Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Teacher Profession in the 21 st Century: Challenges and Opportunities.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Teacher Profession in the 21 st Century: Challenges and Opportunities."— Transcript presentasi:

1 Teacher Profession in the 21 st Century: Challenges and Opportunities

2 Profesi Pendidik di Abdad 21; Peluang dan Tantangan John Pahamzah Seminar on Teacher Profession in the 21 st Century; Challenges and Opportunities May, 10 th, 2104, UMT Kota Tangerang, Banten

3 Latar Belakang 1 1.Kualitas dan Profesionalisme Guru Tuntutan Profesionalisme Guru  Undang-undang Tuntuan & Kebutuhan Guru berkualitas di lapangan 2.Tantangan Peningkatan Kualitas dan Profesionalisme Guru Upaya Peningkatan Profesionalisme Guru yang sudah dilakukan. Kelemahan upaya 3. Opsi Peningkatan Kualitas & Profesionalisme Guru Evaluasi terhadap strategi dan upaya yang telah dilakukan Solusi untuk peningkatan kualitas dan profesionalisme guru.

4 Latar Belakang 2 1.Tantangan; Evaluasi dan solusi peningkatan kualitas dan profesionalisme guru. 2.Peluang; Kurikulum baru dan pendikar (pendidikan karakter)

5 PROFIL GURU/PENDIDIK 1.Guru harus taat beribadah 2.Guru harus dapat diteladani 3.Guru harus dapat menumbuhkan minat/motivasi yang tinggi untuk belajar (membangun motivasi internal) 4.Guru harus dapat memberdayakan potensi murid (Guru Inspiratif).

6 GURU/PENDIDIK Sebagai: 1.Panggilan jiwa 2.Profesi

7 1.Membangun manusia berakhlak/ berkarakter 2.Membangun manusia pembelajar TARGET PENDIDIKAN

8 Tuhan tidak pernah menciptakan manusia produk gagal, tetapi seringkali manusianyalah yang tidak bisa mendidik (Ciptono)

9 TUGAS UTAMA GURU/PENDIDIK (1) Tugas utama Guru adalah mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah serta tugas tambahan yang relevan dengan fungsi sekolah/madrasah. Permen PAN Nomor 16/ 2009 Pasal 5 Ayat (1)

10 PP NO. 19/2005 SNP Pasal 19 ayat 1 Proses pembelajaran pada satuan pendidikan diselenggarakan secara:  interaktif,  inspiratif,  menyenangkan,  menantang,  memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif,  serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik

11 TUJUAN MENGAJAR DAN MENDIDIK 1.Meletakkan landasan karakter yang kuat melalui internalisasi nilai dalam pendidikan. 2.Menumbuhkan/menanamkan kecerdasan emosi dan spiritual yang mewarnai aktivitas hidupnya. 3.Menumbuhkan kemampuan berfikir kritis melalui pelaksanaan tugas-tugas pembelajaran.

12 4.Menumbuhkan kebiasaan dan kemampuan untuk berpartisipasi aktif secara teratur dalam aktivitas hidupnya dan memahami manfaat dari keterlibatannya. 5. Menumbuhkan kebiasaan untuk memanfaatkan dan mengisi waktu luang dengan aktivitas belajar. 6. Menumbuhkan pola hidup sehat dan pemeliharaan kebugaran jasmani

13 TANTANGAN; Guru Profesional Dituntut memiliki kompetensi: 1. Pedagogi 2. Kepribadian 3. Sosial 4. Profesional

14 Komponen Penilaian Kinerja Guru 14 kompetensi Guru Kelas/Mata Pelajaran Pedagogi 7 kompetensi Kepribadian 3 kompetensi Sosial 2 kompetensi Profesional 2 kompetensi Pedagogi 3 kompetensi Kepribadian 4 kompetensi Sosial 3 kompetensi Profesional 7 kompetensi 17 kompetensi Guru BK/Konselor

15 Kompetensi Guru  Diuji Pedagogi 7 kompetensi Kepribadian 3 kompetensi Sosial 2 kompetensi Profesional Pahami Murid, Kuasai Teori & Prinsip Belajar, Komunikasi Menilai/ mengevaluasi Taat beragama, patuh hukum, norma sosial/ budaya, bangga Inklusif, tidak diskriminatif, obyektif, adil, jujur. Kuasai materi ilmu, reflektif

