Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

M.K. Pemrograman Web (AK )

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "M.K. Pemrograman Web (AK )"— Transcript presentasi:

1 M.K. Pemrograman Web (AK-045216)
JAVASCRIPT

2 Pengenalan JavaScript
Asal mula nama JavaScript adalah LiveScript, dikembangkan pertama kali pada tahun 1995 di Netscape Communications. Hasil kolaborasi antara Netscape dan Sun (pengembang bahasa pemrograman “Java” ) memberikan nama baru “JavaScript” pada tanggal 4 desember 1995. Bahasa ini dikenali pada browser Netscape Navigator mulai versi di atas 2.0. ,sedangkan Microsoft melengkapi Internet Explorer dengan JavaScript mulai versi 3.0 ke atas. JavaScript adalah bahasa skrip yang ditempelkan pada kode HTML dan diproses pada sisi klien, sehingga kemampuan dokumen HTML menjadi lebih luas. JavaScript memungkinkan untuk memvalidasi masukan-masukan pada formulir sebelum dikirim ke server JavaScript dapat mengimplementasi permainan interaktif Javascript bergantung kepada browser(navigator) yang memanggil halaman web yang berisi skrip skrip dari Javascript yang terselip di dalam dokumen HTML. Javascript tidak memerlukan kompilator atau penterjemah khusus untuk menjalankannya

3 Perbedaan JavaScript dan Pemrograman Java
JavaScript sendiri merupakan bahasa yang mudah dipahami, karena memiliki kemiripan dengan konsep bahasa pemrograman visual, maupun Java ataupun C. JavaScript adalah bahasa yang “case sensitive” artinya membedakan penamaan variabel dan fungsi yang menggunakan huruf besar dan huruf kecil. Seperti bahasa Java ataupun C, setiap instruksi dalam JavaScript diakhiri dengan karakter titik koma (;).

4 Bentuk skrip dari Javascript dan Membuat Komentar (Skrip tidak Tereksekusi)
Skrip dari JavaScript terletak di dalam dokumen HTML. <SCRIPT language="Javascript"> letakkan script anda disini </SCRIPT> Pada navigator versi lama, sebelum adanya JavaScript, tidak mengenal tag tersebut dan akan melewatkannya untuk di baca. Untuk itu perlu ditambahkan tag komentar agar skripnya tidak dibaca sebagai skrip, tetapi di baca sebagai komentar dan tidak akan dieksekusi sebagai program. <!-- // --> Untuk menulis komentar dalam satu baris kita gunakan karakter dobel slash. // semua karakter di belakang // tidak akan di eksekusi Untuk menulis komentar yang terdiri dari beberapa baris kita gunakan karakter /* dan */ /* Semua baris antara 2 tanda tersebut tidak akan di eksekusi oleh kompilator */ Pada navigator versi lama, sebelum adanya JavaScript, tidak mengenal tag tersebut dan akan melewatkannya untuk di baca. Untuk itu perlu ditambahkan tag komentar agar skripnya tidak dibaca sebagai skrip, tetapi di baca sebagai komentar dan tidak akan dieksekusi sebagai program. Untuk menulis komentar dalam satu baris kita gunakan karakter dobel slash. // semua karakter di belakang // tidak akan di eksekusi. Untuk menulis komentar yang terdiri dari beberapa baris kita gunakan karakter /* dan */ /* Semua baris antara 2 tanda tersebut tidak akan di eksekusi oleh kompilator */", "width": "800" }

5 Meletakkan JavaScript dalam dokumen HTML
Menggunakan tag <SCRIPT> Tag <SCRIPT> diletakkan diantara bagian kepala dari dokumen HTML, yaitu bagian antara tag <HEAD> dan </HEAD>. Pemanggilan fungsi JavaScript (atau disebut juga event) diletakkan di bagian badan dokumen HTML atau bisa kita sebut diantara tag <BODY> dan </BODY>. Keterangan tambahan di dalam tag <SCRIPT> menunjukkan jenis bahasa yang digunakan dan versinya, contohnya “JavaScript“, “JavaScript1.1“,“JavaScript1.2“ untuk bahasa JavaScript Contoh : <HTML> <HEAD> <TITLE>Contoh Program Javascript</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT language="Javascript"> <!-- alert("Hallo !"); // --> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

