Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Technical support provided by: Highly Pathogenic Avian Influenza Control Programme Prinsip-prinsip Dekontaminasi di Rantai Pasar Unggas Market Chain cleaning.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Technical support provided by: Highly Pathogenic Avian Influenza Control Programme Prinsip-prinsip Dekontaminasi di Rantai Pasar Unggas Market Chain cleaning."— Transcript presentasi:

1 Technical support provided by: Highly Pathogenic Avian Influenza Control Programme Prinsip-prinsip Dekontaminasi di Rantai Pasar Unggas Market Chain cleaning and disinfection training

2 2 Mengapa melakukan Pembersihan dan Disinfeksi di rantai pasar Unggas hidup? Menghancurkan atau menurunkan jumlah virus di lingkungan pasar, tempat penampungan dan pemotongan unggas: Virus H5N1 berada di kotoran, darah dan ingus ayam Hasil surveilans 2009 – 2012: rata-rata 25% pasar unggas di JABODETABEK terkontaminasi virus AI Mencegah kontaminasi virus ke konsumen / pengunjung pasar: Indonesia memiliki kasus manusia tertinggi di dunia H5N1 : 171 kasus dengan 141 meninggal (Data WHO ………) Menjaga lingkungan pasar unggas tetap bersih dan nyaman

3 Prevalensi virus H5-subtype di Pasar Unggas Hidup di Jabodetabek (Maret May 2012) Keterangan: Rata-rata 25 % Pasar unggas di Jabodetabek terkontaminsi virus H5N1

4 Dimanakah virus H5N1 lahir dan memperbanyak diri?

5 Tubuh unggas HIDUP tersusun oleh jutaan sel tubuh Sel Hewan

6 Virus memperbanyak diri hanya di sel-sel yang HIDUP Sel Hewan Virus

7 Dimanakah semua virus H5N1 lahir ? Di dalam tubuh unggas HIDUP yang telah terinfeksi oleh virus

8 Selanjutnya virus di tumpahkan dari tubuh unggas … Kotoran Leleran mulut/hidung

9 Konsumen Dan tersebar di sepanjang rantai pasar unggas Peternakan/ kandang TEMPAT PENAMPUNGAN DAN TEMPAT PEMOTONGAN UNGGAS PASAR UNGGAS HIDUP

10 Dibagian pasar unggas hidup manakah yang mungkin terkontaminasi oleh virus H5N1?

11

12 Dimana-mana!

13 Bagaimana cara menurunkan tingkat kontaminasi virus tersebut ? 1. Kebersihan ! 2. Disinfeksi !

14 14 Dua langkah 1. Pembersihan 2. Disinfeksi Dekontaminasi  mengurangi kontaminasi kuman

15 Dekontaminasi= Pembersihan + Disinfeksi 1. Pembersihan Langkah paling penting menghilangkan 80% patogen Pembuangan secara fisik Materi Organik (Feses, Darah, sampah) 2. Disinfeksi Tidak dapat diandalkan tanpa pembersihan yang efektif” menghilangkan 20% sisanya Membunuh patogen secara kimiawi

16 16 Pembersihan – proses dua langkah 1. Pembersihan Kering Membersihkan debu dan materi organik dengan menggunakan: Sapu Sikat Sekop Tempat sampah Pengki

17 17 1. Pembersihan Basah Pressure washer dengan deterjen /sabun Menyikat kuat untuk membersihkan sisa-sisa materi organik Pembersihan basah mengurangi risiko penyebaran virus di udara

18 18 Hampir semua virus HPAI hilang jika menggunakan deterjen yang bagus Virus dapat bertahan hidup dengan baik di air. Membilas dengan air saja tidak cukup— AIR DAPAT MENYEBARKAN VIRUS]

19 Bahan-bahan yang dapat membunuh virus H5N1 Sabun dengan air Deterjen Disinfektan kimia Sinar matahari Panas – uap atau temperatur dengan suhu diatas 40ºC. Asam dan alkali Panas dan api

20 Disinfektan Bahan kimia yang mempunyai kemampuan membunuh kuman penyakit dalam dosis tertentu

21 Disinfektan dibagi menjadi beberapa kelompok berdasar struktur kimianya Halogen (iodophors dan chlorines, halamid®, dettol®) Alcohols Agen oksidasi (hydrogen-peroxide, Hyperox®, Virkon®) Phenol (Fenix®, Prophyl 75) Aldehyde (glutheraldhyde, formalin) Quaternary ammonium compound (Timsen® Medisep

22 22 PESAN PENTING Disinfeksi yang efektif adalah Pelarutan dan penggunaan bahan kimia yang tepat (bahan dan dosis yang tepat) + Waktu kontak di permukaan (+ 10 menit)

23 AWAS BAHAN KIMIA BERBAHAYA 1.KEGUNAAN: Untuk disinfeksi sepatu boot, peralatan, kendaraan dan keranjang pengangkut unggas serta lingkungan di sekitar kandang unggas. 2.TAKARAN PEMAKAIAN Konsentrasi 2% : 20 gram disinfektan per 1 liter air