16 Kompetensi Guru  Manusia Ideal Pedagogi 7 kompetensi Kepribadian 3 kompetensi Sosial 2 kompetensi Profesional Pengajar & Pendidik ideal Individu baik dan saleh Manusiawi Pakar, ilmuwan

17 Fakta Profesionalisme Guru 1 1. Jumlah guru di seluruh Indonesia: + 2,9 juta orang (2011/2012). Rasio guru murid adalah 1:18. Korea, 1:30 dan Jerman, 1:20. Problemnya distribusi guru yang tidak merata antara daerah perkotaan dan perdesaan. 2. Hasil Uji Kompetensi: meskipun kontroversial Hasil Uji Kompetensi Awal (UKA) dan Hasil Uji Kompetensi Guru (UKG) Nasional rata-rata masih rendah di bawah nilai rata-rata ideal: 6,5

18 Fakta Profesionalisme Guru 2 3. Rata-rata perjenjang SMP: 49,41, SMA: 48,34, TK: 45,34, SD: 41,49 4. Dari keseluruhan guru yang berada di bawah rata-rata nasional: 42,93% di bawah S1 dan 57,07% lulusan S1 Dari keseluruhan guru yang lulusan S1: 48,96% lulusan LPTK Swasta 18,11% LPTK Negeri 14,24% lulusan UT 18,69 % tidak mencantumkan riwayat pendidikan Sumber PPPPTK Penjas dan BK, Naharus Surur

19 Fakta Profesionalisme Guru 3 Materi UKG: Kompetensi Pedagogi & Profesional. Lalu bagaimana dengan? 3. Kompetensi Kepribadian: Bertindak sesuai norma agama, hukum, sosial & kebudayaan nasional Indonesia a. Bertindak sesuai norma agama, hukum, sosial & kebudayaan nasional Indonesia b. Menunjukkan pribadi yang dewasa dan teladan c. Etos kerja, tanggung jawab, bangga menjadi guru Guru sebagai model, teladan dan pembentuk karakter

20 Fakta Profesionalisme Guru 4 Materi UKG: Kompetensi Pedagogi & Profesional. Lalu bagaimana juga dengan? 4. Kompetensi Sosial: Bersikap inklusif, bertindak obyektif, tidak diskriminatif a. Bersikap inklusif, bertindak obyektif, tidak diskriminatif b. Komunikasi sesama guru, tenaga pendidikan, orang tua peserta didik, dan masyarakat Guru sebagai panutan, baik di lingkungan sekolah maupun masyarakat

21 Peningkatan Profesionalisme Guru 1 Strategi dan upaya: 1.In-service (Dalam jabatan): a. DIKLAT  Berbagai bentuk pendidikan/latihan Tingkat Nasional : P4TK, P3G Propinsi : LPMP, LPTK (PLPG) Kab/Kota: Dinas Pendidikan Gugus/Rayon/Wilbi: KKG/MGMP Sekolah : In house Training/MGMP Sekolah

22 PERAN LEMBAGA TERKAIT PENINGKATAN PROFESIONALISME GURU KEMENDIKNAS LPTK PPPPTK LPMP Nasional Propinsi Kab/Kota KKG/ MGMP/ MGBK DINAS PROV. DINAS KAB/KOT (PENGAWAS SEKOLAH) SEKOLAH koordinasi komando

23 Peningkatan Profesionalisme Guru 2 Strategi dan upaya: 1.In-service (Dalam jabatan): b. Pendidikan lanjutan  LPTK 1). Penyetaraan S1 2). S2 3). S3 Baik melalui beasiswa maupun swadaya

24 Peningkatan Profesionalisme Guru 3 Strategi dan upaya: 2. Pre-service (Sebelum bertugas) a. Pendidikan Keguruan  LPTK Negeri dan Swasta Agama dan Umum Dalam dan Luar Negeri b. Rekrutmen Guru

25 Peningkatan Profesionalisme Guru 4 Ada apa dengan pendidikan dan pelatihan yang dilakukan selama ini: 1. Peserta 2. Materi 3. Disain dan Pendekatan 4. Metode/Strategi Pembelajarannya 5. Kegiatan pasca pelatihan

26 Tantangan Peningkatan Profesionalisme Guru 1 Gambaran kegiatan pendidikan dan pelatihan selama ini: 1.Peserta biasanya perwakilan dari satu sekolah satu orang/dua orang dari satu kecamatan. 2.Materi disusun oleh nara sumber yang tidak mengajar di sekolah dan tidak mengetahui permasalahan yang dihadapi guru di lapangan.

