Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

MENGANALISIS HASIL TES ENTRI SULISTARI. 1.MENILAI TES YANG DIBUAT SENDIRI Ada 4 cara untuk menilai tes, yaitu : a.Cara pertama meneliti secara jujur soal-soal.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "MENGANALISIS HASIL TES ENTRI SULISTARI. 1.MENILAI TES YANG DIBUAT SENDIRI Ada 4 cara untuk menilai tes, yaitu : a.Cara pertama meneliti secara jujur soal-soal."— Transcript presentasi:

1 MENGANALISIS HASIL TES ENTRI SULISTARI

2 1.MENILAI TES YANG DIBUAT SENDIRI Ada 4 cara untuk menilai tes, yaitu : a.Cara pertama meneliti secara jujur soal-soal yang sudah di susun,kadang-kadang dapat diperoleh jawaban tentang ketidakjelasan perintah atau bahasa, taraf kesukaran, dll keadaansoal tsb. Pertanyaan-pertanyaan tsb, antara lain : (1)Apakah banyaknya soal untuk tiap topik sudah seimbang? (2)Apakah semua soal menanyakan bahan yang telah diajarkan ? (3)Apakah soal yang kita susun tidak merupakan pertanyaan yang membingungkan (dapat disalahtafsirkan)? (4)Apakah soal itu tidak sukar untuk dimengerti? (5)Apakah soal itu dapat dikerjakan oleh sebagian besar siswa ?

3 b.Cara kedua adalah mengadakan analisis soal (item anaysis). Analisis soal adalah suatu prosedur yang sistematis, yang akan memberikan informasi-informasi yang sangat khusus terhadap butir tes yang kita susun Faedah mengadakan analisis soal : (1)Membantu kita dalam mengidentifikasi butir-butir soal yang jelek (2)Memperoleh informasi yang akan dapat digunakan untuk menyempurnakan soal-soal untuk kepentingan lebih lanjut (3)Memperoleh gambaran secara selintas tentang keadaan yang kita susun Catatan : analisis soal terutama dapat dilakukan untuk tes objektif. Hal ini tidak berarti bahwa tes uraian tidak dapat dianalisis,akan tetapi memang dalam menganalisis butir tes uraian,belum ada pedoman secara standar.

4 c.Cara ketiga adalah mengadakan cheking validitas.validitas yang paling penting dari tes buatan guru adalah validitas kurikuler (content validity). Untuk mengadakan cheking validitas kurikuler,kita harus merumuskan tujuan setiap bagian pelajaran secara khusus dan jelas sehingga setiap soal dapat kita jodohkan dengan setiap tujuan khusus. Tes yang tidak mempunyai validitas kurikuler atau walaupun mempunyai tetapi kecil maka dapat juga terjadi jika salah satu atau beberapa tujuan khusus tidak dicantumkan dalam tabel spesifikasi. Semakin banyak tujuan khusus yang tidak dicantumkan,berarti bahwa validitas kurikulernya semakin kecil. Terry D.Ten Brink, dalam bukunya yang berjudul “evaluation,apractical guide for teacher”,mengemukakan pendapatnya sbb :

5 (1)Untuk tes yang dirancang akan menggunakan norm- referenced tidak harus menuliskan setiap tujuan khusus,tetapi cukup dengan tujuan-tujuan yang esensial saja. (2)Untuk tes yang dirancang menggunakan criterion referenced, maka setiap tujuan khusus harus dicantumkan dalam tabel spesifikasi. d.Cara keempat adalah dengan mengadakan cheking reliabilita Salah satu indikator untuk tes yang mempunyai reliabilitas yang tinggi adalah bahwa kebanyakan dari soal-soal tes itu mempunyai daya pembeda yang tinggi

6 2.ANALISIS BUTIR SOAL (ITEM ANALYSIS) Analisis soal bertujuan untuk mengadakan identifikasi soal-soal yang baik,kurang baik, dan soal yang jelek. Dengan analisis soal dapat diperoleh informasi tentang kejelekan sebuah soal dan”petunjuk”untuk mengadakan perbaikan Kapan sebuah soal dikatakan baik ? Jawabannya adalah perlu dijelaskan tiga masalah yang berhubungan dengan analisis soal, yaitu taraf kesukaran, daya pembeda, dan pola jawaban soal a.Tara fKesukaran Soal yang baik adalah soal yang tidak terlalu mudah atau tidak terlalu sukar. Soal yang terlalu mudah tidak merangsang siswa untuk mempertinggi memecahkannya. Sebaliknya soal yang terlalu sukar akan menyebabkan siswa menjadi putus asa dan tidak mempunyai semangat untuk mencoba lagi karena di luar jangkauannya

