Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

KASUS KHUSUS PROGRAM LINEAR (1). SOLUSI OPTIMUM GANDA Jika fungsi tujuan sejajar dengan fungsi kendala, maka akan terjadi nilai optimum yang sama pada.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "KASUS KHUSUS PROGRAM LINEAR (1). SOLUSI OPTIMUM GANDA Jika fungsi tujuan sejajar dengan fungsi kendala, maka akan terjadi nilai optimum yang sama pada."— Transcript presentasi:

1 KASUS KHUSUS PROGRAM LINEAR (1). SOLUSI OPTIMUM GANDA Jika fungsi tujuan sejajar dengan fungsi kendala, maka akan terjadi nilai optimum yang sama pada lebih dari satu titik solusi. Keadaan ini dinamakan “Optimum Ganda” atau “Optimum Alternatif”. Contoh: 1. Fungsi Tujuan : Maksimumkan : Z = 2 X X 2 2. Fungsi Kendala : X X 2  X 1 + X 2  4 X 1, X 2  0 (1). SOLUSI OPTIMUM GANDA Jika fungsi tujuan sejajar dengan fungsi kendala, maka akan terjadi nilai optimum yang sama pada lebih dari satu titik solusi. Keadaan ini dinamakan “Optimum Ganda” atau “Optimum Alternatif”. Contoh: 1. Fungsi Tujuan : Maksimumkan : Z = 2 X X 2 2. Fungsi Kendala : X X 2  X 1 + X 2  4 X 1, X 2  0

2 Penyelesaian : 1. Metode Grafik X 2 X X 2  5 A X 1 + X 2  4 B OC X 1 Z C Z A dan Z B Penyelesaian : 1. Metode Grafik X 2 X X 2  5 A X 1 + X 2  4 B OC X 1 Z C Z A dan Z B

3 a). Titik O(0,0) : Z A = 0 b). Titik A(0,5/2): Z A = 2(0) + 4(5/2) = 10 c). Titik B(3,1) : Z B = 2(3) + 4(1) = 10 d). Titik C(5,0) : Z C = 2(5) + 4(0) = Metode Simpleks : Variabel X 1 X 2 S 1 S 2 NKIndeks Dasar Z S /2 S / a). Titik O(0,0) : Z A = 0 b). Titik A(0,5/2): Z A = 2(0) + 4(5/2) = 10 c). Titik B(3,1) : Z B = 2(3) + 4(1) = 10 d). Titik C(5,0) : Z C = 2(5) + 4(0) = Metode Simpleks : Variabel X 1 X 2 S 1 S 2 NKIndeks Dasar Z S /2 S /

4 Variabel X 1 X 2 S 1 S 2 NKIndeks Dasar Z X 2 1/2 1 1/2 05/2 5 S 2 1/2 0 -1/2 1 3/ Z X X Alternatif Optimal : 1). X 1 = 0; X 2 = 5/2; Z maks. = 10. 2). X 1 = 3; X 2 = 1; Z maks. = Variabel X 1 X 2 S 1 S 2 NKIndeks Dasar Z X 2 1/2 1 1/2 05/2 5 S 2 1/2 0 -1/2 1 3/ Z X X Alternatif Optimal : 1). X 1 = 0; X 2 = 5/2; Z maks. = 10. 2). X 1 = 3; X 2 = 1; Z maks. = 10

5 (2). SOLUSI TAK TERBATAS Pada beberapa model PL, nilai variabel mungkin bertambah tak terbatas tanpa menyimpang dari kendala, berarti bahwa ruang solusi menjadi tak terbatas sekurang-kurangnya pada satu arah. Akibatnya, nilai fungsi tujuan dapat bertambah tanpa pernah mencapai batas fungsi kendala. Dalam keada- an ini dikatakan bahwa baik ruang solusi maupun nilai tujuan optimum adalah tak terbatas. Contoh : 1. Fungsi Tujuan : Maksimumkan : Z = 2X 1 + X 2 2. Fungsi Kendala : 2.1. X 1 - X 2  X 1  40 X 1, X 2  0 (2). SOLUSI TAK TERBATAS Pada beberapa model PL, nilai variabel mungkin bertambah tak terbatas tanpa menyimpang dari kendala, berarti bahwa ruang solusi menjadi tak terbatas sekurang-kurangnya pada satu arah. Akibatnya, nilai fungsi tujuan dapat bertambah tanpa pernah mencapai batas fungsi kendala. Dalam keada- an ini dikatakan bahwa baik ruang solusi maupun nilai tujuan optimum adalah tak terbatas. Contoh : 1. Fungsi Tujuan : Maksimumkan : Z = 2X 1 + X 2 2. Fungsi Kendala : 2.1. X 1 - X 2  X 1  40 X 1, X 2  0

