Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Akuntansi Darmajaya DEPRESIASI AKTIVA TETAP BERWUJUD Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan DEPRESIASI AKTIVA TETAP BERWUJUD.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Akuntansi Darmajaya DEPRESIASI AKTIVA TETAP BERWUJUD Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan DEPRESIASI AKTIVA TETAP BERWUJUD."— Transcript presentasi:

1 Akuntansi Darmajaya DEPRESIASI AKTIVA TETAP BERWUJUD Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan DEPRESIASI AKTIVA TETAP BERWUJUD OLEH M.S. HUSEIN PULUNGAN

2 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan DEPRESIASI AKTIVA TETAP BERWUJUD Depresiasi adalah sebagian dari harga perolehan aktiva tetap yang secara sistematis dialokasikan menjadi biaya setiap periode akutansi. Comitte On Terminology dari AICPA memberikan definisi sbb : “Akutansi Depresiasi adalah suatu sistem akutansi yang bertujuan untuk membagikan harga perolehan atau nilai dasar lain dari aktiva tetap berwujud dikurangi nilai sisa (jika ada), selama umur kegunaan unit itu yang ditaksir (mungkin berupa suatu kumpulan aktiva-aktiva) dalam suatu cara yang sistematis dan rasional”

3 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan PENYEBAB DEPRESIASI AKUISISI A.T BIAYA YANG BOLEH DIPERHITUNGKAN DALAM MENILAI PEROLEHAN A.T DEPRESIASI DAN BIAYA PASCA AKUISISI PENGGUNAAN A.T PELEPASAN A.T PENGHENTIANATAUPENJUALAN

4 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Faktor Yang Menyebabkan Depresiasi 1.Faktor-Faktor Fisik Faktor faktor fisik yg akan mengurangi fungsi aktiva tetap aus karena dipakai, aus karena umur dan kerusakan kerusakan 2.Faktor-Faktor Fungsional faktor yg membatasi umur dari aktiva tetap antara lain, ketidak mampuan aktiva memenuhi kebutuhan produksi sehingga perlu di ganti, dan adanya perubahan permintaan terhadap barang dan jasa yang dihasilkan

5 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Faktor Faktor Yang Menentukan Biaya Depresiasi Harga Perolehan uang yang dikeluarkan atau utang yg timbul dan biaya – biaya lain yg terjadi dalam memperoleh suatu aktiva dan menempatkannya sampai siap digunakan Nilai Sisa ( Residu ) Jumlah yg di terima bila aktiva di jual atau ditukar, di tukar atau cara-cara lain ketika aktiva tersebut tidak dapat lagi digunakan, dikurangi dengan biaya biaya yg terjadi pada saat menjual atau menukarnya. Taksiran Umur Kegunaan Taksiran umur kegunaan suatu aktiva di pengaruhi oleh cara cara pemeliharaan dan kebijakan kebijakan yang di anut dalam depresiasi. Taksiran umur ini bisa dinyatakan dalam satuan periode waktu, hasil produksi atau satuan jam kerja.

6 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Metode Perhitungan Depresiasi Metode Garis Lurus ( Straight Line Method ) metode ini merupakan metode yg paling sederhana dan banyak di gunakan. Harga Perolehan – Nilai Sisa Harga Perolehan – Nilai Sisa Depresiasi = Umur Ekonomis Contoh, Mesin dengan harga perolehan Rp , taksiran niali sisa (residu) Rp , dan umurnya di taksir selama 4 tahun, maka nilai depresiasi / tahun dapat di hitung sbb: Depresiasi = ( – ) / 4 tahun = / tahun

7 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Tabel Depresiasi pertahun dengan Metode Garis Lurus Akhir Tahun Ke Debit Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku Aktiva Total Perhitungan Depresiasi dengan Metode Garis Lurus didasarkan pada : 1.Kegunaan AT dari periode ke periode menurun secara proporsional 2.Biaya reparasi dan pemelihraan tiap periode tetap 3.Kegunaan Ekonomis berkurang karena lewatnya waktu 4.Penggunaan (kapasitas) aktiva tiap-tiap periode tetap

8 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Metode Jam Jasa Metode ini dasarkan pada anggapan bahwa aktiva (terutama mesin-mesin) akan lebih cepat rusak apabila digunakan sepenuhnya. Dengan metode ini di hitung dengan dasar satuan jam jasa. Harga Perolehan – Nilai Sisa Harga Perolehan – Nilai Sisa Depresiasi = Taksiran Jam Jasa Contoh, Mesin dengan harga perolehan Rp , taksiran niali sisa (residu) Rp , dan di taksir akan di gunakan selama jam, maka nilai depresiasi / jam dapat di hitung sbb: Depresiasi = ( – ) / jam = / jam

9 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Tabel Depresiasi pertahun dengan Metode Jam Jasa Dengan asumsi jika digunakan tahun jam, , , Tahun Ke Jam Kerja Mesin Debit Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku Aktiva Total

10 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Metode Hasil Produksi Metode ini dasarkan pada anggapan bahwa aktiva tersebut didasarkan pada produk yg di hasilakan. Dengan metode ini di hitung dengan dasar satuan hasil produksi. Harga Perolehan – Nilai Sisa Harga Perolehan – Nilai Sisa Depresiasi = Taksiran Hasil Produksi Contoh, Mesin dengan harga perolehan Rp , taksiran niali sisa (residu) Rp , dan di taksir mampu berproduksi sebanyak unit, maka nilai depresiasi / unit dapat di hitung sbb: Depresiasi = ( – ) / unit = 100 / unit

11 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Tabel Depresiasi pertahun dengan Metode Hasil Produksi Dengan asumsi jika aktiva tersebut mampu berproduksi pada tahun unit, unit, unit, unit Tahun Ke Jam Kerja Mesin Debit Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku Aktiva Total

12 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Metode Beban Berkurang (Reducing Charge Method) Metode Jumlah Angka Tahun Metode Saldo Menurun Double Declining Method Metode Tarif Menurun ( Declining Rate on Cost Method )

13 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Metode Jumlah Angka Tahun Dalam metode ini depresiasi dihitung dengan mengalikan bagian pengurang yang setiap tahunnya menurun dengan harga perolehan dan nilai residu. Contoh, Harga Perolehan Mesin Rp niali residu , di taksir umunya 4 tahun, depresiasi mesin dihitung sebagai berikut : ( n + 1 ) Jumlah Angka Tahun = n. ( ) 2 TahunBobot (Weight)Bagian Pengurang /10 3/10 2/10 1/ /10

14 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Tabel Depresiasi pertahun dengan Metode Angka Tahun Tahun Ke Debit Depresiasi Kredit Akumulasi Depresiasi Total Akumulasi Depresiasi Nilai Buku Aktiva /10 x = /10 x = /10 x = /10 x = Total

15 Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan Metode Saldo Menurun Dalam Metode ini, depresiasi dihitung dengan cara mengalikan tarif dengan nilai buku aktiva, tarif depresiasi dapar di hitung dengan cara : n Nilai Sisa n Nilai Sisa Tarif Depresiasi = HP HP Contoh, Mesin dengan harga perolehan Rp , taksiran niali sisa (residu) Rp , dan umurnya di taksir 3 tahun, maka nilai depresiasi / Tahun dapat di hitung sbb Tarif Depresiasi =


Download ppt "Akuntansi Darmajaya DEPRESIASI AKTIVA TETAP BERWUJUD Akuntansi Keuangan Menengah ………………………………………..……by M.S. Husein Pulungan DEPRESIASI AKTIVA TETAP BERWUJUD."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google