27 Tantangan Peningkatan Profesionalisme Guru 2 Gambaran pendidikan & pelatihan selama ini: 3. Disain dan pendekatan: belum sepenuhnya mempertimbangkan berbagai pendekatan mutakhir termasuk andragogi, active learning, experiential learning, multiple intelligence, collaborative learning, dll. 4. Metode/strategi: lebih banyak menggunakan metode ceramah dengan sedikit parktik atau bahkan tanpa praktik. 5. Setelah pelatihan tidak ada pendampingan atau tindak lanjut lainnya.

28 Opsi Peningkatan Profesionalisme Guru 1 Bila begitu pelatihan selama ini, maka: 1.Jangan harapkan ada perubahan di sekolah jika hanya satu sekolah satu/dua orang. Perubahan harus digerakkan secara sinergis oleh banyak orang. Libatkan lebih banyak peserta  perubahan secara masif. Trainer turun ke Daerah bukan peserta ke Jakarta. 2.Materi harus disusun dengan berdasarkan kebutuhan guru di lapangan. Need assessment pra-pelatihan satu keniscayaan. Sharing dengan guru di lapangan, wajib.

29 Opsi Peningkatan Profesionalisme Guru 2 Bila begitu pelatihan selama ini, maka: 2. 3.Disain & pendekatan harus sepenuhnya mempertimbangkan pendekatan andragogi, experintial learning, multiple intelligence, collaborative learning, active learning, otak kiri/kanan, student centered learning, dll. 4.Metode/strategi: lebih banyak praktik dan mengurangi ceramah; 75% : 25%. 5.Setelah pelatihan harus ada pendampingan, lokakarya, penagihan sampai seminar dan pameran.

30 Opsi Peningkatan Profesionalisme Guru 3 Upaya yang telah dilakukan selama ini: 1.In-service : b. Pendidikan lanjutan  LPTK: Penyetaraan S1/S2/S3 Kurikulum  materi, pendekatan, strategi, metode fokus ke kebutuhan dan keadaan guru di lapangan. Kualitas/mutu lulusan  jaminan ketercapaian guru profesional  PKB Service after graduation  adakah upaya pelayanan paska kelulusan. Upaya i ni mensyaratkan hubungan yang dekat dan intensif antara LPTK dengan usernya, yaitu sekolah, dinas, kemenag.

31 Opsi Peningkatan Profesionalisme Guru 4 Upaya yang telah dilakukan selama ini: 2. Pre-service: Kurikulum  user orinted, fokus dan berbasis kebutuhan, kerjasama intensif dengan sekolah dan guru. Integrasi  kecakapan hidup & pendidikan karakter Pendekatan, strategi/metode pembelajaran  aplikasikan penemuan mutakhir. Praktik + Praktik  Praktikum  Profesional

32 Opsi Peningkatan Profesionalisme Guru 4 Upaya yang telah dilakukan selama ini: 2. Pre-service: Kualitas/mutu lulusan  jaminan ketercapaian guru profesional  kelulusan sertifikasi Service after graduation  pelayanan paska kelulusan. Kontak kontinu dengan alumni dan pendataan alumni Sertifikasi  LPTK dengan melibatkan lembaga lain (LPMP) dan user (Dinas/Kemenag)

33 Peningkatan Peningkatan kualitas dan profesionalisme guru adalah tanggung jawab banyak pihak: 1.Pemerintah pusat 2.PPPPTK/PPPG 3.LPTK 4.LPMP 5.Pemerintah ( prop, kab/kota; dinas/kemenag ) 6.Pengawas Sekolah 7.MGMP/KKG/MGBK/KKKS,dll 8.Sekolah 9.Pihak lain yang concern dan care dengan Pendidikan

