Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SUMBER DATA DEMOGRAFI Andri Wijanarko,SE,ME

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SUMBER DATA DEMOGRAFI Andri Wijanarko,SE,ME"— Transcript presentasi:

1 SUMBER DATA DEMOGRAFI Andri Wijanarko,SE,ME andri_wijanarko@yahoo.com

2 Penduduk

3 3 Penduduk Perubahan Fertilitas, Mortalitas dan Migrasi dapat merubah karakteristik penduduk secara signifikan. Contoh : –Struktur penduduk yang semakin tua –Tingkat pendidikan –Partisipasi angkatan kerja

4 4 Penduduk Perubahan struktur kependudukan yang cepat harus diimbangi dengan informasi kependudukan yang baik. Informasi kependudukan yang baik akan menjadi sumber informasi bagi perencanaan pembangunan.

5 5 Penduduk Permasalahan : –Keterbatasan sumber daya –Sumber dana karena proses pencacahan penduduk merupakan proses yang panjang, mahal dan kompleks –Rendahnya kesadaran arti pentingnya data kependudukan.

6 Sumber Data Statistik Demografi

7 7 Jenis Data Berdasar cara memperoleh : a)Data Primer b)Data Sekunder

8 8 Jenis Data : Primer Data Primer a)Merupakan data yang dikumpulkan sendiri oleh pengguna data dan dikumpulkan untuk keperluan yang sangat spesifik. b)Mahal dan menyita waktu c)Kelebihan : sesuai dengan kebutuhan data

9 9 Jenis Data : Primer Contoh Data Primer a.Survey kemauan dan kemampuan membayar fasilitas kesehatan b.Survey dampak ekonomi pembangunan jembatan Suramadu

10 10 Jenis Data : Sekunder Data Sekunder a)Merupakan data yang dikumpulkan oleh pihak lain dan digunakan oleh pengguna data di luar pihak yang mengumpulkan data. b)Dapat berupa : –Tabel –Grafik –Gambar –Data mentah

11 11 Jenis Data : Sekunder Contoh Data Sekunder a)Data pengangguran di Jawa Timur b)Tingkat inflasi c)Jumlah penduduk di Bangkalan

12 12 Sumber Data Demografi 1.Sensus Penduduk (SP) 2.Sistem Registrasi 3.Survei Sampel

13 Sensus Penduduk

14 14 Sumber Data Demografi : Sensus Penduduk Sensus Penduduk (SP) dimulai sejak tahun 3800 SM di Kerajaan Babylonia

15 15 Sumber Data Demografi : Sensus Penduduk China pada tahun 3000-2500 SM

16 16 Sumber Data Demografi : Sensus Penduduk Mesir tahun 2500 SM

17 17 Sumber Data Demografi : Sensus Penduduk Sensus penduduk modern : Quebec (1666) Swedia (1749)

18 18 Sumber Data Demografi : Sensus Penduduk Sensus penduduk modern : Amerika (1790) Inggris 1801

19 19 Sumber Data Demografi : Sensus Penduduk United Nations (UN) dalam Principles and Recommendations for Natural Population Censuses menyebutkan : Sensus Penduduk sebagai keseluruhan proses pencacahan (Collecting) ; Pengumpulan (Compiling) ; Penyusunan (Tabulating) dan Penerbitan (Publishing) data demografi, ekonomi dan sosial yang menyangkut semua orang pada waktu tertentu di suatu negara atau wilayah tertentu

20 20 Dimensi Sensus Penduduk #1 Pencatatan yang menyeluruh terhadap semua orang, bahkan diperlukan pula mencatat penduduk suatu negara yang sedang bekerja di luar negeri. Pencatatan mencakup semua orang, yaitu :  de facto (berdasar penduduk yang ditemukan saar SP dilakukan)  de jure (berdasar tempat tinggal)

21 21 Dimensi Sensus Penduduk #2 Dilaksanakan dalam jangka waktu tertentu Biasanya dilakukan 10 tahun sekali Dilakukan secara serentak untuk menghindari double counting.

