Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Modul 5 : Metode Penarikan Sampel. PENDAHULUAN  Penarikan sampel termasuk dalam bidang statistik INFERENSIA (halaman 5.1)  Manfaat penarikan sampel.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Modul 5 : Metode Penarikan Sampel. PENDAHULUAN  Penarikan sampel termasuk dalam bidang statistik INFERENSIA (halaman 5.1)  Manfaat penarikan sampel."— Transcript presentasi:

1 Modul 5 : Metode Penarikan Sampel

2 PENDAHULUAN  Penarikan sampel termasuk dalam bidang statistik INFERENSIA (halaman 5.1)  Manfaat penarikan sampel :  Menghemat waktu dan biaya  Jangkauan lebih luas  Hasil penelitian yang lebih akurat  Jika pilihan yang tersedia hanyalah sampel  kasus pedagang durian  Manajemen data  Metode pengambilan sampel dari populasi  tergantung ada tidaknya kerangka sampel.  Penarikan sampel probabilita  Penarikan sampel non-probabilita 2

3 KEGIATAN BELAJAR 1 Penarikan Sampel Probabilita 3

4 Penarikan Sampel Probabilita  Memiliki prinsip bahwa setiap elemen populasi memiliki kesamaan yang sama untuk terpilih menjadi anggota sampel  Penarikan sampel probabilita menggunakan 5 cara : 1.Penarikan sampel acak sederhana (simple random sampling) 2.Penarikan sampel acak bertingkat (stratified random sampling) 3.Penarikan sampel acak sistematis (systematic random sampling) 4.Penarikan sampel berkelompok (cluster sampling) 5.Penarikan sampel random langkah ganda (multy-stage random sampling) 4

5 Penarikan Sampel Acak Sederhana  Asumsi dasar : populasi yang bersifat homogen  Jumlah populasi dan sampel yang tidak terlalu besar  Tanpa memperhatikan strata (tingkatan) yang ada dalam populasi  Contoh strata  tingkatan umur, level jabatan, gender  Setiap anggota populasi memiliki kesempatan yang sama untuk dijadikan sampel  Keunggulan : Dapat mengatasi bias yang muncul dalam pemilihan anggota sampel karena intervensi peneliti  Kesulitan :Tidak efisien untuk jumlah populasi yang besar  Contoh : Bagaimana memilih 30 mahasiswa dari 300 mahasiswa Pengantar Statistika Sosial? 5

6 Penarikan Sampel Acak Berstrata (1)  Digunakan untuk populasi yang memiliki anggota yang tidak homogen (heterogen)  Berguna untuk memperbaiki pendugaan ciri – ciri populasi dengan mengelompokkan data berciri-ciri sama  Membagi anggota populasi menjadi beberapa subkelompok yang disebut strata  Sampel dipilih dari masing-masing stratum  Keunggulan : Merefleksikan secara akurat parameter populasi dari pada metode acak sederhana 6

7 Penarikan Sampel Acak Berstrata (2)  Dibagi menjadi 2 : A.Penarikan sampel strata proporsional : dipakai apabila besarnya sampel yang ditarik dari masing - masing strata sebanding dengan besarnya strata dalam populasi B.Penarikan sampel strata non-proporsional : digunakan jika jumlah di salah satu strata yang terlalu sedikit atau terlalu besar  Tahapan dalam penarikan sampel berstrata (halaman 5.8): 1.Membagi elemen populasi kedalam strata 2.Menentukan jumlah sampel (proporsional atau nonproporsional) 3.Menarik sampel dengan cara acak atau sistematis 7

8 Penarikan Sampel Acak Berstrata Proporsional  Contoh : Diketahui jumlah lulusan S1 FISIP-UT pada tahun 2008 sebanyak 200 lulusan, akan diambil sampel sebanyak 50 lulusan 8 = Proporsi = (Jumlah Anggota) x 100% Total Anggota

9 Penarikan Sampel Acak Berstrata Non-Proporsional  Untuk menghindari bias yang muncul karena terlalu sedikitnya jumlah anggota sampel yang mewakili lulusan sosiologi maka dilakukan penarikan sampel acak berstrata non-proporsional.  Bukan berarti ‘asal menentukan’ sampel! 9

