Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENGORGANISASIAN : STRUKTUR DAN DESAIN ORGANISASI Pengorganisasian adalah proses penciptaan struktur organisasi Pengorganisasian adalah proses penciptaan.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENGORGANISASIAN : STRUKTUR DAN DESAIN ORGANISASI Pengorganisasian adalah proses penciptaan struktur organisasi Pengorganisasian adalah proses penciptaan."— Transcript presentasi:

1

2 PENGORGANISASIAN : STRUKTUR DAN DESAIN ORGANISASI Pengorganisasian adalah proses penciptaan struktur organisasi Pengorganisasian adalah proses penciptaan struktur organisasi

3 Pengertian organisasi 1. Suatu lembaga atau kelompok fungsional : organisasi perusahaaan, rumah sakit, perwakilan pemerintah, perkumpulan OR 2. Berkenaan dengan proses pengorganisasian, sebagai suatu cara dalam mana kegiatan organisasi dialokasikan dan ditugaskan diantara para anggotanya agar tujuan organisasi dapat tercapai dengan efisien

4 Pengorganisasian (organizing) merupakan proses penyusunan struktur organisasi yang sesuai dengan tujuan organisasi, sumber daya- sumber daya yang dimilikinya, dan lingkungan yang melingkupinya. Pengorganisasian (organizing) merupakan proses penyusunan struktur organisasi yang sesuai dengan tujuan organisasi, sumber daya- sumber daya yang dimilikinya, dan lingkungan yang melingkupinya. 2 aspek utama proses penyusunan struktur organisasi : 2 aspek utama proses penyusunan struktur organisasi : 1. Departementalisasi 2. Pembagian kerja

5 Istilah pengorganisasian dapat digunakan untuk menunjukkan hal-hal berikut : 1. Cara manajemen merancang struktur formal untuk penggunaan yang paling efektif sumberdaya-sumberdaya organisasi 2. Bagaimana organisasi mengelompokkan kegiatan-kegiatannya dimana setiap pengelompokan diikuti dengan penugasan seorang manajer yang diberi wewenang untuk mengawasi anggota-anggota kelompok

6 3. Hubungan-hubungan antara fungsi-fungsi, jabatan-jabatan, tugas-tugas dan para bawahan 4. Cara dalam mana para manajer membagi lebih lanjut tugas-tugas yang harus dilaksanakan dalam departemen mereka dan mendelegasikan wewenang yang diperlukan untuk mengerakan tugas tersebut.

7 Aspek-aspek penting organisasi dan proses pengorganisasian 1. Spesialisasi / pembagian kerja 2. Departementalisasi 3. Rantai komando/rantai perintah dan kesatuan perintah 4. Rentang kendali 5. Sentralisasi 6. Desentralisasi 7. Formalisasi

8 Pengertian Struktur Organisasi Struktur organisasi adalah kerangka kerja formal yang dengan kerangka kerja itu tugas-tugas pekerjaan dibagi- bagi, dikelompokkan dan dikoordinasikan Struktur organisasi adalah kerangka kerja formal yang dengan kerangka kerja itu tugas-tugas pekerjaan dibagi- bagi, dikelompokkan dan dikoordinasikan Struktur organisasi adalah mekanisme-mekanisme formal dengan mana organisasi menunjukkan kerangka dan susunan perwujudan pola tetap hubungan- hubungan diantara fungsi-fungsi, bagian-bagian atau posisi-posisi, maupun orang-orang yang menunjukkan kedudukan, tugas weqwenang dan tanggung jawab yang berbeda- beda dalam organisasi Struktur organisasi adalah mekanisme-mekanisme formal dengan mana organisasi menunjukkan kerangka dan susunan perwujudan pola tetap hubungan- hubungan diantara fungsi-fungsi, bagian-bagian atau posisi-posisi, maupun orang-orang yang menunjukkan kedudukan, tugas weqwenang dan tanggung jawab yang berbeda- beda dalam organisasi

9 Faktor utama yang menentukan perancangan struktur organisasi : 1. Strategi organisasi 2. Teknologi 3. Karyawan dan orang-orang yang terlibat 4. Ukuran organisasi

10 Unsur-unsur struktur :  Spesialisasi kegiatan  Standardisasi kegiatan  Koordinasi kegiatan  Sentralisasi dan desentralisasi  Ukuran satuan kerja

11 Spesialisasi / pembagian kerja adalah sejauh mana tugas-tugas dalam organisasi dibagi- bagi menjadi sejumlah pekerjaan tersendiri. Spesialisasi / pembagian kerja adalah sejauh mana tugas-tugas dalam organisasi dibagi- bagi menjadi sejumlah pekerjaan tersendiri. Departementalisasi adalah dasar yang digunakan untuk mengelompokkan sejumlah pekerjaan menjadi satu kelompok atau satu group. Departementalisasi adalah dasar yang digunakan untuk mengelompokkan sejumlah pekerjaan menjadi satu kelompok atau satu group.