24 24 3.PETUNJUK PENYIMPANAN Simpan dalam wadah yang tertutup rapat di tempat yang sejuk dan kering Tutup kembali setiap selesai digunakan Jangan campur disinfektan ini dengan bahan kimia yang lain 4.PERINGATAN: JAUHKAN DARI JANGKAUAN ANAK-ANAK BERBAHAYA JIKA TERTELAN ATAU TERHIRUP MENYEBABKAN IRITASI PADA KULIT DAN MATA

25 Cara Membuat larutan disinfektan konsentrasi 2% 25 Isi air di kontainerAmbil air di emberLarutkan 2% disinfektan Aduk larutan disinfektanTuang ke dalam kontainer Aduk larutan disinfektan 2 kg/100 liter air

26 Dosis dan cara disinfeksi Dosis sesuai dengan aturan dalam LABEL Aplikasi  300 ml larutan per meter2. menggunakan mesin semprot atau gembor air. Lantai jelek/rusak  Kapur/gamping Dosis 1 kg per meter2, kemudian siram air agar keluar panas. Waktu kontak di permukaan (10 menit) Semua pekerja harus cuci tangan atau mandi dengan air sabun serta mengganti baju

27 Kegiatan dekontaminasi adalah Tanggung jawab Pedagang Mantri Pasar Petugas kebersihan PD Pasar Dinas Peternakan Dinas Kesehatan dll

28 Kegiatan Kebersihan dan Disinfeksi (Dekontaminasi) di Pasar Unggas

29 Area yang Harus dibersihkan 1. Lingkungan pasar 2. Jalan, 3. Lantai, 4. Meja, 5. Dinding 6. Saluran air limbah

30 2. Area kotor : Kandang Unggas sementara Drum tempat darah Pisau, ember, tempat sampah Panci air panas Mesin pencabut bulu

31 3. Area bersih Meja pemotongan karkas Meja penjualan karkas kain lap, bantalan kayu

32 Kebersihan dan disinfeksi di Pasar Unggas Hidup

33 Kegiatan Kebersihan dan Disinfeksi (Dekontaminasi) di Tempat Penampungan dan Pemotongan Unggas

34 Kebersihan dan disinfeksi keranjang unggas di tempat penampungan unggas

35 Kebersihan dan disinfeksi Truk pengangkut unggas

36 Kebersihan dan disinfeksi di rumah pemotongan unggas

37 37 Penting! Disinfektan berkurang efektifitasnya selama kontak dengan mikroba (materi organik). Materi organik (feses atau kotoran) menyerap disinfektan dan membuat disinfektan tersebut kurang efektif. Jadi: Bersihkan dulu sebelum disinfeksi!

38 38 Ringkasan Poin Satu Alasan mencuci dan disinfeksi pasar: Menurunkan jumlah virus Melindungi konsumen dan pedagang Manciptakan lingkungan yang bersih dan nyaman

39 39 Ringkasan Poin Dua Feses unggas adalah bahaya terbesar dalam penyebaran virus avian influenza Bersihkan dan disinfeksi kandang unggas dan kendaraan setiap kali mengangkut unggas

40 40 Ringkasan Poin Tiga Sebagian besar virus HPAI dapat mati karena deterjen! Disinfektan akan membunuh sisanya

41 41 Ringkasan Poin Empat Materi organik menyebabkan disinfektan kurang efektif Bersihkan dengan deterjen sebelum disinfeksi

42 42 Ringkasan Poin Lima Virus dapat bertahan hidup dengan baik di air Membilas dengan air saja tidak cukup—AIR DAPAT MENYEBARKAN VIRUS Deterjen dan disinfektan harus digunakan

43 Ringkasan Poin eman A.Gunakan lebih banyak sabun/deterjen!! > 80% dari dekontaminasi mikroba dilakukan dengan sabun / deterjen sendiri Pembersihan yang tepat pada kendaraan, keranjang, peralatan dan lingkungan di tempat penampungan, rumah pemotongan dan pasar unggas hidup B.Disinfeksi pada permukaan yang telah dibersihkan Disinfeksi bekerja paling baik bila diterapkan pada permukaan yang sudahdibersihkan! C.Musnahkan bangkai unggas dengan segera dan secara aman Unggas yang mati merupakan sumber utama kontaminasi virus D.Mendorong pedagang / vendor untuk mengambil peran lebih aktif dalam menjaga kebersihan pasar Sebuah pasar yang bersih lebih menarik bagi konsumen!

44 BERSAMA, KITA BISA… MEMBASMU FLU BURUNG!!!


Download ppt "Technical support provided by: Highly Pathogenic Avian Influenza Control Programme Prinsip-prinsip Dekontaminasi di Rantai Pasar Unggas Market Chain cleaning."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google