10 Penarikan Sampel Sistematis 10  Digunakan untuk populasi yang homogen  Prosedur penarikan sampel : 1.Menyusun kerangka sampel secara acak, tidak boleh ada pola atau pengelompokan 2.Menentukan interval sampel dengan rumus K=N/n 3.Menarik sampel dari daftar kerangka sampel berdasarkan K

11 Penarikan Sampel Random (Acak) Klaster 11  Klaster adalah unit yang berisi anggota sampel atau target akhir penarikan sampel  Prosedur dalam menarik sampel acak klaster 1.Menentukan jumlah klaster/area yang dijadikan kerangka sampel 2.Menyusun kerangka sampel dari masingmasing klaster secara acak 3.Memilih anggota sampel dari masing-masing klaster

12 Penarikan Sampel Random Langkah Jamak (Multi Stage Random Sampling) 12  Berguna jika kita sulit menentukan kerangka sampel atau sukarnya medan yang ditempuh dan mahalnya biaya yang harus dikeluarkan  Prosedur penarikan sampel random langkah jamak : 1.Populasi dipecah dalam beberapa klaster 2.Klaster yang terpilih dibagi-bagi menjadi beberapa sub klaster 3.Sub klaster dibagi menjadi beberapa sub-sub klaster

13 KEGIATAN BELAJAR 2 Penarikan Sampel Non Probabilita 13

14 Penarikan Sampel Non Probabilita  Terbagi atas 5 : 1.Pengambilan sampel maksud tertentu (purposive sampling) 2.Pengambilan sampel kuota 3.Pengambilan sampel bola salju (snow ball sampling) 4.Pengambilan sampel sekehendak (judgment sampling) 5.Pengambilan sampel ahli (expert sampling) 14

15 Penarikan Sampel Purposif  Adalah penarikan sampel dengan pertimbangan tertentu  Didasarkan pada kepentingan dan tujuan penelitian  Terdiri dari 2 cara : 1.Convenience sampling : berdasarkan keinginan peneliti 2.Judgment sampling : berdasarkan penilaian terhadap karakteristik anggota sampel  Tujuan pengambilan sampel ini adalah  Memperkuat pertanyaan atau argumen sendiri, sehingga pengambilan sampel harus ‘diatur’  Memperlemah argumen lawan 15

16 Penarikan Sampel Kuota  Digunakan untuk populasi yang cenderung heterogen  Tidak memungkinkan menyusun kerangka sampel  Cara penarikan sampel kuota : 1.mengelompokkan responden dalam beberapa kategori 2.Kemudian, menentukan jumlah sampel masing-masing kategori  Contoh : membagi populasi penelitian berdasarkan laki- laki dan perempuan 16

17 Penarikan Sampel Bola Salju  Digunakan untuk kasus-kasus yang cenderung sensitif dan sulit untuk menyusun kerangka sampel  Dapat menyusun sociogram yang melibatkanseluruh objek penelitian  Cara penarikan sampel : dilakukan secara berantai, makin lama sampel semakin besar 1.Mencari responden dari kelompok kecil dengan wawancara 2.Meminta rekomendasi dari responden untuk penentuan responden lainnya 17

18 Penarikan Sampel Aksidental  Digunakan jika populasi relatif homogen dan peneliti kesulitan menentukan kerangka sampel  Merupakan teknik yang paling mudah dan murah  Kekurangan : Cenderung menghasilkan sampel yang tidak mewakili populasi dan bias yang tinggi 18

19 Penarikan Sampel Ahli  Didasarkan pada pendapat ahli  Anggota sampel ditentukan oleh pendapat ahli tersebut  Ahli yang dimaksud adalah seseorang yang dianggap ahli tentang topik yang akan kita teliti 19

