Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pertemuan VIII – SILOGISME KATEGORIS Logika– 4010101031-Dewiyani 1.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pertemuan VIII – SILOGISME KATEGORIS Logika– 4010101031-Dewiyani 1."— Transcript presentasi:

1 Pertemuan VIII – SILOGISME KATEGORIS Logika– Dewiyani 1

2 Penalaran Penalaran deduktif Penalaran Induktif

3  Perbedaan antara penalaran deduktif dan penalaran induktif adalah pada dukungan premis terhadap konklusinya.  Penalaran deduktif adalah penalaran yang konklusinya dimaksudkan sebagai penegasan apa yang tersirat dalam premisnya. Untuk menentukan sehat atau tidaknya, dengan menyelidiki semua premisnya. Jika semua premisnya betul maka penalarannya Sahih

4  Penalaran induktif adalah penalaran yang konklusinya dimaksudkan sebagai perluasan dari apa yang terkandung dalam premisnya. Konklusinya melampaui apa yang telah dikatakan oleh premis-premisnya. Untuk menentukan sehat atau tidaknya, bukan dengan Sahih atau tidak Sahih, namun dengan Kuat atau Lemah.  Cara menentukan suatu penalaran deduktif atau induktif adalah dengan menambah premis baru yang sejenis pada penalaran tersebut.

5 Jadi : Hasil penalaran deduktif : Sahih dan Tidak Sahih Hasil penalaran induktif : Kuat dan Lemah Validitas Contoh : Penalaran A : Angsa yang kita lihat di Surabaya berwarna putih. Angsa yang kita lihat di Yogyakarta berwarna putih. Angsa yang kita lihat di Kediri berwarna putih. Angsa yang kita lihat di Semarang berwarna putih. Jadi : Semua angsa yang pernah kita lihat berwarna putih.

6 Penalaran B : Angsa yang kita lihat di Surabaya berwarna putih. Angsa yang kita lihat di Yogyakarta berwarna putih. Angsa yang kita lihat di Kediri berwarna putih. Angsa yang kita lihat di Semarang berwarna putih. Jadi : Semua angsa berwarna putih.

7 PERBEDAAN PENALARAN DEDUKTIF- INDUKTIF

8 PENALARAN DEDUKTIF  Penalaran deduktif yang benar disebut VALID  Validitas pada penalaran deduktif, lebih ditentukan oleh bentuk penalaran, daripada isi premisnya, karena isi premisnya dianggap sudah benar sebelum dinilai penalarannya.  Jadi yang lebih diperhatikan adalah hubungan antara premis dan konklusinya.

9  Suatu penalaran deduktif dikatakan valid jika a. ada hubungan serta keruntutan antara premis dan konklusinya. b. konklusinya tidak boleh melampaui apa yang dikatakan premisnya. c. Seberapa kuat premis mendukung konklusi.

10 d. Kembalikan ke bentuk baku : Semua S adalah P Semua P adalah K Jadi semua S adalah K

11  Contoh 1: Pr 1 : Kejahatan adalah sesuatu. Pr 2 : Segala sesuatu dari, oleh dan bagi Tuhan. Konklusi : Kejahatan dari, oleh dan bagi Tuhan.

12  Contoh 2 : Pr 1 : Semua berlian adalah keras (benar) Pr 2 : Sebagian berlian adalah permata. (benar) Konklusi : Jadi, sebagian permata keras. (benar)

13  Contoh 3 : Pr 1 : Semua kucing mempunyai sayap (salah) Pr 2 : Semua burung adalah kucing. (salah) Konklusi : Jadi, semua burung mempunyai sayap. (benar)

14  Contoh 4 : Pr 1 : Semua anjing adalah kucing (benar) Pr 2 : Sebagian kucing mempunyai sayap (salah) Konklusi : Jadi, semua anjing mempunyai sayap (salah)

15 SILOGISME KATEGORIS  Aristoteles : Silogisma dibatasi sebagai argumen yang konklusinya diambil dari premis-premisnya.  Silogisme adalah suatu bentuk proses penalaran yang berusaha menghubungkan dua proposisi yang berlainan untuk menurunkan kesimpulan sebagai proposisi ketiga.

16  Dua proposisi tersebut, meskipun berlainan, namun harus ada term yang menghubungkan keduanya.  Silogisme kategorik adalah silogisme yang semua proposisinya adalah proposisi kategorik.

