Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KONSELOR SEORANG PRIBADI SEORANG PRIBADI SEORANG PROFESIONAL SEORANG PROFESIONAL.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KONSELOR SEORANG PRIBADI SEORANG PRIBADI SEORANG PROFESIONAL SEORANG PROFESIONAL."— Transcript presentasi:

1 KONSELOR SEORANG PRIBADI SEORANG PRIBADI SEORANG PROFESIONAL SEORANG PROFESIONAL

2 SEBAGAI PRIBADI Integritasnya dapat dipercaya

3 SEBAGAI PROFESIONAL Mampu menyelenggarakan Pelayanan BK secara profesional

4 Pemahaman mendasar dan komprehensif : esensi dan urgensi kepribadian konselor dalam konseling Pemahaman mendasar dan komprehensif : esensi dan urgensi kepribadian konselor dalam konseling Komitmen sepenuh hati untuk mengembangkan pribadi konselor : kewibawaan terapetik Komitmen sepenuh hati untuk mengembangkan pribadi konselor : kewibawaan terapetik

5 Salah satu isu Konseptual : Salah satu isu Konseptual : Keterampilan/Teknik Vs KepribadianKeterampilan/Teknik Vs Kepribadian Pendekatan modern pun Pendekatan modern pun mengakui pentingnya mengakui pentingnya kepribadian Konselor kepribadian Konselor

6 Isu Regulasi Isu Regulasi UUNPN UUNPN PP SPN PP SPN UU Guru Dosen UU Guru Dosen

7 UUSPN : UU No. 20/2003 UUSPN : UU No. 20/2003 –Pasal 1 ayat 6 : pendidik adalah tenaga kependidikan yg berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator, dan sebutan lain yg sesuai dengan kekhususannya, serta berpartisipasi dalam penyelenggaraan pendidikan”

8 Kompetensi Konselor, meliputi: Kompetensi Konselor, meliputi: – Kompetensi Pedagogik – Kompetensi Kepribadian – Kompetensi Profesional – Kompetensi Sosial

9 Kompetensi kepribadian adalah memiliki kepribadian yg : Kompetensi kepribadian adalah memiliki kepribadian yg : –Mantap (K1) –Stabil (K2) –Dewasa (K3) –Arif (K4) –Berwibawa (K5) –menjadi teladan bagi peserta didik (K6) –ahklak mulia (K7)

10 Kompetensi profesional Kompetensi profesional Penguasaan pengetahuan dan keterampilan BK secara luas dan mendalam : Penguasaan pengetahuan dan keterampilan BK secara luas dan mendalam : –konsep, struktur, dan metoda keilmuan/teknologi/seni yang koheren dengan materi bimbingan –Materi BK yang sesuai dengan standar kompetensi –Hubungan konsep antara materi BK

11 –Penerapan konsep-konsep keilmuan dalam kehidupan sehari-hari –Kompetisi profesional dalam konteks global dengan tetap melestarikan nilai-nilai dan budaya nasional

12 TINGKATAN KUALITAS KEPRIBADIAN 1. Reactive Personality 2. Proactive personality 3. Interdependent Personality Personality 4. Spiritual Personality

13 1. Reactive Personality  Perilakunya cenderung dikendalikan oleh gejolak emosional yang menuntut kepuasannya sendiri sedikit atau bahkan tidak ada timbangan- timbangan moral.  Periakunya cenderung reaktif : merespon stimulus secara spontan untuk kepentingan diri untuk kepentingan diri

14 Beberapa Karakteristik : Beberapa Karakteristik : Untuk kepentingan sosial seperti bersifat pasif, kurang insiatif, bersifat menunggu, pasrah, menanti belas kasihan, ingin diperhatikan, emosional, tidak peduli dengan risiko, dan cenderung berpandangan sempit dalam melihat kehidupan.Untuk kepentingan sosial seperti bersifat pasif, kurang insiatif, bersifat menunggu, pasrah, menanti belas kasihan, ingin diperhatikan, emosional, tidak peduli dengan risiko, dan cenderung berpandangan sempit dalam melihat kehidupan.