6 Penyelesaian : 1. Metode Grafik : X 2 Ruang Solusi Tak Terbatas X 1 -X 2  10 X 1  40 X 1 Penyelesaian : 1. Metode Grafik : X 2 Ruang Solusi Tak Terbatas X 1 -X 2  10 X 1  40 X 1

7 (2). Metode Simpleks : _______________________________________________________________________ Variabel X 1 X 2 S 1 S 2 NKIndeks Dasar Z S S Z X S Z X X (2). Metode Simpleks : _______________________________________________________________________ Variabel X 1 X 2 S 1 S 2 NKIndeks Dasar Z S S Z X S Z X X

8 (3). DEGENERASI Dalam penerapan feasibility condition, jika terdapat rasio minimum kembar, maka pemilihan leaving variabel dilaku- kan secara sembarang. Jika ini terjadi, satu atau lebih variabel dasar akan sama dengan nol pada iterasi berikutnya Dalam kasus ini, solusi mengalami “DEGENERASI”. Berdasarkan pengalaman, degenerasi muncul jika model memiliki sekurang-kurangnya sebuah kendala yang berlebih- an. Celakanya, tidak ada teknik untuk mengalokasikan secara langsung dari fungsi kendala mana yang berlebih. (3). DEGENERASI Dalam penerapan feasibility condition, jika terdapat rasio minimum kembar, maka pemilihan leaving variabel dilaku- kan secara sembarang. Jika ini terjadi, satu atau lebih variabel dasar akan sama dengan nol pada iterasi berikutnya Dalam kasus ini, solusi mengalami “DEGENERASI”. Berdasarkan pengalaman, degenerasi muncul jika model memiliki sekurang-kurangnya sebuah kendala yang berlebih- an. Celakanya, tidak ada teknik untuk mengalokasikan secara langsung dari fungsi kendala mana yang berlebih.

9 Contoh 1 : 1. Fungsi Tujuan : Maksimumkan : Z = 3 X X 2 2. Fungsi Kendala : 2.1. X 1 + 4X 2  X 1 + 2X 2  4 X 1,X 2  0 X 1 3 X X 2 Penyelesaian : (1). Metode Grafik X 1 + 4X 2  8 X 1 + 2X 2  4 X 2 Contoh 1 : 1. Fungsi Tujuan : Maksimumkan : Z = 3 X X 2 2. Fungsi Kendala : 2.1. X 1 + 4X 2  X 1 + 2X 2  4 X 1,X 2  0 X 1 3 X X 2 Penyelesaian : (1). Metode Grafik X 1 + 4X 2  8 X 1 + 2X 2  4 X 2

10 (2). Metode Simpleks : ____________________________________________________________________ VariabelX 1 X 2 S 1 S 2 NKIndeks Dasar Z S S Z -3/40 9/40 18 X 2 1/41 1/ S 2 1/20 -1/ Z 0 0 3/2 3/2 18 X /2 -1/2 2 X (2). Metode Simpleks : ____________________________________________________________________ VariabelX 1 X 2 S 1 S 2 NKIndeks Dasar Z S S Z -3/40 9/40 18 X 2 1/41 1/ S 2 1/20 -1/ Z 0 0 3/2 3/2 18 X /2 -1/2 2 X