34 Pihak-pihak Di samping pihak-pihak tersebut peningkatan kualitas dan profesionalisme guru adalah tanggung jawab….. Guru itu sendiri sebagai seorang profesional

35 Evaluasi Evaluasi berbagai upaya selama ini, Perbaiki apa yang kurang/lemah/keliru, Libatkan lebih banyak pihak agar care dan concern… Bukan pekerjaan mudah, tapi sangat bisa dilakukan. Kita pasti bisa!!!

36 PELUANG; KURIKULUM BARU PENDIKAR/PENDIDIKAN KARAKTER

37 FKIP Berkarakter Kuat dan Cerdas F K I P

38

39 Berani karena Benar

40 Law of The Harvest: Tanamlah pemikiran nanti akan menuai tindakan Tanamlah tindakan nanti akan menuai kebiasaan Tanamlah kebiasaan nanti akan menuai karakter Tanamlah karakter nanti akan menuai nasib (Bernard Shaw)

41 When wealth is lost, nothing is lost When health is lost, something is lost When character is lost, everything is lost Apabila kehilangan harta, sebenarnya tidak ada yang hilang Apabila kehilangan kesehatan, sebenarnya ada sesuatu yang hilang Apabila kehilangan karakter, segalanya akan hilang (Billy Graham)

42 Waste your money and you only out of money but waste you time and you have lost a part of your life (Michael Leboeut)

43 Tujuan Pendidikan dan Pengajaran (UU No. 4 Tahun 1950 Bab. II pasal 3) ”membentuk manusia susila yang cakap dan warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab tentang kesejahteraan masyarakat dan tanah air”.

44 Tujuan Pendidikan Nasional (UU No. 2 Tahun 1989 ttg SPN Bab II pasal 4) ”Pendidikan Nasional bertujuan mencerdaskan kehidupan bangsa dan mengembangkan manusia Indonesia seutuhnya, yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan”.

45 Fungsi dan Tujuan Pendidikan Nasional (UU No. 20/2003 ttg SPN Bab II pasal 3) “Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab”.

46 Mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. FUNGSI DAN TUJUAN PENDIDIKAN NASIONAL Untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. UU No.20/2003 Sistem Pendidikan Nasional Pasal 3 Fungsi Tujuan 46

47 KOMPETENSI LULUSAN Kompetensi lulusan program pendidikan: - Pengetahuan; - Sikap; dan - Keterampilan Konsekuensinya proses pembelajaran harus melibatkan dan mengarah pada tercapainya ketiga aspek tersebut

48 KERIKULUM SEBAGAI PERENCANAAN PEMBELAJARAN Menentukan kompetensi lulusan (Standar Kompetensi Lulusan)  Kurikulum jenjang satuan pendidikan.

49 SISTEM PERENCANAAN PEMBELAJARAN 1.Hasil akhir pendidikan yang harus dicapai peserta didik (keluaran)  dirumuskan dalam kompetensi lulusan. 2.Kandungan materi yang harus diajarkan kepada dan dipelajari oleh peserta didik (masukan/standar isi)  dalam usaha membentuk kompetensi lulusan yang diinginkan. 3.Pelaksanaan pembelajaran (proses, termasuk metode)  agar ketiga aspek dapat tercapai. 4.Penilaian kesesuaian proses dan ketercapaian tujuan pembelajaran  untuk memastikan bahwa masukan, proses, dan keluaran sesuai rencana.

