Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

DIBALIK SWASEMBADA PANGAN ‘84 Tahun 1969, Indonesia menjadi importir beras terbesar di dunia dan di tahun 1984, Indonesia berhasil swasembada pangan. Keberhasilan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "DIBALIK SWASEMBADA PANGAN ‘84 Tahun 1969, Indonesia menjadi importir beras terbesar di dunia dan di tahun 1984, Indonesia berhasil swasembada pangan. Keberhasilan."— Transcript presentasi:

1 DIBALIK SWASEMBADA PANGAN ‘84 Tahun 1969, Indonesia menjadi importir beras terbesar di dunia dan di tahun 1984, Indonesia berhasil swasembada pangan. Keberhasilan swasembada pangan berkat Revolusi hijau yang diterapkan pemerintah. Program Panca Usaha Tani melalui : 1.Intensifikasi Pertanian. Melalui rekayasa varietas unggul, peningkatan teknologi pertanian (traktor), pupuk, pestisida dan akses pemodalan melalui yang ditopang oleh Bimas, Insus, Supra Insus dan adanya tenaga PPL. 2.Ekstensifikasi Pertanian. Perluasan lahan sawah, di Jawa maupun luar Jawa (melalui program transmigrasi). 1

2 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 1.Politik Pangan yang dikembangkan, merugikan petani. a)Petani Indonesia dibuat menjadi sangat tergantung pada penggunaan bibit unggul, pupuk dan pestisida yang boros energi dan merusak lingkungan. Sejak tahun 1969, petani disodori “teknologi pertanian ajaib” dengan subsidi pemerintah melalui dana hutang dari lembaga keuangan multilateral dan bilateral seperti World Bank dan UNDP (Bank Pembangunan Asia). Ketika subsidi dihapuskan tahun 1997, petani harus membayar mahal biaya tersebut untuk membeli bibit, pupuk dan pestisida tersebut. Petani terperangkap dan kehilangan kreatifitasnya dalam mencari pemecahan masalah usaha taninya melalui sumber daya lokal yang ada. 2

3 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 1.Politik Pangan yang dikembangkan, merugikan petani. b)Petani Indonesia menjadi korban pasar. – Adanya kawasan monokultur mengakibatkan musim panen suatu komoditas terjadi secara bersamaan. Sehingga produksi melimpah melebihi permintaan pasar dan harga jual menjadi sangat rendah di musim panen. Hasil panen dari benih varietas unggul tidak didesign untuk tahan disimpan lama akibatnya hasil panen cepat membusuk dan kualitasnya menurun jika tidak segera di jual atau disimpan di tempat yang terkontrol baik. 3

4 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 1.Politik Pangan yang dikembangkan, merugikan petani. b)Petani Indonesia menjadi korban pasar. –Adanya permainan harga Naiknya harga berbagai bahan pangan pada kenyataannya, relatif tidak membawa keuntungan bagi petani. Kenaikan harga tersebut lebih banyak dinikmati oleh kaum pedagang. Studi Kasus di Boyolali Jawa Tengah menunjukkan bahwa pihak yang paling banyak menikmati keuntungan dalam rantai perdagangan beras adalah pengusaha penggilingan (huller), pedagang besar dan pedagang pengecer. Hasil Penelitian Analisis Rantai Pemasaran Beras Organik dan Konvensional (Surono-HIVOS, 2003) 4

5 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 1.Politik Pangan yang dikembangkan, merugikan petani. b)Petani Indonesia menjadi korban pasar. –Adanya Krisis Keuangan Nasional 1997 Selama 20 tahun terakhir, Indonesia mengadopsi kebijakan pangan ala neo-liberal yang sangat pro pasar bebas. Kebijakan tersebut berada di bawah arahan 2 (dua) lembaga keuangan internasional yaitu IMF dan Bank Dunia. Beberapa bentuk kebijakan yang telah diambil antara lain: Penghapusan dan atau pengurangan subsidi, Penurunan tarif impor komoditi bahan pokok (beras, terigu, gula, dll.), dan Pengurangan peran pemerintah dalam perdagangan bahan pangan (merubah BULOG menjadi BUMN Perum BULOG pada tanggal 1 Januari 2003). 5