7 Bilangan yang menunjukkan sukar dan mudahnya sesuatu soal disebut indeks kesukaran (difficulty index). Besarnya indeks kesukaran antara 0,00 sampai 1,0. Indeks kesukaran ini menunjukkan taraf kesukaran soal. Soal dengan indeks kesukaran 0,0 menunjukkan bahwa soal itu terlalu sukar,sebaliknya indeks 1,0 menunjukkan bahwa solanya terlalu mudah. 0,01,0 Sukarmudah Di dalam istilah evaluasi, indeks kesukaran diberi simbol P, singkatan dari kata “proporsi”. Dengan demikian maka soal dengan P = 0,70 lebih mudah jika dibandingkan dengan P = 0,20. Sebaliknya soal dengan P = 0,30 lebih sukar daripada soal dengan P= 0,80

8 Melihat besarnya bilangan indeks ini maka lebih cocok jika bukan disebut indeks kesukaran tetapi indeks kemudahan atau indeks fasilitas, karena semakin mudah soal itu, semakin besar pula bilangan indeksnya. Rumus mencari P adalah : B P = JS Di mana : P = indeks kesukaran B = banyaknya siswa yang menjawab soal dengan betul JS = jumlah seluruh siswa peserta tes. Latihan : Ada 20 orang dengan nama kode A s.d T yang mengajarkan tes yang terdiri dari 20 soal. Jawaban tesnya dianalisis dan jawaban tertera sbb : ( 1 = jawaban betul, 0 = jawaban salah)

9 Sis wa Nomor SiswaSkor sis wa A B C D E F G H I

10 Sis wa Nomor SiswaSkor sis wa J K L M N O P Q R S T Juml ah

11 Contoh penggunaan Misalnya jumlah siswa peserta tes dalam suatu kelas ada 40 orang. Dari 40 orang siswa tsb 12 orang dapat mengerjakan soal no. 1 dengan betul. Maka indeks kesukarannya adalah : B 12 P = = = 0,30 JS 40 Dari tabel yang disajikan tsb,dapat ditafsirkan bahwa : Soal nomor 1 mempunyai taraf kesukaran 10/20 =0,5 Soal nomor 9 adalah soal tersukar karena hanya dapat dijawab betul oleh 3 orang, P = 3/20 = 0,1 Soal nomor 13 adalah yang paling mudah karena seluruh siswa peserta tes,dapat menjawab. Indeks Kesukarannya = 20/20 = 1,0

12 Menurut ketentuan yang sering diikuti, indeks kesukaran sering diklasifikasikan sbb : Soal dengan P 0,00 sampai 0,30 adalah soal sukar Soal dengan P 0,30 sampai 0,70 adalah soal sedang Soal dengan P 0,70 sampai 1,00 adalah soal mudah Walaupun demikian ada yang berpendapat bahwa soal- soal yang dianggap baik, yaitu soal-soal sedang, adalah soal-soal yang mempunyai indeks kesukaran 0,30 sampai dengan 0,70 Soal yang terlalu mudah atau terlalu sukar, tidak berarti tidak boleh digunakan, tergantung dari penggunaannya. Jika dari pengikut yang banyak, kita menghendaki yang lulus hanya sedikit, kita ambil siswa yang paling top. Untuk ini maka lebih baik diambilkan butir-butir tes yang sukar.

13 Sebaliknya jika kekurangan pengikut ujian,kita pilihkan soal-soal yang mudah. Selain itu,soal yang sukar akan menambah gairah belajar bagi siswa yang pandai,sedangkan soal-soal yang terlalu mudah, akan membangkitkan semangat kepada siswa yang lemah. b.Daya pembeda Daya pembeda soal,adalah kemampuan sesuatu soal untuk membedakan antara siswa yang pandai (berkemampuan tinggi) dengan siswa yang bodoh (berkemampuan rendah) Angka yang menunjukkan besarnya daya pembeda disebut indeks diskriminasi, disingkat D.seperti halnya indeks kesukaran, indeks diskriminasi (daya pembeda) ini berkisar antara 0,00 sampai1,00.. Hanya bedanya, indeks kesukaran tidak mengenal tanda negatif (-),tetapi pada indeks diskriminasi ada tanda negatif. Tanda negatif pada indeks diskriminasi digunakan jika sesuatu soal “terbalik” menunjukkan kualitas testee. Yaitu anak pandai disebut bodoh dan anak bodoh disebut pandai.