11 Degenerasi memiliki dua pengaruh : (1). Peristiwa cycling, yaitu tidak terjadi perbaikan nilai solusi meskipun iterasi terus terjadi. (2). Dalam iterasi 1 dan 2, meskipun klasifikasi var. dasar dan non dasar berbeda, akan menghasilkan nilai fungsi tujuan yang sama. Berdasarkan gagasan ini timbul kemungkinan untuk menghentikan perhitungan pada iterasi 1 (ketika gene- rasi pertama muncul), bahkan meskipun pada iterasi itu belum optimum. Kita akan membantah gagasan ini dengan melihat contoh berikut ini. Degenerasi memiliki dua pengaruh : (1). Peristiwa cycling, yaitu tidak terjadi perbaikan nilai solusi meskipun iterasi terus terjadi. (2). Dalam iterasi 1 dan 2, meskipun klasifikasi var. dasar dan non dasar berbeda, akan menghasilkan nilai fungsi tujuan yang sama. Berdasarkan gagasan ini timbul kemungkinan untuk menghentikan perhitungan pada iterasi 1 (ketika gene- rasi pertama muncul), bahkan meskipun pada iterasi itu belum optimum. Kita akan membantah gagasan ini dengan melihat contoh berikut ini.

12 Contoh 2 : (1). Fungsi Tujuan : Maksimumkan : Z = 3 X X 2 (2). Fungsi Kendala : X X 2  X 1 + X 2  X 1 - X 2  8 X 1, X 2  0 Contoh 2 : (1). Fungsi Tujuan : Maksimumkan : Z = 3 X X 2 (2). Fungsi Kendala : X X 2  X 1 + X 2  X 1 - X 2  8 X 1, X 2  0

13 Penyelesaian : (1). Metode Grafik X 2 4X 1 - X 2  8 4X 1 +X 2  8 4X 1 +3X 2  12 Z=3X 1 +2X 2 X 1 Penyelesaian : (1). Metode Grafik X 2 4X 1 - X 2  8 4X 1 +X 2  8 4X 1 +3X 2  12 Z=3X 1 +2X 2 X 1

14 (2). Metode Simpleks : Var DasarX 1 X 2 S 1 S 2 S 3 NK Indeks Z S S S Z0 -5/40 3/40 6 S X 2 1 1/40 1/ S Z0 0 5/8 1/80 17/2 X /2 -1/20 2 X /8 3/80 3/2 S (2). Metode Simpleks : Var DasarX 1 X 2 S 1 S 2 S 3 NK Indeks Z S S S Z0 -5/40 3/40 6 S X 2 1 1/40 1/ S Z0 0 5/8 1/80 17/2 X /2 -1/20 2 X /8 3/80 3/2 S

15 Pada contoh 2 ini, degenerasi muncul pada iterasi 1. Perhatikan bahwa pada iterasi kedua, degenerasi tidak terlihat dan nilai fungsi tujuan berubah dari 6 menjadi 17/2. Kesimpulan dari kedua contoh ini adalah bhw iterasi simpleks harus diteruskan sampai iterasi terakhir yang memenuhi optimality condition. Disamping NK minimum kembar, dapat pula terjadi koefisien pada persamaan Z yang kembar dalam apli- kasi optimality condition. Dlm hal ini entering var. dipilih secara sembarang di antara nilai kembar itu. Tidak ada pilihan yg salah, meskipun pemilihan adalah satu var dapat mengakibatkan iterasi yg lebih banyak. Pada contoh 2 ini, degenerasi muncul pada iterasi 1. Perhatikan bahwa pada iterasi kedua, degenerasi tidak terlihat dan nilai fungsi tujuan berubah dari 6 menjadi 17/2. Kesimpulan dari kedua contoh ini adalah bhw iterasi simpleks harus diteruskan sampai iterasi terakhir yang memenuhi optimality condition. Disamping NK minimum kembar, dapat pula terjadi koefisien pada persamaan Z yang kembar dalam apli- kasi optimality condition. Dlm hal ini entering var. dipilih secara sembarang di antara nilai kembar itu. Tidak ada pilihan yg salah, meskipun pemilihan adalah satu var dapat mengakibatkan iterasi yg lebih banyak.

16 PENAFSIRAN TABEL SIMPLEKS Banyak masalah-maslah dlm praktek yg dirumuskan sebagai PL menggunakan ratusan kendala dan ribuan variabel keputusan. Menjadi tidak perlu menyelesaikan masalah PL itu dengan perhitungan tangan, sebagai gantinya digunakan komputer. Dalam penyelesaian model PL, akan terasa bahwa banyak waktu yg diper- lukan utk pembentukan model, pengumpulan data dan menyiapkan input utk dicocokan dengan kode kompu- ter. Jika ini telah dilakukan, komputer akan mengambil alih dan memberikan solusi optimal. Banyak masalah-maslah dlm praktek yg dirumuskan sebagai PL menggunakan ratusan kendala dan ribuan variabel keputusan. Menjadi tidak perlu menyelesaikan masalah PL itu dengan perhitungan tangan, sebagai gantinya digunakan komputer. Dalam penyelesaian model PL, akan terasa bahwa banyak waktu yg diper- lukan utk pembentukan model, pengumpulan data dan menyiapkan input utk dicocokan dengan kode kompu- ter. Jika ini telah dilakukan, komputer akan mengambil alih dan memberikan solusi optimal.

