Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SUMBER, JENIS MODAL DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN DANA.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SUMBER, JENIS MODAL DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN DANA."— Transcript presentasi:

1 SUMBER, JENIS MODAL DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN DANA

2 Sumber Penawaran Modal Sumber penawaran modal menurut asalnya : 1. Sumber intern (Internal Financing) - Laba ditahan - Depresiasi 2. Sumber Ekstern (Eksternal Financing) - Pasar Modal - Bank - Perusahaan Finance - Pegadaian - Perusahaan asuransi - Suplier

3 Jenis Modal : Modal Asing –Hutang Jangka Pendek (<1 tahun) –Hutang Jangka Menengah (1 – 10 tahun) –Hutang jangka Panjang (> 10 tahun) Modal Sendiri –Saham biasa (Common Stock) –Saham Preferen (Prefered Stock) –Laba ditahan

4 Hutang jangka pendek : Hutang Dagang Commercial paper Kredit rekening koran Hutang wesel Hutang pajak Kredit dari pembeli (uang muka)

5 Hutang Jangka Menengah : Hutang berjangka (Term loan) Kredit modal kerja permanen (KMKP) Kredit usah kecil (KUK) Equipment financing Leasing dll

6 Hutang jangka Panjang Obligasi Hipotik

7 Jenis Obligasi : Common bond : obligasi dengan pendapatan bunga tetap yang diberikan kepada pemegang obligasi Convertible bond : obligasi yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk mengkonversikan dengan saham

8 Zero coupon bond obligasi yang diterbitkan tanpa bunga, dimana pendapatan pemegang obligasi diperoleh dari pembelian obligasi dengan harga yang lebih murah Floating coupon bond : obligasi dengan tingkat suku bunga mengembang atau disesuaikan dengan tingkat bunga berlaku

9 Collable bond : obligasi yang menerbitkan hak kepada emiten untuk membeli kembali obligasi pada harga tertentu sepanjang umur obligasi Income bond : obligasi dimana pembayaran bunga dilakukan hanya pada saat perusahaan memperoleh keuntungan dengan membagikan bunga kumulatif

10 PERBEDAAN SAHAM BIASA DENGAN SAHAM PREFEREN: Saham biasa : –Menerima dividen kalau perusahaan berlaba –Menjadi klaim paling akhir –Memiliki hak suara Saham Preferen: –Mendapatkan dividen kumulatif –Mendapatkan hak istimewa –Tidak memiliki hak suara

11 Pemenuhan kebutuhan dana : Pembelanjaan Parsial : cara pemenuhan kebutuhan dana yang berdasarkan pada perputaran dan terikatnya dana pada masing-masing aktiva secara individual Pembelanjaan Total : cara pemenuhan kebutuhan dana yang berdasarkan pada perputaran dan terikatnya dana pada kelompok aktiva secara secara keseluruhan.

12 Pedoman Pemenuhan Kebutuhan Dana berdasarkan Pembelanjaan Parsial : Aktiva lancar sebaiknya dibelanjai dengan hutang jangka pendek yang jangka waktunya tidak lebih pendek dari terikatnya dana dalam aktiva lancar Aktiva tetap yang berputar sebaiknya dibelanjai dengan hutang jangka panjang dan modal sendiri Aktiva tetap yang tidak berputar sebaiknya dibelanjai dengan modal sendiri

13 Pedoman Pemenuhan Kebutuhan Dana berdasarkan Pembelanjaan Total : : Modal yang bersifat permanen sebaiknya dibelanjai dengan hutang jangka panjang dan modal sendiri Modal yang bersifat variabel sebaiknya dibelanjai dengan hutang jangka pendek

14 Modal Optimum : Adalah seberapa besar modal kerja yang dapat dibelanjai dengan hutang jangka panjang Jangka waktu kritis (JWK) : adalah jangka waktu yang menentukan kelompok modal mana yang dibelanjai dengan hutang jangka panjang dengan dibelanjai hutang jangka pendek

15 Jangka waktu Kritis (JWK) = Pl – Pc x 365 hari Pk – Pc Pl = Tingkat bunga hutang jk panjang Pc = tingkat bunga simpanan Pk = tingkat bunga hutang jk pendek

16 Keputusan : Kelompok modal yang memiliki jangka waktu kebutuhan lebih dari jangka waktu kritis sebaiknya dibelanjai dengan hutang jangka panjang Kelompok modal yang memiliki jangka waktu kebutuhan kurang dari jangka waktu kritis sebaiknya dibelanjai dengan hutang jangka pendek

17 Contoh : Sebuah perusahaan membutuhkan modal kerja selama satu tahun sebagai berikut : Kebutuhan modal kerja tersebut dapat dibelanjai dengan hutang jangka panjang dengan tingkat bunga 10% atau dengan kredit jangka pendek dengan bunga 15 % dan tingkat bunga simpanan 5%. Berdasarkan data tersebut tentukan besarnya modal optimum dan biaya bunga serta buktikan bahwa sistem pembelanjaan total lebih efisien dibandingkan dengan sistem pembelanjaan parsial

18 Penyelesaian :

19 JWK = 0,1 – 0,05 x 365 0,15-0,05 = 182 hari Modal yang dibelanjai dengan hutang jangka panjang : –Kel Modal I = Rp –Kel Modal II = –Kel Modal III = Rp

20 Lanjutan : Modal yang dibelanjai hutang jangka pendek : –Kel Modal IV = Rp –Kel Modal V = Rp Rp

21 Perhitungan biaya bunga : Kel Modal I = 10% x 5 jt = Kel Modal II : bunga pinjaman = 10% x = bunga simpanan = 5%/365 x x 90 = Bunga pinjaman yang dicari= Kelompok Modal III : Bunga pinjaman : 10% x 1,5 jt= binga simpanan ; 5%/365 x 1,5jt x ( )= – = Kelompok Modal IV : 15%/365 x 137 x 1 jt= Kelompok modal V = 15%/365 x 92 x 1 jt= Total biaya=

22 Sistim Pembelanjaan Parsial : Menurut pembelanjaan parsial sema kebutuhan dibelanjai dengan hutang jangka pendek dengan biaya sbb : Kebutuhan A = 15%/365 x 90 x 5jt = Kebutuhan B = 15%/365 x 45 x 8 jt= Kebutuhan C = 15%/365 x 46 x 7 jt= Kebutuhan D = 15%/365 x 92 x 5,5 jt= Kebutuhan E = 15 %/365 x 92 x 9 jt= Total biaya Dibandingkan biaya sistem pembelanjaan total sebesar Rp dengan biaya sistem pembelanjaan parsial sebesar Rp maka sistem pembelanjaan total terbukti lebih efisien.


Download ppt "SUMBER, JENIS MODAL DAN PEMENUHAN KEBUTUHAN DANA."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google