14 Ada tiga titik pada daya pembeda yaitu : - 1,00 0,00 1,00 daya pembeda daya pembeda daya pembeda negatif rendah tinggi (positif) Bagi suatu soal yang dapat dijawab benar oleh siswa pandai maupun siswa bodoh,maka soal itu tidak baik karena tidak mempunyai daya pembeda. Demikian juga jika semua siswa baik pandai maupun bodoh tidak dapat menjawab dengan benar, soal tsb tidak baik juga karena tidak mempunyai daya pembeda. Soal yang baik adalah soal yang dapat dijawab benar oleh siswa-siswa yang pandai saja.

15 Seluruh pengikut tes dikelompokkan menjadi 2 kelompok, yaitu kelompok pandai atau kelompok atas (upper group) dan kelompok bodoh atau kelompok bawah (lower group). Jika seluruh kelompok atas dapat menjawab soal tsb dengan benar, sedang seluruh kelompok bawah menjawab salah, maka soal tsb mempunyai D paling besar, yaitu 1,00. Sebaliknya jika semua kelompok atas menjawab salah, tetapi semua kelompok bawah menjawab betul, maka nilai D-nya – 1,00. Tetapi jika siswa kelompok atas dan siswa kelompok bawah sama- sama menjawab benar atau sama-sama menjawab salah, maka soal tsb mempunyai nilai D 0,00, karena tidak mempunyai daya pembeda sama sekali.

16 CARA MENENTUKAN DAYA PEMBEDA (NILAI D) Untuk ini perlu dibedakan antara kelompok kecil (kurang dari 100) dan kelompok besar (100 orang ke atas) a.Untuk kelompok kecil Seluruh kelompok testee dibagi dua sama besar, 50% kelompok atas dan 50% kelompok bawah. Contoh :

17 SiswaSkor A 9 B 8 C 7 kelompok atas (J A ) D 7 E 6 F 5 G 5 H 4 kelompok bawah (J B ) I 4 J 3 Seluruh pengikut tes, dideretkan mulai dari skor teratas sampai terbawah, lalu dibagi dua.

18 b. Untuk kelompok besar Mengingat biaya dan waktu untuk menganalisis, maka untuk kelompok besar biasanya hanya ambil kedua kutubnya saja, yaitu 27% skor teratas sebagai kelompok atas (J A ) dan 27% skor terbawah sebagai kelompok bawah (J B ) J A = Jumlah kelompok atas J B = Jumlah kelompok bawah Contoh :

19 % sebagai J A % sebagai J B 1 0

20 RUMUS MENCARI D Rumus untuk menentukan indeks diskriminasi adalah : B A B B D = - = P A – P B J A J B Dimana : J= jumlah peserta tes J A = banyaknya peserta kelompok atas J B = banyaknya peserta kelompok atas yang menjawab soal itu dengan benar

21 B A = banyaknya peserta kelompok atas yang menjawab soal itu dengan benar B A B B J A = banyaknya peserta kelompok bawah yang menjawab soal itu dengan benar B B P A J B = Proporsi peserta kelompok atas yang menjawab benar (ingat,P sebagai indeks kesukaran) P B = Proporsi peserta kelompok bawah yang menjawab benar Contoh perhitungan: Dari hasil analisis tes yang terdiri dari 10 butir soal yang dikerjakan oleh 20 orang siswa, terdapat dalam tabel sbb :

22 Sis wa Kelom pok Nilai SoalSkor Siswa AB BA CA DB EA FB GB HB IA JA KA LB MB OA PA QB RA SB TB Jumlah

23 Berdasarkan nama-nama siswa dapat kita peroleh skor-skor sbb : A = 5F = 6 K = 7 P = 3 B = 7G = 6 L = 5 Q = 8 C = 8H = 6 M = 3 R = 8 D = 5 I = 8 N = 7 S = 6 E = 10J = 7 0 = 9 T = 6 Dari angka-angka yang belum teratur kemudian dibuat array (urutan penyebaran),dari skor yang paling tinggi ke skor yang paling rendah.