6 DAMPAK REVOLUSI HIJAU Contoh Kasus : Negara Haiti adalah salah satu negara penghasil beras. Kemampuan produksinya ton beras/tahun (mencukupi 95 % kebutuhan domestik). Ketika Haiti mengalami krisis ekonomi pada tahun 1995, Haiti terpaksa menerima bantuan SAP dari IMF. Salah satu kebijakan IMF adalah memangkas tarif impor beras dari 35 % menjadi 3 %. Akibatnya beras dari Amerika masuk ke pasar domestik dan menghancurkan sektor pertanian. Ribuan petani kehilangan mata pencaharian. 6

7 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 1.Politik Pangan yang dikembangkan, merugikan petani. c)Petani kaya semakin kaya, petani miskin semakin miskin. Sensus Pertanian 2003 menyebutkan jumlah rumah tangga petani gurem dengan penguasaan lahan kurang dari 0,5 hektar—milik sendiri maupun menyewa—meningkat 2.6 persen per tahun. Jumlah petani gurem : Pada 1983 persentasenya 40.8 persen. Pada 1993 meningkat menjadi 48.5 persen Pada 2003 meningkat menjadi 56.5 persen. Dari jumlah 24.3 juta rumah tangga petani berbasis lahan, terdapat 20.1 juta (82.7 persen) yang dikategorikan miskin. 7

8 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 2.“Teknologi Pertanian” yang dikembangkan merusak kelestarian alam dan lingkungan. a)Residu. Residu pupuk dan pestisida kimia yang tertinggal di tanah, air dan udara menjadi racun bagi mahluk hidup dan menjadi salah satu penyebab degradasi lahan (Kartini:2000). Penggunaan pupuk Nitrogen (dalam bentuk ammonium sulfat dan sulfur coated urea) yang terus-menerus selama 20 tahun menyebabkan pemasaman tanah sehingga populasi cacing tanah turun dengan drastis. 8

9 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 2.“Teknologi Pertanian” yang dikembangkan merusak kelestarian alam dan lingkungan. 9 b)Resistensi dan Resurgensi. Penggunaan bahan kimia sintetik untuk membunuh jasad pengganggu ternyata menghasilkan persoalan baru. Beberapa jenis jasad pengganggu tersebut tumbuh dan melahirkan generasi baru yang lebih resisten terhadap pestisida yang digunakan, sehingga berkembang dengan pesat mengambil alih produksi yang diharapkan.

10 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 2.“Teknologi Pertanian” yang dikembangkan merusak kelestarian alam dan lingkungan. c)Global Warming. Menurut FAO (www.fao.org/DOCREP/005/AD090E) Intensifikasi pertanian konvensional memberikan kontribusi > 20 % emisi rumah kaca global. Kegiatan pertanian ini mengakibatkan terancamnya 70 % spesies burung dan 49 % spesies tanaman. Rachel Carson – Silent Spring, thn 1962 : Dampak kronik dari DDT dan pestisida terhadap lingkungan. Oleh karena tekanan pembaca Silent Spring, maka di tahun 1972 DDT dilarang oleh pemerintah Amerika dan melahirnya gerakan lingkungan hidup yang mengglobal sejak tahun 1970-an 10

11 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 3.Produk Pangan yang dihasilkan, merugikan kesehatan manusia. Rata-rata setiap tahunnya, menurut WHO (seperti yang dilapurkan PAN UK lihat di ada sekitar 772,000 kasus penyakit baru (seperti kanker serta penyakit- penyakit yang berhubungan dengan syaraf dan fungsi reproduksi) yang berhubungan dengan residu pestisida.www.pan-uk.org 11