17  Silogisme mempunyai bentuk baku : 1. Silogisme terdiri dari tiga proposisi/premis. 2. Ketiga proposisi/premis tersebut adalah; premis mayor, premis minor dan konklusi.  Contoh : Pr 1 : Anton adalah manusia. Pr 2 : Semua manusia akan mati. Konklusi : Anton akan mati.

18 Beberapa prinsip untuk mengukur sahih tidaknya silogisme 1. Silogisme harus terdiri dari 3 proposisi, yaitu premis mayor, premis minor, dan konklusi. 2. Setiap proposisi harus terdapat term (subjek dan predikat) yang berfungsi sebagai subjek dan predikat, serta term tengah yang menghubungkan antara premis mayor dan premis minor.

19 3. Semua term dalam konklusi harus sudah disebut dalam premis-premisnya, dan harus konsisten dengan yang ada di premis. Term predikat pada konklusi tidak boleh disebutkan pada premis pertama. 4. Bila salah satu premisnya parsial, maka konklusinya juga harus parsial. 5. Kedua premis tidak boleh parsial. Jika keduanya parsial, konklusinya tidak valid.

20 6. Bila kedua premisnya universal, maka konklusinya juga harus universal. 7. Bila salah satu premisnya negatif, maka konklusinya juga harus negatif. 8. Kedua premis tidak boleh negatif. Jika kedua premisnya negatif, konklusinya salah, karena tidak ada mata rantai yang menghubungkan kedua proposisi premisnya.

21 Contoh Contoh 1 : Pr 1 : Semua ahli logika adalah ahli matematika. Pr 2 : Beberapa filsuf bukan ahli matematika. Konkl : Beberapa filsuf bukan ahli logika.

22 Contoh 2 : Pr 1 : Semua mahluk hidup bergerak. Pr 2 : Semua binatang adalah mahluk hidup. Konkl : Semua binatang bergerak.

23 Contoh 3 : Pr 1 : Semua gajah adalah binatang. Pr 2 : Semua kuda adalah binatang. Konkl : Semua kuda adalah gajah.

24 Contoh 4 : Pr 1 : Semua pencinta damai adalah orang yang anti perang. Pr 2 : Tidak ada genderal yang cinta damai. Konkl : Tidak ada genderal yang anti perang.

25 Contoh 5 : Pr 1 : Semua laba-laba berkaki delapan. Pr 2 : Tidak ada serangga yang berkaki delapan. Konkl : Tidak ada laba-laba yang serangga.

26 Contoh 6 : Pr 1 : Semua yang halal dimakan menyehatkan. Pr 2 : Sebagian makanan tidak menyehatkan. Konkl : Sebagian makanan tidak halal dimakan. Atau Semua makanan tidak halal dimakan ???.

27 Contoh 7 : Pr 1 : Semua korupsi tidak disenangi. Pr 2 : Sebagian pejabat adalah korupsi. Konkl : Sebagian pejabat tidak disenangi. Atau Sebagian pejabat disenangi.

28 Contoh 8 : Pr 1 :Beberapa pedagang adalah kaya. Pr 2 : Beberapa orang kaya kikir. Konkl :Beberapa pedagang adalah kikir. Contoh 9 : Pr 1 : Kerbau bukan bunga mawar. Pr 2 ; Kucing bukan bunga mawar. Konkl :………

29 LATIHAN A.Buatlah konklusi dari argumen di bawah ini 1. Pr 1 : Semua yang jujur disenangi. Pr 2 : Sebagian manusia adalah jujur. 2. Pr 1 : Tak satupun mahasiswa buta huruf. Pr 2 : Sebagian penghunu desa Lumbungpadi adalah mahasiswa. 3. Pr 1 : Tak satupun kerbau dapat terbang. Pr 2 : Semua burung dapat terbang. 4. Pr 1 : Semua mahluk adalah fana. Pr 2 : Semua manusia adalah mahluk.

30 5. Pr 1 : Tidak ada manusia waras anti Tuhan. Pr 2 : Beberapa manusia anti Tuhan. 6. Pr 1 : Semua benda cair berbentuk sesuai dengan tempatnya. Pr 2 : Beberapa benda tidak berbentuk sesuai dengan tempatnya. 7. Pr 1 : Beberapa politikus curang. Pr 2 : Semua politikus adalah manusia 8. Pr 1 : Beberapa mahasiswa tidak rajin. Pr 2 : Semua mahasiswa adalah terdidik.

31 B. Buatlah 3 contoh silogisma yang valid dan silogisma yang tidak valid, beserta alasannya.


Download ppt "Pertemuan VIII – SILOGISME KATEGORIS Logika– 4010101031-Dewiyani 1."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google