6 Meletakkan JavaScript dalam dokumen HTML
Menggunakan file ekstern Menuliskan kode program JavaScript dalam suatu file teks dan kemudian file teks yang berisi kode JavaScript di panggil dari dalam dokumen HTML (khusus Netscape mulai versi 3 keatas). <SCRIPT LANGUAGE="Javascript" SRC="url/file.js"> </SCRIPT> dimana url/file.js adalah adalah lokasi dan nama file yang berisi kode JavaScript, jika perintah tambahan SRC tidak disertakan maka tag Script akan mencari kode yang terletak di dalam tag Script. Melalui event tertentu Event adalah sebutan dari satu action yang dilakukan oleh user, contohnya seperti klik tombol mouse. <tag eventHandler="kode Javascript yang akan dimasukkan"> dimana eventHandler adalah nama dari event tersebut. dimana url/file.js adalah adalah lokasi dan nama file yang berisi kode JavaScript, jika perintah tambahan SRC tidak disertakan maka tag Script akan mencari kode yang terletak di dalam tag Script. Melalui event tertentu. Event adalah sebutan dari satu action yang dilakukan oleh user, contohnya seperti klik tombol mouse. dimana eventHandler adalah nama dari event tersebut.", "width": "800" }

7 JavaScript Sebagai Bahasa Berorientasi Objek
JavaScript memperlakukan elemen elemen yang tampil di jendela navigator sebagai suatu obyek , yang artinya adalah elemen : Diklasifikasikan berdasarkan hirarki/tingkatan khusus sehingga kita bisa mengetahui dimana letak/lokasi obyek itu sebenernya. Diasosiasikan dengan kondisi atau sifat sifat khusus (properti) Ilustrasi : Kebun 􀂃 Pohon • Dahan o Daun o Sarang Burung 􀂃 Panjang = 20 􀂃 Warna = kuning 􀂃 Tinggi = 4 • Batang • Akar 􀂃 Sangkar Ternak • Ayam • Bebek Sarang burung yang berada di atas pohon dapat di tuliskan sebagai berikut : Kebun.Pohon.Dahan.Sarang Burung Bila ingin mengecat atau mengganti warna sarang burung yang terletak di atas pohon, maka perintahnya : Kebun.Pohon.Dahan.Sarang Burung.warna=hijau

8 Properti Properti adalah atribut dari sebuah objek.
Penulisannya (dipisahkan dengan tanda “.”) : nama_objek . nama_properti Properti dapat diberi nilai, penulisannya : objek . properti = nilai Contoh : <HTML> <HEAD> <TITLE>Properti defaultStatus</TITLE> </HEAD> <BODY> <H1>Tes defaultStatus</H1> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- window.defaultStatus = "Selamat belajar JavaScript“ ; //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> Nama Properti Nilai Nama Objek Nama Properti. Nilai. Nama Objek.", "width": "800" }

9 Metode Properti adalah suatu kumpulan kode yang digunakan untuk melakukan sesuatu tindakan terhadap objek. Penulisannya (dipisahkan dengan tanda “.”) : nama_objek . nama_metode(“parameter”) Contoh : <HTML> <HEAD> <TITLE>Skrip Javascript</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT language="Javascript"> <!-- document.write(“Selamat Mencoba JavaScript <BR>”): document.write(“Semoga Sukses” !”); // --> </SCRIPT> </BODY> </HTML> Nama Metode Parameter Nama Objek Nama Metode. Parameter. Nama Objek.", "width": "800" }

