Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

FKIP UNS: Berkarakter Kuat dan Cerdas F K I P. HIMNE GURU (Sartono)

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "FKIP UNS: Berkarakter Kuat dan Cerdas F K I P. HIMNE GURU (Sartono)"— Transcript presentasi:

1 FKIP UNS: Berkarakter Kuat dan Cerdas F K I P

2 HIMNE GURU (Sartono)

3 PROBLEMATIKA IMPLEMENTASI KURIKULUM 2013 M. Furqon Hidayatullah Disampaikan dalam, tanggal 14 Mei 2014

4 PRODUK GAGAL YANG TIDAK BISA DITARIK 1.Produk gagal dalam bentuk barang  dapat ditarik lagi 2.Malpraktek dokter  mengakibatkan seseorang mati 3.Malpraktek guru – mati akal dan hati  hilangnya satu generasi

5 I. GAMBARAN KURIKULUM 2013

6 CIPTA-RASA-KARSA 6 Katakanlah (wahai Muhammad): "Tiap-tiap seorang beramal menurut pembawaan jiwanya sendiri maka Tuhan kamu lebih mengetahui siapakah (di antara kamu) yang lebih betul jalannya“ (Al-Isra’/17: 84).

7 KURIKULUM 2013 IBARAT FILOSOFI “CANTHING” 7

8 8

9 FILOSOFI CANTHING Membathik:  Menulis  menuntut ilmu  Mengukir  membentuk karakter  Keterampilan (skill)  berkarya 9

10 Fungsi dan Tujuan Pendidikan Nasional (UU No. 20/2003 ttg SPN Bab II pasal 3) “Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab”.

11 KURIKULUM 2013 Paradigma pendidikan: Menekankan kecerdasan akademik  pembentukan karakter. Mis, karakter lifelong leaner, berfikir kritis dan kreatif, selalu ingin tahu dan bertanya, berani mengambil resiko, dll Tematik integratif (khususnya SD) Penekanan pencapaian hasil pembelajaran pada ketiga aspek (Afektif, kognitif, dan psikomotor) Student centered: Menekankan keterampilan proses  Scientific Approach Proses pembelajaran: Independent learning. Penilaian bukan hanya pada aspek pengetahuan tetapi penilaian pada ketiga aspek

12 SD SMP SMA/K PT Sumber: Marzano (1985), Bruner (1960). 12

13 PROSES BERBASIS KOMPETENSI : 13 Applying Understanding Knowing Analyzing Evaluating Valuing Responding Accepting Organizing/ Internalizing Characterizing/ Actualizing Experi- menting Questioning Observing Associating Communicating Knowledge (Bloom) Skill (Dyers) Attitude (Krathwohl) Creating

14 SCIENTIFIC APPROACH

15 Langkah-Langkah Pembelajaran Proses pembelajaran menyentuh tiga ranah, yaitu: sikap, pengetahuan, dan keterampilan. 15 Sikap (Tahu Mengapa) Keterampilan (Tahu Bagaimana) Pengetahuan (Tahu Apa) Produktif Inovatif Kreatif Afektif Hasil belajar melahirkan peserta didik yang produktif, kreatif, inovatif, dan afektif melalui penguatan sikap, keterampilan, dan pengetahuan yang terintegrasi.

16 Langkah-Langkah Pembelajaran (lanjutan) Ranah sikap menggamit transformasi substansi atau materi ajar agar peserta didik “tahu mengapa.” Ranah keterampilan menggamit transformasi substansi atau materi ajar agar peserta didik “tahu bagaimana”. Ranah pengetahuan menggamit transformasi substansi atau materi ajar agar peserta didik “tahu apa.” Hasil akhirnya adalah peningkatan dan keseimbangan antara kemampuan untuk menjadi manusia yang baik (soft skills) dan manusia yang memiliki kecakapan dan pengetahuan untuk hidup secara layak (hard skills) dari peserta didik yang meliputi aspek kompetensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan. 16

