Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Paru (pulmo / lung / pneumo) Paru berada dalam rongga dada ( kavitas torasis ). Paru terdiri atas paru kiri dan paru kanan Paru tergantung bebas dalam.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Paru (pulmo / lung / pneumo) Paru berada dalam rongga dada ( kavitas torasis ). Paru terdiri atas paru kiri dan paru kanan Paru tergantung bebas dalam."— Transcript presentasi:

1 Paru (pulmo / lung / pneumo) Paru berada dalam rongga dada ( kavitas torasis ). Paru terdiri atas paru kiri dan paru kanan Paru tergantung bebas dalam rongga pleura oleh radiks paru Pleura adalah selaput mesotel yang melapisi paru dan bagian dalam dinding dada. Rongga pleura adalah celah diantara pleura parietal dan pleura viseral

2 Radiks paru. Radiks paru berisi a.pulmonalis, v.pulmonalis, bronkhus utama, saraf paru, pembuluh getah bening

3 Pleura parietal, pleura viseral, rongga pleura Pleura parietal adalah selaput mesotel yang melapisi bagian dalam dinding dada pleura viseral adalah selaput mesotel yang melapisi bagian luar paru Rongga pleura adalah celah diantara pleura parietal dan pleura viseral Sinus frenikokostalis pleura adalah rongga pleura yang tidak diisi paru pada saat ekspirasi

4 Batas bawah paru dan batas bawah pleura parietal. Batas bawah pleura parietal. Iga 8 didepan Iga ke10 di linea aksilaris media Di belakang setinggi vertebra torakal ke 12 Batas bawah paru lebih tinggi 2 iga dari batas pleura parietal

5 Paru Tiap paru berbentuk seperti piramid dengan puncak yang disebut apeks paru; dinding dengan 3 permukaan; hilus paru; dan dasar paru. Apeks paru berada di apertura thorasis superior (pintu atas rongga dada) Paru kiri dan paru kanan dibatasi oleh daerah mediastinum.

6 Permukaan paru. Permukaan (fasies) sternokostalis: berbatasan dengan dinding dada Fasies mediastinalis: menghadap kemediastinum (mediastinum adalah daerah yang berada diantara paru kiri dan paru kanan Fasies diafragmatika adalah permukaan paru yang berbatasan langsung dengan diafragma. Diafragma terletak disebelah bawah paru,membatasi rongga dada dari rongga perut

7 Paru kanan Paru kanan mempunyai 3 lobus, yaitu lobus superior, lobus medius dan lobus inferior. Tiap lobus dimasuki oleh satu bronkhus lobaris. Lobus superior dan lobus medius dibatasi didepan oleh fisura horizontalis Lobus medius dan lobus inferior dibatasi oleh fisura obliqua.

8 Paru kiri Paru kiri mempunyai 2 lobus, yaitu : lobus superior dan lobus inferior. Kedua lobus itu dibatasi oleh fisura oblik Tiap lobus dimasuki oleh satu bronkhus lobaris.

9 Bronkhus lobaris dan bronkhus segmentalis Tiap bronkhus lobaris bercabang menjadi bronkhus segmentalis Tiap bronkhus segmentalis mengurus segmen paru tertentu Di paru kanan terdapat 10 bronkhus segmentalis, 3 buah di lobus superior, 2 buah di lobus medius, dan 5 buah di lobus inferior. Di paru kiri terdapat 8 bronkhus segmentalis, 4 buah di lobus superior, dan 4 buah di lobus inferior. Bronkhus segmentalis

10 Alveoli. Permukaan alveoli dilapisi oleh epitel paru Permukaan ini pada bayi yang lahir cukup bulan (term) dilapisi oleh senyawa kimia yang disebut surfactant. Surfactant memudahkan berkembang nya alveoli sewaktu bayi mulai bernafas. Dalam rongga alveoli bisa terdapat dust cell yang berfungsi menelan benda asing yang berada di rongga alveoli.

11 Lapisan dinding dada. Kulit Otot Iga/kosta Fasia endotorasika Pleura parietal

12 N.glosofaringeus dan n.vagus Susunan alat-alat di lateral belakang faring.

13 Aliran getah bening paru. Aliran getah bening paru mengalir ke duktus torasikus dan duktus limfatikus. Selanjutnya ke vena di leher

14 Gerakan nafas, dinding dada dan dinding perut. Gerakan bernafas bermula dengan digerakkannya dinding dada dan mendatarnya diafragma Ekspirasi terjadi secara sendirinya karena gaya tarik pusat bumi dan kekenyalan serabut elastis paru, sehingga paru mengecil kembali Ekspirasi yang dilakukan atas kehendak terjadi karena kerja otot

15 Perbandingan volume paru pada tahap inspirasi dan tahap ekspirasi dilihat dengan sinar rontgen.

16 Otot inspirasi dan otot ekspirasi

17 Rongga pleura dan tekanan udara atmosfir.

18 Spirometer dan spirometri.

19 Persarafan paru. Inspirasi di mulai karena meningkatnya kadar karbondioksida dalam darah. Peningkatan kadar CO 2 ini memicu kegiatan reseptor di pusat pernafasan yang terletak dibagian dorsal medula oblongata, dan melalui saraf servikal ke mm.skaleni dan n.frenikus ke diafragma memulai gerakan inspirasi. Cabang pleksus kardiakus ke paru mempengaruhi irama nafas melalui serabut saraf aferen, saraf otonom simfatis dan parasimfatis. pleksus kardiakus

20 Pneumothorax dan pleural effusion. Pneumothorax adalah terdapatnya udara di rongga pleura Pada foto ronsen ini terlihat bagian kanan dada lebih gelap karena rongga pleura terisi udara. Pleural effusion adalah terdapatnya cairan di rongga pleura Pneumothorax kanan.

21 Perasat Heimlich : tindakan mengatasi keadaan tercekik karena sumbatan benda asing yang tertelan di leher. Langkah perasat Heimlich : Letakkan tinju penolong di epigastrium Lakukan tarikan menyentak kearah atas belakang Udara ekspirasi mendorong sumbatan keatas

22 Pernafasan buatan

23 Foto sediaan paru normal (kanan), dan emfisema paru (kiri).

24 Diaphragma. Bagian-bagian diaphragma. Pars lumbalis, pars sternokostalis, krus diafragma Sentrum tendineum diafragma Hiatus aortikus Foramen vena kava. Hiatus esofagus Hernia diafragmatika

25 Paru dan mediastinum Lemak glandula timus V.brakhiosefalika kiri dan v.brakhiosefalika kanan V.kava superior Arkus aorta Trakhea Esofagus

26 Otot punggung: otot inspirasi Mm.seratus posterior superior Mm.seratus posterior inferior M.erektor spina M.transversospinalis


Download ppt "Paru (pulmo / lung / pneumo) Paru berada dalam rongga dada ( kavitas torasis ). Paru terdiri atas paru kiri dan paru kanan Paru tergantung bebas dalam."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google