Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Analisis prospektif Kelompok : Rooslyn Natalia (023120077) Angga raditya (023120033) Muhammad kevin (023120034) Wisnu panji nugraha (023120036) Desire.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Analisis prospektif Kelompok : Rooslyn Natalia (023120077) Angga raditya (023120033) Muhammad kevin (023120034) Wisnu panji nugraha (023120036) Desire."— Transcript presentasi:

1 Analisis prospektif Kelompok : Rooslyn Natalia ( ) Angga raditya ( ) Muhammad kevin ( ) Wisnu panji nugraha ( ) Desire belinda putri ( ) Kezia evangelista ( ) Royce (

2 Tujuan Analisis Menjelaskan pentingnya analisis prospektif Menjelaskan proses proyeksi laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas Membahas dan mengilustrasikan pentingnya analisis sensitivitas Menjelaskan penerapan proses proyeksi dalam penilaian efek ekuitas Membahas konsep penggerak nilai dan pembalikannya pada tingkat keseimbangan jangka panjang

3 Analisis Prospektif Analisis prospektif dapat dilakukan hanya setelah laporan keuangan historis disesuaikan untuk mencerminkan kinerja ekonomis perusahaan secara akurat. Analisis prospektif merupakan inti penilaian efek. Analisis prospektif juga berguna untuk menguji ketepatan rencana strategis perusahaan. Untuk itu perlu di analisis apakah perusahaan mampu menghasilkan arus kas yang cukup untuk mendanai pertumbuhan yang diharapkan atau apakah perusahaan memerlukan pendanaan utang atau ekuitas di masa depan. Perlu di analisis pula apakah rencana strategis kini akan menghasilkan manfaat seperti yang diramalkan oleh manajemen perusahaan. Dan akhirnya analisis propektif berguna bagi kreditor untuk menilai kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajibannya.

4 Proyeksi Laporan Keuangan a. Proyeksi Laporan Laba-Rugi Proses proyeksi dimulai dengan pertumbuhan penjualan yang diharapkan. Dalam contoh ini digunakan tren historis untuk memprediksi tingkat penjualan dimasa depan. Analisis lebih rinci melibatkan informasi eksternal seperti : Tingkat aktivitas ekonomi makro yang diharapkan. Karena pembelian pelanggan dipengaruhi oleh tingkat penghasilan pribadi yang bisa dibelanjakan (personal disposable income), analisis mengikut sertakan estimasi yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi pada umumnya dan pertumbuhan penjualan eceran pada khususnya. Sebagai contoh, bila ekonomi membaik, dapat diproyeksikan adanya kenaikan penjualan dibandingkan penjualan tahun lalu. Peta Persaingan, apakah jumlah pesaing bertambah atau apakah pesaing yang lebih lemah menghentikan operasinya. Perubahan peta persaingan akan mempengaruhi proyeksi atas unit penjualan maupun kemampuan perusahaan untuk menaikan harga. Kedua hal tersebut akan berdampak pada pertumbuhan. Bauran Toko baru dan toko lama. Toko baru umumnya menikmati kenaikan penjualan yang lebih besar dibandingkan dengan toko lama karena toko baru dapat meraih pasar yang tidak tertangani dengan baik atau menyediakan komposisi barang terkini dibandingkan dengan pesaing yang ada. Toko lama umumnya tumbuh seiring dengan tingkat pertumbuhan ekonomi lokal secara keseluruhan. Karenanya analisis harus mempertimbangkan rencana ekspansi yang diumumkan oleh manajemen.

5 Laporan laba rugi

6 Proses proyeksi proyeksi laporan laba rugi Langkah-Langkah : 1. Penjualan proyek 2. Biaya proyek pokok penjualan dan margin laba kotor menggunakan rata- rata historis sebagai persen dari penjualan 3. Proyek SG & A biaya menggunakan rata-rata historis sebagai persen dari penjualan 4.Beban penyusutan proyek sebagai persentase rata-rata historis awal-dari- tahun aset yang dapat disusutkan 5. Beban bunga proyek sebagai persen dari awal-dari-tahun utang berbunga menggunakan tarif yang ada jika tarif tetap dan diproyeksikan jika variable 6.Beban pajak proyek sebagai rata-rata beban pajak sejarah pra-pajak penghasilan