12 DAMPAK REVOLUSI HIJAU 3.Produk Pangan yang dihasilkan, merugikan kesehatan manusia. Produk pangan yang mengandung kadar nitrat tinggi dapat mengurangi transpor oksigen dalam aliran darah, serta membentuk nitrosamin yang bersifat karsinogen sehingga beresiko terserang penyakit termasuk kanker. 12

13 13

14 AYO KE PERTANIAN ORGANIK... Dampak Revolusi Hijau telah mengancam dan membahayakan keberlanjutan pertanian itu sendiri dan keberlanjutan penghidupan manusia dan kelestarian alam. Model pertanian konvensional menyebabkan tanah menjadi semakin tandus dan tidak mampu lagi mensuplai kebutuhan tanaman. Fakta di lapangan membuktikan bahwa REKOMENDASI pemupukan urea pada tanaman padi saat ini 300 – 350 kg/Ha. Angka ini meningkat tiga kali dari dosis sebelumnya pada tahun 1970 yang hanya berkisar 100 – 150 kg/Ha. Gerakan pertanian organik merupakan gerakan alternatif melawan dampak buruk yang mengakibatkan kerusakan dari aspek lingkungan, sosial, politik dan budaya. Pertanian organik mendorong petani menjadi lebih kreatif dan mandiri dalam mengelola usaha taninya. Petani juga menjadi lebih sehat karena tidak tercemari oleh bahan kimia sintetik yang berbahaya bagi kesehatannya ketika mengelola usaha taninya. 14

15 MENGAPA PERTANIAN ORGANIK? Laporan United Nations Food and Agriculture Organisation (FAO) 2002 menyebutkan, pertanian organik menyebabkan ekosistem mampu menyesuaikan diri terhadap perubahan iklim dan berpotensi mengurangi gas rumah kaca pertanian karena pertanian organik lebih sedikit memancarkan nitroksida (N 2 O). Dr. Mae-Wan Ho dan Lim Li Ching menyebutkan pertanian organik mampu mengurangi sekitar 30 persen emisi gas rumah kaca (greenhouse gasses) dan menghemat 16 persen energi global. Hasil penelitian Broadbalk di Rothamsted Experimental Station diperkirakan 4 ton CO 2 dapat tersimpan pada tiap hektar lahan organik setiap tahun. 15

16 TANTANGAN DI INDONESIA Tantangan terbesar adalah bagaimana pendapatan perkapita anggota keluarga petani meningkat. Ini adalah tantangan manajemen bukan politis. Jadi yang diperlukan bukan subsidi, ekonomi kerakyatan dan sebagainya melainkan upaya memaksimalkan sumber daya yang tersedia dan memberikan hasil yang maksimal karena pengelolaan yang efisien. 16

17 Pandangan-2 ttg Pertanian Organik : Cara bertani atau mengolah hasil pertanian tanpa melibatkan atau tanpa menggunakan bahan-bahan kimia buatan seperti pupuk kimia, pestisida kimia dan zat pengatur tumbuh. Sering disamakan dengan pertanian tradisional, pertanian berkelanjutan, pertanian selaras alam (Ecofarming) dan pertanian alami. Membangun sebuah sistem kehidupan yang harmonis. Sistem pertanian holistik yang mempromosikan dan menguatkan kesehatan agroekosistem, termasuk biodiversiti siklus biologis dan kegiatan-kegiatan biologis tanah. 17

18 APA ITU PERTANIAN ORGANIK ? Vicky Mattern dalam Organic Gardening berpendapat bahwa : Sistem pertanian organik ≠ pertanian tradisional. Sistem pertanian tradisional bergantung kepada iklim, belaskasihan alam dan kurang menerapkan ilmu dan teknologi pertanian. Sebaliknya sistem pertanian organik justru mengabungkan ilmu dan teknologi pertanian modern melalui pengembangan pola pikir dan penelitian untuk mengantisipasi berbagai perubahan iklim, cuaca dan alam termasuk pemenuhan kebutuhan air di musim kemarau, drynase di musim penghujan agar akar tanaman tidak busuk, Green House untuk mencegah kerusakan akibat guyuran hujan pada jenis tanaman tertentu pada musim penghujan. 18

