Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MATERI-5 EVALUASI PEMBELAJARAN Oleh : Amat Jaedun Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan Fakultas Teknik UNY.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MATERI-5 EVALUASI PEMBELAJARAN Oleh : Amat Jaedun Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan Fakultas Teknik UNY."— Transcript presentasi:

1 MATERI-5 EVALUASI PEMBELAJARAN Oleh : Amat Jaedun Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan Fakultas Teknik UNY

2 Kaidah Penyusunan Tes Uraian Soal harus sesuai dengan indikator. Batasan pertanyaan dan jawaban yang diharapkan harus dinyatakan secara jelas. Tingkat kesulitan materi yang ditanyakan sesuai dengan kemampuan berpikir peserta didik, yang ditunjukkan oleh jenjang pendidikan dan tingkat kelas. Menggunakan kalimat tanya atau perintah yang menuntut jawaban uraian. Ada petunjuk yang jelas mengenai cara mengerjakan/cara menjawab soal.

3 Lanjutan Penyusunan Tes Uraian Ada pedoman penskorannya (scoring). Rumusan kalimat soal komunikatif (mudah dipahami peserta tes). Butir soal menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Tidak menggunakan kata/ungkapan yang menimbulkan penafsiran ganda atau salah pengertian. Tidak menggunakan bahasa yang berlaku setempat/tabu.

4 Tes Obyektif … Tes bentuk objektif adalah perangkat tes yang butir-butir soalnya mengandung alternatif jawaban yang harus dipilih oleh peserta tes. Alternatif jawaban telah disediakan oleh penyusun butir soal. Dalam hal ini, peserta tes hanya tinggal memilih jawaban yang benar atau paling benar dari alternatif jawaban yang telah disediakan. Pada dasarnya, ada empat bentuk tes obyektif, yaitu : (1) Bentuk Benar-Salah atau B-S; (2) Bentuk jawaban singkat atau isian singkat; (3) Bentuk menjodohkan; dan (4) bentuk pilihan ganda (multiple choice).

5 Keunggulan Tes Obyektif: Jumlah soal banyak, sehingga dapat mencakup semua isi mata pelajaran (representatif  validitas isi baik); Penilaiannya mudah dan obyektif; Tidak ada kemungkinan bagi testi untuk me- ngemukakan hal-hal yang tidak relevan dengan pertanyaan; Hasil tes dapat diinformasikan lebih cepat; Reliabilitas skor tinggi; dan Memungkinkan penyelenggaraan tes bersama pada wilayah yang luas (SPMB, UNAS, UAS, UUB dsb).

6 Kelemahan Tes Obyektif : Tidak melatih testi untuk mengemukakan ide- idenya secara tertulis; Kemungkinan menebak besar sekali, dan sulit dilacak; Sulit untuk membuat soal yang baik, dan sering hanya mengukur kemampuan yang dangkal; dan Banyak waktu yang tersita untuk membaca soal dan jawabannya.

7 Tes Bentuk Benar – Salah Nama lain dari tes ini adalah True-false Item atau True-false Test. Tes berupa pernyataan (statement). Tes menyediakan dua pilihan jawaban, yaitu Ya/Tidak atau Benar – Salah. Model yang biasa digunakan adalah Benar – Salah atau B – S. Siswa hanya diminta menandai masing-masing pernyataan dengan melingkari huruf B jika per- nyataan tersebut Benar, dan S jika pernyataan- nya Salah.

8 Tes Bentuk Jawaban Singkat Tes bentuk jawaban singkat dan tes bentuk isian (melengkapi) keduanya merupakan bentuk tes yang dapat dijawab dengan satu kata, satu bagian kalimat, angka atau simbol. Perbedaan keduanya terletak pada cara menyajikan masalah atau persoalannya. Soal tes jawaban singkat disajikan dengan kalimat tanya, sedangkan soal tes bentuk isian (melengkapi) disajikan dengan kalimat yang tidak lengkap. Contoh: Jawaban Singkat: Siapakah nama penemu listrik ? Isian: Nama penemu listrik adalah.....

