Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Aluminium (atau aluminum, alumunium, dan almunium) dalam sistem periodik ialah unsur kimia yang terletak pada golongan 13 periode 3. Lambang aluminium.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Aluminium (atau aluminum, alumunium, dan almunium) dalam sistem periodik ialah unsur kimia yang terletak pada golongan 13 periode 3. Lambang aluminium."— Transcript presentasi:

1 Aluminium (atau aluminum, alumunium, dan almunium) dalam sistem periodik ialah unsur kimia yang terletak pada golongan 13 periode 3. Lambang aluminium ialah Al, dan nomor atomnya 13.

2 Aluminium ditemukan oleh Sir Humprey Davy pada tahun 1809 sebagai suatu unsur, dan pertama kali direduksi sebagai logam oleh Hans Christian Oesterd pada tahun Dari segi industrial, pada tahun 1886, Paul Heroult di Prancis dan C. M. Hall di Amerika Serikat, secara terpisah telah memperoleh logam aluminium dari alumina dengan cara elektrolisa dari garamnya yang terfusi. ASAL USUL ALUMINIUM

3 KARAKTERISTIK ALUMINIUM 1)Ringan : memiliki bobot sekitar 1/3 dari bobot besi dan baja, atau tembaga. Berat jenisnya ringan (hanya 2,7 gr/cm³, sedangkan besi ± 8,1 gr/ cm³) 2)Kuat : terutama bila dipadu dengan logam lain, Paduan Al dengan logam lainnya menghasilkan logam yang kuat seperti Duralium (campuran Al, Cu, mg). 3)Reflektif : dalam bentuk aluminium foil digunakan sebagai pembungkus makanan, obat, dan rokok. 4)Konduktor panas : sifat ini sangat baik untuk penggunaan pada mesin-mesin / alat-alat pemindah panas sehingga dapat memberikan penghematan energi.

4 5) Konduktor listrik : setiap satu kilogram aluminium dapat menghantarkan arus listrik dua kali lebih besar jika dibandingkan dengan tembaga. Karena aluminium relatif tidak mahal dan ringan, maka aluminium sangat baik untuk kabel- kabel listrik overhead maupun bawah tanah. 6) Tahan korosi : sifatnya durabel sehingga baik dipakai untuk lingkungan yang dipengarui oleh unsur-unsur seperti air, udara, suhu dan unsur-unsur kimia lainnya, baik diruang angkasa atau bahkan sampai ke dasar laut. 7) Tak beracun : dan karenanya sangat baik untuk penggunaan pada industry makanan, minuman, dan obat-obatan yaitu untuk peti kemas dan pembungkus 8) Mudah di-fabrikasi/ dibentuk dengan semua proses pengerjaan logam. Mudah dirakit karena dapat disambung dengan logam / material lainnya melalui pengelasan, brazing, solder, adhesive bonding, sambungan mekanis,

5 PROSES PENGOLAHAN ALUMINIUM Meliputi : 1)Proses Penambangan Aluminium 2)Proses Pemurnian Aluminium 3)Proses Peleburan Aluminium

6 Aluminium ditambang dari biji bauksit yang banyak terdapat di permukaan bumi, kemudian dilakukan proses pemanasan untuk mengurangi kadar air yang ada dari penambangan di permukaan bumi. Bauksit yang ditambang untuk keperluan industri mempunyai kadar aluminium sekitar 40 – 60 %. Setelah ditambang biji bauksit digiling dan dihancurkan supaya halus dan merata. Selanjutnya bauksit mengalami proses pemurnian. 1)Proses Penambangan Aluminium

7 2) Proses Pemurnian Aluminium Pengolahan aluminium menjadi aluminium murni dapat dilakukan melalui Proses pemurnian dengan metode Bayer. Proses Bayer adalah sarana industri utama bauksit pemurnian untuk menghasilkan alumina. Bauksit, bijih paling penting dari aluminium, berisi alumina hanya %, Al 2 O 3, sisanya menjadi campuran dari silika (SiO 2 ), oksida besi (Fe2O 3 ), dan titanium dioksida (TiO 2 ) dan. Caranya adalah dengan melarutkan bauksit dalam larutan natrium hidroksida (NaOH),

8 Proses Bayer adalah satu siklus dan sering disebut Bayer siklus. Ini melibatkan empat langkah : a) Digestion (pencernaan), b)Clarification (klarifikasi), c) Precipitation (pengendapan), dan d) Calcination (kalsinasi). Bayer Siklus

9

10 Pada langkah pertama, bauksit adalah tanah, slurried dengan larutan soda kostik (natrium hidroksida), dan dipompa ke tank tekanan besar disebut digester, dikontrol mengalami panas uap 175 °C dan tekanan. natrium hidroksida bereaksi dengan mineral alumina bauksit untuk membentuk solusi jenuh natrium aluminat; pengotor tak larut, disebut lumpur merah (RM), tetap dalam suspensi dan dipisahkan pada langkah klarifikasi. Proses Bayer menurut persamaan kimia : a)Digestion (Pencernaan)

11 Al 2 O 3 + 2OH - + 3H 2 O2[Al(OH)­ 4 ] - Atau Al 2 O 3 (s) + 2NaOH (aq) + 3H 2 O (l) 2NaAl(OH) 4 (aq) Persamaan Reaksi :