17 Tabel simplek optimum bukan sekedar suatu daftar variabel dan nilai optimumnya, tetapi ia dipenuhi dgn informasi-informasi, termasuk nilai optimum variabel- variabel. Informasi yang dapat diperoleh dari Tabel simpleks baik secara langsung maupun dgn tambahan perhitungan sederhana adalah : (1). Solusi Optimum. (2). Keadaan Sumberdaya. (3). Sumbangan per unit Sumberdaya. (4). Kepekaan solusi optimum terhadap perubahan tersedianya sumberdaya, koefisien fungsi tujuan, dan konsumsi sumberdaya oleh setiap kegiatan. Tabel simplek optimum bukan sekedar suatu daftar variabel dan nilai optimumnya, tetapi ia dipenuhi dgn informasi-informasi, termasuk nilai optimum variabel- variabel. Informasi yang dapat diperoleh dari Tabel simpleks baik secara langsung maupun dgn tambahan perhitungan sederhana adalah : (1). Solusi Optimum. (2). Keadaan Sumberdaya. (3). Sumbangan per unit Sumberdaya. (4). Kepekaan solusi optimum terhadap perubahan tersedianya sumberdaya, koefisien fungsi tujuan, dan konsumsi sumberdaya oleh setiap kegiatan.

18 (1). SOLUSI OPTIMUM 1. Fungsi Tujuan : Maksimumkan Profit : Z = 3X 1 + 2X 2 2. Fungsi Kendala : 2.1. Tenaga Kerja : X 1 + X 2  Kayu : 2X 1 + X 2  Paku : X 1 + 2X 2  20 X 1, X 2  0 dimana : X 1, X 2 adalah jumlah produksi kursi dan meja. (1). SOLUSI OPTIMUM 1. Fungsi Tujuan : Maksimumkan Profit : Z = 3X 1 + 2X 2 2. Fungsi Kendala : 2.1. Tenaga Kerja : X 1 + X 2  Kayu : 2X 1 + X 2  Paku : X 1 + 2X 2  20 X 1, X 2  0 dimana : X 1, X 2 adalah jumlah produksi kursi dan meja.

19 Tabel Simpleks Optimum : Var DasarX 1 X 2 S 1 S 2 S 3 NK Z X X S Var. KeputusanNilai OptimumKeputusan X 1 13Kursi = 13 X 2 2Meja = 2 Z43Profit = 43 Tabel Simpleks Optimum : Var DasarX 1 X 2 S 1 S 2 S 3 NK Z X X S Var. KeputusanNilai OptimumKeputusan X 1 13Kursi = 13 X 2 2Meja = 2 Z43Profit = 43

20 (2). Keadaan Sumberdaya : Kendala digolongkan dua, yaitu langka dan ber- lebihan, tergantung solusi optimal mengkonsumsi seluruh ketersediaan (kapasitas) sumberdaya yang bersangkutan. Berbicara sumberdaya secara tidak langsung menyatakan bahwa ada suatu pembatas maksimum ketersediaannya yang berarti bahwa kendala harus berjenis, sehingga kendala jenis bukan menunjukkan suatu pembatas sumberdaya, tetapi mereka lebih menyatakan bahwa solusi hrs memenuhi kebutuhan tertentu, seperti kepuasan minimum dan permintaan minimum. (2). Keadaan Sumberdaya : Kendala digolongkan dua, yaitu langka dan ber- lebihan, tergantung solusi optimal mengkonsumsi seluruh ketersediaan (kapasitas) sumberdaya yang bersangkutan. Berbicara sumberdaya secara tidak langsung menyatakan bahwa ada suatu pembatas maksimum ketersediaannya yang berarti bahwa kendala harus berjenis, sehingga kendala jenis bukan menunjukkan suatu pembatas sumberdaya, tetapi mereka lebih menyatakan bahwa solusi hrs memenuhi kebutuhan tertentu, seperti kepuasan minimum dan permintaan minimum.