12 Bentuk umum departementalisasi : 1. Departementalisasi fungsional 2. Departementalisasi Geografis 3. Departementalisasi Produk/jasa 4. Departementalisasi Proses / peralatan 5. Departementalisasi Pelanggan 6. Departementalisasi matrix

13 Kebaikan pendekatan fungsional : Pendekatan ini menjaga kekuasaan dan kedudukan fungsi-fungsi utama, Pendekatan ini menjaga kekuasaan dan kedudukan fungsi-fungsi utama, menciptakan efisiensi melalui spesialisasi menciptakan efisiensi melalui spesialisasi Memusatkan keahlian organisasi Memusatkan keahlian organisasi Memungkinkan pengawasan manajemen puncak lebvih ketat terhadap fungsi-fungsi Memungkinkan pengawasan manajemen puncak lebvih ketat terhadap fungsi-fungsi  Pendekatan ini cocok untuk lingkungan yang sstabil

14 Kelemahan : 1. Menciptakan konflik antar fungsi-fungsi 2. Menyebabkan kemacetan-kemacetan pelaksanaan tugas yang berturutan 3. Memberikan tanggapan yang lambat terhadap perubahan 4. Hanya memusatkan pada kepentingan tugas- tugasnya 5. Menyebabkan para anggota berpandangan lebih sempit serta kurang inovatif

15 Kelebihan struktur divisonal : 1. Meletakkan koordinasi dan wewenang yang diperlukan pada tingkat yang sesuai bagi pemberian tanggapan yang cepat 2. Menempatkan pengembangan dan implementasi strategi dekat dengan lingkungan divisi yang khas 3. Merumuskan tanggung jawab secara jelas dan memusatkan perhatian pada pertanggungjawaban atas prestasi kera, yang biasanya diukur dengan laba atau rugi divisi

16 4. Membebaskan para eksekutif untuk pembuatan keputusan strategik lebihn luas dan memungkinkan konsentrasi penuh pada tugas- tugas 5. Cocok untuk lingkungan yang cepat berubah 6. Mempertahankan spesialisasi fungsional dalam setiap unit 7. Tempat latihan yang baik bagi para manaajer strategik

17 Kelemahan divisional: Duplikasi aktivitas dan biaya Kebaikan matrik :  Kemampuannya untuk mempermudah koordinasi bila organisasi mempunyai asuatu keragaman dari aktivitas yang rumit dan saling tergantung.  Kontak langsung dan sering antara bidang keahlian yang berbeda dalam matriks dapat menghasilkan komunikasi yang lebih baik dan luwes  Mengurangi biropatologi  Mempermudah alokasi yang efisien dari para spesialisasi

18 Kelemahan matrik :  Kebingungan yang diciptakan, kecenderungan untuk menciptakan perebutan kekuasaan, dan stres yang diderita para individu

19 Rantai Komando adalah garis wewenang yang tidak terputus yang membentang dari tingkatan atas organisasi hingga tingkatan paling bawah dan menjelaskan siapa melapor kepada ssiapa Rantai Komando adalah garis wewenang yang tidak terputus yang membentang dari tingkatan atas organisasi hingga tingkatan paling bawah dan menjelaskan siapa melapor kepada ssiapa Wewenang adalah hak-hak yang melekat pada posisi manajerial tertentu yang memberi tahu orang apa yang harus dilaksanakan dan mengharapkan orang itu melakukannya Wewenang adalah hak-hak yang melekat pada posisi manajerial tertentu yang memberi tahu orang apa yang harus dilaksanakan dan mengharapkan orang itu melakukannya

