Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Kasus: Bpk. Irfan membutuhkan sebuah mobil box baru untuk menunjang usahanya; Harga mobil tersebut Rp120.000.000 tunai; Dia baru memiliki tabungan Rp30.000.000;

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Kasus: Bpk. Irfan membutuhkan sebuah mobil box baru untuk menunjang usahanya; Harga mobil tersebut Rp120.000.000 tunai; Dia baru memiliki tabungan Rp30.000.000;"— Transcript presentasi:

1 Kasus: Bpk. Irfan membutuhkan sebuah mobil box baru untuk menunjang usahanya; Harga mobil tersebut Rp tunai; Dia baru memiliki tabungan Rp ; Bank Syariah, sebagai alternatif sumber pembiayaan, mensyaratkan tingkat pengembalian investasinya minimum 12% setahun; Bpk. Irfan mampu mengangsur (apapun skim pembiayaannya) selama 2 tahun. Bpk. Irfan membutuhkan sebuah mobil box baru untuk menunjang usahanya; Harga mobil tersebut Rp tunai; Dia baru memiliki tabungan Rp ; Bank Syariah, sebagai alternatif sumber pembiayaan, mensyaratkan tingkat pengembalian investasinya minimum 12% setahun; Bpk. Irfan mampu mengangsur (apapun skim pembiayaannya) selama 2 tahun.

2 Pembiayaan Modal dengan:  Murabahah  Ijarah  Musyarakah

3 MURABAHAH: Menurut Fiqih BANK NASABAH PIHAK III 1. pesan 2. beli Hantar barang 4. bayar 3. jual

4 MURABAHAH: Praktek Perbankan Syariah BANK NASABA H PIHAK III 1. pesan 2. beli Kirim barang 4. bayar 3. jual

5 2. Beli 3. Barang 1. Wakilkan 5. Bayar cicil 4. Jual MURABAHAH: Praktek Perbankan Syariah NASABAH BANK PIHAK III

6 Perhitungan Bank: Harga beli Mobil oleh Bank= Rp. 120 juta Uang Muka= Rp. 30 juta Pembiayaan oleh Bank= Rp 90 juta ========== Keuntungan diharapkan oleh bank= Rp. 90 juta X 12% X 2 thn = Rp. 21,6 juta. Skim pembiayaan: MURABAHAH Harga beli mobil= Rp. 120 juta Marjin laba= Rp 21,6 juta Harga Jual= Rp. 141,6 juta Uang muka= Rp. 30 juta Pembiayaan= Rp. 111,6 juta Cicilan per bulan= Rp / 24 = Rp juta Perhitungan Bank: Harga beli Mobil oleh Bank= Rp. 120 juta Uang Muka= Rp. 30 juta Pembiayaan oleh Bank= Rp 90 juta ========== Keuntungan diharapkan oleh bank= Rp. 90 juta X 12% X 2 thn = Rp. 21,6 juta. Skim pembiayaan: MURABAHAH Harga beli mobil= Rp. 120 juta Marjin laba= Rp 21,6 juta Harga Jual= Rp. 141,6 juta Uang muka= Rp. 30 juta Pembiayaan= Rp. 111,6 juta Cicilan per bulan= Rp / 24 = Rp juta

7 Bank Syari’ah Irfan (Nasabah) Irfan (Nasabah) Supplier Mobil Supplier Mobil 1. Akad Marabahah 1a. Spesifikasi barang2a. Spesifikasi barang 1. Pesan/Beli Mobil 3. Bayar Tunai 4. Bayar Cicilan Penyerahan Mobil

8 Kasus: Bpk. Irfan membutuhkan sebuah mobil box baru untuk menunjang usahanya; Harga mobil tersebut Rp tunai; Dia baru memiliki tabungan Rp ; Bank Syariah, sebagai alternatif sumber pembiayaan, mensyaratkan tingkat pengembalian investasinya minimum 12% setahun; Bpk. Irfan mampu mengangsur (apapun skim pembiayaannya) selama 2 tahun. Bpk. Irfan membutuhkan sebuah mobil box baru untuk menunjang usahanya; Harga mobil tersebut Rp tunai; Dia baru memiliki tabungan Rp ; Bank Syariah, sebagai alternatif sumber pembiayaan, mensyaratkan tingkat pengembalian investasinya minimum 12% setahun; Bpk. Irfan mampu mengangsur (apapun skim pembiayaannya) selama 2 tahun.

9 IJARAH: Menurut Fiqih MU’JIR (Lessor) MU’JIR (Lessor) MUSTA’JIR (Lesse) MUSTA’JIR (Lesse) PIHAK III 2. sewakan 1. beli 3. bayar barang