19 APA ITU PERTANIAN ORGANIK ? Pertanian organik adalah sistem manajemen produksi holistik yang meningkatkan dan mengembangkan kesehatan agroekosistem, termasuk keragaman hayati, siklus biologi (ternak & ikan) dan aktifitas biologi tanah. Sedangkan IFOAM menjelaskan bahwa pertanian organik merupakan suatu pendekatan sistem yang utuh berdasarkan satu perangkat proses yang menghasilkan ekosistem yang berkelanjutan (sustainable), pangan yang aman, gizi yang baik, kesejahteraan hewan dan keadilan sosial. Sistem Pertanian Organik adalah sistem produksi holistic dan terpadu, mengoptimalkan kesehatan dan produktivitas agro ekosistem secara alami serta mampu menghasilkan pangan dan serat yang cukup, berkualitas dan berkelanjutan (Deptan 2002). 19

20 PRINSIP PERTANIAN ORGANIK 20

21 PRINSIP PERTANIAN ORGANIK 21

22 PRINSIP PERTANIAN ORGANIK 22

23 PRINSIP PERTANIAN ORGANIK 23

24 PRINSIP PERTANIAN ORGANIK 24

25 STANDART DASAR PERTANIAN ORGANIK Standar dasar pertanian organik yang dikeluarkan oleh International Federation of Organic Agriculture Movements (IFOAM) adalah: 1.Menghasilkan pangan yang kualitas gizinya baik dan dalam jumlah yang cukup. 2.Melaksanakan interaksi secara konstruktif dan meningkatkan taraf hidup dengan memperhatikan kondisi lingkungan. 3.Mempertahankan dan meningkatkan kesuburan tanah. 4.Membantu dan melaksanakan usaha konservasi tanah dan air. 5.Sedapat mungkin bekerja dengan bahan dan senyawa yang dapat didaur ulang atau digunakan kembali. 6.Menekan semua bentuk polusi yang diakibatkan kegiatan pertanian. 7.Mempertahankan keanekaragaman genetik sistem pertanian dan sekelilingnya termasuk perlindungan habitat tanaman dan hewan. 25

26 TUJUAN PERTANIAN ORGANIK Mengoptimalkan kesehatan dan produktifitas dari komunitas yang saling terkait satu sama lain di dalam tanah, tanaman, hewan maupun manusia. Mempromosikan penggunaan tanah, air dan udara secara sehat serta meminimalkan semua bentuk polusi yang dihasilkan oleh praktek- praktek pertanian. Menangani produk pertanian dengan penekanan pada cara pengolahan yang hati-hati untuk menjaga integritas organik dan mutu produk pada seluruh tahapan. 26

27 KRITERIA SISTEM PERTANIAN ORGANIK Kriteria sistem pertanian organik yang diberikan International Federation of Organic Agriculture Movements (IFOAM) adalah: 1.Lokalita (Localism) Pertanian organik berupaya mendayagunakan potensi lokalita yang ada sebagai suatu agroekosistem yang tertutup dengan memanfaatkan bahan-bahan baku atau input dari sekitar. 2.Perbaikan tanah (Soil improvement). Pertanian organik berupaya menjaga, merawat dan memperbaiki kualitas kesuburan tanah melalui tindakan pemupukan organik, pergiliran tanamanm konservasi lahan dan sebagainya. 3.Meredam polusi (Pollution abatement). Pertanian organik dapat meredam terjadinya polusi air dan udara dengan menghindari pembuangan limbah dan pembakaran sisa-sisa tanaman secara sembarangan serta menghindari penggunaan bahan sintetik yang dapat menjadi sumber polusi. 27