15 Bahasa yang sering digunakan : Bahasa yang sering digunakan : ”Tidak ada yang dapat saya lakukan””Tidak ada yang dapat saya lakukan” ”Memang sudah begitulah saya””Memang sudah begitulah saya” ”Ia membuat saya begitu marah”,”Ia membuat saya begitu marah”, ”Mereka pasti tidak akan”Mereka pasti tidak akan mengizinkan saya” mengizinkan saya” ”Saya terpaksa melakukan hal itu””Saya terpaksa melakukan hal itu” ”Saya tidak bisa””Saya tidak bisa” ”Saya harus.....”,”Saya harus.....”, ”Seandaianya saya......””Seandaianya saya......”

16 2. Proactive personality ditandai kemampuan melakukan hubungan timbal balik dengan kendali emosi yang mantap. ditandai kemampuan melakukan hubungan timbal balik dengan kendali emosi yang mantap. Mampu mewujudkan perilaku aktif dan terarah sesuai dengan tuntutan dirinya sendiri dan lingkungan. Mampu mewujudkan perilaku aktif dan terarah sesuai dengan tuntutan dirinya sendiri dan lingkungan.

17 Tindakan yang diambil didasarkan atas timbanghan risiko minimal dan keuntungan maksimal dalam mencapai tujuannya Tindakan yang diambil didasarkan atas timbanghan risiko minimal dan keuntungan maksimal dalam mencapai tujuannya Menghadapi masalah : Menghadapi masalah : Banyak berinteraksi dengan dirinya sendiri dengan pertimbangan emosional yang mantap serta memperhatikan berbagai alternatif dan risiko yang mungkin rimbul. Banyak berinteraksi dengan dirinya sendiri dengan pertimbangan emosional yang mantap serta memperhatikan berbagai alternatif dan risiko yang mungkin rimbul.

18 Karakterikstik : Karakterikstik : mengenali emosi dirimengenali emosi diri mengelola emosi dirimengelola emosi diri memotivasi dirimemotivasi diri mengenali emosi orang lainmengenali emosi orang lain membina hubungan dengan orang lain.membina hubungan dengan orang lain.

19 Bahasa yang biasa diguanakan : Bahasa yang biasa diguanakan : ”Mari mempertimbangkan alternatif yang kita ”Mari mempertimbangkan alternatif yang kita miliki” miliki” ”Saya dapat memilih alternatif yang ”Saya dapat memilih alternatif yang berbeda” berbeda” ”Saya mengendalikan perasaan saya sendiri” ”Saya mengendalikan perasaan saya sendiri” ”Saya akan memilih respon yang sesuai” ”Saya akan memilih respon yang sesuai” ”Saya memilih...” ”Saya memilih...” ”Saya lebih suka.....”, ”Saya lebih suka.....”, ”Saya akan ” ”Saya akan ”

20 3. Interdependent Personality – Mampu melakukan hubungan timbal balik secara sehat antara dirinya dengan orang lain dan lingkungan yang lebih luas. – Perilaku individu dikendalikan timbangan moral yang matang. – Individu dalam tingkatan ini memahami, menghayati, dan mampu mengamalkan nilai- nilai moral secara utuh dalam keseluruhanh perilakunya sehingga mencerminkan kepribadian yang mantap.

21 –Dalam menghadapi masalah : mampu membuat tindakan atas dasar timbangan moral secara utuh sehingga tidak hanya menghasilkan kondisi sehat bagi dirinya sendiri akan tetapi juga bagi kepentingan orang lain dan lingkungannya. –Mampu bertindak secara cermat, tenang, kepala dingin, penuh keyakinan dan optimis, sehingga mampu menghasilan sesuatu yang bermakna, baik bagi dirinya sendiri maupun bagi orang lain.