24 Kelompok AtasKelompok Bawah orang

25 Array ini sekaligus menunjukkan adanya kelompok atas (J A ) dan kelompok bawah (J B ) dengan pemiliknya sbb : Kelompok Atas (J A )Kelompok Bawah (J B ) B = 7A = 5 C = 8D = 5 E = 10F = 6 I = 8G = 6 J = 7H = 6 K = 7L = 5 N = 7M = 3 O = 9P = 3 Q = 8S = 6 R = 8T = 610 orang

26 Pada tabel analisis 10 butir soal 20 siswa, dibelakang nama siswa dituliskan huruf A atau B sebagai tanda kelompok. Hal ini untuk mempermudah menentukan B A dan B B B A = Banyaknya siswa yang menjawab benar pada kelompok atas (A) B B = Banyaknya siswa yang menjawab benar pada kelompok bawah (B) Soal yang baik adalah soal yang dapat membedakan antara anak pandai dengan anak bodoh, dilihat dari dapat dan tidaknya mengerjakan soal itu

27 Contoh dengan memperhatikan tabel,khusus untuk butir soal nomor 1. Dari kelompok atas yang menjawab betul 8 orang Kelompok bawah yang menjawab betul 3 orang Kita terapkan dalam rumus indeks diskriminasi : J A = 10J B = 10 P A = 0,8 P B = 0,3 B A = 8B B = 3 Maka D = P A – P B = 0,8 – 0,3 = 0,5 Dengan demikian maka indeks diskriminasi untuk soal nomor 1 adalah 0,5

28 Perhatikan butir soal nomor 8 : J A = 10 PA = 0,8 maka D = P A – P B B A = 8 J B = 10 = 0,8 – 0,9 P B = 0,9 = -0,1 B B = 9 Butir soal ini jelek karena lebih banyak dijawab benar oleh kelompok bawah dibandingkan dengan jawaban benar dari kelompok atas. Ini berarti bahwa untuk menjawab soal dengan benar, dapat dilakukan dengan menebak.

29 Butir-butir soal yang baik adalah butir- butir soal yang mempunyai indeks diskriminasi 0,4 sampai 0,7 Klasifikasi daya pembeda: D : 0,00 – 0,20 : jelek (poor) D : 0,20 - 0,40 : cukup (satisfactory) D : 0,40 - 0,70 : baik (good) D : 0,70 - 1,00 : baik sekali (excellent) D : negatif, semuanya tidak baik, jadi semua butir soal yang mempunyai nilai D negatif sebaiknya dibuang saja.

30 HUBUNGAN ANTARA P DAN D Untuk melihat hubungan antara P dengan D, perlu kita telaah kembali rumus-rumus untuk menentukannya. B A B B D = - (P A – P B ) (1) J A J B B A + B B B A + B A P = = J A + J B 2 J A 1 (B A + B B ) = 2 (J A J A ) P A + P B P = (2) 2

31 Dari indeks kesukaran (P) dan indeks diskriminasi (D) dapat diperoleh hubungan sbb : D max D max = 2P (3) 1,00 Sebagai contoh : Soal dengan P = 0,20 0,80 akan memberikan D max = 0,40 0,40 Soal dengan P = 0,80 akan memberikan 0,20 D max = yang sama ,20 0,50 0,80 1,00 P

32 Dari grafik terlihat bahwa soal-soal dengan nilaiP = 0,50 memungkinkan untuk mendapat daya pembeda yang paling tinggi. Nilai-nilai yang dianjurkan oleh penulis-penulis soal adalah antara 0,30 dan 0,70, namun harus diingat bahwa soal-soal itu tidak berarti mempunyai daya pembeda yang tinggi. c.Pola jawaban soal Pola jawaban adalah distribusi testee dalam hal menentukan pilihan jawaban pada soal bentuk pilihan ganda. Pola jawaban soal diperoleh dengan menghitung banyaknya testee yang memilih pilihan jawaban a, b, c,atau d atau yang tidak memilih pilihan manapun (blangko). Dalam istilah evaluasi disebut omit, disingkat O.

