Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

1 SKEP. KAPOLRI NO. POL. : SKEP/737/X/2005 TANGGAL 13 OKTOBER 2005 BESERTA TURUNANNYA Direktur Eksekutif PSP Polmas Disampaikan Pada Sosialisasi Polmas.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "1 SKEP. KAPOLRI NO. POL. : SKEP/737/X/2005 TANGGAL 13 OKTOBER 2005 BESERTA TURUNANNYA Direktur Eksekutif PSP Polmas Disampaikan Pada Sosialisasi Polmas."— Transcript presentasi:

1 1 SKEP. KAPOLRI NO. POL. : SKEP/737/X/2005 TANGGAL 13 OKTOBER 2005 BESERTA TURUNANNYA Direktur Eksekutif PSP Polmas Disampaikan Pada Sosialisasi Polmas

2 2 LATAR BELAKANG KELAHIRAN CP 1. Pembentukan kepolisian modern di Inggris Kin Police / informal social control mechanism Formal social control agency (constable/Sheriff model kuno) Robert Peel (1829) Scotland Yard

3 3 Perkemb Model Perpol di AS ( an) Model politik (political model) Mulai dari rekrutmen s.d. penyidikan Model legalistik (legalistic model) Sangat terpaku pd kepentingan hukum yg reaktif Model pelayanan (service model) Dalam arti bangun hub. dgn masy. (community relation) yg menekankan pelayanan yg berorientasi kepentingan organisasi

4 4 Pergeseran Peradaban Kejenuhan pd pendekatan birokratis, formal dan general dlm pelayanan publik Kebutuhan pendekatan personel dan pemecahan masalah termasuk dalam penyelesaian pertikaian Kekurang-efektifan pendekatan konvensional kepolisian: otoriter/alat negara, represif, eksklusif, dan sentralistik sehingga acapkali memudarkan legitimasi kepolisian Kecend – kembali ke pendekatan informal dlm penyeles. Sengketa / pel. Hukum Kepolisian sipil (Civil Police)

5 5 KONSEP KEPOLISIAN SIPIL  Bukan dikotomi dari PM (Polisi Militer)  Bukan institusi tp konsepsi (Civil Police) Civil ≠ sipil (b. Indonesia sehari-hari)Civil ≠ sipil (b. Indonesia sehari-hari) Civil – civility – civilizationCivil – civility – civilization Civility = kesopananCivility = kesopanan Civilazition = peradabanCivilazition = peradaban Sipil = sopan, ramah, beradab; jadi sikap & perilaku yg menghargai orang lain.Sipil = sopan, ramah, beradab; jadi sikap & perilaku yg menghargai orang lain.  Kepolisian sipil = penyel. fungsi kepolisian dgn pendekatan kemanusiaan (humanistik approach) yg cerminkan pola hub. polisi dgn warga yg saling menghargai, ramah & beradab dan bukan berlandaskan pd kekuasaan atau tirani.

6 6 SISKAM SWAKARSA Indonesia - JEPANG - EROPA - SINGAPURA - SISKAMLING - SELRA NON YUSTISIIL POLMAS SKEP 737 CP / COP USA GAMBARAN UMUM POLMAS BIJAK KOMPREHENSIF Org & Manajemen Polri Bijak Penerapan CP Indonesia FILOSOFI Level Organisasional (= COP) STRA/PROG Level Komunitas Lokal (= CP)

7 7 Polda Jatim/Unair Polres DIY/UII The Asia Foundation - COP Polda Kalbar, Bali, Kepri, Jatim, Jabar, Metro. IOM - CP VARIABILITAS Polda Metro Jaya/ Polres Bekasi JICA - CP/BKPM Polda NTB/ Univ. Mataram Partnership - Model Kepol. Nas.berorienta si masy. lokal PENERAPAN CP DI INDONESIA KE SA TU AN NA MA PRO YEK

8 8 Pengertian POLMAS Model Penyelenggaraan Fungsi Kepolisian, yang menekankan : Pendekatan Kemanusiaan (Kepolisian Sipil) Masy. sbg mitra kerja yg setara dlm upaya : - Gakkum - Binkamtibmas

