Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGENDALIAN HIV/AIDS DI PROV DKI JAKARTA ERA JAKARTA BARU : Persepsi Potensi, Manfaat, hambatan dan tantangan dalam pelaksanaan strategi test and Treat.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGENDALIAN HIV/AIDS DI PROV DKI JAKARTA ERA JAKARTA BARU : Persepsi Potensi, Manfaat, hambatan dan tantangan dalam pelaksanaan strategi test and Treat."— Transcript presentasi:

1 PENGENDALIAN HIV/AIDS DI PROV DKI JAKARTA ERA JAKARTA BARU : Persepsi Potensi, Manfaat, hambatan dan tantangan dalam pelaksanaan strategi test and Treat Dibawakan oleh Dinkes DKI pada Kegiatan Lecture Series Pusat Penelitian HIV-AIDS (PPH) Atma Jaya 27 Oktober2014

2 “JAKARTA SEHAT UNTUK SEMUA TAHUN 2017” VISI pengertian Jakarta Sehat Untuk Semua adalah “suatu kondisi dimana masyarakat Jakarta dapat dengan mudah mengakses sarana pelayanan kesehatan sehingga kualitas kesehatan masyarakat DKI Jakarta lebih meningkat dan sejajar dengan Kota lainnya di Dunia” DINAS KESEHATAN PROVINSI DKI JAKARTA

3 Menyelenggarakan pembangunan kesehatan melalui manajemen kesehatan dan penerapan kaidah “ Good Governance ” Meningkatkan pelayanan kesehatan masyarakat, kesehatan perorangan, dan kegawatdaruratan kesehatan dengan prinsip pelayanan kesehatan prima Penguatan bidang kesehatan masyarakat sampai dengan tingkat kelurahan Mengembangkan pembiayaan kesehatan menuju sistem jaminan pembiayaan semesta Meningkatkan Kemitraan lintas sektor dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan; Meningkatkan Pemberdayaan masyarakat di bidang kesehatan MISI

4 DKI JAKARTA DEMOGRAFI JMLH PDDK Jw Kepadatan Penduduk /km2 FASILITASJMLH JUMLAH BPJS PUSKESMAS KECAMATAN PUSKESMAS RAWAT INAP25/ 254 TT PUSKESMAS KELURAHAN301 RUMAH SAKIT - RSUD / RSKD 7 / TT - RS IKS 81 / TT 157 AGD DINKES PBDS152 PBDU / PBDG248 LAB KLINIK175 Praktik Perorangan DS8209 Praktik Perorangan DU8201 Praktik Perorangan DGS1386 APOTIK1824

5 SITUASI EPIDEMI

6 Situasi HIV AIDS Indonesia ProvinsiHIVAIDSPREV. PAPUA JATIM DKI JABAR BALI INDONESIA Dilapor Kemkes s/d Des 2013 DKI 2014 sd JUNI

7

8 Persepsi potensi manfaat  Keterlibatan stake holder dalam pengendalian HIV/SAIDS sudah sangat berarti dimana semuanya mengambil peran yang nyata dalam lingkup tugas pokok dan fungsi masing masing  Terjadi peningkatan kesadaran stake holder mulai tingkat Gubernur ke Walikota hingga Kecamatan dan bahkan Lurah terhadap masalah HIV/AIDS.  Program pencegahan HIV dan penyediaan layanan perawatan, dukungan dan pengobatan bagi mereka yang terinfeksi HIV sangat berkembang pesat. Unit Layanan berkaitan dengan HIV/AIDS secara bertahap dari 53 (sd tahun 2011), 66 (2012); 161 (2012) dan 184 (2014)

9 Perkembangan Jumlah Klinik

10 TOTAL : 184 Unit UNIT LAYANAN Berkaitan HIV -AIDS DI DKI JAKARTA Total 184 unit

11  Meningkatnya jumlah orang yang mengakses Unit Layanan yang tersedia dan tidak bisa dipungkiri telah terjadi penurunan stigmatisasi dan diskriminasi terhadap penderita HIV/Aids  Berkurangnya stigma dan diskriminasi.  Dana yang dibutuhkan bukan lagi hanya terpenuhi dari APBN dan bantuan hibah namun sudah dianggarkan melalui APBD, BLUD dan bantuan pihak swasta

