Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Bab 3 Masalah Neonatus – Bayi berat lahir rendah.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Bab 3 Masalah Neonatus – Bayi berat lahir rendah."— Transcript presentasi:

1 Bab 3 Masalah Neonatus – Bayi berat lahir rendah

2 Studi kasus: Joko Bayi laki-laki Joko lahir pada umur kehamilan minggu. Bayi tersebut lemah terkulai, pucat dengan pernapasan yang lambat, periode apnea dan frekuensi denyut jantung 60 x/menit. Ibunya tidak pernah melakukan pemeriksaan kehamilan (antenatal care) dan ketubannya tidak bercampur mekoneum dan pecah 26 jam sebelum kelahiran. Berat badannya 1,4 kg

3 Apa langkah-langkah tata laksana bayi baru lahir tersebut?

4 Langkah-langkah tata laksana anak sakit (Rujuk Bagan 1 hal.xx) Triase Terapi kegawatdaruratan Anamnesis dan pemeriksaan Pemeriksaan laboratorium, jika diperlukan Diagnosis (Diagnosis utama dan diagnosis banding) Tata laksana Pengawasan (Monitoring) dan perawatan suportif Penilaian kembali (Reassess) Rencana pulang

5 Tanda-tanda kegawatdaruratan (bahaya) dan utama (penting) apa yang anda dapatkan dari anamnesis dan gambar?

6 Triase Tanda-tanda kegawatdaruratan (Rujuk hal.2) Sumbatan jalan napas Distres pernapasan berat Tanda-tanda syok Koma Kejang Dehidrasi berat Tanda-tanda prioritas (Rujuk: hal.3) Gizi buruk Edema kedua punggung kaki Telapak tangan pucat Bayi kecil < 2 bulan Letargi Mudah marah dan gelisah Luka bakar luas Adanya distres pernapasan Rujukan segera

7 Triase Tanda-tanda kegawatdaruratan (Rujuk hal.2) Sumbatan jalan napas Distres pernapasan berat Tanda-tanda syok Koma Kejang Dehidrasi berat Tanda-tanda utama (Rujuk: hal.3) Gizi buruk Edema kedua punggung kaki Telapak tangan pucat Bayi kecil < 2 bulan Letargi, mengantuk Mudah marah dan gelisah Luka bakar luas Adanya distres pernapasan Rujukan segera

8 Tindakan kegawatdaruratan apakah yang akan anda ambil untuk bayi baru lahir tersebut?

9 (Rujuk Buku saku WHO hal.51)

10 Ringkasan resusitasi neonatus Berikan kehangatan (Rujuk hal ) Posisikan kepala bayi setengah tengadah dan bersihkan jalan napas dengan suction Dilakukan ventilasi dengan balon dan s ungkup karena bayi belum bernapas

11 Perkembangan Setelah resusitasi sampai dengan ventilasi balon dan sungkup selama 30 detik, bayi bernafas spontan dan frekuensi denyut jantung lebih dari 120 x/menit. Terdapat tarikan dinding dada dengan suara nafas merintih. Berat badannya 1.4 kg (Berat badan bayi lahir sangat rendah).

12 Tindakan lanjutan apakah yang akan anda ambil? Pemeriksaan apakah yang akan anda kerjakan? Apakah anda akan mulai memberikan antibiotik pada bayi baru lahir tersebut?

13 Tata laksana bayi dengan berat lahir sangat rendah - ringkasan Jaga suhu C (Rujuk hal. 63) Oksigen melalui kanul / kateter nasal –Jika terjadi apnea, distres respirasi atau sianosis Glukosa / salin IV –Cairan 60ml/kg/hari Hati-hati dalam memulai pemberian ASI Aminophyllin (atau kafein) untuk apnea Penicilin and gentamicin Fototerapi untuk ikterus Vitamin K

14 Pemeriksaan Pemeriksaan Darah Lengkap Hemoglobin: 180 g/L ( ) Angka trombosit:175 x 10 9 /L (84 – 478) Angka leukosit:4.2 x 10 9 /L (5 – 25.0) Netrofil: 1.2 x 10 9 /L (1.5 – 10.5) Limfosit:3.0 x 10 9 /L (2.0 – 10.0)

15 Pemeriksaan lanjutan Gula darah:3.8 mmol/l (2.5 – 5.0) Kultur darah: Tidak tumbuh Foto thoraks: opasitas homogen bilateral dengan air bronchograms

16 Perkembangan Pada hari ketiga kondisi umum bayi Joko membaik. Frekuensi nafasnya 60/menit dengan retraksi dada ringan. Abdomen tidak distensi. Dia tidak merintih tetapi sedikit tampak ikterus. ASI peras mulai diberikan 3 ml tiap 3 jam melalui pipa orogastrik. Hari berikutnya dia tampak letargi dan semakin tampak ikterus serta terjadi beberapa kali apnea. Abdomen tampak distensi dan terdapat residu yang kehijauan pada aspirasi lambung.