9 9 Pengertian Pol & Mas ● Perpolisian (Policing) : segala hal ihwal ttg penyelenggaraan F. Kepolisian (opsnal, manajemen & Falsafah). Tidak menggunakan “Pemolisian” karena : - Proses mempolisikan (menjadikan sesuatu sbg “polisi” : subyek). -Proses mem”polisi” : (menjadikan sesuatu sbg obyek/sasaran fungsi kepolisian) ● Masyarakat (Community) : - Himpunan warga dlm suatu wil. kecil yg jelas batas 2 nya (geographic comm) termsk kom : etnis/suku, agama, profesi, hoby dll. (Comm. of interest).

10 10 POLMAS SBG FALSAFAH*  Sikap & perilaku (Polisi)  Junjung nilai sos/kem  Saling hargai Polisi - Warga  Kelancaran penyelenggaraan Fungsi Kepolisian  Peningkt kualitas hidup masyarakat Implementasi :Menyatu dlm pelaksanaan tugas semua fungsi operasional Polri (pengemban fungsi Intelkam, Reskrim, Samapta, Lalu Lintas, Pol Air dan Brimob) (Skep 432). * Identik dengan kmsy “Community – Oriented Policing (COP)”

11 11 POLMAS SBG PROG/STRATEGI  Model perpolisian  Kemitraan yang sejajar (Polri / petgs. Polmas – warga masy / FKPM) (Polri / petgs. Polmas – warga masy / FKPM)  Selesaikan permasalahan sosial (Kamtibmas)  Tingkatkan kualitas hidup Implementasi: Lingk. Kehid. Komunitas oleh pengemban fungsi Polmas bersama FKPM dan masy. setempat * Identik dengan kmsy “Community Policing” (CP).

12 12 UNSUR UTAMA (ESENSI) POLMAS SBG PROGRAM  KEMITRAAN YANG SETARA (Masyarakat – Polisi)  PEMECAHAN MASALAH (Gakkum – Binkamtibmas)

13 13 Kepercayaan Polmas Sbg. Falsf Polmas Sbg. Prog Penyel F.Ops Kepol. Berpndkt Polmas(Lemb.Birokrat) Skep : 432 Opsnal.Polmas(Wil/Kawasan) - Ptgs Polmas - FKPM (Pranata Sosial) - Skep : Penget Dasar Perwujudan Polmas M a s y a r a k a t Penanganan Masalah

14 14 KOBAN/CHUZAISHO - Polisi dalam Koban dan Chuzaisho menekankan pada bagaimana polisi menampilkan kinerja yg berorientasi pada kepentingan masyarakat (COP). - Masyarakat tidak mengerjakan pekerjaan polisi. POLMAS - Polmas sebagai filosofi - Polmas sebagai strategi/program: Petugas Polmas bersama-sama masyarakat merencanakan dan melaksanakan tugas kepolisian terbatas. Polmas : Koban (Jepang)

15 15 NPP / NPC DAN CSSP NPP / NPC DAN CSSP NPP/NPC fokus pada penciptaan hubungan baik dengan warga dan tingkatkan citra polisi. Kekuatan NPC terletak pada optimalisasi program Mobil Reaksi Cepat (COP). CSSP. polisi bersama masyarakat membuat dan laksanakan program terkait dengan peningkatan keselamatan dan keamanan serta merespon, menyelesaikan permasalahan (CP).  POLMAS  Polmas sebagai filosofi  Polmas sebagai strategi/program: Petugas Polmas bersama-sama masyarakat merencanakan dan melaksanakan tugas kepolisian terbatas. Polmas : NPP/NPC dan CSSP (Singapura)

16 16 SiskamswakarsaPolmas Motor penggerakMotor penggerak HubunganHubungan Kegiatan PenggerakKegiatan Penggerak SiskamlingSiskamling Penyel. PertikaianPenyel. PertikaianBabinkamtibmas Masy. Sbg obyek Pembinaan /Penyuluhan / kontrol “Instruktif”Formal Petugas Polmas & FKPM Masy. Sbg mitra Identifikasi, Diskusi & Cari Solusi permas. KebutuhanInformal Polmas : Siskamswakarsa