28 KRITERIA SISTEM PERTANIAN ORGANIK Kriteria sistem pertanian organik yang diberikan International Federation of Organic Agriculture Movements (IFOAM) adalah: 4.Kualitas Produk (Quality of product). Pertanian organik menghasilkan produk pertanian berkualitas yang memenuhi standar mutu gizi dan aman bagi lingkungan serta kesehatan. 5.Pemanfaatan energi (Energy use). Penggelolaan pertanian organik menghindari sejauh mungkin penggunaan energi dari luar yang berasal dari bahan bakar fosil yang berupa pupuk kimia, pestisida dan bahan bakar minyak (solar, bensin dan sebagainya). 6.Kesempatan kerja (Employment). Dalam menggelola usaha tani organiknya, para petani organik memperoleh kepuasan dan mampu menghargai pekerja lainnya denga upah yang layak. 28

29 KEUNGGULAN SISTEM PERTANIAN ORGANIK 1.Orisinil. Sistem pertanian organik lebih mengandalkan keaslian atau orisinilitas sistem budidaya tanaman atau hewan dengan menghindari rekayasa genetika ataupun introduksi teknologi yang tidak selaras alam. Intervensi budidaya manusia terhadap tanaman atau hewan tetap mengikuti kaidah-kaidah alamiah yang selaras, serasi dan seimbang. 2.Rasional. Sistem pertanian organik berbasis pada rasionalitas bahwa hukum keseimbangan alamiah adalah ciptaan Tuhan yang paling sempurna. Manusia mendapat mandat untuk menguasai dan mengelola bumi. 3.Global. Sistem pertanian organik menjadi isu global dan mendapat respon serius di kalangan masyarakat yang sudah sangat sadar bahwa pertanian ramah lingkungan menjadi faktor penentu kesehatan manusia dan kesinambungan lingkungan. 29

30 KEUNGGULAN SISTEM PERTANIAN ORGANIK 4.Aman. Sistem pertanian organik menempatkan keamanan produk pertanian, baik bagik kesehatan manusia ataupun lingkungan sebagai pertimbangan utama. 5.Netral. Sistem pertanian organik tidak menciptakan ketergantungan namun saling ketergantungan yang bersifat menguntungkan (mutualisme). Sistem pertaniaan industri telah menciptakan ketergantungan petani pada penggunaan benih unggul, pestisida, dan pupuk kimia buatan pabrik. 6.Internal. Selalu berupaya mendayagunakan potensi sumber daya alam internal secara intensif. 7.Kontinuitas. Berorientasi pada jangka panjang untuk menjamin keberlanjutan kehidupan karena bumi adalah titipan anak cucu kita. 30

31 KEUNGGULAN PRODUK PERTANIAN ORGANIK Tahun 2003, Davis (Peneliti di University of California) mempublikasikan penemuannya di Journal of Agriculture and Food Chemistry, mengenai perbedaan kandungan polyphenol yang sangat signifikan antara kelompok sayur dan buah organik dan konvensional, keragaman jenis polyphenol dan kandungan vitamin C (ascorbic acid). Polyphenol adalah zat (metabolite sekunder) yang dibentuk oleh tanaman untuk melindungi diri dari hama dan penyakit tanaman. Polyphenol terbukti memegang peranan sangat penting untuk kesehatan manusia. Sebagian dari kelompok polyphenol ini bersifat antioksidan yang ampuh, sebagian lainnya berfungsi mencegah dan melawan sel kanker, dan sisa yang lain memiliki sifat antimicrobial (menghindari infeksi). 31

32 KEUNGGULAN PRODUK PERTANIAN ORGANIK John Peterson, ahli biokimia dari Dumfries and Galloway Royal Infirmary di Inggris berpendapat bahwa dengan mengkonsumsi produk organik penyempitan pembuluh darah menjadi penyebab serangan jantung dapat dihambat. Penyebabnya adalah kandungan asam salisilat di produk organik hampir 6 kali lebih banyak, yaitu 117 nanogram/gram dibandingkan produk anorganik 20 nanogram/gram yang dapat mencegah radang dan penyempitan pembuluh darah. Asam salisilat ialah senyawa yang terbentuk secara alami agar tanaman dapat bertahan terhadap serangan hama. John menyebutkan wortel dan ketumbar sebagai sumber asam salisilat paling tinggi. 32

