kerja, dan fasilitas (sarana dan pra sarana pendidikan, kesehatan, dll.).  Hampir semua perencanaan pembangunan perlu ditunjang data kependudukan. Semakin lengkap dan akurat data kependudukan yang tersedia makin mudah dan tepat rencana pembangunan itu dibuat. Latar Belakang Latar Belakang Latar Belakang Latar Belakang

3 PENDAHULUAN  Bali dalam perkembangannya tidak terlepas dari prinsip-prinsip yang dipegang teguh oleh masyarakatnya seperti konsep tri hita karana – hubungan manusia dengan manusia, hubungan manusia dengan alam dan hubungan manusia dengan Tuhan.  Terkait dengan hal demikian maka jumlah penduduk yang ideal secara normatif adalah yang memenuhi aspek-aspek kesejahteraan individu, keseimbangan dengan lingkungan, dan kekayaan spiritual.  Penanganan kependudukan dari sisi demografi hanyalah bagian dari suatu masalah dalam mencapai keadaan penduduk yang diinginkan secara kuantitas, akan tetapi jumlah penduduk yang ideal hanya tercapai apabila ketiga aspek tersebut bisa terpenuhi. Latar Belakang (Lanjutan) Latar Belakang (Lanjutan) Latar Belakang (Lanjutan) Latar Belakang (Lanjutan)

4 PENDAHULUAN Jumlah dan Laju Pertumbuhan Jumlah dan Laju Pertumbuhan Jumlah dan Laju Pertumbuhan Jumlah dan Laju Pertumbuhan

5 PENDAHULUAN  Jumlah penduduk Bali semakin bertambah, sementara luas wilayah yang tidak berubah akan berakibat pada peningkatan kepadatan.  Perkembangan laju pertumbuhan penduduk Bali mengalami penurunan sampai dengan periode tahun 1990 mencapai 1,18 persen per tahun, kemudian kembali meningkat menjadi 1,26 persen periode 1990 – 2000, dan akhirnya 2,15 persen per tahun dalam periode 2000 –  Apakah hal ini dapat dikatakan bahwa Bali mengalami momentum pertumbuhan penduduk yang tersembunyi, yaitu pertambahan penduduk mempunyai kecenderungan untuk terus melaju, seolah- olah laju pertumbuhan penduduk tersebut mengandung suatu daya gerak (momentum) internal yang kuat dan tersembunyi. Jumlah dan Laju Pertumbuhan (lanjutan) Jumlah dan Laju Pertumbuhan (lanjutan) Jumlah dan Laju Pertumbuhan (lanjutan) Jumlah dan Laju Pertumbuhan (lanjutan)

6 PENDAHULUAN Jumlah dan Komposisi Jumlah dan Komposisi Jumlah dan Komposisi Jumlah dan Komposisi

7 PENDAHULUAN Jumlah dan Komposisi (Lanjutan) Jumlah dan Komposisi (Lanjutan) Jumlah dan Komposisi (Lanjutan) Jumlah dan Komposisi (Lanjutan)

8 PENDAHULUAN Rasio Ketergantungan Rasio Ketergantungan Rasio Ketergantungan Rasio Ketergantungan Rasio ketergantungan cenderung menurun meskipun dari tahun 2000 ke 2010 mengalami sedikit peningkatan. Rasio ketergantungan usia muda jauh lebih tinggi ketimbang usia tua. Rasio ketergantungan usia tua mengalami kecenderungan stabil dan sedikit meningkat.

9 PENDAHULUAN

10 Persebaran Penduduk Persebaran Penduduk Persebaran Penduduk Persebaran Penduduk Kabupaten/ Kota Jumlah Penduduk Hasil Sensus Penduduk Distribusi Penduduk Jembrana ,837,376,72 Tabanan ,5911,9510,82 Badung ,8910,9913,96 Gianyar ,1212,4912,07 Klungkung ,424,934,38 Bangli ,356,165,53 Karangasem ,3611,4510,19 Buleleng ,4517,7416,04 Denpasar ,9916,9220,27 Jumlah ,00

11 PENDAHULUAN Laju Pertumbuhan Kabupaten/Kota Laju Pertumbuhan Kabupaten/Kota Laju Pertumbuhan Kabupaten/Kota Laju Pertumbuhan Kabupaten/Kota Laju Pertumbuhan per Tahun (%) Jembrana0,600,631,22 Tabanan0,190,731,14 Badung1,232,334,64 Gianyar0,961,561,80 Klungkung0,120,310,95 Bangli0,880,941,07 Karangasem0,890,490,96 Buleleng1,040,331,13 Denpasar4,053,204,02 Bali1,181,262,15

12 PENDAHULUAN Beberapa Indikator Komponen Demografi Beberapa Indikator Komponen Demografi Beberapa Indikator Komponen Demografi Beberapa Indikator Komponen Demografi FertilitasMortalitasMigrasi

13 PENDAHULUAN Tren Fertilitas (1) Tren Fertilitas (1) Tren Fertilitas (1) Tren Fertilitas (1) Rata-rata ALH Wanita Tahun, Provinsi Bali Rata-rata ALH Menurut Umur Wanita Tahun, Provinsi Bali 2010

14 PENDAHULUAN Tren Fertilitas (2) Tren Fertilitas (2) Tren Fertilitas (2) Tren Fertilitas (2)

15 PENDAHULUAN Tren Fertilitas (3) Tren Fertilitas (3) Tren Fertilitas (3) Tren Fertilitas (3)

16 PENDAHULUAN Tren Mortalitas (1) Tren Mortalitas (1) Tren Mortalitas (1) Tren Mortalitas (1) Angka kematian bayi (IMR) menggambarkan jumlah kematian bayi berumur kurang dari satu tahun per 1000 kelahiran hidup pada satu tahun tertentu. Selama empat dasawarsa terakhir, tingkat mortalitas yang diwakili oleh IMR cenderung mengalami penurunan yang cukup signifikan.

17 PENDAHULUAN Tren Mortalitas (2) Tren Mortalitas (2) Tren Mortalitas (2) Tren Mortalitas (2)

18 PENDAHULUAN Migrasi (1) Migrasi (1) Migrasi (1) Migrasi (1) Persentase Lifetime In Migrant ke Bali Menurut Jenis Kelamin dan Tempat Tinggal, Provinsi Bali, 2010

19 PENDAHULUAN Migrasi (2) Migrasi (2) Migrasi (2) Migrasi (2)

20 PENDAHULUAN Migrasi (3) Migrasi (3) Migrasi (3) Migrasi (3)

21 PENDAHULUAN Migrasi (4) Migrasi (4) Migrasi (4) Migrasi (4) Sebesar 92,41 persen migran lebih memilih untuk tinggal di daerah perkotaan dan hanya 7,59 persen yang tinggal di daerah perdesaan. Kemungkinan sebagai akibat dari daya tarik perkotaan dengan segala kemudahan dan kelengakapan fasilitas. Perlu dipikirkan segala dampak konsentrasi migran di perkotaan.

22 PENDAHULUAN Migrasi (5) Migrasi (5) Migrasi (5) Migrasi (5)

23 PENDAHULUAN Migrasi (6) Migrasi (6) Migrasi (6) Migrasi (6)

24


Download ppt "PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PERKEMBANGAN KEPENDUDUKAN PROVINSI BALI PROVINSI BALI Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 Hasil Sensus Penduduk Tahun 2010 PERKEMBANGAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google