17 17 -Mencegah dan mencari jalan keluar pemecahan masalah Kamtibmas yg bersumber dari komunitas itu sendiri -Mengambil tindakan pertama (terbatas) -Menyelesaikan pertikaian antar warga meminimalisasi gangguan faktual dan rasa takut pd kejahatan (fear of crime) E. ARAH & BIJAK POLMAS (STRATEGI/ PROGRAM) TUJUAN PENERAPAN POLMAS Terwujudnya kerjasama pol. & masy. (komunitas lokal) Tanggulangi kejahatan/ketidakterti ban sosial Ciptakan ketentraman umum dalam kehidupan masy setempat -Bekerja bersama -Mekanisme kemitraan dlm manajemen

18 18 Sasaran Penerapan Polmas Sasaran Bangun Polri yg dpt dipercaya masy. setempat Bangun masy. (komunitas) yg siap kerjasama dg Polri Sikap dan perilaku pers (pribadi/pelaksanaan tugas) yang menyadari bhw warga setempat adalah stake holder yg dilayani Warga masy dg latar-belakang kepentingan berbeda yg paham dan sadar bhw kepentingan Kamtib mrpk tanggungjawab bersama Tiadakan gangguan terhadap Kamtib. & ciptakan ketentraman masy. setempat

19 19 Prinsip 2 Opsnalisasi Transparansi dan akuntabilitas Partisipasi dan kesetaraan Personalisasi Penugasan permanen Desentralisasi dan otonomisasi

20 20 Perubahan Pendekatan Manajerial (tanggung jawab) Perubahan Persepsi (masy. sbg stake holder) Semangat Melayani dan Melindungi (filosofi) Kerjasama dan Dukungan Lintas Sektoral: –Polri –Masyarakat –Pemda –Pelaku bisnis –Lembaga lain –Media 4. Syarat Efektifitas Ops Polmas

21 21 Bentuk Dukungan Polri a. Menyiapkan petugas Polmas b. Menyiapkan peralatan/perlengkapan c. Mengusahakan dukungan anggaran Polmas d. Menyediakan dukungan anggaran petgs Polmas e. Mengawasi dan mengarahkan operasionalisasi Polmas operasionalisasi Polmas

22 22 a. Bekerjasama menumbuhkan minat dan kesadaran warga untuk bangun kemitraan dlm pemecahan masalah b. Mengusahakan ketersediaan lahan untuk lokasi pembangunan Balai c. Menjadi mitra aktif serta penyedia sumber daya manusia dan material dlm penanganan permasalahan/pertikaian. Bentuk Dukungan Masyarakat

23 23 1) Mengambil langkah-langkah persiapan dalam pembentukan Polmas bersama Kapolsek/staf 2) Memantau operasionalisasi Polmas dan mengkoordinasikan dengan unsur Polri 3) Memberikan atau mengusahakan adanya dukungan dana, tenaga dan pemikiran. 4) Kades/Lurah : Menghadiri rapat-rapat FKPM dan ikut memberikan masukan jika diperlukan a. Camat/Lurah/Kades diharapkan : Bentuk Dukungan Pemda :

24 24 1) Menyediakan/mengusahakan dukungan dana (APBD) untuk biaya operasional (rapat/aktivitas) FKPM. 2) Mengusahakan adanya dukungan alokasi anggaran untuk kegiatan/proyek serta pemecahan berbagai permasalahan yang direkomendasikan oleh FKPM. Pemda Bersama DPRD diharapkan:

25 25 Menghadiri rapat-rapat FKPM dan ikut memberikan masukan jika diperlukan d. Lurah diharapkan:

26 26 Pelaku bisnis ( pengusaha ) merupakan salah satu komponen yang dapat mendukung penyediaan dana yang sifatnya tidak mengikat serta pemikiran. Dukungan Pelaku Bisnis

27 27 Lembaga-lembaga lain seperti ; perguruan tinggi, sekolah, rumah sakit, penyedia jasa sosial, pusat kesehatan mental, dan lembaga swadaya masyarakat, dapat menjadi penyedia berbagai jasa pendukung bagi kelancaran dan keberhasilan Polmas Dukungan Lembaga Lain

