Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Saham 1Bab 10 Matematika Keuangan Edisi 3 - 2010.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Saham 1Bab 10 Matematika Keuangan Edisi 3 - 2010."— Transcript presentasi:

1 Saham 1Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

2 Valuasi Saham 1. Saham yang tidak membagikan dividen  Saham yang saat ini tidak membayarkan dividen dan bukan saham yang selamanya tidak akan membagikan dividen.  Persamaan untuk menghitung saham yang tidak membagikan dividen sama seperti menilai obligasi tak berbunga. Perbedaannya, untuk obligasi menggunakan yield, sedangkan saham menggunakan tingkat diskonto. denganP 0 = harga saham saat ini P n = harga saham pada tahun n k = tingkat diskonto atau tingkat return tahunan yang diharapkan investor n = jumlah periode dalam tahun 2Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

3 Contoh 10.1 Berapa nilai saham sebuah perusahaan yang tidak membagikan dividen jika harganya setahun lagi diperkirakan Rp dan investor mengharapkan return sebesar 20% atas investasinya? Jawab: Pn = Rp k= 20% = 0,2 n= 1 3Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

4 Contoh 10.3 Sebuah saham disepakati banyak analis tidak akan membagikan dividen. Jika harganya tahun depan adalah Rp sedangkan harga pasarnya sekarang adalah Rp 5.000, berapakah return yang diharapkan investor? Jawab: P n = Rp 5.600k = P 0 = Rp = n = 1 = 1,12 – 1 = 12% 4Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

5 2. Saham dengan dividen tak berpola  Saham yang memberikan dividen tidak pasti atau yang tidak teratur jumlahnya.  Asumsi: a. Saham tidak akan dipegang hingga waktu tak terhingga, tetapi akan dijual pada tahun ke-n pada harga P n. dengan D 1 = dividen setahun lagi D 2 = dividen dua tahun lagi D n = dividen n tahun lagi P n = harga saham pada periode n 5Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

6 b. Asumsi lainnya: dividen tahun ini sudah dibayarkan dan investor akan memegang saham hingga tanggal pencatatan dividen (cum date) pada tahun n sehingga berhak atas dividen tahun n atau D n. Contoh 10.4 Saham ABCD diproyeksikan akan membagikan dividen sebesar Rp 150 setahun lagi dan Rp 200 dua tahun lagi. Jika harga saham itu dua tahun lagi diperkirakan Rp dan investor mengharapkan return 15%, hitunglah harga wajar saham ABCD. Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

7 Jawab: D 1 = Rp 150 D 2 = Rp 200 P 2 = Rp k= 15% = Rp 3.306,23 Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

8 3. Saham dengan dividen konstan  Saham yang dividen tunainya teratur yaitu yang dividennya konstan.  Asumsi: dividen tahun ini sudah dibagikan. dengan D = dividen tahunan k = tingkat diskonto  Contoh: saham preferen yaitu saham yang menjanjikan dividen sebagai persentase tertentu dari harga nominalnya. 8Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

9 Contoh 10.6 Sebuah saham preferen memberikan dividen konstan sebesar 10% dari nilai nominalnya yang sebesar Rp Hitunglah harga yang bersedia dibayarkan seorang investor yang menginginkan return 14% atas saham preferen itu. Jawab: D = 10% x Rp = Rp 100 k = 14% Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

10 4.Saham dengan pertumbuhan konstan  Saham yang mempunyai dividen dengan pertumbuhan konstan sebesar persentase tertentu setiap tahunnya secara terus-menerus.  Contoh: dividen tunai suatu saham bertumbuh dari Rp 100 ke Rp 110, kemudian Rp 121, dan seterusnya atau bertumbuh 10% setiap tahunnya. dengan D 1 = dividen tahunan k = tingkat diskonto g = tingkat pertumbuhan D 0 = dividen tahun ini 10Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

11 Contoh 10.8 Saham DCBA diproyeksikan akan membagikan dividen sebesar Rp 108 tahun depan, yang akan naik sebesar 8% setiap tahunnya. Jika investor bersedia untuk membayar Rp untuk saham itu, berapakah tingkat diskonto yang digunakan? Jawab: D 1 = Rp 108 P 0 = Rp g = 8% Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

12 5. Saham dengan pertumbuhan supernormal Saham yang memberikan dividen yang bertumbuh dengan persentase tinggi selama beberapa periode, kadang melebihi tingkat diskonto yang digunakan. dengan D 2 = D 1 (1+g s ) D 3 = D 2 (1+g s ), dan seterusnya P n = harga saham di akhir periode pertumbuhan supernormal g s = tingkat pertumbuhan supernormal yaitu hingga periode n g = tingkat pertumbuhan normal yaitu mulai periode n+1 k = tingkat diskonto 12Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