10 Penanganan Kejadian (Event Handler)
Penanganan Kejadian adalah sekumpulan kode yang akan dijalankan manakala pemakai melakukan suatu tindakan/kejadian, misalnya mengklik tombol mouse atau ketika menutup jendela browser. Penulisannya :nama_kejadian = “kumpulan kode” Kumpulan kode dapat berisi sejumlah pernyataan. Antar pernyataan dipisahkan titik-koma. Contoh : <HTML> <HEAD> <TITLE>Kejadian</TITLE> </HEAD> <BODY> <H1>Tes Kejadian</H1> <P>Cobalah meletakkan penunjuk mouse ke link berikut dan perhatikan isi baris status. Kemudian pindahkan penunjuk mouse dari link berikut dan perhatikan isi baris status </P> <A HREF = "www.fujitsu.com" onMouseOver = "window.status = 'Anda menyorot link, lho'; return true" onMouseOut = "window.status = ''; return true">Fujitsu</A> </BODY> </HTML>

11 Pemasukan Data JavaScript memiliki mekanisme yang memungkinkan pemakai disuguhi jendela untuk memasukkan sederetan masukan setelah pemakai mengklik tombol OK, maka kode dalam JavaScript akan melakukan serangkaian proses. Contoh : <HTML> <HEAD> <TITLE>Pemasukan Data</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var nama = prompt("Siapa nama Anda?"); document.write("Hai, " + nama); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

12 Jendela Peringatan dan Jendela Konfirmasi
<HTML> <HEAD> <TITLE>Alert Box</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- window.alert("Ini merupakan pesan untuk Anda"); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> <HTML> <HEAD> <TITLE>Konfirmasi</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var jawaban = window.confirm( "Anda ingin meneruskan?"); document.write("Jawaban Anda: " + jawaban); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> Konfirmasi ", "width": "800" }

13 Variabel Variable adalah suatu obyek yang berisi data data, yang mana dapat di modifikasi selama pengeksekusian program. Aturan pemberian nama variabel : Nama variabel harus dimulai oleh satu huruf (huruf besar maupun huruf kecil) atau satu karakter ''_''. Nama variabel bisa terdiri dari huruf huruf, angka angka atau karakter _ dan & (spasi kosong tidak diperbolehkan). Nama variabel tidak boleh memakai nama yang digunakan dalam reserved program, seperti : abstract, boolean, break, byte, if, implements, import, in, infinity, instanceof, int, interface, dll

14 Mendeklarasikan Variabel
eksplisit : dengan menuliskan kata kunci var kemudian diikuti dengan nama variabel dan nilai dari variabel : var test = “halo” implisit : dengan menuliskan secara langsung nama dari variabel dan diikuti nilai dari variabel : test = “halo” <SCRIPT language="Javascript"> <!– var VariabelKu; var VariabelKu2 = 3; VariabelKu = 2; document.write(VariabelKu*VariabelKu2); // --> </SCRIPT> ", "width": "800" }

15 Peletakan variabel (global atau lokal)
Jika dideklarasikan dibagian awal dari skrip program, yang artinya sebelum pendeklarasian semua fungsi, maka semua fungsi di dalam program bisa mengakses variabel ini, dan variabel ini menjadi variabel global. Jika dia deklarasikan dengan menggunakan kata kunci var di dalam suatu fungsi tertentu, maka variabel itu hanya bisa di akses dari dalam fungsi tersebut, dan artinya variabel ini tidak berguna bagi fungsi fungsi yang lain, dan kita sebut variabel ini menjadi variabel lokal <SCRIPT language="Javascript"> <!-- var a = 12; var b = 4; function PerkalianDengan2(b) { var a = b * 2; return a; } document.write("Dua kali dari ",b," adalah “ , PerkalianDengan2(b)); document.write("Nilai dari a adalah",a); // --> </SCRIPT> Hasilnya : Dua kali dari 4 adalah 8 Nilai dari a adalah 12 <SCRIPT language="Javascript"> <!-- var a = 12; var b = 4; function PerkalianDengan2(b) { a = b * 2; return a; } document.write("Dua kali dari ",b," adalah ",PerkalianDengan2(b)); document.write("Nilai dari a adalah",a); // --> </SCRIPT> Hasilnya : Dua kali dari 4 adalah 8 Nilai dari a adalah 8 Hasilnya : Dua kali dari 4 adalah 8. Nilai dari a adalah 12. Hasilnya : Dua kali dari 4 adalah 8. Nilai dari a adalah 8.", "width": "800" }

