Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pembelajaran Fisika “ Besaran & Satuan “ SK & KD LATIHAN INDIKATOR MATERI PENUTUP ARINI HIDAYATI SMA MA’ARIF NU PANDAAN.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pembelajaran Fisika “ Besaran & Satuan “ SK & KD LATIHAN INDIKATOR MATERI PENUTUP ARINI HIDAYATI SMA MA’ARIF NU PANDAAN."— Transcript presentasi:

1

2 Pembelajaran Fisika “ Besaran & Satuan “ SK & KD LATIHAN INDIKATOR MATERI PENUTUP ARINI HIDAYATI SMA MA’ARIF NU PANDAAN

3 S K dan K D  STANDAR KOMPETENSI : Menerapkan konsep besaran fisika, menuliskan dan menyatakannya dalam satuan SI dengan baik dan benar  KOMPETENSI DASAR : Mengukur besaran-besaran fisika dengan alat yang sesuai dan mengolah data hasil dengan menggunakan aturan angka penting

4 I N D I K A T O R Menganalisis besaran dan satuan dalam fisika Menganalisis besaran dan satuan dalam fisika Melakukan analisis dimensi Melakukan analisis dimensi terhadap besaran-besaran fisika membedakan antara besaran membedakan antara besaran pokok dan besaran turunan pokok dan besaran turunan Menerapkan konsep besaran Menerapkan konsep besaran dan satuan dalam perhitungan fisika

5 BESARAN dan SATUAN Ø Besaran : segala sesuatu yang dapat diukur dan dinyatakan dengan angka Ø Besaran pokok : besaran yang ditetapkan terlebih dulu dan tidak diturunkan dari besaran lain diturunkan dari besaran lain Ø Besaran pokok terdiri dari : Panjang (m), massa (kg), waktu (s), suhu (K), kuat arus (A), Intensitas Panjang (m), massa (kg), waktu (s), suhu (K), kuat arus (A), Intensitas cahaya ( Cd ), jumlah zat (mol) cahaya ( Cd ), jumlah zat (mol) Ø Besaran turunan : besaran yang diturunkan dari besaran pokok Ø Beberapa besaran turunan : Luas, Volume, Kecepatan, percepatan, gaya,tekanan, usaha & energi, daya, Luas, Volume, Kecepatan, percepatan, gaya,tekanan, usaha & energi, daya, Ø Dimensi : Cara suatu besaran tersusun dari beberapa besaran pokok Ø Dimensi besaran turunan ditentukan dari dimensi besaran pokok

6 BESARAN POKOK, SATUAN dan DIMENSINYA Besaran Pokok SatuanSingkatanDimensi PanjangMassaWaktu Kuat arus Suhu Jumlah Zat Intensitas Cahaya MeterKilogramSekonAmpereKelvin M o l KandelamkgsAKmolcd[L][M][T][I] [ [ө] [N] [J]

7 BEBERAPA BESARAN TURUNAN, SATUAN dan DIMENSINYA Besaran Turunan R u m u s SatuanDimensi LuasVolume Massa Jenis KecepatanPercepatanGaya Usaha & Energi TekananDaya Impuls & Momentum Panjang x lebar Panjangx lebar x tinggi Massa / volume Perpindahan / Waktu Kecepatan / waktu Massa x percepatan Gaya x perpindahan Gaya / luas Usaha / waktu Gaya x waktu m 2 m 3 kg m -3 m s -1 m s -2 kg m s -2 Kg m 2 s -2 Kg m -1 s -2 Kg m 2 s -3 Kg m s -1 [L] 2 [L] 3 [M] [L] -3 [L] [T] -1 [L] [T] -2 [M] [L] [T] -2 [M] [L] 2 [T] -2 [M] [L] -1 [T] -2 [M] [L] 2 [T] -3 [M] [L] [T] -1

8 MANFAAT ANALISIS DIMENSI Dapat digunakan untuk membuktikan dua besaran fisika setara atau tidak, dua besaran fisika dikatakan setara jika keduanya memiliki dimensi yang sama Dapat digunakan untuk membuktikan dua besaran fisika setara atau tidak, dua besaran fisika dikatakan setara jika keduanya memiliki dimensi yang sama Dapat digunakan untuk menentukan persamaan yang pasti salah atau mungkin benar Dapat digunakan untuk menentukan persamaan yang pasti salah atau mungkin benar Dapat digunakan untuk menurunkan persamaan Dapat digunakan untuk menurunkan persamaan suatu besaran fisika jika kesebandingan besaran suatu besaran fisika jika kesebandingan besaran fisika tersebut dengan besaran-besaran lainnya fisika tersebut dengan besaran-besaran lainnya diketahui diketahui

9 CONTOH SOAL 1. Dengan menggunakan analisis dimensi, tunjukkan bahwa usaha, energi kinetik, dan energi potensial mempunyai dimensi yang sama ! 2. Dengan menggunakan analisis dimensi, buktikan bahwa momentum dan impuls mempunyai dimensi yang sama ! 3. Buktikan dengan menggunakan analisis dimensi apakah persamaan berikut benar / salah : a) vt = v0 t + ½ a t2 b) vt = v0 + a t c) s = v0 t + ½ a t2 UsahaEnergi Potensial Energi Kinetik Momentum Impuls

