Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

AGRIBISNIS BIDANG KEHUTANAN Lestari Rahayu W Jurusan Sosial Ekonomi Pertanian Fakultas Pertanian UGM.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "AGRIBISNIS BIDANG KEHUTANAN Lestari Rahayu W Jurusan Sosial Ekonomi Pertanian Fakultas Pertanian UGM."— Transcript presentasi:

1 AGRIBISNIS BIDANG KEHUTANAN Lestari Rahayu W Jurusan Sosial Ekonomi Pertanian Fakultas Pertanian UGM

2 Konsep Agribisnis (1/3) Istilah "agribisnis“ terdiri dari dua suku kata, yaitu "agri" (agriculture = pertanian) dan "bisnis" (business = usaha komersial). agribis­nis adalah kegiatan bisnis yang berbasis pertanian. Sebagai konsep, agribisnis dapat diartikan sebagai jumlah semua kegia­tan-kegiatan yang berkecimpung dalam industri dan distribusi alat-alat maupun bahan-bahan untuk pertanian, kegiatan produksi komoditas pertanian, pengolahan, penyimpanan dan distribusi komoditas pertanian atau barang-barang yang dihasilkannya (Davis dan Golberg, 1957 dalam Soemarno, 1996).

3 Konsep Agribisnis (2/3) Agribisnis mencakup kegiatan pertanian, perkebunan, kehutanan, perikanan dan kelautan, peternakan, pariwisata (agro dan eco-tourism) yang seluas-luasnya (hulu-on farm-hilir dan jasa-jasa penunjangnya). Dengan demikian pengembangan entrepreneur dalam sistem dan usaha agribisnis dapat diarahkan paling tidak pada lima kelompok besar (subsystem) pengembangan seperti Gambar I-1 (Pambudy, 2010).

4 Industri benih, bibit gen ternak tanaman, ikan Industri kimia, agrochemical Industri agro otomotif,alat dan machinery Bio fertilizer, herbi- pestisida Sub Sistem Jasa dan Penunjang  Keuangan: perkreditan, pembiayaan, permodalan dan asuransi  Informasi, komputerisasi dan otomatisasi  Penelitian, pengembangan, pendaftaran paten dan merk  Pendidikan, pelatihan, extension and community development.  Pelabuhan, jalan,transportasi, pengiriman dan pergudangan  Konsultasi hukum: keuangan: bisnis, akuisisi, merger, take over, perdagangan, akutansi dan investasi Sub-Sistem Agribisnis Hulu Sub-Sistem Usahatani  Tanaman obat, pangan-rempah dan hortikultur  Tanaman serat, perkebunan - kehutanan  Peternakan- perikananFungi (jamur)  Jasad  reni k Sub-Sistem Pengolahan  Industri makanan  Industri minuman  Industri rokok  Industri serat alam: tekstil-biokomposit  Industri biofarma  Industri wisata, estetika-kosmetika  Industri vaksin, serum  Distribusi  Promosi  Informasi pasar  Intelijen pasar  Perdagangan  Struktur pasar  Areal pasar  Lelang  Pasar berjangka  Pasar modal Sub-Sistem Pemasaran Gambar I-1:Lingkup Pengembangan Enterpreneur dalam Sistem Agribisnis (Pambudy, 2010).

5 Konsep Agribisnis (3/3) Suatu kesatuan kegiatan usaha yang meliputi salah satu atau keseluruhan dari mata rantai produksi, pengolahan hasil, dan pemasaran yang luas, yaitu kegiatan usaha yang menunjang kegiatan pertanian dan kegiatan usaha yang ditunjang oleh kegiatan-kegiatan pertanian. Sebuah sistem kegiatan yang meliputi tiga komponen the farm input sector, the farming sector, dan the product marketing sector. Keseluruhan dan kesatuan dari seluruh organisasi dan kegiatan mulai dari produksi dan distribusi sarana produksi, kegiatan produksi pertanian di lahan pertanian sampai dengan pengumpulan, penyimpanan, pengolahan dan turun sampai distribusi hasil akhir dari pengolahan tersebut ke konsumen. (Pasaribu 2012)

6 Agribisnis meliputi semua aktivitas sebagai rangkaian system, terdiri dari (1) sistem pengadaan dan penyaluran sarana produksi, teknologi dan pengembangan sumberdaya pertanian, (2) subsistem produksi pertanian atau usaha tani, (3) subsistem pengolahan hasil-hasil pertanian atau agroindustri, dan (4) subsistem distribusi dan pemasaran hasil pertanian.

