Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

SORTING (PENGURUTAN) Sorting adalah proses mengatur sekumpulan objek menurut aturan atau susunan tertentu. Urutan objek tersebut dapat menaik (ascending.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "SORTING (PENGURUTAN) Sorting adalah proses mengatur sekumpulan objek menurut aturan atau susunan tertentu. Urutan objek tersebut dapat menaik (ascending."— Transcript presentasi:

1 SORTING (PENGURUTAN) Sorting adalah proses mengatur sekumpulan objek menurut aturan atau susunan tertentu. Urutan objek tersebut dapat menaik (ascending = dari data kecil ke data lebih besar) atau menurun (descending = dari data besar ke data lebih kecil).

2 Algoritma pengurutan (sorting) : Bubble sort (gelembung) Selection sort (maksimum/minimun) Insertion sort (sisip) Heap sort Shell sort Quick sort Merge sort Radix sort Tree sort

3 PENGURUTAN GELEMBUNG Metode pengurutan gelembung (bubble sort) diinspirasi oleh gelembung sabun yang ada di permukaan air. Karena berat jenis gelembung sabun lebih ringan daripada berat jenis air maka gelembung sabun akan selalu mengapung. Prinsip pengapungan ini juga dipakai pada pengurutan gelembung. Elemen yang berharga paling kecil “diapungkan”, artinya diangkat ke atas (atau ke ujung paling kiri) melalui pertukaran. Proses pengapungan ini dilakukan N kali langkah. Pada langkah ke-I, Larik[1..N] akan terdiri dari 2 bagian yaitu: – Bagian yang sudah terurut yaitu L[1]..L[i]. – Bagian yang belum terurut L[i+1]..L[n].

4 ALGORITMA PENGURUTAN GELEMBUNG (naik /ascending) Langkah 1: Mulai dari elemen K=N,N-1,N-2,..2 bandingkan L[K] jika L[K] < L[K-1], pertukarkan L[K] dengan L[K-1]. Pada akhir langkah 1, elemen L[1] berisi harga minimum pertama. Langkah 2: Mulai dari elemen K=N,N-1,N-2,..3 bandingkan L[K] jika L[K] < L[K-1], pertukarkan L[K] dengan L[K-1]. Pada akhir langkah 2, elemen L[2] berisi harga minimum kedua dan L[1]..L[2] terurut.. Langkah 3: Mulai dari elemen K=N,N-1,N-2,..4 bandingkan L[K] jika L[K] < L[K-1], pertukarkan L[K] dengan L[K-1]. Pada akhir langkah 3, elemen L[3] berisi harga minimum ketiga dan L[1]..L[3] terurut... Langkah N-1: Mulai dari elemen K=N,N-1,N-2,..4 bandingkan L[K] jika L[K] < L[K-1], pertukarkan L[K] dengan L[K-1].

5 Contoh: tinjau larik dengan N=6 buah elemen dibawahini. Larik ini akan diurutkan menaik. Langkah 1: K=N=62176 K= K= K= K= Hasil akhir langkah 1 :

6 Langkah 2: K=N=62176 K= K= K= Hasil Akhir dari langkah 2: Langkah 3: K=N=62176 K= K= Hasil Akhir dari langkah 3:

7 Langkah 4: K=N=62776 K= Hasil Akhir dari langkah 4: Langkah 5: K=N=62776 Hasil Akhir dari langkah 5: Selesai. Larik sudah terurutkan !

8 Contoh Ascending : #include main(){ int i,k,temp; int L[5]; //Jumlah elemen dalam array ada 5 L[0]=1; L[1]=50; L[2]=10; L[3]=3; L[4]=2; //Proses secara Ascending(naik) for(i=0;i<=4;i++) for(k=0;k<=4;k++) if (L[k]>L[k+1]) {temp=L[k]; L[k]=L[k+1]; L[k+1]=temp; } for(i=0;i<=4;i++) cout<

9 Contoh Descending : #include main(){ int i,k,temp; int L[5]; //Jumlah elemen dalam array ada 5 L[0]=1; L[1]=50; L[2]=10; L[3]=3; L[4]=2; //Proses secara Descending(menurun) for(i=4;i>=0;i--) for(k=5;k>1;k--) if (L[k]>L[k--]) {temp=L[k]; L[k]=L[k--]; L[k--]=temp; } for(i=5;i>=1;i--) cout<

10 Kesimpulan : Pengurutan dengan metode bubble sort ini kurang efisien karena terlalu banyak penukaran yang dilakukan pada setiap langkah dan membutuhkan banyak waktu serta proses lebih lama, sehingga tidak direkomendasikan untuk dipakai. Namun metode ini mudah dipahami dan sederhana.