16 Tipe Data (1) Bilangan bulat atau desimal
Integer(bilangan bulat), basis-nya : basis desimal : integer di tuliskan dalam urutan unit bilangan (dari 0 sampai dengan 9), permulaan bilangan tidak boleh dimulai oleh angka 0 basis heksadesimal : dituliskan dalam urutan unit bilangan dari 0 sampai dengan 9 atau urutan huruf dari A sampai dengan F (atau a sampai dengan f), permulaan bilangan dimulai oleh 0x atau 0X basis oktal : dituliskan dalam urutan unit angka dari 0 sampai dengan 7, permulaan bilangan dimulai dengan angka 0 Float (bilangan desimal): bilangan yang disebut juga bilangan pecahan atau bilangan yang dituliskan dengan tanda koma. bilangan bulat desimal : 895 bilangan dengan tanda koma : 895,12 bilangan pembagian : 27/11 bilangan eksponensial : bilangan dengan tanda koma , kemudian diikuti oleh huruf e(atau E), kemudian diikuti oleh bilangan bulat yang artinya pangkat dari bilangan 10 (+ atau -, pangkat postitif atau negatif), contoh : var a = 2.75e-2; var b = 35.8E+10; var c = .25e-2;

17 Tipe Data (2) String, adalah kumpulan dari karakter, kita deklarasikan variabel string menggunakan tanda (') atau ("). Ada beberapa karakter spesial yang bisa kita gunakan untuk mensimulasikan bagian dari karakter yang tidak terlihat (non visual) dan juga untuk menghindarkan kemungkinan navigator "mengalami kebingungan" dalam membedakan antara string dan skripnya sendiri, karakter spesial ini menggunakan simbol antislash (\), beberapa contoh karakter spesial tersebut : \n : kembali ke baris awal \r : menekan tombol ENTER \t : tab \" : tanda petik ganda \' : tanda petik tunggal \\ : karakter antislash Contoh : var a = "Hallo"; var b = 'Sampai Ketemu Lagi !'; Judul = "Ada apa di dalam \"c:\\windows\\\""; Booleans, adalah satu variabel khusus yang berguna untuk mengevalua si suatu kondisi tertentu, oleh karenanya boolean mempunyai dua nilai : True : diwakili oleh nilai 1 False : diwakili oleh nilai 0

18 Konversi Tipe Data <HTML> <HEAD> <TITLE>Konversi Bilangan</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var a = parseInt("27"); document.write("1. " + a + "<BR>"); a = parseInt("27.5"); document.write("2. " + a + "<BR>"); var a = parseInt("27A"); document.write("3. " + a + "<BR>"); a = parseInt("A27.5"); document.write("4. " + a + "<BR>"); var b = parseFloat("27"); document.write("5. " + b + "<BR>"); b = parseFloat("27.5"); document.write("6. " + b + "<BR>"); var b = parseFloat("27A"); document.write("7. " + b + "<BR>"); b = parseFloat("A27.5"); document.write("8. " + b + "<BR>") //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> Mengubah bentuk string menjadi bentuk bilangan bulat : parseInt() Mengkonversi bentuk string menjadi bilangan real : parseFloat() Mengubah bentuk string menjadi bentuk bilangan bulat : parseInt() Mengkonversi bentuk string menjadi bilangan real : parseFloat()", "width": "800" }

19 Operator Matematika Operator Kegunaan Prioritas + Penjumlahan 3 -
Pengurangan * Perkalian 2 / Pembagian % Sisa Pembagian (modulus) ++ Penaikan 1 (kalau terletak di depan variabel) 4 (kalau terletak di belakang variabel -- Penurunan

20 Operator Matematika <HTML> <HEAD>
<TITLE>Operasi Matematika</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- document.write(" = " + (20 + 3) ); document.write("<BR>"); document.write(" = " + (20 - 3) ); document.write("20 * 3 = " + (20 * 3) ); document.write("20 / 3 = " + (20 / 3) ); document.write("20 % 3 = " + (20 % 3) ); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