50 RANAH SIKAP Sikap spiritual  membentuk peserta didik yang beriman dan bertaqwa. Sikap sosial  membentuk peserta didik yang berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

51 KOMPETENSI INTI Bersifat multidimensi Dibentuk melalui mata pelajaran-mata pelajaran yang relevan Tiap mata pelajaran merupakan bagian yang tak terpisahkan dari kompetensi inti Mata pelajaran yang tidak relevan dapat dihilangkan Tiap mata pelajaran harus berkontribusi membentuk kompetensi inti

52 Kompetensi inti merupakan pengikat kompetensi- kompetensi yang harus dihasilkan dengan mempelajari tiap mata pelajaran (integrator horizontal antar mata pelajaran). Kompetensi inti adalah bebas dari mata pelajaran karena kompetensi inti tidak mewakili mata pelajaran tertentu. Kompetensi inti merupakan kebutuhan kompetensi peserta didik sedangkan mata pelajaran merupakan pasokan kompetensi dasar (KD) yang diserap melalui proses pembelajaran. Capaian tiap mata pelajaran menjadi kompetensi dasar yang akan membentuk kompetensi inti.

53 KOMPETENSI INTI Kompetensi inti didukung oleh 4 kelompok KD: 1.Kelompok kompetensi sikap spiritual 2.Kelompok kompetensi sikap sosial 3.Kelompok kompetensi pengetahuan 4.Kelompok kompetensi keterampilan

54 KOMPETENSI SIKAP Kompetensi sikap itu dibentuk bukan diajarkan Kompetensi sikap harus melekat pada pendidik Pendidik harus memiliki sikap spiritual dan sikap sosial yang baik

55 SD SMP SMA/K PT Sumber: Marzano (1985), Bruner (1960). 55

56 NILAI-NILAI UTAMA KARAKTER

57 7 BUDI UTAMA (Ary Ginanjar Agustian) 1.Jujur 2.Tanggung jawab 3.Visioner 4.Disiplin 5.Kerjasama 6.Adil 7.Peduli

58 KARAKTER BAIK DAN KARAKTER BURUK (Ibnu Qayyim, 2005: 258) 1.Karakter baik 2.Karakter buruk

59 Deputi IV, Workshop SPMB KARAKTER BAIK Sabar Kehormatan diri Keberanian Adil

60 SABAR yang mendorong: menguasai diri; menahan amarah; tidak mengganggu orang lain; Lemah lembut; Tidak gegabah dan tidak tergesa-gesa

61 Deputi IV, Workshop SPMB KEHORMATAN DIRI yang membuatnya: menjauhi hal-hal yang hina dan buruk, baik berupa perkataan maupun perbuatan; membuatnya memiliki rasa malu, yang merupakan pangkal segala kebaikan; mencegahnya dari kekejian, bakhil, dusta, ghibah; dan mengadu domba.

62 Deputi IV, Workshop SPMB KEBERANIAN yang mendorongnya pada: kebesaran jiwa; sifat-sifat yang luhur; rela berkorban; dan memberikan sesuatu yang paling dicintai.

63 Deputi IV, Workshop SPMB ADIL yang membuatnya berada di jalan tengah, tidak meremehkan, dan tidak berlebih-lebihan. Melakukan sesuatu yang memenuhi standar

64 Deputi IV, Workshop SPMB KARAKTER BURUK Kebodohan Kedhaliman Syahwat Marah

65 Deputi IV, Workshop SPMB KEBODOHAN yang menampakkan kebaikan dalam rupa keburukan; menampakkan keburukan dalam rupa kebaikan; menampakkan kekurangan dalam rupa kesempurnaan; dan menampakkan kesempurnaan dalam rupa kekurangan.

66 Deputi IV, Workshop SPMB KEDHOLIMAN yang membuatnya meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya; memarahi perkara yang mestinya diridhai; meridhai sesuatu yang mestinya dimarahi; dan lain sebagainya dari tindakan- tindakan yang tidak proporsional

67 Deputi IV, Workshop SPMB SYAHWAT yang mendorongnya menghendaki sesuatu kikir, bakhil, tidak menjaga kehormatan, rakus, dan hina

68 Deputi IV, Workshop SPMB MARAH yang mendorongnya: bersikap takabur; dengki dan iri; mengadakan permusuhan; dan menganggap orang lain bodoh.

69 1.Keteladanan 2.Penanaman kedisiplinan 3.Pembiasaan-Pembudayaan 4.Menciptakan suasana yang konduksif 5.Integrasi dan internalisasi STRATEGI PEMBENTUKAN KARAKTER

70 1. KETELADANAN

71 PENTINGNYA KETELADANAN Begitu pentingnya keteladanan sehingga Tuhan menggunakan pendekatan dalam mendidik umatnya melalui model yang harus dan layak dicontoh melalui Nabi atau Rasul.

