Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Presentasi sedang didownload. Silahkan tunggu

Pengukuran Kerja (Work Measurement) Uyuunul Mauidzoh, ST., MT.

Presentasi serupa


Presentasi berjudul: "Pengukuran Kerja (Work Measurement) Uyuunul Mauidzoh, ST., MT."— Transcript presentasi:

1 Pengukuran Kerja (Work Measurement) Uyuunul Mauidzoh, ST., MT

2 PENGUKURAN KERJA (WORK MEASUREMENT) 1.Suatu aktivitas untuk menentukan waktu rata- rata yang dibutuhkan oleh seorang operator (yg memiliki skill rata-rata dan terlatih) dalam melaksanakan kegiatan kerja dalam kondisi dan tempo kerja yang normal. 2.Kriteria pengukuran kerja adalah pengukuran waktu (time study), yaitu waktu standar atau waktu baku.

3 Pengukuran waktu : 1.Pengukuran waktu secara langsung : Pengukuran dengan stop watch Sampling kerja 2.Pengukuran waktu secara tidak langsung Data waktu baku Data waktu gerakan, dll.

4 Pengukuran Waktu dengan Stop Watch  Prosedur/urutan Pengukuran Waktu Kerja Waktu Siklus Waktu Siklus Rata-rata Waktu Normal Waktu Standar (Baku) Pengujian Kecukupan data Pengujian keseragaman data Faktor Penyesuaian Faktor Kelonggaran

5 PENGUJIAN DATA  Uji kecukupan data. Untuk memastikan bahwa data yang telah dikumpulkantelah cukup secara obyektif. Pengujian kecukupan data dilakukan dengan berpedoman pada konsep statistik, yaitu derajat ketelitian dan tingkat keyakinan/ kepercayaan. Derajat ketelitian dan tingkat keyakinan adalah mencerminkan tingkat kepastian yang diinginkan oleh pengukur setelah memutuskan tidak akan melakukan pengukuran dalam jumlah yang banyak (populasi).

6 Derajat ketelitian (degree of accuracy) Menunjukkan penyimpangan maksimum hasil pengukuran dari waktu penyelesaian sebenarnya. Tingkat keyakinan (convidence level) Menunjukkan besarnya keyakinan pengukur akan ketelitian data waktu yang telah diamati dan dikumpulkan. Uji kecukupan data digunakan rumus sbb. : Derajat ketelitian (degree of accuracy) Menunjukkan penyimpangan maksimum hasil pengukuran dari waktu penyelesaian sebenarnya. Tingkat keyakinan (convidence level) Menunjukkan besarnya keyakinan pengukur akan ketelitian data waktu yang telah diamati dan dikumpulkan. Derajat ketelitian (degree of accuracy) Menunjukkan penyimpangan maksimum hasil pengukuran dari waktu penyelesaian sebenarnya. Tingkat keyakinan (convidence level) Menunjukkan besarnya keyakinan pengukur akan ketelitian data waktu yang telah diamati dan dikumpulkan.

7 Uji kecukupan data digunakan rumus sbb. : N’ = Dengan : k= Tingkat keyakinan k= 99% = 3 k= 95% = 2 s= Derajat ketelitian N= Jumlah data pengamatan N’= Jumlah data teoritis Dengan : k= Tingkat keyakinan k= 99% = 3 k= 95% = 2 s= Derajat ketelitian N= Jumlah data pengamatan N’= Jumlah data teoritis Jika N’ ≤ N, maka data dianggap cukup, jika N’ > N data dianggap tidak cukup (kurang) dan perlu dilakukan penambahan data.

