Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENEGAKAN HUKUM. NEGARA INDONESIA BERDASARKAN ATAS HUKUM TIDAK BERDASARKAN KEKUASAAN PEMERINTAH WAJIB MENGADAKAN ATAU MEMELIHARA KETERTIBAN MASYARAKAT.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENEGAKAN HUKUM. NEGARA INDONESIA BERDASARKAN ATAS HUKUM TIDAK BERDASARKAN KEKUASAAN PEMERINTAH WAJIB MENGADAKAN ATAU MEMELIHARA KETERTIBAN MASYARAKAT."— Transcript presentasi:

1 PENEGAKAN HUKUM

2 NEGARA INDONESIA BERDASARKAN ATAS HUKUM TIDAK BERDASARKAN KEKUASAAN PEMERINTAH WAJIB MENGADAKAN ATAU MEMELIHARA KETERTIBAN MASYARAKAT BERLAKU BEBERAPA PRINSIP

3 PRINSIP - PRINSIP NEGARA HUKUM PRINSIP THE RULE OF LAW PRINSIP LEGALITAS PRINSIP EQUALITY BEFORE THE LAW EQUALITY JUSTICE UNDER LAW CIRI KHAS / SIFAT PADA NEGARA HUKUM TUJUAN : MENJAMIN KEPASTIAN HUKUM

4 PENEGAKAN HUKUM ARTINYA KEGIATAN MENSERASIKAN HUBUNGAN NILAI- NILAI YANG TERJABARKAN DI DALAM KAEDAH-KAEDAH YANG MANTAP DAN PENGEJAWANTAHAN DAN SIKAP TINDAK SEBAGAI RANGKAIAN PENJABARAN NILAI TAHAP AKHIR, UNTUK MEMELIHARA, DAN MEMPERTAHANKAN KEDAMAIAN PERGAULAN HIDUP (SUTIYOSO, BAMBANG, 2004 : 57-67)

5 PENEGAKAN HUKUM TERPENUHI BILA : 5 PILAR HUKUM BERJALAN DENGAN BAIK J.I.: 1. INTSRUMEN HUKUM YANG BAIK 2. APARAT PENEGAK HUKUM YANG TANGGUH 3. PERALATAN YANG MEMADAI 4. MASYARAKAT YANG SADAR HUKUM 5. BIROKRASI YANG MENDUKUNG

6 MASALAH PENEGAKAN HUKUM KKKKESENJANGAN ANTARA HUKUM NORMATIF (DAS SOLLEN) DAN HUKUM SECARA SOSIOLOGIS (DAS SEIN) KKKKESENJANGAN ANTARA PERILAKU HUKUM MASYARAKAT YANG SEHARUSNYA DENGAN PERILAKU HUKUM MASYARAKAT SENYATANYA PPPPERBEDAAN ANTARA LAW IN THE BOOK DAN LAW IN ACTION

7 FUNGSI POKOK HUKUM SEBAGAI SARANA KONTROL SOSIAL TUJUAN HUKUM 1. M ENJAGA KETERTIBAN, 2. K ESEIMBANGAN SOSIAL, 3.K EPENTINGAN MASYARAKAT

8 PERBEDAAN ANTARA LAW IN THE BOOK DENGAN LAW IN ACTION MENCAKUP PERSOALAN 1.A PAKAH HUKUM DI DALAM BENTUK PERATURAN YANG TELAH DIUNDANGKAN MENGUNGKAPKAN POLA TINGKAH LAKU SOSIAL YANG ADA WAKTU ITU 2.A PAKAH YANG DIKATAKAN PENGADILAN ITU SAMA DENGAN APA YANG DILAKUKAN 3.A PAKAH TUJUAN YANG SECARA TEGAS DIKEHENDAKI OLEH SUATU PERATURAN ITU SAMA DENGAN EFEK PERATURAN ITU DALAM KENYATAAN

9 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PENEGAKAN HUKUM YANG NEGATIF 1.F AKTOR YANG ADA DI DALAM SISTEM HUKUM (HUKUM,PENEGAK HUKUM, SARANA & PRASARANA) 2.F AKTOR YANG ADA DI LUAR SISTEM HUKUM (KESADARAN HUKUM MASYA-RAKAT, PERKEMBANGAN MASYARAKAT, KEBUDAYAAN, POLITIK/PENGUASA)

10 FAKTOR HUKUM/PERUNDANG- UNDANGAN KKKKONSISTENSI ASAS-ASAS PPPPROSES PERUMUSAN TTTTINGKAT KEMAMPUAN OPERASIONALISASI HUKUM PPPPERLUKAH MEMPERTAHANKAN UU YANG TIDAK SEJALAN DENGAN RASA KEADILAN

11 FAKTOR PENEGAK HUKUM KKKKUALITAS PENEGAK HUKUM PROFESIONAL ATAU TIDAK LLLLEMAHNYA WAWASAN PEMIKIRAN MMMMINIMNYA KETRAMPILAN UNTUK BEKERJA RRRRENDAHNYA MOTIVASI KERJA RRRRUSAKNYA MORALITAS PERSONAL APARAT TTTTINGKAT PENDIDIKAN YANG RENDAH (POLISI) SSSSANGAT SEDIKIT PROGRAM PENGEMBANGAN SDM DI KALANGAN ORGANISASI PENEGAKAN HUKUM