12 Hambatan, tantangan dalam pelaksanaan  terbatasnya jumlah tenaga kesehatan terlatih dan terampil dalam melaksanakan program pengendalian IMS dan HIV serta penyakit oportunistiknya jika dibandingkan dengan luas wilayah prioritas dan besarnya populasi berisiko  Kesadaran masyarakat, termasuk populasi berisiko untuk mengetahui status HIV nya masih relatif rendah. Hal ini tergambar dari masih cukup besarnya jumlah temuan kasus AIDS di RS yang sudah berada pada stadium lanjut

13  Belum terbentuknya suatu gerakan dalam masyarakat yang mengupayakan terbentuknya kelompok kerja secara luas yang dapat membantu penanggulangan HIV/AIDs berbasis masyarakat lokal.  Adanya MDGs dimana tercantum secara jelas masalah HIV/ AIDS sebagai bagian yang harus dituntaskan dengan target hingga 2015, maka perhatian tentang HIV/AIDS menjadi program yang diprioritaskan di semua departemen sehingga banyak pejabat yang mulai berkomitment untuk menyemangati pelaksanaan penanggulangan HIV-AIDS terutama di DKI Jakarta sebagai pusat dari semua departemen yang ada.

14 Strategi test dan pengobatan (DINKES DKI )  Mengembangkan kebijakan yang mendukung pelaksanaan program penanggulangan HIV AIDS melalui peningkatan komitmennya terhadap pelaksanaan program dengan alokasi anggaran sebagai dana pendamping (APBD) secara bertahap,  Melaksanakan Permenkes 21 Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 21 Tahun 2013 Tentang Penanggulangan Hiv Dan Aids secara konsekuen

15  Mengembangkan dan menciptakan proses yang signifikan untuk pengendalian HIV/AIDS, diantaranya :  Pengembangan Kebijakan  Promosi dan pencegahan  Perawatan,Pengobatan dan Dukungan  Melaksanakan Bulan VCT dan bulan IMS secara teratur setiap tahun  Melaksanakan SUFA dan peran masyarakat dalam mendukung SUFA diseluruh wilayah DKI

16 Prioritas Kegiatan DINKES DKI  Pembinaan, pengawasan dan pengendalian baik fasyankes maupun petugas kesehatan baik sektor pemerintah maupun swasta  Peningkatan wawasan/Pelatihan bagi petugas kesehatan baik sektor pemerintah maupun swasta  Pengadaan logistik Program HIV & Sifilis di jajaran Dinkes DKI  Bimbingan teknis/supervisi  Monitoring & Evaluasi Program  Monitoring, Evaluasi & Validasi Data  Manajemen Pengelolaan Logistik  Sero- surveilans  Surveilans pasif kasus AIDS Rumah Sakit  Bimtek/ supervisi terpadu

17 Pengembangan Program HIV AIDS  Perluasan test HIV melalui VCT/ KTS jadi KonselingTes atas Inisitif Petugas (KTIP)  Perluasan skrining HIV bumil di KIA  Skrining TB di poli HIV dan skrining HIV di poli TB  Intregrasi skrining IMS dengan IVA test  Penguatan LKB di 5 wilayah  Strategic Use of ART (SUFA)  Isoniazid Preventif Profilaksi Therapy (IPT) pada ODHA dengan ART  Desentralisasi ARV di DKI  Learning Site Nasional untuk PMTS dan HR

18 Contoh LAYANAN HIV-AIDS DI KLINIK HIV TERINTEGRASI di PUSKESMAS PASAR MINGGU- JAKARTA SELATAN Selamat datang di Klinik IMS / ISR PendaftaranPenyambutan Pasien Pemeriksaan pasien Laki -laki Pemeriksaan Pasien Wanita Pengambilan Sample Darah

19 Konselling Kondom Kegiatan TB-HIV. Pemeriksaan di laboratorium Kegiatan Konseling. Kegiatan PMTCT. Kegiatan LASS

20 TERIMA KASIH


Download ppt "PENGENDALIAN HIV/AIDS DI PROV DKI JAKARTA ERA JAKARTA BARU : Persepsi Potensi, Manfaat, hambatan dan tantangan dalam pelaksanaan strategi test and Treat."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google