Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

BAB III PERMASALAHAN YANG DIHADAPI OLEH GURU A.Masalah Umum 1. membantu guru dalam menerjemahkan kurikulum dari pusat ke dalam bahasa belajar- mengajar.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "BAB III PERMASALAHAN YANG DIHADAPI OLEH GURU A.Masalah Umum 1. membantu guru dalam menerjemahkan kurikulum dari pusat ke dalam bahasa belajar- mengajar."— Transcript presentasi:

1 BAB III PERMASALAHAN YANG DIHADAPI OLEH GURU A.Masalah Umum 1. membantu guru dalam menerjemahkan kurikulum dari pusat ke dalam bahasa belajar- mengajar. 2. membantu guru dalam meningkatkan program belajar-mengajar. a. merancang program pembelajaran  Model sederhana: terdiri dari 3 bagian perencanaanPelaksanaanevaluasi

2  Model empat bagian  Model lima bagian perencanaanPre-testpelaksanaanevaluasi Pre-testpelaksanaanevaluasi Rumusan pembelajaran Rumusan tujuan pmbljrn khusus

3 b. Melaksanakan Proses Pembelajaran guru harus sadar bahwa pengajaran bukanlah tujuan tetapi alat untuk membentuk pribadi peserta didik. Jadi guru lebih banyak memberi berbagai pengalaman belajar yang bervariasi. salah satu yang perlu diingat adalah kemampuan dalam mengelola kelas, memberdayakan sumber belajar sehingga menambah kreatifitas siswa dalam proses belajar. c. Menilai Proses Dan Hasil Belajar pertama: guru harus memahami perbedaan antara pengukuran dan penilaian. Untuk mengukur digunakan alat ukur, seperti test atau non-test. Hasil pengukuran diperoleh secara kuantitatif dalam bentuk angka kemudian dengan menggunakan kriteria PAN atau PAP, lalu mengadakan penilaian dengan membandingkan skor yang ada dengan kriteria yang sudah ditentukan.

4 kedua: guru harus memahami hakekat dan fungsi penilaian:  fungsi formatif: sebagai balikan bagi guru, sehingga dapat dipakai untuk mengetahui kelemahan dan selanjutnya memperbaikinya.  fungsi sumatif: dapat mengetahui kemajuan hasil belajar yang telah dicapai, dan dipakai untuk menyatakan lulus/ gagal. Selain itu untuk memberi laporan kemajuan hasil belajar kepada ortu siswa.  fungsi diagnostik: dapat mengungkapkan kesulitan belajar siswa, sehingga guru dapat mendiagnosis kesulitan tersebut, kemudian berusaha memberikan bantuan.

5 beberapa prinsip penyusunan test, antara lain: 1. tes harus dapat mengukur hasil belajar yang telah dirumuskan secara operasional sesuai dengan tujuan pengajaran. 2. tes harus dapat mengukur seluruh ruang lingkup materi yang diajarkan. 3. tes harus berisi pertanyaan yang mengukur hasil belajar yang diharapkan. 4. tes disusun harus reliabel/ dapat dipercaya. 5. tes harus digunakan sebagai alat untuk meningkatkan kualitas belajar.

6 d. Mengembangkan Manajemen Kelas 1. seorang guru dalam mengajar selalu berusaha untuk menciptakan suasana kelas yang menyenangkan. Dalam kegiatan pembelajaran, kadang guru menjumpai siswa yang bermasalah, misalnya dapat bersumber dari siswa sendiri, pengaruh teman, sekolah, guru, dan bisa bersumber dari masyarakat. 2. Ada beberapa gaya mengajar guru, misalnya: - gaya mengajar dengan mengikutsertakan siswa dalam merancang kegiatan pembelajaran. - gaya mengajar yang berpusat pada keaktifan siswa. - gaya mengajar yang berpusat pada proses pembelajaran. - gaya mengajar yang mengutamakan materi pembelajaran. - gaya mengajar yang membangkitkan emosi siswa. - gaya mengajar yang cenderung pemberian tugas kepada anak.

7 guru harus bisa menganalisis gaya belajar siswa, antar lain: 1. gaya belajar tahap demi tahap. 2. gaya belajar secra intuisi 3. gaya belajar yang mengutamakan salah satu alat indera 4. gaya belajar dengan menggunakan macam-macam alat indera 5. gaya belajar dengan melibatkan emosi 6. gaya belajar tetap, sehingga anak mengeksplorasi sendiri secara relevan 7. gaya belajar melalui kegagalan yang telah dialami 8. gaya belajar yang berbeda-beda.

8 perlu diingat: - guru harus memperhatikan keluh kesah siswa - guru harus memperhatikan perkembangan dan kebutuhan siswa - guru harus memberlakukan siswa secara adil - guru harus memberi pujian dan dorongan positif pada anak - guru harus bersifat riang, humoris, dan demokratis - guru harus tegas, wibawa, dan menguasai kelas B. Masalah Khusus 1. membantu guru dalam menghadapi kesulitan dalam mengajarkan tiap mapel. 2. membantu guru dalam memecahkan masalah-masalah pribadi. 3. membantu guru dalam menghadapi masalah khusus di tiap sekolah

9 Solusinya: 1. guru yang mengalami kesulitan mapel, harus betul- betul menguasai bidang ilmunya. 2. guru yang mengalami persoalan pribadi tanda-tandanya, antara lain: a. jika di sekolah guru duduk dengan tidak tenang, mengajar tidak tenang, sering marah-marah. b. bila biasanya aktif, gembira, tetapi tiba-tiba diam. c. selalu mengalami ketegangan dengan siswa/ guru/ kepsek/ yang lain.

10 menurut Kimball Wiles, ada 8 hal untuk mengatasi persoalan pribadi, yaitu: 1. rasa aman dan hidup layak 2. kondisi kerja yang menyenangkan 3. rasa diikutsertakan 4. pelakuan yang wajar dan jujur 5. rasa mampu 6. pengakuan dan penghargaan atas prestasi 7. ikut ambil bagian dalam pembentukan kebijakan sekolah 8. memperoleh kesempatan untuk mempertahankan self-respect

11 moral kerja yang tinggi dapat ditandai: 1. penuh kegembiraan 2. ketetapan hati 3. antusiasme 4. rasa senasib seperjuangan 5. ingin bekerja sama 6. selalu mengambil inisiatif moral kerja yang rendah dapat ditandai: 1. sering melamun 2. suka mengganggu 3. sering meninggalkan tugas 4. sering datang terlambat


Download ppt "BAB III PERMASALAHAN YANG DIHADAPI OLEH GURU A.Masalah Umum 1. membantu guru dalam menerjemahkan kurikulum dari pusat ke dalam bahasa belajar- mengajar."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google