9 Tes Bentuk Menjodohkan Pada dasarnya, tes bentuk menjodohkan adalah hampir sama dengan pilihan ganda, di mana peserta tes diminta untuk menjodohkan sebuah butir soal di salah satu kolom dengan salah satu pilihan jawaban yang benar yang terdapat pada kolom lainnya. Dengan demikian, tes bentuk menjodohkan terdiri atas dua bagian, yaitu kolom pertanyaan (premis) yang biasanya diletakkan pada kolom bagian kiri, dan kolom jawaban (respon), yang berada pada kolom bagian kanan.

10 Tes Bentuk Pilihan Ganda Butir soal tes bentuk pilihan ganda ini merupakan salah satu bentuk tes obyektif yang paling luwes dan banyak dikembangkan akhir-akhir ini, karena dapat digunakan untuk mengukur berbagai tataran pengetahuan dari yang sederhana sampai yang kompleks. Tes pilihan ganda terdiri atas bagian pokok soal/ pertanyaan yang disebut STEM, dan bagian alternatif jawaban yang disebut OPTIONS. Opsi jawaban, terdiri atas: satu jawaban BENAR, yaitu kunci jawaban, dan beberapa alternatif jawaban yang disebut pengecoh (distraktor).

11 Kaidah Penyusunan Tes Pilihan Ganda Soal harus sesuai dengan indikator yang terdapat pada kisi-kisi. Pokok soal harus dirumuskan secara jelas dan tegas. Rumusan pokok soal dan pilihan jawaban hendak- nya merupakan pertanyaan yang diperlukan saja. Pokok soal hendaknya jangan memberi petunjuk ke arah jawaban yang benar. Atau dengan kata lain, hindarkan sifat asosiatif antara pokok soal dengan alternatif jawabannya.

12 Lanjutan Penyusunan Soal PG.. Pokok soal hendaknya jangan menggunakan pernyataan yang bersifat negatif ganda. Pilihan jawaban harus homogen dan atau logis ditinjau dari segi materi. Panjang rumusan pilihan jawaban hendaknya relatif sama. Pilihan jawaban hendaknya jangan menggunakan pernyataan yang berbunyi ”semua pilihan jawaban di atas salah” atau ”semua jawaban di atas benar”.

13 Lanjutan Penyusunan Soal Pilihan Ganda Pilihan jawaban yang berbentuk angka harus disusun berdasarkan urutan besar kecilnya. Penyertaan gambar/grafik/tabel/diagram harus jelas dan berfungsi. Setiap soal harus mempunyai satu jawaban yang benar atau paling benar. Butir soal hendaknya jangan bergantung pada jawaban soal sebelumnya. Penempatan alternatif jawaban yang benar hendaknya tidak mengikuti pola sistematis.

14 Taksonomi Bloom Taksonomi Bloom dalam ranah kognitif mengklasifikasikan hasil belajar dalam ranah kognitif ke dalam enam tataran perilaku yang menunjukkan tingkatan berpikir, yaitu: Pengetahuan (knowledge) Pemahaman (comprehension) Aplikasi (application) Analisis (analysis) Sintesis (Synthesis) Evaluasi (evaluation)

15 TAKSONOMI BLOOM: Pengetahuan: Mencakup kemampuan dalam mengingat kembali: istilah, fakta-fakta, metode, prosedur, proses, prinsip-prinsip, pola, struktur atau susunan. Pemahaman: Menyangkut kemampuan seseorang dalam: menafsirkan suatu informasi, menentukan implikasi-implikasi, akibat-akibat maupun pengaruh-pengaruh.

16 Lanjutan Taksonomi Bloom… Aplikasi: Merupakan kemampuan menerapkan abstraksi- abstraksi: hukum, aturan, metoda, prosedur, prinsip, teori yang bersifat umum dalam situasi yang khusus. Analisis Kemampuan menguraikan informasi ke dalam bagian-bagian, unsur-unsur, sehingga jelas: urutan ide-idenya, hubungan dan interaksi diantara bagian- bagian atau unsur-unsur tersebut,

17 Lanjutan Taksonomi Bloom… Sintesis Kemampuan menyusun/memadukan bagian- bagian, unsur-unsur, menjadi struktur atau pola yang baru, yang sebelumnya tidak ada. Evaluasi Kemampuan untuk menilai ketepatan: teori, prinsip, metoda, prosedur untuk menyelesai- kan masalah tertentu.

