Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

ANAK TUNA RUNGU ESTY ARYANI SAFITHRY, M.PSI, PSIKOLOG.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "ANAK TUNA RUNGU ESTY ARYANI SAFITHRY, M.PSI, PSIKOLOG."— Transcript presentasi:

1 ANAK TUNA RUNGU ESTY ARYANI SAFITHRY, M.PSI, PSIKOLOG

2 Tunarungu Anak yang kehilangan seluruh atau sebagian daya pendengarannya sehingga tidak atau kurang mampu berkomunikasi secara verbal dan walaupun telah diberikan pertolongan dengan alat bantu dengar masih tetap memerlukan pelayanan pendidikan khusus

3 C IRI -C IRI A NAK T UNARUNGU a) Dalam segi fisik: 1) Cara berjalannya kaku dan anak membungkuk. 2) Gerakan matanya cepat Hal ini menunjukkan bahwa ia ingin menangkap keadaan yang ada di sekelilingnya. 3) Gerakan kaki dan tangannya sangat cepat atau kidal. Hal tersebut tampak dalam mengadakan komunikasi dengan gerak isyarat. 4) Pernafasannya pendek dan agak terganggu.

4 b) Ciri – ciri dari segi sosial 1) Perasaan rendah diri dan merasa diasingkan oleh keluarga atau masyarakat. 2) Perasaan cemburu dan salah sangka diperlakukan tidak adil c) Ciri – Ciri khas dari segi emosi Kekurangan bahasa lisan dan tulisan seringkali menyebabkan siswa tuna rungu akan menafsirkan sesuatu negative atau salah dalam hal pengertiannya. Hal ini disebabkan karena tekanan pada emosinya

5 K LASIFIKASI ANAK TUNA RUNGU Berdasarkan tingkat keberfungsian telinga dalam mendengar bunyi : 1. Ketunarunguan ringan (mild hearing impairment), masih dapat mendengar bunyi dengan intensitas dB (desibel). Mereka sering tidak menyadari bahwa sedang diajak bicara, mengalami sedikit kesulitan dalam percakapan. 2. Ketunarunguan sedang masih dapat mendengar bunyi dengan intensitas dB. Mereka mengalami kesulitan dalam percakapan tanpa memperhatikan wajah pembicara, sulit mendengar dari kejauhan atau dalam suasana gaduh, tetapi dapat terbantu dengan alat bantu

6 3. Ketunarunguan berat, hanya dapat mendengar bunyi dengan intensitas dB. Mereka sedikit memahami percakapan pembicara bila memperhatikan wajah pembicara dengan suara keras, tetapi percakapan normal praktis tidak mungkin dilakukannya, tetapi dapat terbantu dengan alat bantu dengar. 4. Ketunarunguan berat sekali, hanya dapat mendengar bunyi dengan intensitas 95 dB atau lebih keras. Mendengar percakapan normal tidak mungkin baginya, sehingga dia sangat tergantung pada komunikasi visual. Sejauh tertentu, ada yang dapat terbantu dengan alat bantu dengar tertentu dengan kekuatan yang sangat tinggi (superpower).

7 Berdasarkan saat terjadinya ketunarunguan dapat diklasifikasikan sebagai berikut. 1. Ketunarunguan prabahasa (prelingual deafness), yaitu kehilangan pendengaran yang terjadi sebelum kemampuan bicara da bahsa berkembang. 2. Ketunarunguan pascabahasa (post lingual deafness), yaitu kehilangan pendengaran yang terjadi beberapa tahun setelah kemampuan bicara dan bahasa berkembang.

8 Berdasarkan etiologi atau asal usul ketunarunguan diklasifikasikan sebagai berikut. Tunarungu endogen, yaitu tunarungu yang disebabkan oleh faktor genetik (keturunan) Tunarungu eksogen, yaitu tunarungu yang disebabkan oleh factor nongenetik (bukan keturunan)

9 P ENYEBAB TERJADINYA TUNARUNGU 1. Penyebab terjadi tunarungu tipe konduktif Kerusakan/gangguan yang terjadi pada telinga luar Kerusakan/gangguan yang terjadi pada telinga tengah 2. Penyebab terjadinya tunarungu tipe sensorincural Ketunarunguan yang disebabkan oleh factor genetic (keturunan), maksudnya bahwa keturunan tersebut disebabkan oleh gen ketunarunguan yang menurun dari orang tua kepada anak.

