Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

PENANGANAN DAN PENYIMPANAN BAHAN-BAHAN KIMIA BERBAHAYA next to real player 17:10.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "PENANGANAN DAN PENYIMPANAN BAHAN-BAHAN KIMIA BERBAHAYA next to real player 17:10."— Transcript presentasi:

1 PENANGANAN DAN PENYIMPANAN BAHAN-BAHAN KIMIA BERBAHAYA next to real player 17:10

2 Definisi penanganan Merupakan pekerjaan yang meliputi saja??: Pencampuran Pengadukan Pemanasan Pemindahan

3 Penyimpanan meliputi: Penyimpanan bahan baku Penyimpanan produk kimia

4 Pengetahuan dasar apa yang diperlukan untuk menangani bahan kimia dengan baik? Sifat fisika Sifat kimia Bahaya dan akibatnya

5 Prinsip utama dalam menangani bahan-bahan kimia “Think before doing” Apa maksudnya?? Maksudnya : sebelum mencampur, mereaksikan atau memindahkan suatu bahan kimia perlu dipikirkan kemungkinan apa yang terjadi akibat tindakan tersebut.

6 Informasi yang diperlukan dalam penanganan bahan-bahan kimia Nama dan formula bahan Wujud fisikSifat fisikSifat bahayaSifat kimia TD TL Tekanan Uap Suhu dekomposisi Berat jenis Gas Cair Padat Reaktivitas Toksik Flammable Eksplosif

7 PENANGANAN BAHAN KIMIA BERACUN Cara menghindari bahan kimia masuk jalur pernapasan : Penanganan dalam ruang khusus atau lemari asam. Bekerja dengan arah angin dari pekerja ke sumber emisi. Ruang kerja berventilasi. Memakai alat pelindung masker atau respirator yang tepat.

8 PENANGANAN BAHAN KIMIA KOROSIF Cara menghindari bahan kimia masuk jalur kulit: Penanganan bahan dengan memakai sarung tangan atau gloves, pelindung muka dan badan.

9 BAGAIMANA?? Cara menghindari bahan kimia masuk jalur Mulut: Tidak makan, minum dan merokok dalam ruang kerja. Tidak menyimpan makanan dan minuman berdekatan dengan bahan beracun atau korosif.

10 BAGAIMANA?? Penanganan bahan mudah terbakar Pisahkan tiga unsur: bahan mudah terbakar, O2, dan Sumber Panas

11 BAGAIMANA ?? PENANGANAN BAHAN kimia reaktif Jauh dari sumber panas atau sinar matahari. Hindarkan dari pengadukan yang menimbulkan panas. hindari Pengangkutan yang menimbulkan benturan. Penanganan harus memakai alat pelindung: kaca mata, pelindung muka dan badan, sarung tangan. Harus ada alat pemadam kebakaran.

12 PENYIMPANAN BAHAN Cara penyimpanan didasarkan atas: Sifat-sifat dari bahan-bahan kimia. Reaksi akibat INTERAKSI bahan kimia dalam penyimpanan.

13 Interaksi antara bahan -lingkungan Interaksi antara bahan -wadah Interaksi antara bahan -bahan Interaksi selama penyimpanan

14 Bahan-sumber panas Mengapa bahaya? Bahan-uap air/air Mengapa bahaya ? Interaksi antara bahan -lingkungan Contoh: senyawa hidrida, logam alkali, sulfat pekat Contoh: pelarut organik dan peroksida Upaya apa yang harus dilakukan???

15 Sumber panas berbahaya: karena panas dapat menginisiasi terjadinya kebakaran yaitu mengaktifkan oksigen ( membuat oksigen jadi radikal sehingga reaktif) Air/uap air bahaya karena: air dapat diserap oleh bahan-bahan kimia dimana reaksi penyerapan atau hidrasi bersifat eksotermis atau menghasilkan panas, selanjutnya panas tersebut akan menginisiasi dan atau dapat mempercepat reaksi.

16 Interaksi antara bahan-wadah Mengapa berbahaya? Apa bahayanya? Apa contohnya? Upaya apa agar tidak terjadi interaksi antara bahan dan wadah?

17 Bisa Bahaya karena : bila terjadi interaksi antara bahan dan wadah sehingga wadah dapat mengalami kerusakan yang akhirnya akan terjadi interaksi antar bahan yang satu dengan yang lain, interaksi dapat menimbulkan bahaya. Bahaya yang mungkin: senyawa beracun atau bahan mudah terbakar. Contoh Bahan: bahan kimia sangat korosif: asam sulfat, asam klorida, asam asetat, Natrium hidroksida. Upaya yang dilakukan: Pilih wadah yang tepat. Contoh air raja: air raja itu apa? Wadahnya terbat dari bahan apa? Kaca atau plastik?

