Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

FLORA NORMAL TUBUH MANUSIA. Flora normal Lingkungan Tubuh Manusia.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "FLORA NORMAL TUBUH MANUSIA. Flora normal Lingkungan Tubuh Manusia."— Transcript presentasi:

1 FLORA NORMAL TUBUH MANUSIA

2 Flora normal Lingkungan Tubuh Manusia

3 Manfaat mempelajari flora normal tubuh 1.Membantu mengetahui jenis infeksi yang mungkin timbul setelah terjadinya kerusakan dari jaringan tubuh. 2.Dapat mengenal sumber infeksi dari mikroorganisme penyebab yang dapat diisolasi dari infeksi klinik Misalnya: Infeksi escherichia coli pada usus tidak berbahaya, bila menginfeksi saluran kemih dapat menyebabkab sistitis 3.Dapat mengetahui cara terjadinya infeksi yang disebabkan oleh flora normal pada inang

4 Secara alamiah asal mula mikroba pada manusia Melewati jalan lahir - Kontak dengan - Permukaan, - Tertelan. - Terhisap -Lingkungan yang sesuai - beberapa jam lahir berkembang biak dan menetap. - mikrobiotanya yang asli. c

5 Flora normal tubuh manusia Anatomi tubuh manusia terdiri dari bagian-bagian dimana setiap bagian- bagian tubuh ini dihuni oleh mikrorganisme tertentu. Contoh: di organ mulut berkembang populasi mikroba alamiah yang berbeda dengan mikroba yang ada pada organ usus. Kondisi mikroba ini sangat bergantung pada faktor- faktor: kebersihan, Flora normal manusia bersifat komensal (memanfaatkan inang dalam kehidupanya tapi tidak mempengaruhi inang). Flora normal tubuh yang memiliki hubungan mutualisme yaitu saling menguntungkan

6 Hubungan Mutualisme tubuh dan mikroba Mikroba pemakan sisa, menggunakan bahan buangan (co: bakteri dalam usus) Bakteri usus mensintesa vitamin- vitamin B, E dan K yang dibutuhkan oleh inang Flora normal dapat melindungi inang dari flora patogen, (co: Laktobasillus didalam vagina menghasilkan asam yang dapat melindungi dari infeksi Gonokokkus. E.coli menghaslkan colistin dalam usus sehingga dapat melindungi usus dari kuman patogen. Flora normal

7 FLORA NORMAL PADA TUBUH MANUSIA

8 Penyebaran flora normal

9 Kulit -lebih mudah pecah atau rusak -memiliki sifat sebagai pertahanan (barrier) yang sangat efektif terhadap infeksi. (Bakteri tidak dapat menembus kulit utuh yang "telanjang", tanpa pelindung (Sylvia, 2005). -Kulit bersifat sedikit asam (pH 5) -lebih mudah pecah atau rusak -memiliki sifat sebagai pertahanan (barrier) yang sangat efektif terhadap infeksi. (Bakteri tidak dapat menembus kulit utuh yang "telanjang", tanpa pelindung (Sylvia, 2005). -Kulit bersifat sedikit asam (pH 5) 1.Staphylococcus, (Epdermindis, aureus) dapat berupa kuman transient 2. Sianobakteria aerobik 3. Difteroid 4. Anaerobik lipofilik (kuman berada didalam kelenjar lemak) contoh: Onibacterium acne

10 Hilangnya pertahanan kulitdan tereksposnya lapisan jaringan di bawah kulit yang basah dan kaya nutrien, merupakan hal yang ideal untuk kolonisasi bakteri Contoh: Luka bakar pada kulit Kuman : - Pseudomonas aeruginosa - Staphylococcus aureus

11 Morfologinya Contoh: Stafilokokus -Kuman bebrbentu k kokus bergeropmbol -membentuk seperti tandan anggur -diameter 0,8-1,0 mikron -kuman tidak bergerak, tidak berspora -pada pengecatan gram “ gram positif -Koloni : - berdasarkan pigmen ● Stafilokokus aureus (kuning keemasan) ● Stafilokokus albus ( putih) ● Stafilokokus citreus (kuning Jeruk)

12 Hidung -Bakteri yang paling sering Staphylococcus aureus dan epidermidis, -Paling ujung pangkal hidung dijumpai Branhamella catarrhalis (Coccus Gram negatif) dan haemophilus ifluenzae (Batang Gram negatif). -Kuman yang menetap dihidung dan mungkin perineum adalah Staphylococcus aureus.