8 Contoh Suatu pengukuran elemen kerja dilakukan sebanyak 15 kali dengan menggunakan stop watch. Bila tingkat keyakinan 95% dan derajat ketelitian 10%, apakah jumlah pengamatan cukup? Pengamatan (menit) Pengamatan ke Data Pengamt

9  X= 107 (  X)2 =  X2= 791 k= 95% = 2 s= 10% N’ = Penyelesaian N = 15, Karena N’ < N, maka data dianggap cukup.

10 Uji Keseragaman data Untuk memastikan bahwa data yang terkumpul berasal dari system yang sama dan untuk memisahkan data yang memiliki karakteristik yang berbeda. BKA= X + k  BKB= X - k   = Dengan : BKA= Batas Kontrol Atas BKB= Batas Kontrol Bawah X= Nilai Rata-rata  = Standar Deviasi k= Tingkat Keyakinan

11 Suatu pengukuran elemen kerja dilakukan sebanyak 15 kali dengan menggunakan stop watch, jika batas kontrol ± 3. Tentukan apakah data seragam atau tidak. Contoh Pengamatan (menit) Pengamatan ke Data Pengamt

12 Penyelesaian X= 7,13  (X – X)2= 27,73  = 1,4 BKA = 7, (1,4) = 11,33 BKB = 7,13 – 3 (1,4) = 2,93 Semua data masuk dalam range antara BKA dan BKB, maka data dikatakan seragam

13 Sering terjadi bahwa operator dalam melakukan pekerjaannya tdk selamanya bekerja dlm kondisi wajar, ketidakwajaran dapat terjadi misalanya tanpa kesungguhan, sangat cepat seolah-olah diburu waktu, atau karena terjadi kesulitan-kesulitan sehingga menjadi lamban dalam bekerja. Bila terjadi demikian maka pengukur harus mengetahui dan menilai seberapa jauh ketidakwajaran tersebut dan pengukur harus menormalkannya dengan melakukan penyesuaian. Bila terjadi demikian maka pengukur harus mengetahui dan menilai seberapa jauh ketidakwajaran tersebut dan pengukur harus menormalkannya dengan melakukan penyesuaian. Penyesuaian (Rating Factor)

14 Penyesuaian dapat dilakukan dengan mengalikan waktu siklus rata-rata dengan faktor penyesuaian (p).Penyesuaian dapat dilakukan dengan mengalikan waktu siklus rata-rata dengan faktor penyesuaian (p). Tiga kondisi faktor penyesuaian yaitu : Tiga kondisi faktor penyesuaian yaitu : - Bila operator bekerja diatas normal (terlalu cepat), maka harga p nya lebih besar dari satu (p > 1). - Bila operator bekerja diatas normal (terlalu cepat), maka harga p nya lebih besar dari satu (p > 1). - Operator bekerja dibawah normal (terlalu lambat), maka harga p nya lebih kecil dari satu (p< 1). - Operator bekerja dibawah normal (terlalu lambat), maka harga p nya lebih kecil dari satu (p< 1). - Operator bekerja dengan wajar, maka harga p nya sama dengan satu (p = 1). - Operator bekerja dengan wajar, maka harga p nya sama dengan satu (p = 1).

15 Metode-metode untuk menentukan penyesuaian 1. The Westing House System Sistem ini dikembangkan oleh Westing House Electric Corporation dengan mempertimbangkan empat factor al : ketrampilan, usaha, kondisi dan konsistensi. 2. Synthetic Rating Dikembangkan oleh Morrow, Synthetic Rating meng- evaluasi kecepatan operator dari nilai waktu gerakan yang sudah ditetapkan terlebih dahulu. 3. Speed Rating/Performance Rating Sistem ini mengevaluasi performansi dengan mempertimbangkan tingkat ketrampilan persatuan waktu saja.

16 4. Objective Rating Dikembangkan oleh Munder dan Danner, Metode ini tdk hanya menentukan kecepatan aktivitas, tetapi juga mempertimbangkan tingkat kesulitan pekerjaan. Faktor- faktor yang mempengaruhi tingkat kesulitan pekerjaan adalah : jumlah anggota badan yang digunakan, pedal kaki, penggunaan kedua tangan, koordinasi mata dengan tangan, penanganan dan bobot.