28 28 Media merupakan komponen yang tidak kalah penting yang dapat membantu mendidik masyarakat agar menjadi mitra aktif polisi. Media juga penting dalam mendorong pembentukan opini masyarakat dan mengekspos peran serta masyarakat dalam FKPM. Dukungan Media

29 29 UNSUR-UNSUR TUK. POLMAS BKPM PEMDA KADES / LURAH POLRI PETUGAS POLMAS FKPM MASY

30 30 a. Menyelenggarakan fungsi deteksi. b. Melaksanakan fungsi-fungsi bimbingan dan penyuluhan masyarakat. c. Melaksanakan tugas-tugas kepolisian umum, d. Melaksanakan fungsi reserse kriminal secara terbatas. e. Melaporkan setiap pelaksanaan tugasnya baik tertulis maupun lisan. Tugas Petugas Polmas

31 31 a. Mengambil tindakan kepolisian secara proporsional dalam hal terjadi perbuatan melawan hukum. b. Menyelesaikan perkara ringan/pertikaian antar warga berdasarkan kesepakatan bersama antar pihak yang berperkara /bertikai dan bila diperlukan bersama FKPM c. Mengambil langkah-langkah penertiban jika diperlukan sebagai tindak lanjut kesepakatan FKPM dalam memelihara keamanan lingkungan Wewenang Petugas Polmas

32 32 a. Kemampuan komunikasi. b. Kemampuan deteksi dini c. Kemampuan negosiasi Kemampuan Petugas Polmas

33 33 a. Perlengkapan (ATK, transp, komp, dll) b. Kesejahteraan (Tunjab, karier/Diklat, dan fasilitas BKPM sebagai rumah bila tersedia. Hak-hak Petugas Polmas

34 34 a. Junjung kode etik b. Junjung HAM & hormati norma setempat c. Jujur dalam tugas d. Tidak diskriminatif/berpihak e. Utamakan kepentingan umum f. Bersikap santun & hargai setiap orang g. Berpakaian & penampilan rapih dimuka umum Kewajiban Petugas Polmas

35 35 Larangan Petugas Polmas Semua larangan Anggota Polri dengan penekanan: Pelanggaran norma sosial Pinjam/ambil barang milik orang terkait penyel perkara Penyiksaan/perlakuan tidak manusiawi dan merendahkan martabat orang lain. Kekerasan, main hakim sendiri dan salah gunakan tempat.

36 36 a. FKPM adalah organisasi kemasyarakatan yang bersifat independen, b. FKPM dapat disebut dengan nama dan istilah lain atau bahasa daerah tertentu atas dasar kesepakatan setempat c. FKPM dibangun atas dasar kesepakatan bersama Bentuk Organisasi FKPM

37 37 a. a. Mengumpulkan data & mengidentifikasi permasalahan (deteksi) b. Ikut serta mengambil langkah-langkah yang proporsional dalam rangka pelaksanaan fungsi kepolisian umum c. Membahas permasalahan sosial aspek Kamtibmas dalam wilayah d. Membahas dan menetapkan program kerja e. Menindaklanjuti program kerja f. Pantau pelaks giat warga/sit Kamtib (+ wil tetangga) g. Tampung/bahas/cari jalan keluar keluhan warga (neg/kamtib/kepol) h. Tampung/bahas/salurkan keluhan warga (masalah sosial lain) Tugas FKPM

38 38 a. Membuat kesepakatan tentang hal-hal yang perlu dilakukan b. Secara kelompok atau perorangan mengambil tindakan kepolisan c. Memberikan pendapat dan saran kepada Kapolsek baik tertulis maupun lisan d. Menegakkan peraturan lokal Wewenang FKPM

39 39 a.Mendapatkan fasilitas baik materiil maupun non materiil sesuai yang ditetapkan atau disepakati forum b.Mendapat dukungan anggaran sepanjang teralokasikan dalam APBN/APBD Hak FKPM

40 40 a.Sama seperti kewajiban petugas (kecuali kode etik Polri) b.Mengelola adm & keu FKPM scr transparan & bert. jawab Kewajiban FKPM

