Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Proyeksi Penduduk Zainul Hidayat Proyeksi Penduduk Zainul Hidayat Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Proyeksi Penduduk Zainul Hidayat Proyeksi Penduduk Zainul Hidayat Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia."— Transcript presentasi:

1 Proyeksi Penduduk Zainul Hidayat Proyeksi Penduduk Zainul Hidayat Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia

2 Latar Belakang Manusia  subyek dan obyek Pembangunan Perencanaan pembangunan memerlukan gambaran kondisi penduduk (obyek pembangunan) Gambaran penduduk dimasa mendatang  Proyeksi penduduk. Ketersediaan data diperlukan dalam perencanaan pembangunan

3 Apa Proyeksi? Proyeksi  ramalan yang berdasarkan pada ekstrapolasi atas kecenderungan masa lalu maupun masa kini ke masa depan Prediksi  ramalan berdasarkan asumsi teoritik yang tegas Perkiraan  ramalan berdasarkan pada penilaian yang informatif atau Penilaian pakar

4 METODE PROYEKSI Metode Matematik Metode Matematik Pada perthitungan ini digunakan kalau tidak diketahui data komponen pertumbuhan penduduk, jadi hanya menggunakan data penduduk keseluruhan Metode Komponen Metode Komponen Menggunakan data komponen pertumbuhan penduduk yaitu fertilitas, Mortalitas dan migrasi

5 METODE MATEMATIK Linier : Pn = Po (1 + rn) Geometrik : Pn = Po (1 + r) n Geometrik : Pn = Po (1 + r) n Eksponensial : Pn = P o e rn Dimana : Pn = Jumlah penduduk pada tahun n Po = Jumlah Penduduk pada tahun awal r = Angka pertumbuhan n = Periode waku dalam tahun e = Bilangan log natural 2,

6 DATA PENDUKUNG METODE KOMPONEN Penduduk Dasar Jumlah penduduk yang digunakan sbg data dasar untuk memulai proyeksi (menurut sex dan kelp. umur). Angka Kelahiran (Fertilitas) Hasil reproduksi nyata dari sekelompok wanita Angka Kematian (Mortalitas) keadaan menghilangnya semua tanda-tanda kehidupan secara permanen, yang bisa terjadi setiap saat Angka Migrasi (Migration Rate) Perpindahan penduduk dari suatu tempat ke tempat yang lain, dengan tujuan untuk menetap

7 KOMPONEN PROYEKSI PENDUDUK Komponen Proyeksi terdiri dari ; a.Jumlah Penduduk : merupakan Hasil Perapihan (smoothing) Jumlah Penduduk. b.IMR dan e0; merupakan perhitungan angka kematian Bayi dan angka Harapan Hidup c.TFR dan ASFR : merupakan perhitungan angka kelahiran dan angka Kelahiran Menurut Kelompok Umur Ibu d.Migrasi dan ASNMR; merupakan perhitungan angka migrasi dan angka migrasi menurut Kelompok Umur

8 DATA YANG DIBUTUHKAN 1. Kelahiran –Angka fertilitas (TFR dan ASFR)  BPS 2. Kematian –Angka IMR  BPS –Atau E 0 atau konversi dari angka IMR dengan menggunakan tabel kematian (Life tables) model west 3. Migrasi –Jumlah migrasi masuk dan migrasi keluar menurut jenis kelamin dan kelompok umur –Angka migrasi neto menurut jenis kelamin dan kelompok umur

9 Persiapan Proyeksi Data Dasar Melakukan Perapihan Umur Menentukan asumsi dan perhitungan Fertilitas Menentukan asumsi dan perhitungan Mortalitas Menentukan asumsi dan perhitungan Migrasi Menentukan asumsi dan perhitungan Proyeksi Penduduk

10 Asumsi Proyeksi 1. Asumsi Fertilitas Asumsi fertilitas : mengikuti pola/trend periode sebelumnya dengan melakukan pembatasan limit 1,6. Rumus : TFR t = 1,6 – (1,6 – TFR 0 )*e rt Dimana ; TFR t = TFR pada tahun t r= Rate Penurunan TFR T= Periode Proyeksi TFR 0 = TFR pada tahun Dasar

11 2. Asumsi Mortalitas Asumsi mortalitas antara laki-laki dan perempuan mempunyai perlakuan yang berbeda yaitu ; IMR t (Pr) = 4,45 – (4,45 – IMR 0 ) * e rt IMR t (Lk) = 7,11 – (7,11 – IMR 0 ) * e rt Dimana : IMR t = Infant Mortality Rate pada tahun t r = Rate Penurunan IMR t = Periode Proyeksi IMR 0 = Infant Mortality Rate pada tahun Dasar

12 3. Asumsi Migrasi Menghitung jumlah migran masuk- keluar Menghitung jumlah migran masuk- keluar 0,25 x (rasio penduduk 0 – 4 tahun dengan penduduk perempuan th) 0,25 x (rasio penduduk 0 – 4 tahun dengan penduduk perempuan th) 0,75 x (rasio penduduk 5 – 9 tahun dengan penduduk perempuan th) 0,75 x (rasio penduduk 5 – 9 tahun dengan penduduk perempuan th)

13 Menghitung Proyeksi Proses penghitungan proyeksi pendudukmenggunakan software Fivsin Release 10 dari Population Council. Proses penghitungan proyeksi pendudukmenggunakan software Fivsin Release 10 dari Population Council. Semua data dasar yang telah disiapkan dientry ke software Fivsin. Semua data dasar yang telah disiapkan dientry ke software Fivsin. Jika data sudah siap, RUN dan tunggu hasilnya. Jika data sudah siap, RUN dan tunggu hasilnya.