11 Kuis : Urutkan larik berikut menggunakan metode bubble sort dengan ascending dan descending

12 PENGURUTAN MAKSIMUM/MINIMUM Metode pengurutan ini disebut pengurutan maksimum / minimum karena didasarkan pada pemilihan elemen maksimum atau minimum kemudian mempertukarkan elemen maksimum/minimum tersebut dengan elemen terujung larik (elemen ujung kiri atau elemen ujung kanan). Selanjutnya elemen terujung itu kita “isolasi” dan tidak diikut sertakan pada proses selanjutnya. Karena proses utama dalam pengurutan adalah pemilihan elemen maksimum / minimum, maka metode ini disebut metode pemilihan (selection sort).

13 Algoritma Pengurutan Maksimum (naik /ascending) Langkah 1: Tentukan Harga Maksimum didalam L1[1..N] Pertukarkan harga maksimum dng L[N] Langkah 2: Tentukan Harga Maksimum didalam L1[1..N-1] Pertukarkan harga maksimum dng L[N-1] Langkah 3: Tentukan Harga Maksimum didalam L1[1..N-2] Pertukarkan harga maksimum dng L[N-2] …….. Langkah N-1: Tentukan Harga Maksimum didalam L1[1..2] Pertukarkan harga maksimum dng L[2].

14 Contoh : Tinjau larik dengan N=6 buah elemen dibawah ini yang belum terurut menjadi diurut naik Langkah 1: Cari elemen maksimum di dalam larik L[1..6]  maks = L[5] = 76 Tukar maks dengan L[N],hasil akhir langkah 1:

15 Langkah 2: (berdasarkan susunan larik hasil langkah 1) Cari elemen maksimum di dalam larik L[1..5]  maks = L[1] = 29 Tukar maks dengan L[5],hasil akhir langkah 2: Langkah 3: (berdasarkan susunan larik hasil langkah 2) Cari elemen maksimum di dalam larik L[1..4]  maks = L[2] = 27 Tukar maks dengan L[4],hasil akhir langkah 3:

16 Langkah 4: (berdasarkan susunan larik hasil langkah 3) Cari elemen maksimum di dalam larik L[1..3]  maks = L[1] = 21 Tukar maks dengan L[3],hasil akhir langkah 4: Langkah 5: (berdasarkan susunan larik hasil langkah 4) Cari elemen maksimum di dalam larik L[1..2]  maks = L[1] = 10 Tukar maks dengan L[2],hasil akhir langkah 5: Selesai. Larik sudah terurutkan !

17 Contoh ascending : #include int main(){ //deklarasi array dengan 7 elemen int A[7]; int j,k,i,temp; int jmax,u=6; //memasukkan nilai sebelum diurutkan cout<<"Masukkan nilai pada elemen array :"<

18 //Proses pengurutan secara menaik (Ascending) for(j=0;j<7;j++) { jmax=0; for(k=1;k<=u;k++) if (A[k] > A[jmax]) jmax=k; temp=A[u]; A[u]=A[jmax]; A[jmax]=temp; u--; } //menampilkan nilai setelah diurutkan cout<<"\nNilai setelah diurutkan ="<

19 Contoh descending : #include int main(){ //deklarasi array dengan 7 elemen int A[7]; int j,k,i,temp; int jmax,u=6; //memasukkan nilai sebelum diurutkan cout<<"Masukkan nilai pada elemen array :"<

20 //Proses pengurutan secara turun (descending) for(j=0;j<7;j++) { jmax=0; for(k=u;k>=1;k--) if (A[k] < A[jmax]) jmax=k; temp=A[u]; A[u]=A[jmax]; A[jmax]=temp; u--; } //menampilkan nilai setelah diurutkan cout<<"\nNilai setelah diurutkan ="<

21 Untuk algoritma Pengurutan Minimum caranya sama persis dengan maksimum hanya saja yang ditukar adalah nilai yang minimum bukan maksimum.