41 41 a. Membentuk suatu-satuan tugas b. Menggunakan atribut dan emblim (lambang/simbol) Polri c.Tanpa bersama petugas Polmas, menangani sendiri penyelesaian kasus-kasus kejahatan dan pelanggaran d.Melakukan tindakan kepolisian (upaya paksa) terhadap kasus kejahatan (kec. Tertangkap tangan) e.Mengatasnamakan atau mengkait-kaitkan hubungan Polmas/FKPM dalam melakukan kegiatan politik praktis. Larangan FKPM

42 42 a.Rapat Kapolsek/Anggota untuk menentukan desa/kelurahan atau kawasan yang akan dijadikan lokasi kegiatan Polmas. b.Melakukan penjajakan kebutuhan warga masyarakat tentang Polmas c.Sosialisasi Polmas kepada aparat dan tokoh masyarakat d.Rencanakan kegiatan tindak lanjut (Penunjukan/Permintaan Petugas Polmas Desa/Kel ybs) LANGKAH-LANGKAH PEMBENTUKAN POLMAS 1. Persiapan Pembentukan

43 43 a. Bersama-sama dengan Camat serta pejabat atau aparat pemerintahan desa/kelurahan atau komunitas kawasan merencanakan dan melaksanakan sosialisasi Polmas kepada seluruh warga masyarakat desa b. Bersama-sama dengan tokoh/aparat desa/kelurahan atau komunitas kawasan merencanakan dan melaksanakan pertemuan persiapan pembentukan FKPM c. Kapolsek bersama petugas Polmas memfasilitasi pembentukan FKPM dalam suatu pertemuan umum bersama pejabat kecamatan sampai terbentuknya FKPM sesuai ketentuan Panduan. Pelaksanaan Pembentukan

44 44 III. PEMBINAAN PERSONEL PENGEMBAN FUNGSI PERPOLISIAN MASYARAKAT (POLMAS) (SKEP 431) 1. PENGGOLONGAN DAN KEPANGKATAN 2. PEMBINAAN KARIER 3. PERAWATAN PERSONEL 4. PENGAKHIRAN DINAS

45 45 1. PENGGOLONGAN DAN KEPANGKATAN PENGEMBAN FUNGSI POLMAS  PENGEMBAN FUNGSI POLMAS MERUPAKAN JABATAN FUNGSIONAL.  PENGEMBAN FUNGSI POLMAS DIKELOMPOKAN MENJADI 4 GOLONGAN: PETUGAS POLMAS SUPERVISOR/PENYELIA POLMAS PEMBINA POLMAS PENGEMBANG POLMAS  KEMAMPUAN DASAR OPERASIONAL POLMAS YANG HARUS DIMILIKI : PETUGAS POLMAS,BINTARA S/D INSPEKTUR DGN PUAN PENGETA DASAR POLMAS. SUPERVISOR/PENYELIA, BATI S/D AKP DGN PUAN KONTROL DAN PENGAWASAN PEMBINA, AKP S/D KOMPOL DGN PUAN PENGETAHUAN TENTANG MANAJEMEN OPSNAL TINGKAT DASAR. PENGEMBANG, KOMPOL S/D KOMBES POL DGN PUAN MANAJEMEN DAN EKSEKUTIF.

46 46 2. PEMBINAAN KARIER A. PENILAIAN KARIER DIDASARKAN PADA SISTEM PENILAIAN KINERJA PENGEMBAN FUNGSI POLMAS. B.PETUGAS POLMAS YANG BERHASIL MELAKSANAKAN TUGAS POLMAS DI SUATU DESA/KELURAHAN ATAU KAWASAN, DAPAT DIMUTASIKAN KE DESA/KELURAHAN ATAU KAWASAN YANG MEMILIKI BEBAN TUGAS LEBIH BESAR. C.KENAIKAN PANGKAT DIDASARKAN PADA PENILAIAN KEBERHASILAN DALAM MELAKSANAKAN TUGASNYA, DENGAN TETAP MENGACU PADA SISTEM KETENTUAN DAPEN BAGI ANGGOTA POLRI. D.PETUGAS POLMAS YANG BERHASIL MELAKSANAKAN TUGAS POLMAS DIBEBERAPA DESA/KELURAHAN ATAU KAWASAN DAN TELAH MEMENUHI WAKTU DAN PANGKAT, DAPAT DIJADIKAN SUPERVISOR POLMAS. E.SUPERVISOR POLMAS YANG BERHASIL DALAM MELAKSANAKAN TUGASNYA, DAN TELAH MEMENUHI WAKTU DAN PANGKAT, DAPAT DIPROMOSIKAN MENJADI PEMBINA POLMAS.