10

11

12 P ENGEMBANGAN P ROGRAM B INA P ERSEPSI B UNYI & I RAMA 1) Program Deteksi/Kesadaran Suara/Bunyi 2) Program Latihan Membedakan Antara Berbagai Bunyi 3) Program Latihan Mengenal Bunyi 4) Program Latihan Memahami Bunyi 5) Program Latihan Ikhtisar Tubuh 6) Program Latihan Menemukan Sumber Bunyi/ Lokalisasi Bunyi 7) Program Latihan Membilang Jumlah Bunyi

13 Program Deteksi/Kesadaran Suara/Bunyi Kesadaran ada tidaknya bunyi merupakan langkah pertama yg perlu dilatihkan. Kesadaran ini harus dikembangkan melalui pengalaman & eksperimen, mula-mula secara terpimpin, namun lambat laun anak sendiri diharapkan peka terhadap bunyi sekitar. Ini berlaku untuk seluruh lingkup materi BPBI yaitu bunyi sebagai tanda/signal, musik, & bunyi bahasa. Dalam hal ini tidak dibedakan antara menghayati bunyi & vibrasi. Pada BPBI modern, tahap ini untuk mengecek ketepatan penggunaan ABD

14 Program Latihan Membedakan Antara Berbagai Bunyi Guru hrs hati-hati jgn sampai anak memberi respon benar tetapi dgn alasan yg salah. Latihan ini mencakup, misal: 1. bunyi panjang & pendek 2. bunyi rendah & tinggi 3. bunyi cepat & lambat 4. bunyi keras & lemah 5. berbagai macam irama. Dalam latihan diskriminasi perlu menerapkan hukum kontras baik bunyi musik maupun bahasa.

15 Program Latihan Mengenal Bunyi Daya mengenal merupakan inti dari suatu program pengamatan bunyi bagi anak tunarungu. Untuk membantu anak agar bisa mengembangkan kecakapan mengenal bunyi, dpt dilakukan: 1. anak perlu diberi berbagai kesempatan utk menemukan hubungan/asosiasi anatara penghayatan bunyi dgn modalitas. 2. selama mengadakan interaksi dgn anak, bila ada bunyi mendadak arahkan pada sumber bunyi tsb. Tanyakan apa yg kau dengar? 3. manfaatkan setiap kesempatan utk menggunakan bunyi sbg sumber informasi bagi anak tsb.

16 Program Latihan Memahami Bunyi Anak dituntut untuk bisa membentuk hubungan yg kompleks antar bunyi dgn kejadian atau benda-benda atau antara berbagai bunyi itu sendiri. Sebaiknya digunakan materi bahasa berupa kelompok kata/kalimat yg lebih bermanfaat dlm komunikasi. Dlm latihan ini, anak diminta responnya untuk “menamakan” bunyi yg didengar, mengikuti perintah atau tugas, menjawab pertanyaan, menjawab sesuai perintah, menjawab ya/tidak, dsb.

17 Program Latihan Ikhtisar Tubuh Latihan ini dlm rangka mendukung prinsip sibernetik, bahwa setiap gerak menghasilkan bunyi yg diamati & kemudian mengontrol/mengemudi gerak selanjutnya. Latihan ini bertujuan membina agar anak mengenal bagian-bagian tubuhnya seperti (kiri, kanan, atas, bawah, depan, belakang, angota tubuh besar & kecil, serta dapat menguasai motoriknya. Nama-nama bagian tubuh & istilah berbagai gerak perlu dikuasai anak sambil bermain. Dalam tahap ini rangkaian gerakan perlu dilatihkan spt melompat-jalan-merangkak-jongkok- dsb. Van Uden, ada istilah gerak transitif (gerak yg dilakukan terhadap suatu benda) dan intransitif (gerak tari, tepuk, bicara)

18 T AHAPAN PEMBELAJARAN Dalam pembelajaran/pembinaan program khusus BKPBI yang dilaksanakan sekolah meliputi: (a) Tahapan deteksi bunyi, yaitu kemampuan siswa dalam menyadari ada dan tidak adanya bunyi, dengan menggunakan atau tanpa menggunakan alat bantu dengar. (b) Tahap diskriminasi bunyi, yaitu kemampuan siswa dalam membedakan berbagai macam sifat bunyi, menghitung bunyi, mencari arah bunyi, membedakan sumber bunyi, membedakan birama/membedakan irama musik baik memakai ABM (Alat Bantu Mendengar) atau tanpa ABM.

19 (c) Tahap identifikasi bunyi, yaitu kemampuan siswa dalam mengenal ciri-ciri berbagai macam sumber bunyi dan berbagai sifat bunyi dengan menggunakan ABM. (d) Tahap komprehensi, yaitu kemampuan anak dalam memahami makna berbagai macam bunyi terutama bunyi bahasa.


Download ppt "ANAK TUNA RUNGU ESTY ARYANI SAFITHRY, M.PSI, PSIKOLOG."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google