10 IJARAH: Praktek Perbankan BANK NASABAH PIHAK III 2. sewakan 1. beli/sewa 3. bayar 4. Jual (IBM)

11 Perhitungan Bank: Harga beli Mobil oleh Bank= Rp. 120 juta Nilai residu= Rp. 0 Keuntungan diharapkan oleh bank= Rp. 120 juta X 12% X 2 thn = Rp. 28,8 juta. (Ket: dalam IMBT tidak dikenal ‘uang muka’) Harga sewa oleh bank= Rp. 120 juta + Rp. 28,8 juta = Rp. 148,8 juta (untuk 2 thn) Sewa per bulan= Rp / 24 = Rp. 6,2 juta Perhitungan Bank: Harga beli Mobil oleh Bank= Rp. 120 juta Nilai residu= Rp. 0 Keuntungan diharapkan oleh bank= Rp. 120 juta X 12% X 2 thn = Rp. 28,8 juta. (Ket: dalam IMBT tidak dikenal ‘uang muka’) Harga sewa oleh bank= Rp. 120 juta + Rp. 28,8 juta = Rp. 148,8 juta (untuk 2 thn) Sewa per bulan= Rp / 24 = Rp. 6,2 juta Skim untuk nasabah: Jenis fasilitas:Bai’ wal IMBT dengan Hibah Sewa 4 bulan pertama:Rp ,00 Sewa bulanan:Rp ,00 Akhir masa sewa:Barang dihibahkan Skim untuk nasabah: Jenis fasilitas:Bai’ wal IMBT dengan Hibah Sewa 4 bulan pertama:Rp ,00 Sewa bulanan:Rp ,00 Akhir masa sewa:Barang dihibahkan

12 Karena nasabah sudah memiliki dana sebesar Rp. 30 juta, bank dapat mensyaratkan pembayaran sewa dimuka untuk 4 bulan pertama, yakni sebesar Rp. 24,8 juta (4 X Rp. 6,2 juta). Namun hal ini juga termasuk kebijakan bank. Dengan pertimbangan tertentu, bank dapat memberikan fasilitas pembayaran sewa per bulan tanpa pembayaran sewa di muka. Keterangan tambahan: Kalau IMBT tidak dengan hibah, misalnya dengan membayar sejumlah uang Rp. 12 juta; maka Rp 12 juta tersebut diawal akad diperhitungkan oleh bank sebagai “nilai residu” yang akan mengurangi “depreciable amount” (jumlah yang akan terkena penyusutan). Sehingga, pengakuan penyusutan tiap bulan menjadi = (Rp. 120 juta – Rp. 12 juta) / 24 = Rp. 4,5 juta. Besarnya sewa bulanan juga berubah menjadi = (Rp. 148,8 juta – Rp. 12 juta) / 24 = Rp. 5,7 juta. Laba perbulan menjadi = Rp. 5,7 juta – Rp. 4,5 juta = Rp. 1,2 juta.

13 Keterangan tambahan: Kalau IMBT tidak dengan hibah, misalnya dengan membayar sejumlah uang Rp. 12 juta; maka Rp 12 juta tersebut diawal akad diperhitungkan oleh bank sebagai “nilai residu” yang akan mengurangi “depreciable amount” (jumlah yang akan terkena penyusutan). Sehingga, pengakuan penyusutan tiap bulan menjadi = (Rp. 120 juta – Rp. 12 juta) / 24 = Rp. 4,5 juta. Besarnya sewa bulanan juga berubah menjadi = (Rp. 148,8 juta – Rp. 12 juta) / 24 = Rp. 5,7 juta. Laba perbulan menjadi = Rp. 5,7 juta – Rp. 4,5 juta = Rp. 1,2 juta.

14 Kasus: Bpk. Irfan membutuhkan sebuah mobil box baru untuk menunjang usahanya; Harga mobil tersebut Rp tunai; Dia baru memiliki tabungan Rp ; Bank Syariah, sebagai alternatif sumber pembiayaan, mensyaratkan tingkat pengembalian investasinya minimum 12% setahun; Bpk. Irfan mampu mengangsur (apapun skim pembiayaannya) selama 2 tahun. Bpk. Irfan membutuhkan sebuah mobil box baru untuk menunjang usahanya; Harga mobil tersebut Rp tunai; Dia baru memiliki tabungan Rp ; Bank Syariah, sebagai alternatif sumber pembiayaan, mensyaratkan tingkat pengembalian investasinya minimum 12% setahun; Bpk. Irfan mampu mengangsur (apapun skim pembiayaannya) selama 2 tahun.

15 MUSYARAKAH BANK NASABAH USAHA 1. kontrak 2. Modal UNTUNG RUGI 2. Modal 3A 3B

16 Bank Syari’ah Irfan (Nasabah) Irfan (Nasabah) Usaha Persewaan Mobil 1. Modal, Rp.90 jt 1. Modal, Rp.30 jt Akad Musyarakah Supplier Mobil Supplier Mobil Beli mobil tunai, Rp. 120 jt. Akad Ijarah Bayar Sewa Pendapatan/ Laba Usaha Pendapatan/ Laba Usaha Bagi Hasil & Pengurangan Porsi Modal Bagi Hasil (opsional) 1.Bank Syariah bersama Nasabah (Irfan) mendirikan Usaha Persewaan Mobil 2.Bank Syariah & Irfan masing-masing setor modal 3.Modal bersama dibelikan mobil 4.Mobil disewakan kepada Irfan 5.Pendapatan usaha dibagi-hasilkan sesuai proporsi modal 6.Bagi hasil Irfan dipakai untuk “mengambil-alih” sebagian modal Bank Syariah 7.Modal Bank Syariah menjadi semakin menurun (mutanaqishah), sampai akhirnya menjadi nol  100% usaha tersebut menjadi milik Irfan

17 Re: Musyarakah MutanaqishahMutanaqishah


Download ppt "Kasus: Bpk. Irfan membutuhkan sebuah mobil box baru untuk menunjang usahanya; Harga mobil tersebut Rp120.000.000 tunai; Dia baru memiliki tabungan Rp30.000.000;"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google