Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Model Contingency. Contingency Model for Long Term Care.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Model Contingency. Contingency Model for Long Term Care."— Transcript presentasi:

1 Model Contingency

2 Contingency Model for Long Term Care

3 Assumpsi Model dan Implikasinya Setiap model didasari oleh asumsi-asumsi yang membentuknya

4 Asumsi 1. Orang-orang berperilaku sesuai dengan fakta-fakta yang mereka anggap mereka., Bukan sebagai fakta yang dirasakan oleh orang lain Persepsi yang unik untuk setiap individu, sehingga pandangan subyektif seseorang menentukan apa yang dianggap sebagai stressor atau kepuasan. Asumsi ini menunjukkan bahwa anggota keluarga, profesional kesehatan, dan lain-lain memberikan pelayanan kepada keluarga cenderung memiliki pandangan apa kondisi artinya dan bagaimana menghadapinya berbeda. Sifat subjektif dari pengalaman sering membuat sulit bagi para profesional perawatan kesehatan untuk memahami pengalaman klien mereka (Mechanic, 1986). Untuk memberikan perawatan yang relevan dan bermakna, tenaga kesehatan perlu menilai persepsi klien mereka dan, pada saat yang sama, menyadari persepsi mereka sendiri

5 Asumsi 2. Semua sistem memiliki baik tanggapan unik dan umum dan bercirikhas. Ada pengalaman umum yang mempengaruhi kebanyakan orang dengan kondisi kronis, namun pengalaman ini ditafsirkan secara subyektif. Sementara klien cenderung menganggap pengalaman mereka sebagai unik, mereka sering terkejut dan lega mendapati bahwa orang lain memiliki respon yang sama. Sementara kesamaan yang ada di antara sistem, setiap sistem juga memiliki karakteristik yang unik. Asumsi dan generalisasi tentang individu, keluarga, masyarakat, dan sistem sosial ini merupakan basis yang cukup untuk perawatan jangka panjang. Meskipun generalisasi dapat menjadi pedoman bagi daerah yang sesuai untuk menilai, mereka perlu dilengkapi dengan penilaian sistem individual. Karena itu, penting untuk merencanakan dan melaksanakan perawatan berdasarkan informasi yang diperoleh dari evaluasi menyeluruh terhadap karakteristik yang unik, pada gilirannya didasarkan pada pengetahuan tentang teori dan penelitian yang berkaitan dengan kesamaan.

6 Asumsi 3. Semua anggota keluarga harus memiliki kesempatan untuk menjadi peserta aktif dalam perawatan kesehatan Asuhan keperawatan tidak dapat terbatas pada orang dengan kondisi kronis. Penyedia layanan kesehatan perlu mengidentifikasi cara-cara termasuk orang lain yang signifikan yang merupakan bagian dari sistem pendukung pasien. Karena orang mempengaruhi dan dipengaruhi oleh sistem keluarga di mana mereka tinggal, sistem keluarga harus memiliki kesempatan untuk menjadi unit perawatan.

7 Asumsi 4. Kebutuhan orang-orang dengan kondisi kronis, dan keluarga mereka, sangat kompleks dan memerlukan pendekatan tim Tidak ada satu orang dapat memenuhi semua kebutuhan yang diperlukan oleh klien yang sakit kronis. Oleh karena itu, tidak ada satu individu dapat menyediakan semua perawatan yang diperlukan. Pemahaman tentang sifat kompleks kondisi fisik, serta, dampak sosial, ekonomi, dan spiritual perkembangan psikologis,memfasilitasi penentuan anggota tim yang sesuai. Komunikasi dan koordinasi tim merupakan komponen integral dari asuhan keperawatan.

8 Asumsi 5. Pasien dan keluarga merupakan bagian integral dari tim kesehatan Rencana asuhan keperawatan tidak harus dikembangkan secara terpisah, mereka paling siap bekerja sama dengan pasien dan keluarga mereka. Semua anggota tim, termasuk keluarga, harus diberitahu, dan dalam perjanjian dengan, rencana ot perawatan. Tujuan realistis selaras dengan nilai-nilai, sikap, harapan, dan kepercayaan pasien dan keluarga. Tujuan yang saling diatur lebih mungkin untuk dicapai daripada yang dikembangkan oleh para profesional perawatan kesehatan dalam isolasi.

9 Asumsi 6. Hal yang mungkin untuk mempengaruhi motivasi internal seseorang. Perilaku klien ditentukan oleh nilai-nilai eksternal dan internal, sikap, dan keyakinan. Meskipun banyak dari motivasi ini datang dari dalam orang tersebut, penulis percaya adalah mungkin bagi penyedia layanan kesehatan untuk mengidentifikasi teknik yang tepat untuk mengubah perilaku yang diperlukan untuk meningkatkan status kesehatan. Dengan menjadi sadar akan prinsip-prinsip mengajar dan belajar dan dengan menerapkan mereka, profesional perawatan kesehatan dapat mempengaruhi dan memanfaatkan kesiapan untuk belajar, sehingga memberikan kontribusi terhadap motivasi orang itu untuk perawatan diri

10 System

11

12 Time

13 Orientasi

14 stresor

15 coping

16 Need

17 strength

18 Nursing Care

19

20 tujuan An Y dapat mulai tidur dengan nyenyak setelah pukul 21 dan bangun pukul 05 setelah 1 sesi konsultasi Ibu Y mendemonstrasikan cara menyanyanyikan lagu nina bobo dalam tempo andante setelah sesi latihan tidakfals


Download ppt "Model Contingency. Contingency Model for Long Term Care."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google