33 Dari pola jawaban soal dapat ditentukan apakah pengecoh (distractor) berfungsi sebagai pengecoh dengan baik atau tidak. Pengecoh yang tidak dipilih sama sekali oleh testee berarti bahwa pengecoh itu jelek, terlalu menyolok menyesatkan. Sebaliknya sebuah distraktor (pengecoh) dapat dikatakan berfungsi dengan baik apabila distraktor tsb mempunyai daya tarik yang besar bagi pengikut- pengikut tes yang kurang memahami konsep atau kurang menguasai bahan. Dengan melihat pola jawaban soal, dapat diketahui : (1)Taraf kesukaran soal (2)Daya pembeda soal (3)Baik dan tidaknya distraktor

34 Sesuatu distraktor dapat diperlakukan dengan 3 cara : a.Diterima, karena sudah baik b.Ditolak,karena tidak baik c.Ditulis kembali, karena kurang baik Kekurangannya mungkin hanya terletak pada rumusan kalimatnya sehingga hanya perlu ditulis kembali, dengan perubahan seperlunya. Menulis soal adalah suatu pekerjaan yang sulit,sehingga apabila masih dapat diperbaiki, sebaiknya diperbaiki saja, tidak dibuang. Suatu distraktor dapat dikatakan berfungsi baik jika paling sedikit dipilih oleh 5% pengikut tes.

35 Contoh perhitungan : Dari analisis sebuah item,polanya diketahui sbb : c diberi tanda (*) adalah kunci jawaban Dari polajawaban soal dapat dicari : 1)P = 21/60 = 0,35 2)D = PA – PB = 15/30 – 6/30 3) = 9/30 = 0,30 Pilihan JawabanabC*d0Jumlah Kelompok Atas Kelompok Bawah Jumlah

36 3)Distraktor : semua distraktornya sudah berfungsi dengan baik karena sudah dipilih oleh lebih dari 5% pengikut tes. 4)Dilihat dari segi omit (kolom pilihan paling kanan) adalah baik. Sebuah item dikatakan baik jika omitnya tidak lebih dari 10% pengikut tes (5% dari pengikut tes = 5% x 60 orang = 3 orang) Sebenarnya ketentuan ini hanya berlaku untuk tes pilihan ganda dengan 5 alternatif dan P = 0,80. tetapi demi praktisnya diberlakukan untuk semua.

37

38

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50 PENGEMBANGAN SISTEM RURAL COMMUNITY- ICT SEBAGAI INFRASTRUKTUR PEMBELAJARAN JARAK JAUH BAGI GURU PENDIDIKAN DASAR DAERAH PEDESAAN Dra. Entri Sulistari, M.Si UNIVERSITAS KRISTEN SATYA WACANA SALATIGA

51

52

53

54

55

56

57

58

59

60 Latar Belakang Persoalan Utama Pendidikan di Indonesia APS Fasilitas Guru

61  Angka Partisipasi Sekolah (APS) penduduk daerah perkotaan secara umum lebih baik dibandingkan penduduk pedesaan. Data Susenas 2003, dalam prosentase

62  Fasilitas pelayanan pendidikan di daerah pedesaan, terpencil dan kepulauan yang masih terbatas menyebabkan anak-anak daerah tersebut sulit mengakses pendidikan dasar Data Balibang Depdiknas tahun 2003

63  Jumlah guru di Indonesia 2,6 juta, sebagian besar (912,506 guru) tidak memiliki kualifikasi dan kompetensi yang layak untuk mengajar di sekolah. kualitas-guru-sebagai-kunci-utama/

64 Alternatif Solusi Kerangka implementatif pengembangan Rural Community ICT untuk pembelajaran jarak jauh bagi guru pendidikan dasar pedesaan Perumusan metodologi penerapan sistem pembelajaran jarak jauh bagi guru pendidikan dasar pedesaan menggunakan Participatory Rural Appraisal (PRA) Penyusunan model materi pembelajaran jarak jauh bagi guru pendidikan dasar pedesaan

65 Desain dan Metode Implementasi Tahap 1 Desain sistem, proses dan Content Pembelajaran jarak jauh Rural Community -ICT Desain infrastruktur Rural Community –ICT untuk Sistem pembelajarn jarak jauh Desain infrastruktur Rural Community –ICT untuk Sistem pembelajarn jarak jauh 1.Metode Waterfall 2.Metode UML 1.Metode Waterfall 2.Metode UML Desain perangkat lunak pembelajarn jarak jauh Desain perangkat lunak pembelajarn jarak jauh

66 Rural Community ICT Penyediaan perangkat Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) yang meliputi : 1. Perangkat keras (hardware), 2. Pemrosesan (processing) dan 3. Sistem (system) yang digunakan untuk mekanisme penyimpanan, pengelolaan, komunikasi dan berbagi informasi yang dibutuhkan bagi pengembangan potensi lokal masyarakat didaerah pedesaan.