12 pengotor tak larut yang disebut lumpur merah /Red Mud (RM), tetap dalam suspensi dan dipisahkan dengan menyaring dari kotoran padat, selanjutnya didinginkan di exchangers panas, untuk meningkatkan derajat jenuh dari alumina terlarut, dan dipompa menuju tempat yang lebih tinggi yaitu presipitator silolike untuk proses Precipitation (pengendapan) b)Clarification (klarifikasi)

13 c) Precipitation (pengendapan) Selanjutnya aluminium diendapkan dari filtratnya dengan cara mengalirkan gas CO 2 dan pengenceran. 2NaAl(OH) 3 (aq) + CO 2 (g) 2Al(OH) 3 (s) + Na 2 CO 3 (aq) + H 2 O (l) Campuran dari kotoran padat disebut lumpur merah, dan menyajikan masalah pembuangan. Selanjutnya, solusi hidroksida didinginkan, dan aluminium hidroksida dilarutkan presipitat sebagai putih solid halus.

14 kemudian dipanaskan sampai 1050 °C (dikalsinasi), aluminium hidroksida terurai menjadi alumina, memancarkan uap air dalam proses: 2Al(OH) 3 (s) Al 2 O 3 (s) + 3H 2 O (g) Dan dihasilkan aluminium oksida murni (Al 2 O 3 ) yang selanjutnya menuju proses peleburan dengan proses Hall-Héroult untuk menghasilkan material aluminium. d)Calcination (kalsinasi)

15

16 Bijih Aluminium

17 1) Proses Peleburan Aluminium Proses pembuatan Al pada tahap selanjutnya adalah proses hall-heroult. Ini merupakan proses metode elektrolisis yang ditemukan oleh Charles M. Hall dan Paul Heroult. Berikut tahap-tahap dalam proses Hall-Heroult :

18

19 Dalam proses Hall-Heroult, aluminum oksida Al 2 O 3 dilarutkan dalam lelehan kriolit (Na 3 AlF 6 ) dalam bejana baja berlapis grafit yang sekaligus berfungsi sebagai katode (-). Sebagai anode (+) digunakan batang grafit. Selanjutnya elektrolisis dilakukan pada suhu 950 o C. Dalam proses elektrolisis dihasilkan aluminium di katode dan di anode terbentuk gas O 2 dan CO 2.

20 Reaksi yang terjadi: Al 2 O 3 Al O 2- Katode (-) : Al e­ Al x 4 Anode (+) : 2O 2­ O 2 + 4e­ x 3 4Al 3 + 6O 2­ 4Al + 3O 2 Lalu O 2 bereaksi dengan C menjadi C0 2. Jadi hasil akhirnya adalah 3C (s) + 4Al O 2­ 4Al (l) + 3CO 2 (s)

21 Aluminium yang terbentuk berupa zat cair dan terkumpul di dasar wadah lalu dikeluarkan secara periodik ke dalam cetakan untuk mendapat aluminium batangan (ingot). Jadi, selama elektrolisis, Anode grafit terus menerus dihabiskan karena bereaksi dengan O 2 sehingga harus diganti dari waktu ke waktu. Rata-rata Untuk mendapat 1 Kg Al dihabiskan 0,44 kg anode grafit.

22 KEGUNAAN ALUMINIUM DAN SENYAWANYA Alumunium mempunyai banyak kegunaan dalam kehidupan manusia. Alumunium banyak digunakan untuk alat-alat dapur, mobil, pesawat terbang dan tutup kaleng. Hal ini karena sifatnya yang khas yaitu ringan, tahan karat, mudah dibentuk dan dipadu dengan logam lain.

23 a) Sektor industri otomotif, untuk membuat baktruk dankomponen kendaraan bermotor lainnya b) Pembuatan badan pesawat terbang c) Sektor pembangunan perumahaan, untuk kusen pintu dan jendela d) Sektor industri makanan, contohnya aluminium foil dan kaleng aluminium untuk kemasan berbagai jenis produk makanan/minuman e) Sektor lainnya, misalnya untuk kabel listrik, perabotan rumah tangga dan barang kerajinan f) Pembuatan termit, yaitu campuran serbuk aluminium dengan serbuk besi(III) oksida yang digunakan untuk mengelas baja di tempat misalnya untuk menyambung rel kereta api

24 Kelebihan Aluminium dibandingkan dengan kayu, yaitu : 1) Bebas rayap dan tidak keropos. 2) Warna tidak akan luntur, tidak perlu dicat ulang. 3) Kedap air, udara dan suara. 4) Sifat bahan yang lentur dan ulet. 5) Pemasangan sangat mudah dan cepat. KELEMAHAN DAN KELEBIHAN ALUMINIUM Kelemahan Aluminium, yaitu : 1) Keterbatasan untuk ukuran tinggi dan lebar (untuk ukuran diluar normal) kurang lebih 1,5 - 2 meter. 2) Pemakaian kusen, pintu dan jendela aluminium pada rumah tinggal terkesan kurang alamiah. 3) Harganya relatif mahal, terbatas dalam warna dan tidak kuat menahan beban.

25 aluminium-merupakan.html mbm2.tempointeraktif.com/.../mbm ILT48025.id.html Daftar Pustaka

26 Kelompok 2 Ahmad Hasan Ahmad Nasrul Deden Darmono Iis Sumarni Lukman


Download ppt "Aluminium (atau aluminum, alumunium, dan almunium) dalam sistem periodik ialah unsur kimia yang terletak pada golongan 13 periode 3. Lambang aluminium."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google