21 Keadaan sumberdaya (langka atau berlebihan) pada setiap model PL dapat ditentukan secara langsung dari Tabel Optimum dengan mengamati nilai variabel slack, sebagai berikut : SumberdayaSlack Var.Keadaan Sumberdaya Tenaga Kerja S 1 = 0Langka Kayu S 2 = 0Langka Paku S 3 = 1Berlebih Suatu slack var positif berarti sumberdaya tdk diguna- kan seluruhnya (berlebih), sedangan slack var = 0 me- nunjukkan seluruh jlh sumberdaya dikonsumsi oleh kegiatan-kegiatan dalam model. Keadaan sumberdaya (langka atau berlebihan) pada setiap model PL dapat ditentukan secara langsung dari Tabel Optimum dengan mengamati nilai variabel slack, sebagai berikut : SumberdayaSlack Var.Keadaan Sumberdaya Tenaga Kerja S 1 = 0Langka Kayu S 2 = 0Langka Paku S 3 = 1Berlebih Suatu slack var positif berarti sumberdaya tdk diguna- kan seluruhnya (berlebih), sedangan slack var = 0 me- nunjukkan seluruh jlh sumberdaya dikonsumsi oleh kegiatan-kegiatan dalam model.

22 Dari hasil solusi optimum menunjukkan sumberdaya ketiga (S 3 ), yaitu paku berlebih, artinya penambahan paku hanya membuat paku makin berlebihan tanpa memperbaiki solusi optimum. Peningkatan jumlah tenaga kerja dan kayu akan memperbaiki solusi opti- mum karena masih langka. (3). Sumbangan per Unit Sumberdaya Sumbangan sumberdaya per unit adalah tingkat per- baikan dalam nilai optimum sebagai akibat kenaikan jumlah ketersediaan sumberdaya tersebut. Hal ini dpt dilihat dari koefisien persamaan Z dibawah var dasar awal (S 1, S 2, dan S 3 ) seperti berikut ini. Dari hasil solusi optimum menunjukkan sumberdaya ketiga (S 3 ), yaitu paku berlebih, artinya penambahan paku hanya membuat paku makin berlebihan tanpa memperbaiki solusi optimum. Peningkatan jumlah tenaga kerja dan kayu akan memperbaiki solusi opti- mum karena masih langka. (3). Sumbangan per Unit Sumberdaya Sumbangan sumberdaya per unit adalah tingkat per- baikan dalam nilai optimum sebagai akibat kenaikan jumlah ketersediaan sumberdaya tersebut. Hal ini dpt dilihat dari koefisien persamaan Z dibawah var dasar awal (S 1, S 2, dan S 3 ) seperti berikut ini.

23 Var Dasar X 1 X 2 S 1 S 2 S 3 NK Z Koefisien sebesar 1, artinya jika sumberdaya ditambah 1 unit maka nilai fungsi tujuan bertambah 1. Koefisien sebesar 0, artinya jika sumberdaya ditambah maka nilai fungsi tujuan tidak akan berubah (karena sumber- daya yang digunakan berlebih). Nilai-nilai tersebut di- sebut dengan “Shadow Price”. Shadow Price adalah sumbangan dari perubahan satu unit sumberdaya ter- hadap fungsi tujuan Var Dasar X 1 X 2 S 1 S 2 S 3 NK Z Koefisien sebesar 1, artinya jika sumberdaya ditambah 1 unit maka nilai fungsi tujuan bertambah 1. Koefisien sebesar 0, artinya jika sumberdaya ditambah maka nilai fungsi tujuan tidak akan berubah (karena sumber- daya yang digunakan berlebih). Nilai-nilai tersebut di- sebut dengan “Shadow Price”. Shadow Price adalah sumbangan dari perubahan satu unit sumberdaya ter- hadap fungsi tujuan.


Download ppt "KASUS KHUSUS PROGRAM LINEAR (1). SOLUSI OPTIMUM GANDA Jika fungsi tujuan sejajar dengan fungsi kendala, maka akan terjadi nilai optimum yang sama pada."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google