67 Inovasi Rural Community ICT untuk pembelajaran guru pendidikan dasar pedesaan 1.Pemanfaatan jaringan telepon yang ada di kecamatan untuk membangun infrastruktur sistem Rural Community ICT. 2.Modifikasi metode Rural Community ICT untuk pembelajaran jarak jauh guru pendidikan dasar. 3.Metode pengembangan materi pembelajaran jarak jauh bagi guru Sekolah Dasar di lokasi penelitian.

68 Desain dan Metode Implementasi Tahap 1 Identifikasi kebutuhan sistem pembelajaran jarak jauh bagi guru pendidikan dasar Inventarisasi data sekunder : 1.Profil sekolah lokasi penelitian 2.Profil guru dan siswa pendidikan dasar 3.Proses pembelajaran lokasi penelitian 4.Potensi sumberdaya masyarakat. 5.Potensi TIK lokasi penelitian Inventarisasi data sekunder : 1.Profil sekolah lokasi penelitian 2.Profil guru dan siswa pendidikan dasar 3.Proses pembelajaran lokasi penelitian 4.Potensi sumberdaya masyarakat. 5.Potensi TIK lokasi penelitian Teknik dan Metode PRA : 1.Kelompok Diskusi Terfokus (FGD) 2.Observasi Langsung 3.Wawancara 4.Analisis Deskriptif Teknik dan Metode PRA : 1.Kelompok Diskusi Terfokus (FGD) 2.Observasi Langsung 3.Wawancara 4.Analisis Deskriptif

69 Perumusan dan penyusunan model Pembelajaran jarak jauh berbasis Rural Community -ICT Analisis dan Desain Materi Pembelajaran jarak jauh Analisis dan Desain Materi Pembelajaran jarak jauh Analisis dan Desain Kebutuhan Sistem Rural Community -ICT Analisis dan Desain Kebutuhan Sistem Rural Community -ICT Desain dan Metode Implementasi Tahap 1 Teknik dan Metode PRA : 1.Kelompok Diskusi Terfokus (FGD) 2.Observasi Langsung 3.Wawancara 4.Analisis Deskriptif Teknik dan Metode PRA : 1.Kelompok Diskusi Terfokus (FGD) 2.Observasi Langsung 3.Wawancara 4.Analisis Deskriptif

70 Desain dan Metode Implementasi Tahap 2 Desain sistem, proses dan Content Pembelajaran jarak jauh berbasis RC-ICT 1.Desain dan arsitektur Rural Community –ICT 2.Desain sistem dan proses pembelajaran jarak jauh 3.Desain content pembelajaran jarak jauh 4.FGD guru pendidikan dasar 1.Desain dan arsitektur Rural Community –ICT 2.Desain sistem dan proses pembelajaran jarak jauh 3.Desain content pembelajaran jarak jauh 4.FGD guru pendidikan dasar Teknik dan Metode : 1.Pemodelan dengan UML 2.Metode Waterfall Teknik dan Metode : 1.Pemodelan dengan UML 2.Metode Waterfall

71 Arsitektur Sistem Rural Community ICT

72 Luaran Penelitian Identifikasi kebutuhan sistem pembelajaran jarak jauh bagi guru pendidikan dasar Rumusan dan model Pembelajaran jarak jauh berbasis Rural Community - ICT Desain sistem, proses dan Content Pembelajaran jarak jauh berbasis RC-ICT Luaran Penelitian

73 1.Pemanfaatan jaringan telepon yang ada di Kecamatan untuk penyediaan akses internet. Kantor Kecamatan Tulung dan Sambungan Telepon Lokasi Penelitian

74 2. Distribusi akses internet kepada Sekolah Dasar di lokasi penelitian.


Download ppt "MENGANALISIS HASIL TES ENTRI SULISTARI. 1.MENILAI TES YANG DIBUAT SENDIRI Ada 4 cara untuk menilai tes, yaitu : a.Cara pertama meneliti secara jujur soal-soal."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google