21 Operator Pembanding dan Logika
Keterangan Kategori == Kesamaan Pembanding != Ketidaksamaan < Kurang dari <= Kurang dari atau sama dengan > Lebih dari >= Lebih dari atau sama dengan ! Bukan Logika && Dan || Atau ? Kondisi ? Nilai Benar : Nilai Salah

22 Operator Pembanding dan Logika
<HTML> <HEAD> <TITLE>Operator ?</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var nilai = prompt("Nilai (0-100): ", 0); var hasil = (nilai >= 60) ? "Lulus" : "Tidak Lulus"; document.write("Hasil: " + hasil); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

23 Pernyataan IF Pernyataan IF dengan ELSE Pernyataan IF tanpa else
if (kondisi) { // blok pernyataan yang dijalankan // kalau kondisi bernilai benar } else { // kalau kondisi bernilai salah } Pernyataan IF tanpa else if (kondisi) { // blok pernyataan yang dijalankan // kalau kondisi bernilai benar } <HTML> <HEAD> <TITLE>Contoh if</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var nilai = prompt("Nilai (0-100): ", 0); var hasil = "Tidak Lulus"; if (nilai >= 60) hasil = "Lulus"; document.write("Hasil: " + hasil); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> <HTML> <HEAD> <TITLE>Contoh if-else</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var nilai = prompt("Nilai (0-100): ", 0); var hasil = ""; if (nilai >= 60) hasil = "Lulus"; else hasil = "Tidak Lulus"; document.write("Hasil: " + hasil); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> Contoh if-else ", "width": "800" }

24 Pernyataan IF Bersarang
<HTML> <HEAD> <TITLE>Contoh if Berkalang</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var tanggal = new Date(); var kode_hari = tanggal.getDay(); var nama_hari = ""; if (kode_hari == 0) nama_hari = "Minggu"; else if (kode_hari == 1) nama_hari = "Senin"; if (kode_hari == 2) nama_hari = "Selasa"; if (kode_hari == 3) nama_hari = "Rabu"; if (kode_hari == 4) nama_hari = "Kamis"; if (kode_hari == 5) nama_hari = "Jumat"; else nama_hari = "Sabtu"; document.write("Hari ini hari " + nama_hari); document.write(", tanggal " + tanggal.getDate() + "/" + (tanggal.getMonth() + 1) + "/" + tanggal.getYear()); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

25 Pernyataan Switch Bentuknya : switch (variabel) { case nilai1 :
perintah1; break; case nilai2 : perintah2; default perintahN; }

26 Pernyataan Switch <HTML> <HEAD>
<TITLE>Contoh switch</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var tanggal = new Date(); var kode_hari = tanggal.getDay(); var nama_hari = ""; switch(kode_hari) { case 0: nama_hari = "Minggu"; break; case 1: nama_hari = "Senin"; case 2: nama_hari = "Selasa"; case 3: nama_hari = "Rabu"; case 4: nama_hari = "Kamis"; case 5: nama_hari = "Jumat"; break; case 6: nama_hari = "Sabtu"; } document.write("Hari ini hari " + nama_hari); document.write(", tanggal " + tanggal.getDate() + "/" + (tanggal.getMonth() + 1) + "/" + tanggal.getYear()); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

27 Proses Berulang : Pernyataan While
Bentuk pernyataan : while (kondisi) { pernyataan } Contoh : <HTML> <HEAD> <TITLE>Contoh while</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var bilangan = 0; while (bilangan < 5) { document.write("JavaScript<BR>"); bilangan++; //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

28 Proses Berulang : Pernyataan Do….While
Bentuk pernyataan : do { blok pernyataan } while (kondisi) ; Contoh : <HTML> <HEAD> <TITLE>Contoh do while</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var bilangan = 1; do { document.write(bilangan + "<BR>"); bilangan++; } while (bilangan < 6); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

29 Proses Berulang : Pernyataan For….
Bentuk pernyataan : for (inisialisasi; kondisi; penaikan_penurunan) { pernyataan_pernyataan } Contoh : <HTML> <HEAD> <TITLE>Contoh for</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var bilangan = 0; for (bilangan = 1; bilangan <= 5; bilangan++) document.write(bilangan + "<BR>"); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