7 Gambar Proyeksi Laporan Laba Rugi (dalam jutaan)Langkah proyeksiEstimasi tahun 200x Laporan laba rugi Total pendapatan1$52,204 Harga pokok penjualan335,047 Laba kotor217,157 Beban penjualan, umum,administrasi 411,741 Beban penyusutan dan amortisasi 51,410 Beban bunga6493 Laba sebelum pajak73,513 Beban pajak81,328 Laba rugi dari pos luar biasa dan operasi yang dihentikan 90 Laba bersih102,185 Saham beredar891

8 (dalam jutaan)Langkah proyeksiEstimasi tahun 200x Asumsi (dalam persen) Pertumbuhan penjualan11.455% Margin laba kotor Beban penjualan, umum dan administrasi Beban penyusutan/aset tetap kotor tahun lalu Beban bunga/utang jangka panjang tahun lalu Beban pajak atau laba sebelum pajak

9 Proses proyeksi laporan laba rugi target corporation: 1. Penjualan: $ = $ x Laba kotor: $ = $ x % 3. Harga pokok penjualan: $ = $ $ Penjualan, umum dan administrasi : $ = $ x 22.49% 5. Penyusutan dan amortisasi : $1.410 = $22.272(aktiva tetap kotor awal periode) x 6,333% 6. Bunga : $4938 = $9.538(hutang berbunga awal periode) x 5.173% 7. Laba sebelum pajak : $3.513 = $ $ – $ $ Beban Pajak : $1.328 = $3.513 x % 9. Pos luar biasa dan operasi dalam perhentian : tidak ada 10. Laba Bersih $2.185 = $ $1.328

10 Proyeksi Neraca Neraca perusahaan tahun 1999 – 2001 berikut beberapa rasio disajikan proyeksi laba rugi perusahaan. Ramalan neraca tahun 2002 meliputi langkah-langkah berikut ini : 1. Buatlah proyeksi aktiva lancar selain kas, dengan menggunakan proyeksi penjualan atau harga pokok penjualan dan rasio perputaran yang relevan. 2. Buatlah proyeksi kenaikan aktiva tetap dengan estimasin pengeluaran modal yang didasarkan pada tren historis atau informasi dalam bagian MD&A di laporan tahunan. 3. Buatlah proyeksi kewajiban lancar selain utang. 4. Hitunglah bagian lancar hutang jangka panjang (bagian yang jatuh tempo) dari catatan utang janngka panjang. 5. Hutang jangka pendek lainnya diasumsikan tidak berubah dari tahun-tahun sebelumnya. 6. Saldo aawal utang jangka panjang diasumsikan sama dengan utang jangka panjang tahun lalu dikurangi bagian yang jatuh tempo dari butir 4 di atas. 7. Kewajiban janglka panjang lainnya sama dengan saldo tahun lalu kecuali tampak jelas tren yang lain 8. Saham biasa awal diasumsikan sama dengan saldo tahun lalu. 9. Laba ditahan diasumsikan sama dengan saldo tahun lalu ditambah (dikurangi) dengan laba (rugi) bersih dan dikurang dividen yang diperkirakan. 10. Pos ekuitas lainnya diasumsikan sama dengan saldo tahun lalu kecuali tampak tren yang nyata.

11 Proses proyeksi : neraca target corporation

12 Langkah proyeksi neraca target corp. :

13 Proses proyeksi neraca:

14 Proyeksi Laporan Arus Kas Proyeksi laporan arus kas disajikan pada tabel dibawah ini. Proyeksi arus kas bersih dari operasi sebesar $3.295 juta mendanai sebagian dari pengeluaran modal sebesar $3.357 juta, pengurangan hutang jangka panjang $504 juta dan dividen sebesar $276 juta. Kekurangannya mengakibatkan penurunan kas sebesar $843

15 (dalam jutaan)Estimasi tahun 200x Laba bersih$2.185 Penyesuaian laba menjadi arus kas Penyusutan dan amortisasi1.410 Piutang(581) Persediaan(617) Utang usaha662 Beban yang masih harus dibayar187 Pajak dan lainnya48 Arus kas bersih dari opersi3.294 Pengeluaran modal(3.357) Arus kas bersih dari investasi(3.357) Utang jangka panjang(504) Dividen(276) Arus kas bersih dari aktivitas pendanaan(780) Perubahan bersih kas(843) Kas awal2.245 Kas akhir1.402