7 PEMASARAN DISTRIBUSI PENYIMPANAN (storage) PENGOLAHAN (processing) LEMBAGA PENUNJANG: Koperasi Bank Kelembagaan sosial ekonomi pesisir: misalkan pengamba’ Lembaga penelitian Pasar Pemerintah: dengan membuat regulasi (peraturan/kebijakan) terkait bidang agribisnis Lembaga pendampingan masyarakat oleh sociopreneur, Orsosmas, NGO, konsultan agribisnis, dan lain-lain. USAHATANI: Pangan Sayur-sayuran Perkebunan Bunga Pertambakan: Ikan, udang, bandeng, dll Penangkapan ikan Budidaya ikan: kolam, keramba, dll Peternakan PENGADAAN DAN PENDISTRIBUSIAN SAPRODI: Bibit (tanaman), benih (ikan) Pakan ternak dan ikan Pupuk, Obat-obatan Pestisida Mesin dan alat pertanian, perikanan (budidaya dan penangkapan) Gambar I-2. Hubungan Keterkaitan antar Subsistem dalam Agribisnis (dikembangkan dari Firdaus, 2010).

8 AGRIBISNIS KEHUTANAN agroforestry dapat digolongkan sebagai agribisnis sistem agroforestry ditempuh pendekatan usaha tani (farming system). Agroforestry merupakan manajemen pemanfaatan lahan secara optimal dan lestari dengan cara mengkombinasikan kegiatan kehutanan dan pertanian pada unit pengelolaan lahan yang sama dengan memperhatikan kondisi lingkungan fisik, sosial ekonomi dan budaya masyarakat yang berperan serta (Departemen Kehutanan, 1992).

9 Dalam sistem agroforestry terdapat interaksi antara ekologi dan ekonomi diantara komponen-komponen yang berbeda (VanNoordwijck, et al. 1994) Pengembangan agroforestry harus merupakan bagian terintegrasi dari pembangunan regional Dengan tujuan – mengurangi penggundulan hutan, – konservasi flora dan fauna dan plasma nutfah, – mengurangi erosi tanah dan – menumbuhkan peningkatan produktivitas tanah yang stabil dan berkesinambungan. – Peningkatan kesejahteraan rakyat di dalam dan di sekitar hutan

10 Bentuk Agroforestry a.Agrisilviculture yaitu penggunaan lahan secara sadar dan dengan pertimbangan yang matang untuk memproduksi sekaligus hasil-hasil pertanian dan kehutanan. b. Sylvopastural system, yaitu sistem pengelolaan lahan hutan untuk menghasilkan kayu dan untuk pemeliharan ternak. c. Agrosylvo-pastoral system yaitu sistem pengelolaan lahan hutan untuk memproduksi hasil pertanian dan kehutanan secara bersamaan dan sekaligus pemeliharan hewan ternak. d.Multipurpose forest tree production systems, yaitu sistem pengelolaan dan penanaman berbagai jenis kayu yang tidak hanya untuk hasil kayunya, akan tetapi juga daun-daunan dan buah-buahan yang dapat digunakan sebagai bahan makanan manusia ataupun pakan ternak.

11 Ciri Agroforestry a.Agroforestry biasanya tersusun dari dua jenis tanaman atau lebih (tanaman dan/atau hewan), minimal satu diantaranya tumbuhan berkayu. b.Siklus sistem agroforestry selalu lebih dari satu tahun. c.Ada interaksi (ekonomi dan ekologi) antara tanaman berkayu dengan tanaman tidak berkayu. d.Selalu memiliki dua macam produk atau lebih (multi product). e.Minimal mempunyai satu fungsi pelayanan jasa (service function), misalnya penaung, pelindung dari angin, penyubur tanah atau peneduh. f.Sistem agroforestry yang paling sederhanapun secara biologis (struktur dan fungsi) maupun ekonomis jauh lebih kompleks dibandingkan sistem budaya monokultur.