17 Kurikulum 2013 menekankan pada dimensi pedagogik modern dalam pembelajaran, yaitu menggunakan pendekatan ilmiah. Pendekatan ilmiah (scientific appoach) dalam pembelajaran sebagaimana dimaksud meliputi mengamati, menanya, menalar, mencoba, membentuk jejaring untuk semua mata pelajaran. 17 Langkah-Langkah Pembelajaran (lanjutan)

18 Langkah-Langkah Pembelajaran 18 Observing (mengamati) Questioning (menanya) Associating (menalar) Experimen- ting (mencoba) Networking (membentuk Jejaring) Pendekatan Ilmiah dalam Pembelajaran

19 Networking (Membentuk Jaringan) Networking (Membentuk Jaringan) Obeserving (Mengamati) Obeserving (Mengamati) Experimenting (Mencoba) Experimenting (Mencoba) Associating (Menalar) Associating (Menalar) Questening (Menanya) Questening (Menanya) SCIENTIFIC APPROACH

20 KOMPETENSI LULUSAN Kompetensi lulusan program pendidikan: Sikap; Keterampilan; dan Pengetahuan Konsekuensinya proses pembelajaran harus melibatkan dan mengarah pada tercapainya ketiga aspek tersebut

21 Bung Hatta

22 BUNG HATTA “Dalam memelihara dan memajukan ilmu, maka karakterlah yang utama, bukan kecerdasan. Kurang kecerdasan dapat diisi, kurang karakter sukar memenuhinya seperti ternyata dengan berbagai bukti di dalam sejarah. Kecerdasan dapat dicapai dengan jalan studi oleh orang yang mempunyai karakter”.

23 KERIKULUM SEBAGAI PERENCANAAN PEMBELAJARAN Menentukan kompetensi lulusan (Standar Kompetensi Lulusan)  Kurikulum jenjang satuan pendidikan.

24 SISTEM PERENCANAAN PEMBELAJARAN 1.Hasil akhir pendidikan yang harus dicapai peserta didik (keluaran)  dirumuskan dalam kompetensi lulusan. 2.Kandungan materi yang harus diajarkan kepada dan dipelajari oleh peserta didik (masukan/standar isi)  dalam usaha membentuk kompetensi lulusan yang diinginkan. 3.Pelaksanaan pembelajaran (proses, termasuk metode)  agar ketiga aspek dapat tercapai. 4.Penilaian kesesuaian proses dan ketercapaian tujuan pembelajaran  untuk memastikan bahwa masukan, proses, dan keluaran sesuai rencana.

25 KOMPETENSI INTI Bersifat multidimensi Dibentuk melalui mata pelajaran-mata pelajaran yang relevan Tiap mata pelajaran merupakan bagian yang tak terpisahkan dari kompetensi inti Mata pelajaran yang tidak relevan dapat dihilangkan Tiap mata pelajaran harus berkontribusi membentuk kompetensi inti

26 Kompetensi inti merupakan pengikat kompetensi- kompetensi yang harus dihasilkan dengan mempelajari tiap mata pelajaran (integrator horizontal antar mata pelajaran). Kompetensi inti adalah bebas dari mata pelajaran karena kompetensi inti tidak mewakili mata pelajaran tertentu. Kompetensi inti merupakan kebutuhan kompetensi peserta didik sedangkan mata pelajaran merupakan pasokan kompetensi dasar (KD) yang diserap melalui proses pembelajaran. Capaian tiap mata pelajaran menjadi kompetensi dasar yang akan membentuk kompetensi inti.