22 4. Spiritual Personality Mampu melakukan hubungan timbal balik paling besar di luar dirinya, yaitu ”Tuhan Yang Maha Esa”, di samping kemampuannya berhubungan timbal balik dengan dirinya sendiri, orang lain, dan lingkungannya. Mampu melakukan hubungan timbal balik paling besar di luar dirinya, yaitu ”Tuhan Yang Maha Esa”, di samping kemampuannya berhubungan timbal balik dengan dirinya sendiri, orang lain, dan lingkungannya. Landasan utama kepribadian tingkat ini adalah kualitas keimanan dan kertaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Landasan utama kepribadian tingkat ini adalah kualitas keimanan dan kertaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

23 Menghadapi situasi kritis : mampu mengendalikan dirinya dan menjaga keseimbangan dengan lingkungan atas dasar keyakinan spiritual yang kuat terhadap kuasa Tuhan Yang Maha Esa. Menghadapi situasi kritis : mampu mengendalikan dirinya dan menjaga keseimbangan dengan lingkungan atas dasar keyakinan spiritual yang kuat terhadap kuasa Tuhan Yang Maha Esa. Semua pikiran, sikap, dan tindakan mencerminkan kondisi kepribadian yang sehat dan utuh, sehingga memberikan makna yang sangat luas bagi dirinya sendiri dan umat disekitarnya. Semua pikiran, sikap, dan tindakan mencerminkan kondisi kepribadian yang sehat dan utuh, sehingga memberikan makna yang sangat luas bagi dirinya sendiri dan umat disekitarnya.

24 PERILAKU VERBAL YANG TIDAK EFEKTIF  MEMBERI NASIHAT  MENCERAMAHI  BERSIFAT MENENTRAMKAN KLIEN  MENYALAHKAN KLIEN  MENILAI KLIEN  MEMBUJUK KLIEN  MENDESAK KLIEN  TERUS-TERUSAN MENGGALI DAN BERTANYA TERUTAMA DENGAN BERTANYA TERUTAMA DENGAN BERTANYA MENGAPA BERTANYA MENGAPA

25 SELALU MENGARAHKAN KLIEN SELALU MENGARAHKAN KLIEN SERING MENUNTUT/MEMINTA KEPADA SERING MENUNTUT/MEMINTA KEPADA KLIEN KLIEN SIKAP MERENDAHKAN KLIEN SIKAP MERENDAHKAN KLIEN PENAFSIRAN YANG BERLEBIHAN PENAFSIRAN YANG BERLEBIHAN MENGGUNAKAN KATA-KATA YANG MENGGUNAKAN KATA-KATA YANG TIDAK DIMENGERTI TIDAK DIMENGERTI MENYIMPANG DARI TOPIK MENYIMPANG DARI TOPIK SOK INTELEKTUAL SOK INTELEKTUAL ANALISIS YANG BERLEBIHAN ANALISIS YANG BERLEBIHAN BERCERITA MENGENAI DIRI TERLALU BERCERITA MENGENAI DIRI TERLALU BANYAK BANYAK

26 PERILAKU NONVERBAL YANG TIDAK EFEKTIF MEMBUANG PANDANGAN/MELENGAH MEMBUANG PANDANGAN/MELENGAH DUDUK MENJAUH DARI KLIEN DUDUK MENJAUH DARI KLIEN SENYUM MENYERINGAI/SENYUM SINIS SENYUM MENYERINGAI/SENYUM SINIS MENGGERAKKAN DAHI MENGGERAKKAN DAHI CEMBERUT CEMBERUT

27 MERAPATKAN MULUT MERAPATKAN MULUT MENGGOYANG-GOYANGKAN JARI MENGGOYANG-GOYANGKAN JARI GERAK-GERAK ISYARAT YANG MENGACAUKAN GERAK-GERAK ISYARAT YANG MENGACAUKAN MENGUAP MENGUAP MENUTUP MATA, ATAU MENGANTUK MENUTUP MATA, ATAU MENGANTUK NADA SUARA TIDAK MENYENANGKAN NADA SUARA TIDAK MENYENANGKAN TERLALU TERLALU CEPAT CEPAT ATAU PERLAHAN, ARTIKULASI TIDAK JELAS TERLALU TERLALU CEPAT CEPAT ATAU PERLAHAN, ARTIKULASI TIDAK JELAS