13 Setiap kali Anda bernapas, perang yang berkobar di gerbang perbatasan tubuh Anda. Sekresi khusus pada lendir hidung menahan dan menyapu sekitar 80-90% mikroorganisme Bulu halus (cilia) di permukaan sel-sel saluran pernapasan Mikroba yang berhasil mengatasi rintangan ini dan sampai di alveoli (paru-paru, bronkus, dan gingiva) akan ditelan oleh fagosit.

14 Telinga 1. Staphylococcus, (Epdermindis, aureus) dapat berupa kuman transient 2. Sianobakteria aerobik 3. Difteroid 4. Anaerobik lipofilik (kuman berada didalam kelenjar lemak) contoh: Onibacterium acne 5. Kadang –kadang dapat ditemukan: Streptococcus pneumoniae 7. Pseudomonas Aeroginosa 8. Mycobacterium saprofit Telinga bagian tengah dan telinga bagian dalam biasanya steril

15

16 Mulut Mulut adalah lingkungan yang sangat ideal untuk pertumbuhan bakteri karena: - Kelembabapanya tinggi - Adanya makanan yang terlarut secara konstan Kuman pada mulut yang sudah dibersihkan

17 - Staphylococcus epidermidis -Staphylococcus aureus -Sreptococcus mitis dan sreptococcus α-hemolitik -Sreptococcus salivarius - Peptosterptococcus -Bacterioides fragilis - Bacterioides Melanogenicus - BacterioidesOralis - Fusobacterium nucleatum - Candida albicans - Treponema denticola - Treponema vincentii OROFARING

18 Perut (Saluran pencernaan) Asam hidroklorat yang terdapat didalam sekresi lambung menyebabkan isi perut steril. Stelah makanan tertelan maka kuman bertambah tapi akan segra menurun karena adanya asam lambung

19 Usus kecil Pada usus dua bela jari mengandung beberapa bakteri natara lain sebagian besar: Kokus dan basil Gram positip Candida albikans Enterokokus, Laktobasilus dan difteroid (didalam jejunum)

20 Usus besar Basillus Gram negatif Bakterioides fragilis Bakterioides melaninogenesis Bakterioides oralis dan Fusobakterium Basillus Gram positid Clostridium perfingens Mengandung populasi mikrobiota terbanyak -Lactobacillus (bayi yang menyusui bayak mengandung kuman ini) Laktobasilus mulai menurun ketika bayi diberikan susu botol Pemberian makanan padat maka kuman Gram negatif menjadi predominan -Escherichia, -Proteus,Klebsiella, -Enterobakteria -Sterptokokus anaerobik -Candida albikans -Lactobacillus (bayi yang menyusui bayak mengandung kuman ini) Laktobasilus mulai menurun ketika bayi diberikan susu botol Pemberian makanan padat maka kuman Gram negatif menjadi predominan -Escherichia, -Proteus,Klebsiella, -Enterobakteria -Sterptokokus anaerobik -Candida albikans

21 Saluran kemih Bersifat steril (Ginjal, ureter (Saluran dari ginjal ke kandung kemih) Bakteri biasanya dapat ditemukan pada uretra (Kandung kemih ke luar) baik pria maupun wanita Jumlahnya akan berkurang mendekati saluran kemih (efek antibakterial oleh lendir uretra dan seringnya epitelium terbilas oleh urine

22 Vagina Pada saat lahir: Laktobasil aerob, menetap selama pH vagina tetap asam (bakteri ini akan mengbah glikogen yang dihasilkan oleh epitelium vagina dan dalam proses ini menghasilkan asam) Pada saat pubertas pH vagina menjadi netral: - Laktobacillus tetap, mulai terdapat kuman campuran kokus dan basil - Penumpukan glikogen pada dinding vagina akibat aktifitas dari idung telur (tba falopi) kedaan ini dijumpai sampai masa sebelum akil balig atau setelah menopause - Akibat penumpukan dari glikogen maka pH vegina terpelihara sekita 4,4 – 4,6) - Mikroorganisme yang mampu berkembang biak pada keadaan asam ini vagina adalah: enterokokkus, Candida albikans dan bakteri anaerob.

23


Download ppt "FLORA NORMAL TUBUH MANUSIA. Flora normal Lingkungan Tubuh Manusia."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google