27 KOMPETENSI INTI Kompetensi inti didukung oleh 4 kelompok KD: 1.Kelompok kompetensi sikap spiritual (KI-1) 2.Kelompok kompetensi sikap sosial (KI-2) 3.Kelompok kompetensi pengetahuan (KI-3) 4.Kelompok kompetensi keterampilan (KI-4)

28 RANAH SIKAP Sikap spiritual Sikap sosial

29 Paradigma Pragmatis Paradigma Ibadah (pengabdian) Paradigma Ibadah (pengabdian) EQ-SQ IQ, PQ

30 SIKAP SPIRITUAL (beriman dan bertaqwa kepada Tuhan YME) TK  mengenal benar dan salah; baik dan buruk SD  mampu membedakan benar dan salah; baik dan buruk SMP  memiliki integritas moral SMA/K  memiliki keyakinan yang benar

31 SIKAP SOSIAL membentuk peserta didik yang berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

32 KENDALA Mind set guru Teacher centered Lemahnya administratif Banyak guru menekankan pada aspek kognitif Terbatasnya metode mengajar Banyak guru yang tidak beribadah Banyak guru yang lemah IT Banyak guru lemah menulis/meneliti (PTK) Dll.

33 II. GURU YANG DIBUTUHKAN

34 MIND SET GURU Sebaik apa pun kurulum sangat tergantung pada pelaksana kurikulum (Guru).

35 6 INDIKATOR GURU YANG BAIK 1.Value: faham tentang filsafat guru (epistimologi, ontologi, dan aksiologi). 2.Atittude: sikap dan kepribadian guru 3.Etika: tata krama (cara berpakaian, berbicara, dll) 4.Habit: kebiasaan sebagai pendidik 5.Academic: keahlian 6.Skill: terampil mengajar

36 PROFIL GURU 1.Guru harus taat beribadah 2.Guru harus dapat diteladani 3.Guru harus dapat menumbuhkan minat/motivasi yang tinggi untuk belajar 4.Guru harus dapat memberdayakan potensi murid

37 GURU Sebagai: 1.Panggilan jiwa 2.Profesi

38 1.Membangun manusia berakhlak/ berkarakter 2.Membangun manusia pembelajar TARGET PENDIDIKAN

39 TUGAS UTAMA GURU (1) Tugas utama Guru adalah mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah serta tugas tambahan yang relevan dengan fungsi sekolah/madrasah. Permen PAN Nomor 16/ 2009 Pasal 5 Ayat (1) (1) Tugas utama Guru adalah mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah serta tugas tambahan yang relevan dengan fungsi sekolah/madrasah. Permen PAN Nomor 16/ 2009 Pasal 5 Ayat (1)

40 PP NO. 19/2005 SNP Pasal 19 ayat 1 Proses pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secara:  interaktif,  inspiratif,  menyenangkan,  menantang,  memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif,  serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik

41 TUJUAN MENGAJAR DAN MENDIDIK 1.Meletakkan landasan karakter yang kuat melalui internalisasi nilai dalam pendidikan. 2.Menumbuhkan/menanamkan kecerdasan emosi dan spiritual yang mewarnai aktivitas hidupnya. 3.Menumbuhkan kemampuan berfikir kritis melalui pelaksanaan tugas-tugas pembelajaran. 1.Meletakkan landasan karakter yang kuat melalui internalisasi nilai dalam pendidikan. 2.Menumbuhkan/menanamkan kecerdasan emosi dan spiritual yang mewarnai aktivitas hidupnya. 3.Menumbuhkan kemampuan berfikir kritis melalui pelaksanaan tugas-tugas pembelajaran.

42 4.Menumbuhkan kebiasaan dan kemampuan untuk berpartisipasi aktif secara teratur dalam aktivitas hidupnya dan memahami manfaat dari keterlibatannya. 5. Menumbuhkan kebiasaan untuk memanfaatkan dan mengisi waktu luang dengan aktivitas belajar. 6. Menumbuhkan pola hidup sehat dan pemeliharaan kebugaran jasmani 4.Menumbuhkan kebiasaan dan kemampuan untuk berpartisipasi aktif secara teratur dalam aktivitas hidupnya dan memahami manfaat dari keterlibatannya. 5. Menumbuhkan kebiasaan untuk memanfaatkan dan mengisi waktu luang dengan aktivitas belajar. 6. Menumbuhkan pola hidup sehat dan pemeliharaan kebugaran jasmani


Download ppt "FKIP UNS: Berkarakter Kuat dan Cerdas F K I P. HIMNE GURU (Sartono)"

Presentasi serupa


Iklan oleh Google