13 Contoh 10.9 Sebuah saham yang baru saja membagikan dividen sebesar Rp 200 diprediksi akan bertumbuh 25% setiap tahunnya selama 4 tahun ke depan. Setelah periode supernormal ini, dividen hanya akan naik 10%. Jika investor saham menginginkan return tahunan 20% untuk saham ini, hitunglah harga yang bersedia dibayarkan. Jawab: n = 4 D 0 = Rp 200 g s = 25% g = 10% k = 20% Bab 10 Matematika Keuangan Edisi D 1 = D 0 (1+g s ) = Rp 200 (1+25%) = Rp 250 D 2 = D 1 (1+g s ) = Rp 250 (1+25%) = Rp 312,5

14 Bab 10 Matematika Keuangan Edisi D 3 = D 2 (1+g s ) = Rp 312,5 (1+0,25) = Rp 390,625 D 4 = D 3 (1+g s ) = Rp 390,625 (1+0,25) = Rp 488,2813 D 5 = D 4 (1+g) = Rp 488,2813 (1+0,25) = Rp 537,1094 = Rp 3.477,1 P n =

15 Tingkat Diskonto  Salah satu variabel yang penting dan menentukan adalah tingkat diskonto atau return saham yang diharapkan investor.  Penggunaan tingkat diskonto atau k yang tidak tepat akan mengakibatkan valuasi juga menjadi jauh dari akurat.  Pendekatan yang digunakan untuk menentukan tingkat diskonto ekuitas (saham) adalah model Gordon, CAPM, dan berdasarkan yield obligasi yang dikeluarkan perusahaan yang sama. 1. Model Gordon Return dari investasi saham dibagi dalam 2 kelompok: a. Yield dividen (D 1 /P 0 ) muncul karena ada laba yang dibagikan. b. Capital gain muncul karena ada laba yang tidak dibagikan. Kedua nya bersumber dari laba per saham (EPS). Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

16 2. Capital Asset Pricing Model (CAPM)  Berdasarkan CAPM, return sebuah saham atau sebuah portofolio saham tergantung pada beberapa faktor yaitu bunga bebas risiko, return pasar, dan beta (β) saham atau beta (β) portofolio saham itu. r i = r f + β i (r m - r f ) atau r p = r f + β p (r m - r f ) dengan r i = tingkat diskonto atau return yang diharapkan dari saham i r p = tingkat diskonto atau return yang diharapkan dari sebuah portofolio saham r f = bunga bebas risiko β i = beta saham i β p = beta portofolio p r m = return pasar atau indeks saham r m – r f = premi risiko pasar Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

17  Bunga bebas risiko adalah suku bunga surat berharga jangka pendek yang dikeluarkan pemerintah.  Contoh: Treasury Bill atau T/B di Amerika Serikat, sedangkan untuk Indonesia surat utang jangka pendek yang ekuivalen dengan T/B adalah Surat Perbendaharaan Negara atau SPN karena sama-sama dikeluarkan oleh Bendahara Negara atau Departemen Keuangan. Namun, di Indonesia, yang lebih sering digunakan sebagai acuan bunga bebas risiko adalah Sertifikat Bank Indonesia (SBI) yang dikeluarkan Bank Indonesia.  Beta adalah ukuran atau koefisien risiko sistematis yang terkandung dalam sebuah saham atau portofolio saham.  Beta sebesar satu berarti saham atau portofolio akan bergerak persis seperti pasar dengan return sama seperti pasar yaitu r m karena: r i atau r p = r f + 1 (r m - r f ) r i atau r p = r f + r m - r f = r m Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

18  Jika beta = 2, maka premi risiko (risk premium) saham atau portofolio akan dua kali premi risiko pasar, baik saat return positif maupun ketika return negatif.  Beta yang lebih besar atau di atas 1 dikatakan lebih berisiko daripada beta yang lebih rendah atau di bawah 1.  Beta semua saham yang tercatat di bursa dapat dihitung dengan menggunakan metode statistik paling sederhana yaitu regresi linier dengan premi risiko pasar atau excess return pasar (r m - r f ) sebagai variabel independen dan excess return saham (r i – r f ) sebagai variabel dependen. Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

19 Contoh Sebuah portofolio yang terdiri atas sejumlah saham mempunyai beta 1,2. Jika bunga bebas risiko adalah 8% dan premi risiko pasar adalah 10%. Hitunglah return normal yang dihasilkan portofolio itu. Jawab: r f =8% β =1,2 r m – r f = 10% r p = r f + β (r m - r f ) r p = 8% + 1,2 (10%) r p = 8% + 12% r p = 20% Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