22 Kesimpulan : dibandingkan dengan pengurutan gelembung (bubble sort) pengurutan dengan metode selection sort (maksimum/minimum) ini memiliki kinerja yang lebih baik. Operasinya pertukaran hanya sekali saja dilakukan pada setiap langkah sehingga waktu pengurutan dapat lebih ditekan. Metode ini direkomendasikan untuk dipakai.

23 Kuis : Urutkan larik berikut menggunakan metode selection sort (maksimum/minimum) dengan ascending dan descending

24 PENGURUTAN Sisip (Insertion sort) Dari namanya, pengurutan sisip (insertion sort) adalah metode pengurutan dengan cara menyisipkan elemen larik pada posisi yang tepat. Pencarian posisi yang tepat dilakukan dengan pencarian beruntun. Selama pencarian posisi yang tepat dilakukan pergeseran elemen larik.

25 ALGORITMA PENGURUTAN SISIP (naik /ascending) Andaikan: L[1] dianggap sudah pada tempatnya. Langkah 2: L[2] harus dicari tempatnya yang tepat pada L[1..2] dengan cara menggeser elemen L[1] ke kanan bila L[1] lebih besar dari L[2]. Misalkan posisi elemen yang tepat adalah K sisipkan L[2] pada K. Langkah 3: L[3] harus dicari tempatnya yang tepat pada L[1..3] dengan cara menggeser elemen L[1..2] ke kanan bila L[1..2 lebih besar dari L[3]. Misalkan posisi elemen yang tepat adalah K sisipkan L[3] pada K.

26 Langkah 4: L[4] harus dicari tempatnya yang tepat pada L[1..4] dengan cara menggeser elemen L[1..4] ke kanan bila L[1..4] lebih besar dari L[4]. Misalkan posisi elemen yang tepat adalah K sisipkan L[4] pada K. Langkah N: L[N] harus dicari tempatnya yang tepat pada L[1..N] dengan cara menggeser elemen L[1..N ke kanan bila L[1..N] lebih besar dari L[N]. Misalkan posisi elemen yang tepat adalah K sisipkan L[N] pada K.

27 Contoh : Tinjau larik dengan N=6 buah elemen dibawah ini yang belum terurut menjadi diurut naik Langkah 1: Elemen L[1] dianggap sudah terurut Langkah 2: (berdasarkan susunan larik pada langkah 1) Cari posisi yang tepat untuk L[2] pada L[1..2],diperoleh :

28 Langkah 3: (berdasarkan susunan larik pada langkah 2) Cari posisi yang tepat untuk L[3] pada L[1..3],diperoleh : Langkah 4: (berdasarkan susunan larik pada langkah 3) Cari posisi yang tepat untuk L[4] pada L[1..4],diperoleh :

29 Langkah 5: (berdasarkan susunan larik pada langkah 4) Cari posisi yang tepat untuk L[5] pada L[1..5],diperoleh : Langkah 6: (berdasarkan susunan larik pada langkah 5) Cari posisi yang tepat untuk L[6] pada L[1..6],diperoleh : Selesai. Larik sudah terurutkan !

30 Contoh : #include main(){ int j,k, temp; int L[5]; L[1]=1; L[2]=25; L[3]=10; L[4]=30; L[5]=2; for(k=2;k<=5;k++){ temp=L[k];/* ambil elemen L[k] supaya tidak tertimpa penggeseran*/ /* Cari Posisi Yang tepat dalam L[1..k-1] sambil menggeser*/ j=k-1; while(temp<=L[j]) { L[j+1]=L[j]; j--; }

31 if((temp >= L[j])|| ( j=1)) L[j+1]=temp; /*posisi yg tepat untuk L[k] ditemukan*/ else { L[j+1]=L[j]; L[j]=temp; } for(k=1;k<=5;k++) cout<< L[k]<<" "; getch();}

32 Kesimpulan : Kelemahan metode sisip terletak pada banyaknya operasi yang diperlukan dalam mencari posisi yang tepat untuk elemen larik. Untuk larik yang jumlahnya besar ini tidak praktis. Dari ketiga metode tersebut, pengurutan maksimum/minimum memiliki kinerja yang terbaik.

33 Kuis : Urutkan larik berikut menggunakan metode sisip dengan ascending dan descending


Download ppt "SORTING (PENGURUTAN) Sorting adalah proses mengatur sekumpulan objek menurut aturan atau susunan tertentu. Urutan objek tersebut dapat menaik (ascending."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google