20 Tanggung jawab adalah kewajiban untuk melaksanakan tugas apa saja yang dibebankan Tanggung jawab adalah kewajiban untuk melaksanakan tugas apa saja yang dibebankan Kesatuan komando adalah prinsip manajemen yang menyatakan bahwa tiap-tiap orang harus melapor ke satu manajer saja Kesatuan komando adalah prinsip manajemen yang menyatakan bahwa tiap-tiap orang harus melapor ke satu manajer saja

21 Rentang kendali adalah jumlah karyawan yang dapat dikelola oleh seorang manajer secara efisien dan efektif Rentang kendali adalah jumlah karyawan yang dapat dikelola oleh seorang manajer secara efisien dan efektif Sentralisasi adalah sejauh mana pengambilan keputusan terkonsentrasi pada satu titik dalam organisasi Sentralisasi adalah sejauh mana pengambilan keputusan terkonsentrasi pada satu titik dalam organisasi Desentralisasi adalah sejauh mana karyawan tingkatan bawah memberikan masukan atau benar-benar mengambil keputusan Desentralisasi adalah sejauh mana karyawan tingkatan bawah memberikan masukan atau benar-benar mengambil keputusan

22 Formalisasi adalah sejauh mana pekerjaan dalam organisasi itu terstandarisasi dan sejauh mana perilaku karyawan dibimbing oleh peraturan dan prosedur Formalisasi adalah sejauh mana pekerjaan dalam organisasi itu terstandarisasi dan sejauh mana perilaku karyawan dibimbing oleh peraturan dan prosedur

23 Faktor-faktor yang mempengaruhi besarnya sentralisasi dan desentralisasi Lebih tersentralisasi Lebih terdesentralisasi 1. Lingkungan stabil 2. Para manajer tingkatan rendah tidak semahir atau sepengalamandalam mengambil keputusan seperti halnya para manajer tingkat atas 3. Para manajer tingkatan rendah tidak ingin ikut serta dalam keputusan 1. Lingkungannya rumit, tidak pasti 2. Para manajer tingkatan rendah mampu dan berpengalaman dalam mengambil keputusan 3. Para manajer tingkatan rendah menghendaki suara dalam keputusan 4. Keputusan-keputusan relatif kurang penting

24 Lebih tersentralisasi Lebih terdesentralisasi 4. Keputusan-keputusan itu yang penting 5. Organisasi mngehadapi krisis atau risiko kegagalan perusahaan 6. Perusahaannya besar 7. Efektivitas pelaksanaan strategi perusahaan tergantung pada manajer yang mempunyai hak menentukan apa yang terjadi 5. Budaya perusahaan terbuka sehingga memungkinkan para manajer mempunyai pengaruh atas apa yang terjadi 6. Perusahaan secara geografis terpencar 7. Efektivitas pelaksanaan strategi perusahaan tergantung pada keterlibatan dan fleksibilitas para manajer dalam mengambil keputusan.

25 KEPUTUSAN DESAIN ORGANISASI MODEL DESAIN ORGANISASI : MODEL DESAIN ORGANISASI : 1. Organisasi mekanistik : desain organisasi yang dikendalikan secara kaku dan ketat 2. Organisasi organik : desain organisasi yang sangat fleksibel dan mudah diubah MekanistikOrganik Spesialisasi tinggi Departementalisasi kaku Rantai komando jelas Rentang kendali sempit Sentralisasi Formalisasi tinggi Tim lintas fungsi Tim lintas hirarki Aliran informasi bebas Rentang kendali lebar Desentralisasi Formalisasi Rendah

26 FAKTOR KONTINGENSI DALAM STRUKTUR ORGANISASI  Strategi Organisasi  Ukuran  Teknologi  Tingkat ketidakpastian lingkungan

27 Strategi inovasi : strategi yang menekankan pengenalan pada produk dan jasa utama baru Strategi minimisasi biaya : strategi yang menekankan kontrol pengaturan biaya, menghindari biaya inovasi dan pemasaran yang tidak perlu, dan pemangkasan harga. Strategi minimisasi biaya : strategi yang menekankan kontrol pengaturan biaya, menghindari biaya inovasi dan pemasaran yang tidak perlu, dan pemangkasan harga. Strategi imitasi : strategi yang berusaha untuk bergerak dalam produk baru hanya setelah kelangsungannya telah terbukti. Strategi imitasi : strategi yang berusaha untuk bergerak dalam produk baru hanya setelah kelangsungannya telah terbukti.