20 3.Berdasarkan yield obligasi yang dikeluarkan perusahaan yang sama.  Return untuk saham wajarnya lebih besar yaitu yield obligasi ditambah persentase tertentu untuk premi risiko ekuitas karena risiko yang dihadapi investor saham lebih besar daripada investor obligasi perusahaan yang sama.  Premi yang dimaksud di sini adalah return tambahan untuk ekuitas atau saham karena adanya risiko tambahan.  Permasalahan dengan metode ini: a.Hanya sedikit korporasi di Indonesia yang sudah mengeluarkan obligasi. b.Untuk perusahaan yang sama, investor menetapkan yield yang berbeda untuk tenor (periode jatuh tempo) yang berbeda. Semakin lama tenor, semakin tinggi yield yang diinginkan investor. Adanya beberapa yield yang berbeda, membuat tingkat diskonto untuk satu perusahaan yang sama juga berbeda-beda. Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

21 Metode Kelipatan Harga 1. Price Earning Ratio (PER) paling populer Kelebihan PER: a. Mudah menghitungnya. b. Digunakan untuk membandingkan dua saham atau lebih dalam industri yang sama, ceteris paribus. c. Dianalogikan dengan payback period (salah salah satu kriteria penting sekaligus sederhana dalam penganggaran modal atau capital budgeting. Contoh: PER 15 berarti: a. Harga saham adalah 15x laba tahunannya atau untuk setiap rupiah laba tahunan yang dihasilkan, investor harus membayar 15 rupiah. b. Investor akan memperoleh imbal hasil atau earnings yield atau r sebesar 1/15 yaitu 1/PER atau 6,67% per tahun dari investasi sahamnya. Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

22 Kekurangan PER: 1. PER tidak mempunyai arti untuk perusahaan yang masih mengalami kerugian karena PER negatif tidak dapat diinterpretasikan. 2. PER wajar berbeda antar industri. 3. PER juga berbeda antar negara, tergantung suku bunga bebas risiko yang sedang berlaku di negara itu. PER = = Price = PER x EPS dengan EPS = laba tahunan per saham Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

23 Contoh PER rata-rata sektor infrastruktur adalah 14. Jika laba per saham JSMR adalah Rp 110, berapakah harga wajar saham ini? Jawab: PER= 14 EPS= Rp 110 Price = PER x EPS Price = 14 x Rp 110 Price = Rp Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

24 2. PBV  Digunakan untuk menilai apakah harga sebuah saham sudah kemahalan atau belum, terutama untuk sektor perbankan.  PER dan PBV saham yang tinggi, dibandingkan saham-saham lain dalam industri yang sama mengindikasikan harga saham itu relatif mahal.  Nilai buku (book value) didefinisikan sebagai nilai ekuitas per saham yaitu nilai buku ekuitas dibagi dengan jumlah saham yang beredar. PBV == Price = PBV x Book value Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

25 Contoh Nilai buku ekuitas sebuah perusahaan terbuka adalah Rp 2 triliun dengan jumlah saham beredar 800 juta. Jika harga saham itu adalah Rp 6.000, hitunglah PBV saham itu. Jawab : Price= Rp 2 triliun PBV = Book value per saham = = Rp PBV = = 2,4x Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

26 3. Menggunakan yield dividen Yield dividen = P 0 =  Permasalahan metode ini = yield dividen hanya tersedia untuk saham yang membagikan dividen.  Kebalikan yield dividen adalah price to dividen. Yield dividen = P/D = Price to dividend = = = P 0 = P/D x Dividen Bab 10 Matematika Keuangan Edisi

27 Contoh Sebuah saham yang mempunyai harga pasar Rp membayarkan dividen tahunan sebesar Rp 126. Hitunglah yield dividen dan price to dividend saham tersebut. Jawab: Dividen= Rp 126 Harga saham= Rp Yield dividen = == 0,03 = 3% Price to dividend = = = 33,33x

28 Arus kas untuk penilaian saham tidak hanya dividen, tetapi bisa saja arus kas lainnya: 1. Arus kas bersih untuk perusahaan (free cash flow to the firm) 2. Arus kas untuk ekuitas (free cash flow to equity) Metode lain penilaian saham: 1. Residual income 2. Nilai tambah ekonomi (economic value added – EVA)


Download ppt "Saham 1Bab 10 Matematika Keuangan Edisi 3 - 2010."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google