33 KEUNGGULAN PRODUK PERTANIAN ORGANIK Hasil penelitian menunjukkan bahwa kandungan mineral kalsium,fosfor, dan magnesium dari sayuran kubis, selada dan tomat organik jauh lebih tinggi dibandingkan dengan sayuran anorganik. Seperti tomat organik, kandungan kalsiumnya 23 mg, sedangkan yang bukan hanya 5 mg. Theo Clarak melalui risetnya membuktikan bahwa kandungan vitamin C dalam jeruk organik 30% lebih banyak dengan rata- rata 78 mg perbuah dibanding jeruk yang ditanam secara konvensional. Kebutuhan vitamin C dewasa mg per hari (Trubus 464-Juli 2008 hal 141). Produk pangan organik memiliki kadar nitrat yang rendah sehingga mengurangi risiko terserang penyakit termasuk kanker. Kadar nitrat tinggi dapat mengurangi transpor oksigen dalam aliran darah, serta membentuk nitrosamin yang bersifat karsinogen. 33

34 KEUNGGULAN PRODUK PERTANIAN ORGANIK Produk pangan organik juga mengandung serat yang sangat penting. Konsumsi serat dapat menjaga kesehatan pencernaan karena mampu mengikat zat racun, kolesterol dan kelebihan lemak, sehingga dapat mencegah berkembangnya sumber penyakit. Dari sisi cita rasa, produk pertanian organik juga lebih lezat. Sayuran dan buah organik lebih renyah, lebih manis, dan tahan lama. Harga untuk produk-produk organik pun cenderung stabil karena hasil pertanian organik adalah produk baru dan pasokannya relatif sedikit sehingga petani masih bisa menentukan harga. 34

35 STANDART PERTANIAN ORGANIK INDONESIA 1.Departemen Pertanian telah menyusun standar pertanian organik di Indonesia, tertuang dalam SNI SNI Sistem pangan organik disusun dengan mengadopsi seluruh materi dalam dokumen standar CAC/GL 32/1999, Guidelines for the production, processing, labeling and marketing of organically produced foods dan dimodifikasi sesuai dengan kondisi Indonesia. 3.Sistim pertanian organik menganut paham organik proses, artinya semua proses sistim pertanian organik dimulai dari penyiapan lahan hingga pasca panen memenuhi standar budidaya organik, bukan dilihat dari produk organik yang dihasilkan. 35

36 1.Pertanian organik adalah proses menghidupkan kembali tanah- tanah yang sudah mati akibat penggunaan pupuk anorganik dan pestisida sintetik. Proses ini disebut proses konversi, yaitu proses peralihan dari lahan konvensional menjadi lahan organik. 2.Memberikan wawasan dan membangkitkan kreatifitas dalam membuat ragam pupuk organik secara mandiri. Perlu disadari bahwa pupuk organik tak hanya kompos! 3.Menciptakan kembali ekosistem yang rusak akibat residu dari pupuk dan pestisida kimiawi. 4.Memberikan keterampilan kepada petani menangani organisme pengganggu tanaman (hama) secara organik (Organic Pest Management). 5.Menyelenggarakan budidaya pertanian secara integral dan menyeluruh. TANTANGAN PERTANIAN ORGANIK 36

37 TANTANGAN PERTANIAN ORGANIK Keberhasilan Pertanian Organik ditentukan : 1.Sub-sistem pengolahan tanah, 2.Sub-ekosistem untuk menjaga kesuburan tanah, 3.Pengendalian hama penyakit secara alami & 4.Sub-sistem variasi tanaman di musim penghujan dan kemarau. 5.Harmonisasi dengan peternakan dan perikanan. 37


Download ppt "DIBALIK SWASEMBADA PANGAN ‘84 Tahun 1969, Indonesia menjadi importir beras terbesar di dunia dan di tahun 1984, Indonesia berhasil swasembada pangan. Keberhasilan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google