72 HASIL PENELETIAN (dikutip oleh Prof. Dr. Zakiah Daradjat) Bahwa perilaku manusia 83% dipengaruhi oleh apa yang dilihat, 11% oleh apa yang didengar dan 6% sisanya oleh gabungan dari berbagai stimulus.

73 KETELADANAN 1.Kesiapan untuk dinilai dan dievaluasi 2.Memiliki Integritas Tinggi 3.Memiliki Kompetensi

74 PESAN BAPAK SOEHARTO KEPADA BAPAK KUNARTO “Kalau kamu baik, maka semua akan baik“ IN MEMORIAM

75 Memberi contoh atau teladan itu mudah, tetapi menjadi contoh atau teladan itu tidak mudah (Fq). MENDIDIK DENGAN KETELADAN Lead by example

76 2. PENANAMAN KEDISIPLINAN

77 TAAT PADA ATURAN, BUKAN TAAT PADA MANUSIA

78 PENANAMAN KEDISIPLINAN Disiplin pada hakikatnya adalah suatu ketaatan yang sungguh-sungguh yang didukung oleh kesadaran untuk menunaikan tugas kewajiban serta berperilaku sebagaimana mestinya menurut aturan-aturan atau tata kelakuan yang seharusnya berlaku di dalam suatu lingkungan tertentu.

79 PENEGAKAN DISIPLIN 1.Peningkatan motivasi 2.Pendidikan dan latihan 3.Kepemimpinan 4.Penegakan Aturan (rule enforcement). 5.Takut pada aturan bukan takut pada manusia 6.Penerapan reward and punishment

80 3. PEMBIASAAN

81 PEMBIASAAN-PEMBUDAYAAN First, We make a habit, so our habit make us

82 DOROTHY LAW NOTTE: Anak belajar dari kehidupannya. Jika anak dibesarkan dengan celaan, ia belajar memaki Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, ia belajar berkelahi Jika anak dibesarkan dengan ketakutan, ia belajar gelisah Jika anak dibesarkan dengan rasa iba, ia belajar menyesali diri Jika anak dibesarkan dengan olok-olok, ia belajar rendah diri Jika anak dibesarkan dengan iri hati, ia belajar kedengkian

83 Jika anak dibesarkan dengan dipermalukan, ia belajar merasa bersalah Jika anak dibesarkan dengan dorongan, ia belajar percaya diri Jika anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri Jika anak dibesarkan dengan pujian, ia belajar menghargai Jika anak dibesarkan dengan penerimaan, ia belajar mencintai Jika anak dibesarkan dengan dukungan, ia belajar menyenangi diri Jika anak dibesarkan dengan pengakuan, ia belajar mengenali tujuan

84 Jika anak dibesarkan dengan rasa berbagi, ia belajar kedermawanan Jika anak dibesarkan dengan kejujuran dan keterbukaan, ia belajar kebenaran dan keadilan Jika anak dibesarkan dengan rasa aman, ia belajar menaruh kepercayaan Jika anak dibesarkan dengan persahabatan, ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan Jika anak dibesarkan dengan ketenteraman, ia belajar berdamai dengan pikiran

85 4. MENCIPTAKAN SUASANA KONDUKSIF

86 MENCIPTAKAN SUASANA KONDUKSIF 1.Peran semua unsur sekolah 2.Kerjasama sekolah dengan orang tua 3.Kerjasama sekolah dengan lingkungan

87 5. INTEGRASI DAN INTERNALISASI

88 INTEGRASI DAN INTERNALISASI Melalui strategi integrasi, guru dapat menggunakan setiap kesempatan dan pada saat mengajarkan suatu subjek dalam topik tertentu. Guru menyelipkan atau memasukkan dengan sengaja isi karakter yang relevan pada saat mengajarkan topik tertentu, misalnya kasih sayang, kepedulian, kejujuran, nasionalisme, kebersamaan, dan sebagainya.

89 Terima kasih


Download ppt "Teacher Profession in the 21 st Century: Challenges and Opportunities."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google