18 CONTOH PENGGUNAAN: Pengetahuan tentang Istilah: Manakah diantara istilah-istilah berikut yang memiliki makna yang sama dengan kata reliabel? a. konsistenc. sahih b. tepatd. obyektif Pengetahuan tentang fakta-fakta: Lima Negara di Asia Tenggara yang pertama kali tergabung ke dalam Asean adalah… A. Indonesia, Burma, Filipina, Muangthai, Singapura B. Indonesia, Malaysia, Singapura, Filipina, Muangthai C. Filipina, Indonesia, Burma, India, Muangthai D. Singapura, Filipina, Malaysia, Burma, Muangthai

19 Pengetahuan tentang metode dan prosedur Dalam melaksanakan penelitian ilmiah, maka langkah yang pertama-tama harus dilakukan adalah …. A. mengumpulkan data B. merumuskan hipotesis C. merancang pelaksanaan eksperimen D. menyiapkan bahan dan alat penelitian

20 Kemampuan memahami hubungan antara dua hal atau lebih: Jumlah karbon monoksida akan meningkat apabila bahan bakar dibakar pada ruang yang terbatas oksigennya, sebab: A. karbon bereaksi dengan karbon monoksida B. karbon bereaksi dengan karbon dioksida C. karbon monoksida merupakan agen reduksi yang efektif D. terjadi oksidasi yang lebih besar

21 Kemampuan mengaplikasikan prinsip-prinsip: Hukum Pascal merupakan prinsip kerja dari…. A. kipas angin B. rem hidrolis C. pengumpil D. penyemprot

22 Kemampuan menentukan implikasi- implikasi Mengapa dalam aquarium diperlukan penerangan yang cukup ? A. Untuk melihat makanan, ikan membutuhkan cahaya B. Ikan mengambil oksigen di dalam kegelapan C. Di kegelapan, tumbuhan akan mengeluarkan karbon dioksida D. Di dalam kegelapan, tumbuhan tumbuh terlalu cepat

23 Kemampuan mensintesis/ menyimpulkan Mahasiswa Semester ke: Persentase Mhs yg berkonsultasi Mahasiswa Semester ke: Persentase Mhs yg berkonsultasi 11 %55 % 22 %67 % 33 %78 % 45 %88 %

24 Data di atas menunjukkan bahwa: A. Kebanyakan mahasiswa di semester-semester awal tidak mempunyai masalah B. Kebanyakan mahasiswa di semester-semester akhir mempunyai lebih sedikit masalah dibanding mahasiswa semester-semester awal C. Setiap mahasiswa memiliki kesempatan yang sama untuk berkonsultasi dengan konselor D. Mahasiswa di semester-semester akhir mempunyai hak yang lebih besar untuk berkonsultasi dengan konselor

25 Kemampuan membuat sintesis/ simpulan Berbagai usaha pemerintah untuk: (1) menaikkan tingkat kemakmuran di pedesaan dengan berbagai bantuan presiden, intensifikasi pertanian dan peternakan; (2) menurunkan tingkat kelahiran dengan KB di pedesaan; dan (3) mengglakkan industri rakyat di pedesaan, dimaksudkan agar…. A. Mengurangi arus urbanisasi B. Menurunkan angka kejahatan di pedesaan C. Meningkatkan pertambahan penduduk di kota D. Meningkatkan industri padat modal di kota-kota

26 Kemampuan mengevaluasi (Pilihan Berganda) Untuk soal-soal berikut ini, pilihlah: A, jika jawaban (1), (2) dan (3) benar B, jika jawaban (1) dan (3) benar C, jika jawaban (2) dan (4) benar D, jika jawaban (4) saja yang benar E, jika semua jawaban benar

27 Kemampuan mengevaluasi (Pilihan Berganda) Untuk memilih butir-butir soal suatu tes pencapaian hasil belajar, maka pertimbangan-pertimbangan yang harus diambil adalah … (1) Butir soal tersebut sesuai dengan kompetensi dasar dan indikator (2) Butir-butir soal tersebut mencakup materi yang diajarkan (3) Butir-butir soal tersebut tidak terlalu sukar atau terlalu mudah (4) Daya pembeda butir-butir soal tersebut signifikan


Download ppt "MATERI-5 EVALUASI PEMBELAJARAN Oleh : Amat Jaedun Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan Fakultas Teknik UNY."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google