30 Proses Pengulangan dalam Pengulangan
<HTML> <HEAD> <TITLE>Contoh for Berkalang</TITLE> </HEAD> <BODY> <PRE> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- var baris, i = 0; var nilai_prompt = prompt("Tinggi: ", 5); var tinggi = parseInt(nilai_prompt); for (baris = 1; baris <= tinggi ; baris++) { // Buat sejumlah spasi for (i = 1; i <= tinggi - baris; i++) { document.write(" "); // Karakter spasi } // Tampilkan * for (i = 1; i < 2 * baris; i++) { document.write("*"); // Pindah baris document.write("\n"); //--> </SCRIPT> </PRE> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

31 Fungsi Mendefinisikan Fungsi function nama(daftar_parameter) {
Pernyataan_1; pernyataan_n; } c = jumlah ( 2 , 3 ); Nama fungsi HTML> <HEAD> <TITLE>Contoh Fungsi</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- function jumlah(x, y) { var hasil = x + y; return(hasil); } var z = jumlah(2, 3); document.write(z); document.write("<BR>"); document.write(jumlah(4, 5)); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> Nilai balik argumen Nilai balik. argumen.", "width": "800" }

32 Fungsi Rekursif Fungsi rekursif adalah fungsi yang memanggil dirinya sendiri. Contoh : Faktorial <HTML> <HEAD> <TITLE>Variabel Lokal</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- function faktorial(n) { if (n == 0) return(1); else return( n * faktorial(n-1)); } var z = 77; document.write("4! = " + faktorial(4)); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

33 Fungsi yang Dibuat Sendiri
Memvalidasi Masukan pada Formulir <HTML> <HEAD> <TITLE>Validasi Masukan</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- function cekNama(form) { if (form.elements[0].value == "") { alert("Nama harus dimasukkan"); form.nama.focus(); form.nama.select(); return(false); } alert("Terima kasih, " + form.elements[0].value); return(true); //--> </SCRIPT> <FORM NAME = "formku"> <PRE> Nama : <INPUT TYPE = "TEXT" NAME = "nama"><BR> <INPUT TYPE = "BUTTON" VALUE = "Kirim" onClick = "cekNama(this.form)"><BR> </PRE> </FORM> </BODY> </HTML>

 Nama : 

", "width": "800" }

34 Fungsi yang Dibuat Sendiri
Menampilkan Jam function aturWaktu() { var sekarang = new Date(); var waktuSekarang = sekarang.toLocaleString(); document.formWaktu.teksWaktu.value = waktuSekarang; setTimeout('aturWaktu()', 1000); return(true); } // Menjalankan fungsi aturWaktu aturWaktu(); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> <HTML> <HEAD> <TITLE>Jam</TITLE> </HEAD> <BODY> <FORM NAME = "formWaktu"> Waktu Sekarang : <INPUT TYPE = "TEXT" NAME = "teksWaktu" VALUE = "" SIZE = "22"> </FORM> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- Jam

Waktu Sekarang :

35 OBJEK Objek dari Navigator (Browser)
JavaScript membagi satu halaman Navigator dalam berbagai obyek obyek, dengan tujuan untuk memudahkan akses salah satu dari mereka dan memanipulasinya dengan cara merubah sifat/kondisi (properti) mereka. Dimulai dari obyek yang paling besar diantara semuanya, kemudian turun berdasarkan tingkatan sampai kepada obyek yang diinginkan. Obyek paling besar adalah obyek jendela (window) dari navigator. Di dalam obyek jendela, ada satu obyek yang ditampilkan dalam bentuk sebuah halaman, kita sebut obyek dokumen atau document Halaman itu berisi banyak obyek seperti, formula, text, image dan lain lainya.. Untuk mengakses satu obyek, kita harus mengakses terlebih dahulu obyek yang paling besar( dalam hal ini obyek window ) Contoh : <script language="Javascript"> <!-- function ModifField() { if (document.forms["form1"].check_box.checked) {document.forms["form1"].text_field.value="checkbox dipilih"} else {document.forms["form1"].text_field.value="checkbox tidak dipilih"} } // --> </script> ", "width": "800" }