28 MENGEMBANGKAN PRIBADI Kesadaran bahwa pengembangan kualitas kepribadian merupakan konsekuensi logis dari pilihan karirnya : konselor Kesadaran bahwa pengembangan kualitas kepribadian merupakan konsekuensi logis dari pilihan karirnya : konselor

29 Menghayati, “menikmati” kebersamaannya dengan klien, didasari niat baik dan ketulusan membantu Menghayati, “menikmati” kebersamaannya dengan klien, didasari niat baik dan ketulusan membantu Mengembangkan pandangan yang positif dan dinamis tentang manusia sebagai mahluk bio- psiko-sos-spi Mengembangkan pandangan yang positif dan dinamis tentang manusia sebagai mahluk bio- psiko-sos-spi

30 Berupaya Mengembangkan aspek-aspek : Berorientasi kemauan yang baik Berorientasi kemauan yang baik Kemampuan yang tinggi untuk hadir bagi orang lain Kemampuan yang tinggi untuk hadir bagi orang lain Mengenal dan menerima pribadi klien (KTPS) Mengenal dan menerima pribadi klien (KTPS) Mengembangkan diri menjadi konselor yang otonom Mengembangkan diri menjadi konselor yang otonom

31 Respek dan apresiasi terhadap diri sendiri Respek dan apresiasi terhadap diri sendiri Berusaha untuk menjadi teladan bagi kliennya Berusaha untuk menjadi teladan bagi kliennya Berani menghadapi risiko Berani menghadapi risiko Berorientasi untuk tumbuh dan berkembang Berorientasi untuk tumbuh dan berkembang

32 KETERAMPILAN DASAR KONSELING Antar Pribadi Antar Pribadi Intervensi Intervensi Integrasi Integrasi

33 Antar Pribadi Verbal Verbal Non-verbal Non-verbal Mengamati lien Mengamati lien

34 Intervensi Mengkondisikan klien bertanggung jawab thp pemecahan masalah Mengkondisikan klien bertanggung jawab thp pemecahan masalah Integrasi : Mengintegrasikan dengan konteks sosio-budaya klien Mengintegrasikan dengan konteks sosio-budaya klien

35 Keterampilan Verbal Kualitas vokal Kualitas vokal Tanggapan verbal Tanggapan verbal P araphrase (parafrase) P araphrase (parafrase) R efleksiting feeling (refleksi R efleksiting feeling (refleksi perasaan) perasaan) I nterpretation (penafsiran) I nterpretation (penafsiran) S ummarization (peringkasan) S ummarization (peringkasan) C larification (penajaman) C larification (penajaman) O pen questions (pertanyaan terbuka) O pen questions (pertanyaan terbuka)

36 Keterampilan Non-verbal S quarely (menghadapi klien secara langsung) langsung) O pen posture (memperlihatkan sikap tubuh terbuka) L earning forward (posisi tubuh ke depan) E ye contact (mempertahankan kontak mata) R elaxed (bersikap rileks)

37 Isu BK : Isu BK : Berada dalam konstalasi yang memerlukan pemahaman, tindakan nyata, sadar, sistematik, tekun, dan terus menerus tanpa memikirkan hasil seketika. Ia berada pada perspektif the future tense kualitas diri dan kehidupan anak bangsa. Berada dalam konstalasi yang memerlukan pemahaman, tindakan nyata, sadar, sistematik, tekun, dan terus menerus tanpa memikirkan hasil seketika. Ia berada pada perspektif the future tense kualitas diri dan kehidupan anak bangsa.


Download ppt "KONSELOR SEORANG PRIBADI SEORANG PRIBADI SEORANG PROFESIONAL SEORANG PROFESIONAL."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google