10 P E N G U K U R A N Mistar mempunyai ketelitian 1 mm / 1 cm, jangka sorong mempunyai ketelitian 0,1 mm, dan mikrometer sekrup mempunyai ketelitian 0,01 mm Pengukuran massa dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai macam neraca, yaitu neraca dua lengan, neraca pegas, neraca hidrolik dan neraca elektronik

11 MELAPORKAN HASIL PENGUKURAN  Ketidakpastian pengukuran tunggal : ∆ x = ½ x skala terkecil ∆ x = ½ x skala terkecil  Ketidakpastian pengukuran berulang :  Ketidakpastian ∆ x dapat dinyatakan oleh simpangan baku nilai rata-rata sampel : nilai rata-rata sampel :  Ketidakpastian relatif dihitung dengan persamaan :

12 ANGK A PENTIN G Angka penting adalah semua angka yang diperoleh dari hasil pengukuran, yang terdiri dari angka eksak dan satu angka terakhir yang ditaksir (diragukan) Aturan angka penting : 1. Semua angka bukan nol merupakan angka penting 2. Angka nol diantara dua angka bukan nol merupakan angka penting 3. Angka nol di sebelah kanan angka bukan nol termasuk angka penting 4. Angka nol di sebelah kiri angka bukan nol, baik sebelum / sesudah tanda koma desimal tidak termasuk angka penting 5. Bilangan asli yang berakhir dengan angka nol harus ditulis dengan notasi ilmiah/ bilangan sepuluh berpangkat

13  Aturan pembulatan : 1. Angka kurang dari 5 dibulatkan ke bawah 2. Angka lebih dari 5 dibulatkan ke atas 3. Jika angka persis 5 maka dibulatkan keatas jika angka sebelum 5 ganjil, sebaliknya dibulatkan ke bawah jika angka sebelum 5 genap  Aturan penjumlahan & pengurangan : Hasil dari penjumlahan / pengurangan dengan menggunakan angka penting hanya boleh mengandung 1 saja angka taksiran atau angka yang diragukan  Aturan perkalian & pembagian : Hasil dari perkalian / pembagian dengan menggunakan angka penting mengikuti jumlah angka penting yang paling sedikit

14 1.Tentukan banyaknya angka penting dari hasil pengukuran berikut : a mmd kgg mm b. 0,765 kme dmh. 0, cm c. 0,00805 gf. 0, gi. 0,258 m 2. Rubahlah hasil pengukurxan berikut menjadi bilangan 10 berpangkat : a d. 0,00251g. 0, b. 0,25e. 0,0924h. 0,158 c. 0,0008f i. 0, Tentukan hasil penjumlahan, pengurangan dan perkalian berikut dengan menggunakan aturan angka penting : a. 2,13 + 5,12d. 8,476 – 2, 15 g. 1,5 x 1,76 b. 1, ,172e. 2,152 x 8h. 1, 35 x 1,285 c. 8,75 – 2,41f. 7,5 x 6 i. 2,168 x 5

15 LATIHAN SOAL : 1. Sebuah buku memiliki halaman bolak-balik tebal buku adalah 5 cm. tebal buku adalah 5 cm. a. berapakah tebal satu lembar kertas ? a. berapakah tebal satu lembar kertas ? b. Kalau kamu ingin mengukur langsung tebal satu b. Kalau kamu ingin mengukur langsung tebal satu lembar kertas, alat ukur manakah yang sebaiknya lembar kertas, alat ukur manakah yang sebaiknya kamu gunakan ? 2. Tulislah angka-angka berikut dalam bilangan desimal lengkap : a. 6,54 x 10 8 d. 7,35 x 10 2 a. 6,54 x 10 8 d. 7,35 x 10 2 b. 2,1 x 10 2 e. 6, 768 x b. 2,1 x 10 2 e. 6, 768 x c. 5,29 x f. 8, 23 x 10 5 c. 5,29 x f. 8, 23 x Berapakah ketidakpastian relatif pengukuran 10,4 ± 0,5 gram ? 4. Hitung operasi perkalian atau pembagian bilangan berikut : a. 2,5 m x 3,14 mc. 323,75 N : 5,0 m 2 a. 2,5 m x 3,14 mc. 323,75 N : 5,0 m 2 b. 2,5 m x 4,20 m x 0,3052 md. ( 3cm x 5,2 cm ) : 2,10 cm b. 2,5 m x 4,20 m x 0,3052 md. ( 3cm x 5,2 cm ) : 2,10 cm 5. Sebuah pengukuran arus sebanyak 6 kali menghasilkan pembacaan 12,8 mA; 12,2 mA; 12,5 mA; 13,1 mA; 12,9 mA; dan 12,4 mA. 12,8 mA; 12,2 mA; 12,5 mA; 13,1 mA; 12,9 mA; dan 12,4 mA. Laporkan hasil pengukuran itu lengkap dengan ketidakpastiannya Laporkan hasil pengukuran itu lengkap dengan ketidakpastiannya

16 TERIMA KASIH YOU MUST STUDY HARD, DON’T BE LAZY


Download ppt "Pembelajaran Fisika “ Besaran & Satuan “ SK & KD LATIHAN INDIKATOR MATERI PENUTUP ARINI HIDAYATI SMA MA’ARIF NU PANDAAN."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google