Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Perkembangan Penyakit dan Strategi Pengelolaan Produk Pascapanen.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Perkembangan Penyakit dan Strategi Pengelolaan Produk Pascapanen."— Transcript presentasi:

1 Perkembangan Penyakit dan Strategi Pengelolaan Produk Pascapanen

2 Faktor-faktor yang mempengaruhi Perkembangan Penyakit Pasca Panen 1.Kegiatan budidaya dan metode panen 2.Kegiatan penanganan pasca panen dan metode penyimpanan

3 Penyakit Pascapanen adalah penyakit yang muncul dan berkembang selama periode pasca panen, tanpa mempedulikan kapan terjadinya inokulasi, penetrasi dan infeksinya. Inokulasi, Penetrasi dan Infeksi penyebab penyakit pasca panen dapat terjadi melalui beberapa kemungkinan waktu: a. Saat praktek budidaya b. Saat pelaksanaan panen 1. Kegiatan Budidaya dan metode Panen

4 Inokulasi, penetrasi atau infeksi patogen pasca panen dapat terjadi melalui praktek budidaya yang kurang tepat, antara lain: Tidak mendeteksi keberadaan sumber inokulum Sanitasi Tanaman yang buruk Urutan kultivar/jenis tanaman yang tidak tepat Pengelolaan nutrisi tanaman yang tidak tepat a. Saat praktek budidaya

5 Tidak mendeteksi keberadaan sumber inokulum – Seed borne pathogen – Contoh: Botrytis allii – Menjadi sumber inokulum yang merusak tanaman bawang di lapangan maupun umbi bawang di penyimpanan

6 – Seed borne pathogen – Contoh: Phytophthora infestans – Menjadi sumber inokulum yang merusak tanaman kentang di lapangan maupun umbi kentang di penyimpanan

7 Sanitasi tanaman yang buruk – Kondisi kelembaban yang tinggi Contoh: Colletotrichum acutatum Menyebabkan penyakit antraknosa pada strawberry akibat tingginya kelembaban. – Sampah tanaman/sisa tanaman tidak dibersihkan Contoh: Pseudomonas syringae pv. maculicola Menyebabkan bercak pada kubis yang ditularkan dari sisa tanaman yang masih berada di lapangan

8 Pergiliran kultivar/jenis tanaman yang tidak tepat Contoh: Ralstonia solanacearum Menyebabkan kelayuan pada kentang maupun pembusukan umbi kentang di penyimpanan Penyakit berkembang dengan cepat jika pergiliran tanaman sebelumnya adalah tomat, cabe maupun tembakau

9 Pengelolaan nutrisi tanaman yang tidak tepat Contoh: Colletotrichum piperatum and Erwinia carotovora Menyebabkan antraknosa dan busuk pada cabe besar Perpaduan bahan organik yang seimbang dengan pupuk anorganik atau fully-organic dapat menurunkan perkembangan penyakit Colletotrichum piperatum Erwinia carotovora

10 b. Saat pelaksanaan panen Inokulasi, penetrasi atau infeksi patogen pasca panen dapat terjadi melalui praktek panen yang kurang tepat, antara lain: Pelukaan/pencacatan produk tanaman sebelum panen Metode panen yang tidak benar

11 Pelukaan/pencacatan produk tanaman sebelum panen Contoh: Phytophthora infestans Menyebabkan busuk umbi kentang Pelukaan umbi 2-3 minggu sebelum panen dapat menyebabkan kerusakan hasil panen kentang yang lebih besar di penyimpanan. Contoh: Rhizoctonia solani Menyebabkan bercak hiam umbi kentang Pengeringan umbi kentang di lapangan sebelum disimpan dapat mengurangi keparahan penyakit bercak hitam

12 Metode panen yang tidak benar Memanen tanpa memperhatikan: Kematangan produk Kemungkinan kerusakan mekanis Teknik panen Cara pengepakan dan pengangkutan

13 Pada faktor ini, terdapat 2 hal penting yang mempengaruhi perkembangan penyakit pascapanen, yaitu: 1.Penanganan pasca panen 2.Metode Penyimpanan 2. Kegiatan penanganan pasca panen dan metode penyimpanan

14 Penanganan pasca panen Berdasarkan durasi (ketahanan) produk panen maka upaya penanganan pasca panen ditujukan pada 2 tipe produk panen: – Biji-bijian Pengeringan (pengurangan kadar air) – Dilakukan pada suhu +6 s.d. 12 derajat dari suhu alami Perendaman dalam air garam – Pemisahan produk dari sclerotia – Buah dan Sayuran Pendingingan Pencucian, Pembersihan, dan pemangkasan

15 Metode Penyimpanan Berdasarkan durasi (ketahanan) produk panen maka upaya metode penyimpanan produk pasca panen ditujukan pada 2 tipe produk panen: – Biji-bijian Memperhatikan Perkembangan Mikroflora – Pengaturan Suhu penyimpanan, kelembaban dan luka/cacat Memperhatikan keberadaan Mikotoksin – Deteksi mikotoksin (Macam-macam Mikotoksin ????????) – Buah dan Sayuran Pembekuan, udara dingin, zero energy, Modifikasi kondisi admosfir. Deteksi mikotoksin dan Food borne pathogen

16 Jika semua usaha penanganan budidaya maupun pascapanen telah dilakukan apakah upaya pengelolaan penyakit tidak perlu lagi dilakukan?

17 Tidak, Upaya Pengelolaan Penyakit pasca panen tetap perlu dilakukan. Lalu bagaimana caranya?

18 Pengelolaan Penyakit Pasca Panen Pada upaya pengelolaan penyakit pascapanen, strategi pengendalian perlu dilakukan. Strategi pengendalian penyakit pasca panen dapat dilakukan dengan menggabungkan 1 atau lebih teknik-teknik pengendalian. Teknik Pengendalian, secara umum prinsip pengendalian penyakit pasca panen antara lain: – Preventif dan secara fisik dan mekanik – Penggunaan kultivar yang menghasilkan produk tahan penyakit pascapanen – Pengendalian Hayati – Pengendalian Kimiawi Bahan UAS

19 PENGENDALIAN (UMUM) Penyemprotan fungisida pada jeruk Penanganan yang benar utk mengurangi kerusakan mekanis Perendaman dalam air yang mengandung fungisida: TBZ, Tiobendazole, Benlate, dll (pisang, mangga) Penyimpanan pd suhu rendah, MAS, radiasi,sanitasi, perendaman pada suhu tinggi (misalnya pepaya pada 48-50C selama 20 menit utk mencegah lalat buah dan lainnya) Perendaman dalam air klorin ±100 ppm  membunuh mikroba pembusuk: soft rots pada asparagus Gas sulfit mencegah Botrytis pada anggur Fungisida dilapiskan pada permukaan kemasan plastik sebagai bungkus dalam box karton (dalam bentuk gas,larutan, suspensi/ dicampur dengan lapisan lilin)

20

21


Download ppt "Perkembangan Penyakit dan Strategi Pengelolaan Produk Pascapanen."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google