20 Tugas 1. Kumpulkan dalam bentuk softcopy ( ke atau tulis tangan paling lambat 7 Oktober 2012) 1. Pada tabel terlihat harga saham 5 stasiun televisi. Hitung : A.Rata-rata Rata-rata harga per saham = ( )/5 = 396 Rata-rata harga saham gabungan 5 perusahaan = ((500x50) + (350x75) + (280x55) + (575x20) + (275x35))/5 = /5 = B.Range Range harga saham satuan = 575 – 275 = 300 Range total saham TV = – = B.Standar Deviasi = akar kuadrat dari variansi  Hitung variansi terlebih dahulu = [( ) 2 +( ) 2 +( ) 2 +( ) 2 +( ) 2 ]/4= =  Standar deviasi = akar =

21 3. Pada tabel adalah jumlah konsumsi susu (liter/hari) di Indonesia untuk tahun 2011 dan 2012 Hitung: A.Rata-rata konsumsi susu pada tahun 2011 = ( )/5 = 4.95/5 = 0.99 = 1 liter/hari B.Rata-rata konsumsi susu pada tahun 2012 = ( )/5 = 5.75/5 = 1.15 = 1 liter/hari C.Buat diagram/grafik berdasarkan data pada tabel D.Apa kesimpulannya? 21 UsiaKonsumsi Susu (2011) Konsumsi Susu (2012) Balita (1-5 tahun)22.5 Anak-anak (6-12) tahun1.52 Remaja (15 – 29 tahun) Dewasa (20 – 30 tahun) Lansia (>65 tahun)

22 Konsumsi susu di Indonesia periode (liter/hari)  Interpretasi  Secara keseluruhan, konsumsi susu Indonesia di tahun 2012 meningkat dibandingkan tahun sebelumnya  Kelompok yang paling banyak mengkonsumsi susu adalah anak-anak dan balita  Susu paling banyak dikonsumsi oleh kelompok di bawah usia remaja  Terjadi penurunan drastis konsumsi susu saat penduduk menjelang usia dewasa  Tidak dapat disimpulkan konsumsi susu per individu (pernyataan susu paling banyak dikonsumsi oleh seorang balita atau susu paling sedikit dikonsumsi oleh seorang remaja SALAH  karena tidak diketahui jumlah balita yang masuk dalam kategori Balita) 22

23 Latihan Soal UT Pusat 23

24 1. Seseorang bisa menghasilkan 300 pasang sepatu perhari. Standar deviasi 150 per hari.  Berarti, dalam 1 hari minimum sepatu yang bisa dihasilkan minimum = 150 pasang  Berarti dalam 1 hari maksimum sepatu yang bisa dihasilkan maksimum = 450 pasang  Berapa total kejadian = = 300 kejadian  Ada berapa kemungkinan? 1.Dalam 1 hari tepat 300 pasang diproduksi (1 kejadian) 2.Dalam 1 hari pasang diproduksi (150 kejadian) 3.Dalam 1 hari pasang diproduksi (149 kejadian) 4.Dalam 1 hari lebih 451 pasang atau lebih diproduksi  tidak mungkin  Peluang pekerja menghasilkan pasang  = (1/ /300+0/300)=150/300=1/2 atau

25 2. Pengambilan sampel acak berstrata (ada pengelompokkan berdasarkan wilayah)  Proporsional atau tidak proporsional?  Tergantung hasil perhitungan  Sampel acak berstrata proporsional – 30 pelanggan 25 Stra tum WilayahJumlah Pelanggan ProsentaseJumlah Sample 1Jakarta70(70/300)=(70/300)*30 = 7 orang 2Surabay66(66/300)= (66/300)*30 = 7 orang (dibulatkan ke atas) 3Medan44(44/300)= (44/300)*30 = 5 orang (dibulatkan ke atas) 4Ujung Pandang55(55/300)= (55/300)*30= 5 orang (dibulatkan ke bawah) 5Denpasar65(65/300)= (65/300)*30= 6 orang (dibulatkan ke bawah) = 30


Download ppt "Modul 5 : Metode Penarikan Sampel. PENDAHULUAN  Penarikan sampel termasuk dalam bidang statistik INFERENSIA (halaman 5.1)  Manfaat penarikan sampel."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google