28 STRATEGI – STRUKTUR HUBUNGAN STRATEGI PILIHAN STRUKTUR INOVASI Organik : struktur lepas, spesialisasi rendah, formalisasi rendah, desentralisasi MINIMISASI BIAYA Mekanik : kontrol ketat, spesialisasi pekerjaan eksekutif, formalisasi tinggi, sentralisasi tinggi Imitasi Mekanik dan Organik : campuraan secara lepas dengan pengetatan hak milik, kontrol yang ketat pada aktivitas langsung dan perluasan kontrol pada seseuatu yang ditetapkan

29 HUBUNGAN TEKNOLOGI DENGAN STRUKTUR Yang membedakan teknologi adalah tingkat kerutinan Yang membedakan teknologi adalah tingkat kerutinan Kerutinan berkaitan dengan petunjuk aturan, uraian jabatan dan dokumentasi formal lain Kerutinan berkaitan dengan petunjuk aturan, uraian jabatan dan dokumentasi formal lain Taknologi rutin dikaitkan dengan struktur tersentral Taknologi rutin dikaitkan dengan struktur tersentral Teknologi tidak rutin lebih mengandalkan pengetahuan para spesialis, akan dicirikan dengan keeputusan yang didelegasikan Teknologi tidak rutin lebih mengandalkan pengetahuan para spesialis, akan dicirikan dengan keeputusan yang didelegasikan

30 DESAIN ORGANISASI UMUM : 1. Desain Organisasi Tradisional 2. Desain organisasi kontemporer Desain Organisasi Tradisional : Desain Organisasi Tradisional : 1. Struktur sederhana : desain organisasi dengan departemtalisasi rendah, rentang kedali luas 2. Struktur fungsional : struktur organisasi yang mengelompokkan spesialisasi pekerjaan yang serupa atau terkait ke dalam satu kelompok 3. Struktur divisional : struktur organisasi yang terdiri dari unit atau divisi yang terpisah atau semi otonom

31 KEKUATAN DAN KELEMAHAN ORGANISASI TRADISIONAL Struktur sederhana : Struktur sederhana : 1. Kekuatan : cepat, fleksibel, murah biaya pemeliharaannya, pertanggungjawaban jelas 2. Kelemahan : tidak memadahi ketika organisasi berkembang, ketergantungan pada satu orang adalah berisiko

32 Struktur fungsional : Struktur fungsional : 1. Kekuatan ; keunggulan penghematan biaya dari spesialisasi dan karyawan dikelompokkan dengan yang lain yang mempunyai tugas yang serupa 2. Kelemahan : mengejar tujuan fungsional dapat menyebabkan para manajer kehilangan pandangan tentang apa yang terbaik bagi keseluruhan organisasi, spesialis fungsional menjadi terkunci dan sedikit memahami tentang apa yang dilakukan unit lainnya

33 Struktur divisional : Struktur divisional : 1. Kekuatan : berfokus pada hasil-para manajer divisi bertanggungjawab terhadap apa yang terjadi pada produk dan jasa mereka 2. Kelemahan : kegiatan dan sumber daya yang rangkap meningkatkan biaya dan mengurangi efisiensi.

34 Desain Organisasi Temporer 1. Struktur berbasis tim : struktur organisasi di mana keseluruhan organisasi tersusun oleh sejumlah kelompok kerja atau tim 2. Struktur matrik : struktur organisasi yang menugaskan para spesialis dari departemen fungsional yang berbeda-beda untuk bekerja pada satu atau lebih proyek

35 1. Struktur proyek : struktur organisasi dimana para karyawan senantiasa bekerja di sejumlah proyek 2. Unit internal mandiri : unit bisnis terdesentralisasi, masing-masing dengan produk, klien, pesaing, dan sasaran laba sendiri-sendiri

36 1. Organisasi tanpa batas : organisasi yang desainnya tidak didefinisikan oleh atau terbatas pada batas-batas horisontal, vertikal atau eksternal yang dipaksakan oleh struktur yang telah dditentukan sebelumnya 2. Organisasi pembelajar : organisasi yang telah mengembangkan kemampuan untuk terus menerus beradaptasi dan beruah karena para anggota betrperan aktif dalam mengidentifikasi dan memecahkan masalah yang terkait dengan pekerjaan


Download ppt "PENGORGANISASIAN : STRUKTUR DAN DESAIN ORGANISASI Pengorganisasian adalah proses penciptaan struktur organisasi Pengorganisasian adalah proses penciptaan."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google