12 FAKTOR SARANA & PRASARANA HHHHARUS DILAYANI ALAT TEKNOLOGI MODERN BELUM MEMADAI UNTUK SOSIALISASI HUKUM KKKKETERSEDIAAN SARAN/PRASARANA TEMPAT MENJALANI PIDANA TTTTIADANYA KESEIMBANGAN ANTARA FASILITAS PENGADMINISTRASIAN DENGAN JUMLAH ORANG YANG HARUS DILAYANI FFFFASILITAS FISIK, PERALATAN OPERASIONAL & FINANSIANAL MINIM

13 FAKTOR KESADARAN HUKUM MASYARAKAT PPPPERSEPSI MASYARAKAT TENTANG HUKUM, KETERTIBAN, FUNGSI PENEGAK HUKUM BERBEDA DENGAN HUKUM MODERN KKKKESADARAN HUKUM MASYARAKAT MASIH RENDAH DI SEMUA STRATA BBBBANYAKNYA TINDAKAN MAIN HAKIM SENDIRI

14 FAKTOR PERUBAHAN SOSIAL PPPPERUBAHAN TATA NILAI MERUBAH TATA KELAKUAN DALAM INTERAKSI SOSIAL BBBBENTURAN NILAI LAMA DENGAN NILAI BARU MENIMBULKAN DUALISME NILAI DALAM MASYARAKAT KKKKETIDAKSERASIAN NILAI MENIMBULKAN KERANCUAN NILAI & KETIDAK PASTIAN YANG MERANGSANG APARAT PENEGAK HUKUM MELAKUKAN TINDAKAN PATOLOGIS

15 FAKTOR POLITIK/PENGUASA NEGARA CCCCAMPUR TANGAN PEMERINTAH DAN KE- LOMPOK KEPENTINGAN DALAM USAHA PENEGAKAN HUKUM IIIINTERVENSI PIHAK EKSEKUTIF ATAU LEM- BAGA EKSTRA YUDISIAL DALAM PROSES PERKARA YANG SEDANG BERLANGSUNG MEMBATASI KEBEBASAN HAKIM MEME-RIKSA DAN MENGADILI PERKARA TTTTERJADI DALAM PERADILAN KASUS KEJAHATAN POLITIK

16 PEMBENTUKAN PERATURAN PER UU AN BELUM MENJAMIN PELAKSANAAN PENEGAKAN HUKUM YANG EFEKTIF KARENA :

17 1.SUBSTANSI PERATURAN PER UU AN KURANG LENGKAP DAN MASIH ADA KELEMAHAN, SE- HINGGA MEMBERIKAN PELUANG PENYALAH- GUNAAN WEWENANG OLEH APARATUR PENEGAK HUKUM 2.SUBSTANSI TUMPANG TINDIH SATU SAMA LAIN, SEHINGGA MENIMBULKAN PERBEDAAN PENAF- SIRAN ANTAR APARATUR PENEGAK HUKUM, MEMBERIKAN PELUANG UNTUK MEMANDUL-KAN PERATURAN PER UU AN DALAM KASUS KONFLIK KEPENTINGAN

18 3. MENEMPATKAN KEPENTINGAN PEMERINTAH TERLALU BESAR MELEBIHI KEPENTINGAN MASYARAKAT LUAS 4. MASIH BELUM ADA KETEGASAN MENGENAI PERBEDAAN ANTARA FUNGSI EKSEKUTIF, YU- DIKATIF DAN LEGESLATIF, PERLU PENGKAJIAN YANG SANGAT MENDALAM 5. KESADARAN DAN TANGGUNG JAWAB BERBANG-SA DAN BERNEGARA DALAM MENGHASILKAN PRODUK PERATURAN PER UU AN, DAN PENE- GAKAN HUKUM MASIH LEMAH

19 MENUJU MASA DEPAN PEMBANGUNAN DAN PENEGAKAN HUKUM DI INDONESIA MMMMENATA KEMBALI SISTEM KEKUASAAN KEHAKIMAN SSSSISTEM LEGISLASI NASIONAL SSSSISTEM MANAJEMEN PENEGAKAN HUKUM YANG ASPIRATIF, PRODUKTIF DAN BERWAWASAN GLOBAL

20 REFERENSI MOHAMMAD, MAHFUD MD, HUKUM DAN PILAR-PILAR DEMOKRASI. YOGYAKARTA : GAMA MEDIA. SUTIYOSO, BAMBANG, AKTUALITA HUKUM DALAM ERA REFORMASI. JAKARTA: RAJA GRAFINDO PERSADA.

21


Download ppt "PENEGAKAN HUKUM. NEGARA INDONESIA BERDASARKAN ATAS HUKUM TIDAK BERDASARKAN KEKUASAAN PEMERINTAH WAJIB MENGADAKAN ATAU MEMELIHARA KETERTIBAN MASYARAKAT."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google