36 Objek Standard JavaScript

37 Objek Array Obyek array adalah satu obyek yang memungkinkan kita untuk membuat dan memanipulasi tabel, berikut ini adalah sintaks untuk membuat tabel : var x = new Array(elemen1[, elemen2, ...]); jika tidak ada elemen yang disebutkan dalam parameter, tabel itu akan menjadi tabel kosong pada saat pembuatannya, sebaliknya jika elemen diisi, maka isi tabel akan di inisialisasi oleh nilai dari elemen tersebut. Metode standard Objek Array :

38 Objek Array Contoh : <HTML> <HEAD>
<TITLE>Properti prototype</TITLE> </HEAD> <BODY> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- function tampilkanElemenArray() { for (var i = 0; i < this.length; i++) { document.write("[" + i + "] = " + this[i] + "<BR>"); } Array.prototype.cetak = tampilkanElemenArray; var musik = new Array("Jazz", "Rock", "keroncong", "Dangdut"); var tanaman = new Array("Aglaonema", "Begonia", "Bromelia"); document.write("Isi array musik: <BR>"); musik.cetak(); document.write("Isi array tanaman: <BR>"); tanaman.cetak(); //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

39 Objek Date (Waktu) Obyek date memungkinkan kita untuk bekerja dengan semua variabel yang berhubungan dengan penanggalan dan juga durasi waktu. Sintaks sintaks untuk membuat obyek date adalah berikut ini : • Nama_dari_obyek = new Date() sintaks ini memungkinkan kita untuk menyimpan tanggal dan jam saat ini. • Nama_dari_obyek = new Date(“hari, bulan tanggal tahun jam:menit:detik”) parameter berbentuk string dengan batas batas pemisah sepeti format diatas. • Nama_dari_obyek = new Date(tahun, bulan, hari) parameter adalah 3 integer yang dipisahkan oleh tanda koma Objek Waktu Standard getMonth(), getSecond(), getTime(),toLocalString(),setDate(X),setDay(X), setHours(X),setMonth(X) , setTime(X) , dll…… Contoh : lihat Pembahasan SWITCH

40 Objek Radio <HTML> <HEAD> Info: <INPUT TYPE = "TEXT"
<TITLE>Mengakses Objek radio</TITLE> </HEAD> <BODY> Klik pada musik yang paling Anda sukai<BR> <FORM NAME = "formTes" METHOD = "GET"> <INPUT TYPE = "RADIO" NAME = "radioMusik" VALUE = "Jazz" onClick = "info()">Jazz<BR> VALUE = "Keroncong" onClick = "info()">Keroncong<BR> VALUE = "Dangdut" onClick = "info()">Dangdut<BR> VALUE = "Lainnya" onClick = "info()">Lainnya<BR> <HR> Info: <INPUT TYPE = "TEXT" NAME = "fieldMusik" SIZE = "40"> </FORM> <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!-- function info() { for (var i = 0; i < 4; i++) if (document.formTes.radioMusik[i].checked) document.formTes.fieldMusik.value = document.formTes.radioMusik[i].value; } //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> ", "width": "800" }

41 Objek Password <SCRIPT LANGUAGE = "JavaScript"> <!--
function cekPassword() { if (document.formTes.password_1.value != document.formTes.password_2.value) alert("Dua password yang Anda masukkan tidak sama"); else window.location.href = "tesform.htm"; } //--> </SCRIPT> </BODY> </HTML> <HTML> <HEAD> <TITLE>Mengakses Objek password</TITLE> </HEAD> <BODY> <FORM NAME = "formTes" ACTION = "tesform.htm" METHOD = "POST"> <PRE> Password Pengganti : <INPUT TYPE = "PASSWORD" NAME = "password_1"> Password Sekali Lagi: <INPUT TYPE = "PASSWORD" NAME = "password_2"> </PRE> <INPUT TYPE = "BUTTON" NAME = "tombolProses" VALUE = "Proses" onClick = "cekPassword()"> </FORM> Mengakses Objek password

 Password Pengganti :  Password Sekali Lagi:  
", "width": "800" }


Download ppt "M.K. Pemrograman Web (AK )"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google