12 Keunggulan Agroferostry Ohorella (2004) a. Memiliki stabilitas ekologi yang tinggi: a.Multi jenis : memiliki keanekaragaman hayati yang lebih banyak atau memiliki rantai makanan/energi yang lebih lengkap. b.Multi strata tajuk, dapat menciptakan iklim mikro dan konservasi tanah dan air yang lebih baik c.Kesinambungan vegetasi, sehingga tidak pernah terjadi keterbukaan permukaan tanah yang ekstrim, yang merusak kesinambungan ekologi d. Penggunaan bentang lahan secara efisien b.Memiliki keunggulan ekonomi a.Tanaman yang ditanam lebih beragam, biasanya dipilih jenis-jenis tanaman yang mempunyai nilai komersial dengan potensi pasar yang besar. b.Kebutuhan investasi yang relatif rendah, atau mungkin dapat dilakukan secara bertahap.

13 c.Keunggulan sosial budaya yang berhubungan dengan kesesuaian (adaptability) yang tinggi dengan kondisi pengetahuan, keterampilan dan sikap budaya masyarakat petani, a.Teknologi yang fleksibel, dapat dilaksanakan dari sangat intensif untuk masyarakat yang sudah maju sampai kurang intensif untuk masyarakat yang masih tradisional dan subsisten b.Kebutuhan input, proses pengelolaan sampai jenis agroforestryumumnya sudah sangat dikenal dan biasa dipergunakan oleh masyarakat setempat. c.Filosofi budaya yang efisien, yakni memperoleh hasil yang relatif besar dengan biaya atau pengorbanan yang relatif keci d.Keunggulan politis a. Agroforestry dapat dan sangat cocok dilakukan oleh masyarakat luas, adanya pemerataan kesempatan usaha serta menciptakan struktursupply yang lebih kompetitif. b.Dapat meredakan ketegangan atau konflik politik yang memanas akibat ketimpangan peran antar golongan dan ketidakadilan ekonomi. c.Kepercayaan yang diberikan masyarakat akan direspon dengan rasa memiliki dan menjaga sumber daya hutan/lahan yang memberi manfaat nyata kepada mereka.

14 PRODUKSI HUTAN : – PRODUK KAYU – PRODUK NON KAYU Getah (pinus : gondorukem) Minyak (minyak kayu putih) Bambu, Sutera, madu dll Tanaman pangan, biofarmaka dan ternak

15 Pengembangan agribisnis hutan rakyat Contoh penelitian kasus Permasalahan: – Subsistem sarana produksi: Bibit yang berkualitas dan unggul masih belum memadai – Subsistem produksi: Pengetahuan dan ketrampilan petani masih perlu ditingkatkan Organisasi petani masih kurang kuat sehingga posisi tawar lemah

16 – Subsistem pengolahan hasil : Teknologi pengolahan masih belum memadai sehingga nilai tambah rendah Pasokan bahan baku belum kontinyu. – Subsistem pemasaran : Permintaan pasar dengan kualitas kayu tinggi belum bisa dipenuhi petani Penjualan kayu dalam bentuk tegakan (borongan) merugikan petani Sistem informasi pasar belum terbangun

17 – Subsistem kelembagaan : Dukungan akelembagaan keuangan masih kurang Kapasitas sarana prasarana kurang memadai. Startegi pengembangan : – Subsistem sarana produksi : Inventarisasi pohon jenis unggulan di masyarakat Pengembangan kebun benih induk Pengembangan kebun bibit desa Pembinaan terhadap petani penangkar bibit

18 – Strategi pengembangan subsistem produksi : Introduksi jenis komoditas bernilai ekonomis tinggi Inventarisasi potensi hutan rakyat dan penataan komoditas Pelatihan teknis bagi petan – Strategi pengembangan subsistem kelembagaan: Fasilitasi dukungan lembaga keuangan Fasilitasi peningkatan sarana prasarana.


Download ppt "AGRIBISNIS BIDANG KEHUTANAN Lestari Rahayu W Jurusan Sosial Ekonomi Pertanian Fakultas Pertanian UGM."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google