18 Interaksi antar bahan Bahan yang bagaimana yang berinterkasi dan menimbulkan bahaya?

19 Zat oksidator dengan reduktor dapat menimbulkan ledakan dan kebakaran. Asam dengan garam dapat menimbulkan gas beracun. Contoh : H + + NaCN ?

20 SYARAT PENYIMPANAN Bahan mudah terbakar Syarat penyimpanan: Suhu dingin Jauhkan dari sumber api Tersedia alat pemadam kebakaran

21 Bahan mudah meledak Syarat penyimpanan: Ruang dingin dan berventilasi Jauhkan dari sumber panas Hindarkan dari gesekan atau tumbukan mekanis

22 Bahan oksidator Syarat penyimpanan Ruang dingin dan berventilasi Jauhkan dari sumber panas Jauhkan dari bahan mudah terbakar atau reduktor. Bagaimana peranan pemadam kebakaran?

23 Bahan reaktif terhadap air syarat penyimpanan Ruang dingin dan berventilasi Jauhkan dari sumber panas Bangunan kedap air Tersedia pemadam kebakaran tanpa air (CO2, Halon, Dry powder)

24 Bahan reaktif terhadap asam syarat penyimpanan Ruang dingin dan berventilasi Jauhkan dari sumber panas Tersedia pemadam kebakaran tanpa air (CO2, Halon, Dry powder)

25 Bahan beracun Ruang dingin dan berventilasi Disimpan terpisah dari bahan- bahan yang mungkin bereaksi Disediakan alat pelindung diri, pakaian kerja, masker dan gloves

26 Bahan korosif Ruang dingin dan berventilasi Disimpan terpisah dari bahan- bahan beracun Disediakan alat pelindung diri, pakaian kerja, kaca mata dan gloves Wadah tertutup dan beretiket

27 Gas bertekanan Disimpan tegak dan terikat Ruangan dingin dan tidak terkena sinar matahari langsung Jauh dari sumber panas Jauh dari bahan korosif yang dapat merusak kran

28 Bahan-bahan Kimia “Incompatible” Yaitu bahan-bahanyang dalam penyimpanannya tidak boleh bercampur seperti asam dengan basa atau zat beracun dan bahan mudah terbakar dengan oksidator

29 Kelompok A Kelompok BBahaya yang timbul bila dicampur 1.Sianida 2.Hipoklorit 3.Nitrat 4.Asam nitrat 5.Nitrit 6.Asida 7.Senyawa arsenik 8.Sulfida 1.Asam 2.Asam 3.Asam sulfat 4.Tembaga, Logam berat 5.Asam 6.Asam 7.Reduktor 8.Asam 1. Asam sianida 2. KLor dan asam hipoklorit 3. Nitrogendioksida 4. Nitrogendioksida 5. Nitrogendioksida (Asap ) 6. Hidrgen asida 7. Arsin 8. Hidrogen sulfida Tabel bahan – bahan kimia incompatible dan menghasilkan racun bila dicampur

30 Tabel bahan – bahan reaktif bila tercampur menghasilkan reaksi hebat yang berupa kebakaran / ledakan Bahan kimiaHindarkan kotak dengan 1.Ammonium nitrat 2.Asam asetat 3.Karbon aktif 4.Asan kromat 5.Cairan mudah terbakar 6.Hidrokarbon ( butana, benzena, bensin ) 7.Kalium klorat, perklorat 8.Kalium permanganat 1.Bubuk logam, asam, klorat, nitrat, debu organik 2.Asam kromat, asam nitrat, perklorat, peroksida, permanganat 3.Oksidator ( klorat, perklorat, hipoklorit ) 4.Asam asetat, gliserin, alkhohol, bahan kimia, mudah terbakar 5.Ammonium nitrat, asam kromat, hidrogen peroksida, asam nitrat 6.Fluor, klor, asam kromat, peroksida 7.Asam sulfat dan asam lainnnya 8.gliserin, etilen glikol, asam sulfat

31 Batas waktu penyimpanan Untuk zat-zat tertentu seperti eter, parafin cair, olefin waktu harus diperhatikan, karena senyawa-senyawa tersebut mudah membentuk peroksida. contoh eter : tidak boleh disimpan lebih dari 1 tahun (harus habis dalam 6 bulan setelah dibuka) maka ANGKA PEROKSIDA (PR) harus dicek sebelum bahan digunakan

32 Eter dalam penyimpanan dapat membetuk peroksida. Apa yang dimaksud peroksida? Apa yang dimaksud angka peroksida? Dikumpulkan minggu depan


Download ppt "PENANGANAN DAN PENYIMPANAN BAHAN-BAHAN KIMIA BERBAHAYA next to real player 17:10."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google