22 22 Dimensi Sensus Penduduk #3 Mencakup suatu wilayah tertentu, yaitu wilayah administratif. Biasanya digunakan batasan administrasi negara

23 23 Ciri Sensus Penduduk #1 1.Bersifat Individu : informasi demografi dan sosial ekonomi yang dikumpulkan dan sosial ekonomi yang dikumpulkan bersumber dari individu,baik sebagai anggota rumah tangga maupun sebagai anggota masyarakat

24 24 Ciri Sensus Penduduk #2 2. Bersifat Universal : Pencacahan penduduk bersifat menyeluruh 3. Serentak di seluruh wilayah 4. Periodik pada tahun tertentu

25 25 Informasi Kependudukan SP a)Geografi dan migrasi penduduk b)Rumah tangga c)Karakteristik sosial dan demografi d)Kelahiran dan kematian e)Karakteristik pendidikan f)Karakteristik ekonomi

26 26 Faktor Penentu Keberhasilan Sensus Penduduk #1 1. Partisipasi Masyarakat  Penduduk perlu diyakinkan bahwa SP penting untuk proses perencanaan pembangunan ekonomi, sosial dan politik

27 27 Faktor Penentu Keberhasilan Sensus Penduduk #2 2. Kondisi geografis  Daerah yang terisolasi di pedalaman atau wilayah pegunungan sering kali tidak dapat dicapai oleh petugas pencacah

28 28 Faktor Penentu Keberhasilan Sensus Penduduk #3 3. Kualitas Petugas Penting karena berpengaruh terhadap kualitas data yang dikumpulkan. Dibentuk dengan melakukan :  Persiapan dan Perencanaan  Pelatihan

29 29 Faktor Penentu Keberhasilan Sensus Penduduk #4 4. Kualitas Responden  Variasi tingkat pendidikan menyulitkan pemahaman responden terhadap pertanyaan SP.  Dapat menyebabkan Content Error

30 30 Faktor Penentu Keberhasilan Sensus Penduduk #5 5. Perencanaan dan Pelaksanaan  Pelaksanaan di lapangan dapat berjalan baik jika terlaksana sesuai dengan rencana dan ketentuan yang sudah dibuat sebelumnya

31 31 Sensus Penduduk di Indonesia

32 32 Sensus Penduduk di Indonesia Sensus modern di Indonesia  1815 : sederhana  1920 & 1930 mulai terencana dan tertata rapi sehingga data bisa dipercaya  Jumlah penduduk 1920 : 34.344.000 jiwa

33 33 Sensus Penduduk di Indonesia Sensus Penduduk Indonesia 1930  Jawa  De facto  Luar Jawa  De jure  Dilaksanakan 7 Oktober 1930  Jumlah peduduk : 60.727.233  SP 1940 gagal karena World War II

34 34 Sensus Penduduk di Indonesia Sensus Penduduk Indonesia 1961  Dilakukan dengan dua cara pencacahan :  Rumah tangga (31 Maret)  Pencacahan lengkap (31 Oktober)  31 Oktober ditetapkan “Hari Sensus”

35 35 Sensus Penduduk di Indonesia  SP Indonesia 1971  SP Indonesia 1980 dua tahap :  Sensus lengkap : 20 Sep – 30 Okto  Sensus sample : 6 – 31 Okto  Potensi Desa (PODES) : 20 Sep – 15 Nov  SP Indonesia 1990  Dilaksanan hingga 31 Okto

36 36 Konsep/Definisi SP di Indonesia  1. Penduduk yang dicacah (SP2000) a.Meliputi semua penduduk yang berdomisili di wilayah geografis Indoneia, baik yang bertempat tinggal tetap maupun yang tidak mempunyai tempat tinggal (tuna wisma, awak kapal yang berbendera Indonesia, penghuni perahu/rumah apung dan masyarakat terpencil) b.WNA (kecuali anggota korps Diplomatik) beserta keluarga juga dicacah

37 37 Konsep/Definisi SP di Indonesia 1. Penduduk yang dicacah (SP2000) c.Merupakan kombinasi antara de facto dan de jure d.Bagi penduduk yang sedang dinas ke luar kota lebih dari 6 bulan maka tidak dicacah pada tempat tinggal e.Sebaliknya, bagi penduduk yang menempati bangunan tempat tinggal sebelum 6 bulan namun bermaksud menetap akan di cacah di tempat domisili.

38 38 Konsep/Definisi SP di Indonesia 2. Blok Sensus  Merupakan wilayah kerja bagi pencacah agar beban kerja setiap pencacah homogen  Merupakan kerangka sampel untuk survei lanjutan, terutama survey dengan pendekatan rumah tangga.  Setiap blok sensus memuat 80-120 rumah tangga

39 39 Konsep/Definisi SP di Indonesia 2. Blok Sensus

40 40 Konsep/Definisi SP di Indonesia 3. Klasifikasi Perkotaan/Pedesaan  Berdasarkan :  Kepadatan penduduk  Persentase rumah tangga yang bekerja pada sektor pertanian  Akses terhadap fasilitas kota, misalnya sekolahan, rumah sakit, jalan beraspal, dsb