17 Apa yang mungkin menjadi penyebab dari perburukan kondisi bayi tersebut? Pemeriksaan apa yang akan anda lakukan sekarang?

18 Pemeriksaan Pemeriksaan Darah Lengkap Hemoglobin: 135 gm/L( ) Angka trombosit:97 x 10 9 /L(150 – 400) Angka leukosit:3.1 x 10 9 /L(5 – 25) Netrofil: 1.1 x 10 9 /L(1.0 – 8.5) Limfosit:1.8 x 10 9 /L(2.0 – 10.0)

19 Pemeriksaan lanjutan Gula darah3.2 mmol/l (3.0 – 8.0) Bilirubin Serum277 UC / 17 C µmol/L Golongan darahB Rh positif Golongan darah (ibu)A Rh positif Rontgen Abdomen

20 Interpretasi apa yang anda buat dari data yang tersedia? Bagaimana anda akan memberikan tata laksana terhadap bayi tersebut?

21 Perkembangan Sebuah diagnosis enterokolitis nekrotikan ditegakkan. Pemberian makan Joko dihentikan. Diberikan 10% glukosa % NaCl secara intravena. Metronidazol ditambahkan selain penicilin dan gentamicin. Oksigen Aminophylin diteruskan untuk apnea Fototerapi dimulai untuk jaundice-nya.

22 Komplikasi apa yang mungkin timbul? Umum –Hipotermi –Hipoglikemia –Infeksi –Anemia –Jaundice Pernafasan –apnea –Hipoksemia –Sindrom gagal nafas Gastrointestinal –Intoleransi makanan –Enterokolitis nekrotikan Sistem Saraf Pusat –Perdarahan intrakranial –Masalah perkembangan

23 Komplikasi apa yang muncul? Umum –Hipotermia –Hipoglikemia –Infeksi (hal.65) –Anemia –Jaundice (hal.68) Pernafasan –apnea (hal.66) –Hipoksemia –Sindrom gagal nafas Gastrointestinal –Intolerasi makanan –Enterokolitis nekrotikan (hal.67) Sistem Saraf Pusat –Perdarahan intrakranial –Masalah perkembangan

24 Ringkasan Bayi Joko dilahirkan secara prematur. Dia membutuhkan resusitasi singkat setelah lahir. Dia dirawat di RS karena prematuritas, berat badan lahir sangat rendah, distres pernafasan dan kemungkinan sepsis. Dia diberi oksigen, antibiotik dan cairan intravena. Dia mengalami beberapa apnea pada awalnya namun hal ini dapat diatasi dengan pemberian aminophylin. Dia menderita enterokolitis nekrotikan setelah dimulainya pemberian makan melalui nasogastrik pada hari ketiga kehidupan. Hal ini diterapi dengan merubah antibiotik yang diberikan dan penghentian pemberian makan secara enteral. Pemberian ASI dimulai kembali setelah empat hari kemudian dan secara bertahap ditingkatkan. Pada saat ini dia akan toleran dan volume pemberian makanan dinaikkan secarabertahap sampai 180ml/kg/hari. Dia dipulangkan jika sudah dapat mentoleransi ASI secara baik dan berat badannya telah mencapai 2kg.

25 Keluaran BBLSR yang lebih baik akan tercapai apabila di follow-up dengan lebih baik untuk mencegah morbiditas. Malnutrisi –Berat badan lahir rendah –Kesulitan pemberian makan –Ibu mungkin memiliki suplai susu terbatas Anemia (defisiensi besi yang paling sering) Komplikasi neurologi Peningkatan resiko infeksi –Pneumonia dan bronkiolitis –Diare (zinc dapat membantu )


Download ppt "Bab 3 Masalah Neonatus – Bayi berat lahir rendah."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google