47 47 3. PERAWATAN PERSONEL A.DIBERIKAN TUNJANGAN YANG DITERIMA SETIAP BULAN, YANG BESARANNYA DITENTUKAN DENGAN SURAT KEPUTUSAN KAPOLRI B.DIBERIKAN SETIAP AWAL BULAN BERSAMAAN DENGAN PENERIMAAN GAJI. C.YANG BERPRETASI DAN MEMENUHI KRITERIA KEBERHASILAN PELAKSANAAN TUGAS POLMAS, DIBERIKAN PENGHARGAAN. D.PARA PENGEMBAN FUNGSI POLMAS YANG MELAKUKAN PELANGGARAN, DIBERIKAN SANKSI SESUAI DENGAN TINGKAT PELANGGARANNYA, SESUAI KETENTUAN YANG BERLAKU BAGI ANGGOTA POLRI.

48 48 4. PENGAKHIRAN DINAS A.MUTASI KE TUGAS LAIN DI LUAR TUGAS POLMAS.PENSIUN DINI, ATAS PERMINTAAN SENDIRI. B.PENSIUN, KARENA TELAH MEMASUKI USIA PENSIUN.DEMOSI, DIMUTASIKAN SEBAGAI TINDAKAN HUKUMAN. C.PEMBERHENTIAN DENGAN TIDAK HORMAT, KARENA MELAKUKAN PELANGGARAN/ TINDAK PIDANA. D.MENINGGAL DUNIA.

49 49 SKEP 737 IOM Desa / Kelurahan LEVELKecamatan Petugas Polmas + FKPM motorFKPM MekanismeManajemenWujudKemitraan Struktur FKPM (Kapolsek sbg Wakil Ketua) Fleksibel(panduan) Proses Pembentukan Mekanistik (13 Langkah) Seluruh indonesia R. Lingkup Proyek 7 Polda / Res Pelengkap HAM / Pok. Rentas substansi POLMAS

50 50 INDIKATOR KEBERHASILAN a. Intensitas giat forum b. Puan forum temukan & identifikasi akar mslh c. Puan petugas Polmas dlm selesaikan mslh d. Puan akomodir/tanggapi keluhan masy e. Intensitas & ekstensitas kunjungan warga oleh petugas Polmas f. Menurunnya angka kejahatan g. Kebersamaan dan kepuasan masy

51 51 (1)POLMAS : model perpol. Kemitraan (sbg program : diluar La. Polri) (2) Bentuk / Pembentukan : tidak kaku (forum / balai / proses pembent) (3) Penyel. Masalah : delegasi lokal (Birokrasi Polri : masalah besar / umum) (4) Pendekatan : informal / proaktif / personal (5) Manfaat : - penyel. sbgn masalah KTM / GAKKUM - peningkatan kualitas hidup warga (6) Keberhasilan program : - ditunjang perub. Sikap / perilaku Polisi dlm tugas ops (Filosofi) - kerjasama / duk : Pemda dan kampus terkait IMPLEMENTASI Polmas : model perpol. Kemitraan Bentuk / Pembentukan : tidak kaku Penyel. Masalah : delegasi lokal (Birokrasi Polri : masalah besar / di tempat umum) Keberhasilan program : ditunjang Filosofi Pendekat. Informal / personal / proaktif Manfaat PENEKANAN AKHIR

52 52


Download ppt "1 SKEP. KAPOLRI NO. POL. : SKEP/737/X/2005 TANGGAL 13 OKTOBER 2005 BESERTA TURUNANNYA Direktur Eksekutif PSP Polmas Disampaikan Pada Sosialisasi Polmas."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google