41 41 Konsep/Definisi SP di Indonesia 4. Bangunan  Merupakan tempat perlindungan tetap maupun sementara yang mempunyai dinding, lantai dan atap, baik untuk tempat tinggal atau bukan tempat tinggal.  Suatu bangunan bukan tempat tinggal dianggap sebagai satu bangunan fisik jika luas lantainya paling sedikit 10 mtr2

42 42 Konsep/Definisi SP di Indonesia 5. Rumah Tangga a.Rumah tangga biasa merupakan seseorang atau sekelompok orang yang mendiami sebagian atau seluruh bangunan fisik/sensus, dan biasanya tinggal bersama serta makan dari satu dapur.

43 43 Konsep/Definisi SP di Indonesia 5. Rumah Tangga b.Rumah tangga khusus :  Tinggal di asrama  Tinggal di lembaga pemasyarakatan, panti asuhan, rumah tahanan, dsb  Sepuluh orang atau lebih yang mondok/kost dengan makan di dalam.

44 44 Konsep/Definisi SP di Indonesia 6. Anggota Rumah Tangga a.Merupakan semua orang yang biasanya bertempat tinggal di suatu rumah tangga, baik yang berada di rumah pada waktu pencacahan maupun yang sementara tidak ada

45 45 Konsep/Definisi SP di Indonesia 6. Anggota Rumah Tangga b.Termasuk anggota rumah tangga :  Bepergian kurang 6 bulan  Bepergian kurang dari 6 bulan tapi berniat menetap ditempat lain  Tamu yang tinggal kurang dari 6 bulan tetapi berniat bertempat tinggal 6 bulan atau lebih

46 Registrasi Vital

47 47 Registrasi Vital Diawali tahun 1532 ketika ordonansi Inggris di London menggunakan registrasi kematian mingguan yaitu Bill of Mortality. Tahun 1538 : UU yang mewajibkan pencatatan peristiwa perkawinan, kelahiran dan kematian

48 48 Registrasi Vital United Nations (UN) dalam Handbook of Vital Statistic Methods : Registrasi Vital sebagai suatu kegiatan pencatatan mengenai kelahiran hidup, kelahiran mati, kematian, perkawinan, perceraian, adopsi, termasuk pengakuan pengesahan, pembatalan dan perpisahan yang dilakukan terus menerus dan berkesinambungan.

49 49 Registrasi Vital Istilah Registrasi Vital digunakan karena registrasi ini berfokus pada kejadian sejak seseorang lahir dan menjadi anggota suatu komunitas, sampai meninggal, serta semua perubahan status yang dialami, misalnya menikah dan bercerai.

50 50 Faktor Penentu Keberhasilan Registrasi Vital 1.Ada aturan yang memaksa untuk melapor (Compulsary of Registrastion)  peraturan pemerintah 2.Ada sanksi hukum bagi penduduk yang lalai dan melanggar pendaftaran 3.Dilaksanakan oleh badan pemerintah agar dapat disajikan secara konsisten dan berkesinambungan.

51 51 Faktor Penentu Keberhasilan Registrasi Vital 4.Ada petugas yang melaksanakan pendaftaran 5.Keterangan yang dilaporkan : nama, tempat/tanggal lahir, jenis kelamin, dsb 6.Kelahiran & Kematian : memperhatikan tanggal kejadian dan tanggal pelaporan, tempat kejadian, serta tempat pelaporan 7.Proses tabulasi dan penyajian data

52 52 Registrasi Vital di Indonesia Diawali ketika Raffles berkuasa di Indonesia (1785) Dilakukan melalui kepala desa. Merupakan dasar penetapan sistem pajak tanah

53 53 Registrasi Vital di Indonesia Dilanjutkan oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda Jan Jacob Rochussen (1850) Hanya berlaku bagi penduduk Eropa dan mereka yang terhadapnya berlaku Burgerlijk dan Handelsrecht untuk bangsa Eropa.

54 54 Registrasi Vital di Indonesia Hasil pencatatan (diterbitkan 1870):  Sebelum 1846 tidak ada data penduduk di tingkat kabupaten  Mulai 1845 mulai ada instruksi bagi kabupaten untuk mencatat luas wilayah dalam mil geografis persegi, untuk menghitung kepadatan penduduk Jawa yaitu 112 jiwa/km2 (Catatan : 2011 Jatim th  768/km2 ; Surabaya  8.400/km2)

55 55 Registrasi Vital di Indonesia Tahun 1919 oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda Johan Paul van Limburg Stirum cakupannya diperluas bagi penduduk Cina di Indonesia  sekitar 1 juta orang Cina.