16 Analisis Sensitivitas Proyeksi laporan keuangan didasarkan pada hubungna yang diharapkan antara pos laporan laba rugi dengan pos neraca. Dalam contoh ini digunakan rasio yang terakhir karena operasi perusahaan cukup stabil dan diasumsikan tidak terdapat perubahan besar dalam strategi operasi. Namun asumsi-asumsi tersebut dapat divariasikan untuk menganalisis dampaknya pada kebutuhan dana, pengembalian aktiva dan ekuitas, dan sebagainya. Sebagai contoh persentase pengeluaranmodal terhadap penjualan perusahaan naik bertahap dari 5,69% tiga tahun yang lalu menjadi 7,93% tahun lalu. Jika diasumsikan kenaikan yang sama di tahun 2002 menjadi 9%, pengeluaran modal akan naik menjadi$3,83 miliar, yang memerlukandana tambahan sebesar $500 juta. Kenaikan yang sama juga dapat berasal dari penurunan perputaran piutang dan perputaran persediaan. Analis seringkali menyiapkan beberapa proyeksi untuk menguji skenario terbaik (terburuk) sebagai tambahan atas skenario yang ‘paling mungkin’ (most likely) terjadi. Analisis sensitivitas ini menunjukkan asumsi mana yang memiliki dampak paling besar pada hasil keuangan dan sebagai konsekuensinya, membantu identifikasi area yang memerlukan pemeriksaan lebih lanjut.

17 Model penilaian laba sisa menentukan nilai ekuitas pada saat t sebagai jumlah nilai buku kini dan nilai sekarang laba sisa yang diperkirakan di masa depan.

18 Dimana BV merupakan nilai buku pada akhir periode t, RLT+n sebagai laba sisa diperiode t+n, dan k sebagai biaya modal.laba sisa (residual, income) pada waktu t didefinisikan sebagai laba bersih komperhensif dikurangi pembebanan pada nilai buku awal, yaitu Rlt = Nlt – (k x BVt – 1). Proses penilaian memerlukan estimasi laba bersih dimasa depan dan nilai buku ekuitas pemegang saham. Model penilaian memerlukan estimasi atas 6 parameter sebagai berikut : Pertumbuhan penjualan Margin Laba Bersih (laba bersih/ penjualan) Perputaran Modal Kerja Bersih (penjualan / modal kerja bersih) Perputaran Aktiva Tetap (penjualan / aktiva tetap) Leverage keuangan (aktiva operasi / ekuitas) Biaya modal ekuitas

19 1. Penjualan diharapkan tumbuh sebesar 8,9% di tahun 2006 dan 9,1% di tahun 2007, kemudian menurun pada tingkat pertumbuhan 8%, 7% dan 6% untuk tiga tahu berikutnya. Periode 5 tahun ini merupakan ”horizon peramalan” (forecast horizon), periode waktu di mana kita memiliki keyakinan tertinggi atas estimasi kita.penjualan di asumsikan terus tumbuh pada tingkat inflasi jangka panjang sekitar 3.5% 2. Margin laba bersih diharapkan naik menjadi 9,2% dan 9,4% selama 2 tahun berikutnya dan kemudian bertahan pada persentase tersebut. 3. Tingkat perputaran modal kerja bersih diharapkan tetap pada tingkat 11, Tingkat perputaran aktiva tetap diharapkan tetap pada tingkat 1,9878 kali. 5. Leverage keuangan juga diharapkan konstan pada tingkat sekarang sebesar 2,5186 kali. 6. Biaya modal ekuitas diperkirakan sebesar 12,5% (biaya modal ekuitas ditentukan oleh capital assets pricing model (CAPM).

20 Tren Pergerakan Nilai Model laba sisa menentukan harga saham sebagai nilai buku ekuitas pemegang saham ditambah nilai sekarang dari “laba sisa” (residual income – RI) yang diperkirakan, dimana Rlt = Nrt – (k x BVt-1). Laba sisa juga dapat dinyatakan dalam bentuk rasio, yaitu: Dimana ROE = Nlt / BVt-1. Bentuk ini menekankan kenyataan bahwa harga saham berubah bila ROE ≠ k. Dalam keseimbangan, tekaanan kompetisi akan mendorong tingkat pengembalian (ROE) mendekati biaya (k) sehingga laba abnormal akan hilang. Dengan demikian estimasi harga saham adalah sebesar proyeksi pengembalian ROE pada nilai jangka panjangnya bagi perusahaan dan industri tertentu.