14 IMPLIKASI KEBIJAKAN Dinamika kependudukan  berimplikasi terhadap pembangunan. Dinamika kependudukan  berimplikasi terhadap pembangunan. Perencanaan pembangunan  Kebijakan kependudukan di masa mendatang yang mencakup bidang kesehatan, pendidikan, TK, administrasi kependudukan (KTP), sosial dll. Perencanaan pembangunan  Kebijakan kependudukan di masa mendatang yang mencakup bidang kesehatan, pendidikan, TK, administrasi kependudukan (KTP), sosial dll.

15 Kesehatan Hasil proyeksi yang berkaitan dengan kesehatan : –Balita –penduduk perempuan di usia reproduksi (15-49 tahun), –Lansia (60 tahun ke atas).

16 Implikasi Bagi Visi Strategis Kesehatan: biaya kesehatan agregat Kesehatan: biaya kesehatan agregat - Biaya kesehatan orang tua > biaya kesehatan balita -Infrastruktur kesehatan -Menciptakan aged population yang sehat dan produktif -Service delivery: asuransi Sektor jasa Sektor jasa

17 Pendidikan Pembangunan sektor pendidikan membutuh-kan informasi penduduk usia sekolah : Pembangunan sektor pendidikan membutuh-kan informasi penduduk usia sekolah : –SD : 7-12 tahun –SLTP : tahun –SLTA : tahun Bagaimana kebutuhan sarana dan prasarana termasuk fasilitas gedung sekolah dan tenaga pengajar? Bagaimana kebutuhan sarana dan prasarana termasuk fasilitas gedung sekolah dan tenaga pengajar?

18 Contoh pemanfaatan proyeksi dalam bidang pendidikan di Bekasi : Jumlah penduduk usia sekolah akan meningkat : Jumlah penduduk usia sekolah akan meningkat : Peningkatan ini berimplikasi terhadap kebutuhan fasilitas gedung sekolah, tenaga pengajar. Peningkatan ini berimplikasi terhadap kebutuhan fasilitas gedung sekolah, tenaga pengajar. Ratio guru dengan murid Ratio guru dengan murid Daya tampung sekolah Daya tampung sekolah Kebutuhan fasilitas dan sarana yang diantisipasi dengan baik  kualitas pendidikan Kebutuhan fasilitas dan sarana yang diantisipasi dengan baik  kualitas pendidikan

19 KETENAGAKERJAAN Perluasan kesempatan kerja merupakan isu sangat penting Perluasan kesempatan kerja merupakan isu sangat penting Kecenderungan jumlah penduduk usia produktif akan terus meningkat Kecenderungan jumlah penduduk usia produktif akan terus meningkat Perencanaan ketenagakerjaan sangat diperlukan agar mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat Perencanaan ketenagakerjaan sangat diperlukan agar mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat

20 ADMINISTRASI KEPENDUDUKAN Implikasi jumlah penduduk di masa depan dengan ketersediaan kartu tanda penduduk (KTP). Setiap warga negara wajib memiliki KTP sebagai kartu identitas diri. Di negara-negara maju kartu identitas diri sudah terintegrasi dengan pelayanan sosial lainnya seperti pelayanan jaminan sosial, jaminan kesehatan, tunjangan pensiun dsb. Implikasi jumlah penduduk di masa depan dengan ketersediaan kartu tanda penduduk (KTP). Setiap warga negara wajib memiliki KTP sebagai kartu identitas diri. Di negara-negara maju kartu identitas diri sudah terintegrasi dengan pelayanan sosial lainnya seperti pelayanan jaminan sosial, jaminan kesehatan, tunjangan pensiun dsb. Berdasarkan hasil proyeksi, penduduk usia 17 tahun yaitu yang pertama kali memiliki KTP berjumlah pada tahun 2000 dan diproyeksikan menjadi pada tahun Dengan demikian pemerintah perlu mengantisipasi untuk menerbitkan sekitar 47 ribu KTP. Selain itu perlu juga disiapkan formulir aplikasi dan kartu keluarga. Berdasarkan hasil proyeksi, penduduk usia 17 tahun yaitu yang pertama kali memiliki KTP berjumlah pada tahun 2000 dan diproyeksikan menjadi pada tahun Dengan demikian pemerintah perlu mengantisipasi untuk menerbitkan sekitar 47 ribu KTP. Selain itu perlu juga disiapkan formulir aplikasi dan kartu keluarga.

21 SOSIAL Penduduk lansia yang meningkat membutuhkan fasilitas sosial yang memadai. Saat ini mungkin hampir semua fasilitas yang dibangun kurang memperhatikan kebutuhan penduduk lansia. Penduduk lansia yang meningkat membutuhkan fasilitas sosial yang memadai. Saat ini mungkin hampir semua fasilitas yang dibangun kurang memperhatikan kebutuhan penduduk lansia. –Sarana transportasi : bus, kereta, dan angkot, –Gedung-gedung yang dibangun pemerintah ataupun swasta tidak menyediakan fasilitas untuk penduduk lansia.

22


Download ppt "Proyeksi Penduduk Zainul Hidayat Proyeksi Penduduk Zainul Hidayat Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google