56 56 Registrasi Vital di Indonesia Tahun 1937 oleh Gubernur Jenderal Hindia Belanda Tjarda van Starkenborgh ditambah dengan mencatat penduduk beragama Kristen

57 57 Registrasi Vital di Indonesia Masa pendudukan Jepang (1942-1945) diganti dengan sistem registrasi yang menyangkut kelahiran, kematian, kematian janin, abortus, perkawinan dan perceraian. Sistem registrasi memiliki ketepatan yang cukup. Hitoshi Imamura Gub. Militer Jawa (1932)

58 58 Registrasi Vital di Indonesia Masa kemerdekaan : sistem kartu mingguan diubah menjadi laporan mingguan tingkat kecamatan yaitu ketika kepala desa berkumpul di kecamatan menyerahkan data perubahan penduduk.

59 59 Registrasi Vital di Indonesia Tahun 1977 dilakukan registrasi penduduk yang luas berdasarkan Kepres No. 52 th. 1977. Kewenangan dan tanggung jawab registrasi dilimpahkan kepada Departemen Dalam Negeri yang kemudian menugaskan kepala desa/lutah untuk melaksanakan pencatatan.

60 60 Registrasi Vital di Indonesia Tahun 2003 diadakan penataan administasi kependudukan, yang dilakukan dengan : a.Menghimpun biodata penduduk sebagai basis kependudukan b.Pembuatan KTP dan KK berdasarkan data basis. Muncul Nomor Induk Kependudukan. c.Data basis dimutakhirkan dengan registrasi vital. d.Pendataan penduduk yang rentan dan bermasalah dalam adminsitrasi sebagai upaya khusus

61 Sensus Penduduk vs Registrasi Vital

62 62 Sensus Penduduk vs Registrasi Vital 1.Waktu pencatatan SP : periodik (5 atau 10 tahun sekali) RV : Terus menerus dan berkesinambungan

63 63 Sensus Penduduk vs Registrasi Vital 2.Cara pencacahan a)Sensus Penduduk Yang dicatat adalah Individu. Pencacah mendatangi responden b)Registrasi Vital : Yang dicatat adalah Kejadiannya Masyarakat yang mendatangi petugas

64 64 Sensus Penduduk vs Registrasi Vital 3. Informasi Catatan a)Sensus Penduduk : Bersifat data dasar penduduk, yaitu penduduk menurut ciri demografi (umur dan jenis kelamin) dan ciri sosial serta ekonomi (pendidikan, pekerjaan, tempat tinggal dan pendapatan)

65 65 Sensus Penduduk vs Registrasi Vital 3. Informasi Catatan b)Registrasi Vital : Sangat singkat dan umumnya hal-hal pokok yang berhubungan dengan sifatnya untuk keperluan legal/hukum : i.Nama, umur, nama suami/istri dan jenis kelamin ii.Tanggal kejadian, tanggal pelaporan, tempat tinggal

66 66 Sensus Penduduk vs Registrasi Vital SENSUS PENDUDUK a)Keunggulan : Cakupan luas sehingga ralatif terhindar kesalahan sampling Kombinasi de jure dan de facto Dipublikasi secara luas

67 67 Sensus Penduduk vs Registrasi Vital SENSUS PENDUDUK b)Kelemahan : Biaya besar Tersedia hanya dalam periode tertentu Umumnya tidak mempublikasikan data pada tingkat terendah, misalnya suatu kabupaten/kecamatan secara terperinci.

68 68 Sensus Penduduk vs Registrasi Vital REGISTRASI VITAL a)Keunggulan : Bila dilakukan secara kontinyu, konsisten dan sistem yang sempurna maka akan menjadi sumber data yang terbaik

69 69 Sensus Penduduk vs Registrasi Vital REGISTRASI VITAL b)Kelemahan : Umumnya hanya secara de jure saja sehingga dapat terjadi kekurangan cacah. Sifatnya legal sehingga hanya sedikit informasi yang terkumpul. Tergantung pada kesadaran masyarakat untuk melapor Bila Tidak konsisten maka data akan terganggu.

70 70 Referensi Adioetomo,Sri (ed), Dasar-dasar Demografi, Salemba Empat. Mantra, Ida Bagoes, Demografi Umum, Pustaka Pelajar. Yaukey, David et all, Demography : The Study of Human Population, Waveland Press

71 71 Semoga bermanfaat…


Download ppt "SUMBER DATA DEMOGRAFI Andri Wijanarko,SE,ME"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google