21 Tren penggerak nilai Pembalikan ROE

22 Tampilan di atas ini menyajikan kinerja ROE untuk kuintil perusahaan. Grafik menyajikan nilai median tiap portofolio. Hasil pengamatan yang terlihat adalah: 1. ROE cenderung untuk kembali ke keseimbangan jangka panjang. Hal ini mencerminkan tekanan kompetisi. Lebih lanjut, tingkat pembalikan bagi perusahaan yang paling tidak menguntungkan lebih besar dari pada tingkat pembalikan perusahaan yang paling menguntungkan. Dan akhirnya, tingkat pembalikan bagi perusahaaan yang memiliki tingkat ROE yang paling ekstrem adalah lebih besar dari pada tingkat pembalikan bagi perusahaan yang memiliki tingkat ROE lebih moderat. 2. Pembalikan tidak lengkap. Yaitu, tetap terdapat perbedaan sekitar 12% antara perusahaan dengan ROE tertinggi dan perusahaan dengan ROE terendah meskipun setelah 10 tahun. Hal ini mungkin disebabkan oleh 2 hal: perbedaan resiko yang tercermin ke dalam perbedaan biaya modal (k) ; atau, tingkat konservatisme yang lebih tinggi / rendah dalam kebijakan akuntansi.

23 Grafik di atas menyatakan bahwa sebagian pembalikan selesai setelah sekitar 5 tahun. Hal ini mendukung penggunaan horizon peramalan 5 tahun bagi perusahaan tersebut karena tidak terdapat dampak besar pada harga saham setelah titik dimana ROE = k, terlepas dari asumsi tingkat pertumbuhan penjualan. ROE dianggap sebagai penggerak nilai (value driver) karena ROE merupakan variabel yang mempengaruhi harga saham secara langsung. selanjutnya komponen ROA dipecah menjadi margin laba dan perputaran. Komponen-komponen tersebut juga merupakan penggerak nilai.

24 Pembalikan Margin Laba Bersih

25 Tampilan di atas ini menyajikan grafik tentang pembalikan margin laba bersih untuk kuintil perusahaan. Grafik ini dibuat dengan cara yang sama dengan pembuatan grafik ROE. Tampak jelas tingkat pembalikan yang signifikan untuk perusahaan dengan margin laba bersih (net profit margin – NPM) tertinggi dan terendah. Selain itu, tingkat pembalikan untuk perusahaan dengan laba terendah lebih besar dari pada tingkat pembalikan perusahaan yang paling untung. Tingkat pembalikan untuk 2 kelompok ekstrem perusahaan tersebut lebih besar dari pada tingkat pembalikan perusahaan dengan laba yang lebih moderat. Dan akhirnya, tetap terdapat selisih antara portofolio dengan margin laba bersih tertinggi dan terendah pada akhir 10 tahun, yang besarnya kurang lebih sama dengan selisih untuk ROE. Pembalikan ROE tampaknya disebabkan oleh pembalikan dalam margin laba bersih

26 Pembalikan Perputaran Total Aktiva

27 Perputaran total aktiva (total asset turnover – TAT) merupakan komponen kedua dalam ROA. Dalam tampilan diatas ini disajikan tingkat pembalikan perputaran total aktiva yang dibuat dengan cara yang sama dengan grafik terdahulu. Walaupun tampak adanya pembalikan, tingkat lebih kecil dari tingkat pembalikan ukuran profitabilitas. Selain itu, terdapat tingkat perputaran aktiva yang bervariasi antara perusahaan dengan perputaran tertinggi dan terendah. Hal ini mencerminkan tingkat intensitas modal. Pada saat pembuatan estinasi, proyeksi margin laba dan tingkat perputaran perlu mempertimbangkan pola pembalikan yang umum dan tingkat penggerak nilai dari rata-rata jangka panjangnya. Lebih lanjut diperlukan perhatian atas karakteristik industri sebagaimana ditunjukan oleh tampilan bahwa terdapat perbedaan pada margin laba bersih. Dan akhirnya horizon proyeksi tidak perlu terlalu panjang karena akan mengurangi keyakinan atas proyeksi dan ROE cenderung kembali mendekat ke biaya modal selama periode waktu yang relatif pendek.


Download ppt "Analisis prospektif Kelompok : Rooslyn Natalia (023120077) Angga raditya (023120033) Muhammad kevin (023120034) Wisnu panji nugraha (023120036) Desire."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google