17 Kelonggaran (Allowance) Adalah faktor koreksi yang harus diberikan kepada waktu kerja operator, karena operator dalam melakukan pekerjaannya sering tergangu pada hal-hal yang tidak diinginkan namun bersifat alamiah, sehingga waktu penyelesaian menjadi lebih panjang (lama).

18 Kelonggaran dapat dibedakan menjadi tiga yaitu : 1.Kelonggaran untuk kebutuhan pribadi. Kegiatan yang termasuk kebutuhan pribadi : minum untuk menghilangkan rasa haus, pergi ke kamar kecil, bercakap-cakap dengan sesama pekerja, dll. 2.Kelonggaran untuk menghilangkan kelelahan (fatigue). Rasa fatigue tercermin antara lain dari menurunnya hasil produksi, bila rasa fatique ini berlangsung terus maka akan terjadi fatigue total, yaitu anggota badan tdk dapat melakukan gerakan kerja sama sekali. Untuk mengurangi kelelahan si pekerja dapat mengatur kecepatan kerjanya sedemikian rupa sehingga lambatnya gerakan-gerakan kerja ditujukan untuk mengilangkan rasa fatigue tersebut.

19 3. Kelonggaran untuk hambatan-hambatan yang tidak dapat dihindari. Beberapa kelonggaran untuk hambatan tak terhindarkan :  Menerima atau meminta petunjuk pada pengawas.  Memperbaiki kemacetan-kemacetan singkat seperti mengganti alat potong (komponen) yang patah, memasang kembali komponen yang lepas dll.  Mengambil alat-alat khusus atau bahan-bahan khusus dari gudang.  Mesin berhenti karena aliran listrik mati, dll.

20 Waktu Baku (Waktu Standar) Setelah penentuan penyesuaian dan kelonggaran, maka untuk menghitung waktu baku dapat menggunakan formulasi sebagai berikut : WB = [ W siklus x RF ] x Waktu Normal Keterangan : WB= waktu baku RF= Penyesuaian (Rating Faktor/Performance Rating) All= Kelonggaran (Allowance)

21 Contoh Suatu pekerjaan pengemasan barang dalam kotak kardus terdiri dari empat elemen kegiatan dengan setiap elemen kegiatan dilakukan 10 kali pengamatan seperti pada table berikut. Apabila kelonggaran adalah 15% Tentukan waktu standar. Elemen Kegiatan XX XRFWN 1Mengambil Kotak Kardus 0,060,080,070,050,070,060,08 0,070,060,680,071,10,07 2Memasukkan Barang 0,150,170,14 0,160,150,170,150,140,161,530,150,90,13 3Menutup Kotak Kardus 0,210,230,220,210,250,240,230,260,22 2,290,231,050,24 4Meletakan Hasil 0,080,100,090,120,110,08 0,110,120,080,970,090,950,08 Waktu Normal = 0,52 menit/unit Waktu Baku = 0,52 x

22 Pengukuran Waktu dengan Sampling Kerja Melakukan pengamatan dengan mengamati apakah tk dalam kondisi kerja atau menganggur. Pengamatan tidak dilakukan secara terus-menerus melainkan hanya sesaat pada waktu yang telah ditentukan secara acak/random. Melakukan kunjungan ke tk yang akan diukur waktunya secara acak, yaitu setiap kali kunjungan dengan selang waktu yang tidak sama dan didasarkan pada bilangan random yang dikonversi ke satuan waktu. Misal, kunjungan dilakukan sebanyak 100 kali dengan waktu pengamatan secara acak dan 90 kali pengamatan tk dalam kondisi kerja/sibuk, maka prosentase tk dalam kondisi sibuk adalah 90/100 = 0,9. Tk dalam kondisi idle/menganggur adalah 10/100 =0,1

23 Pengujian Data Kecukupan Data SP= N’= Dengan : S= Derajat ketelitian p= Prosentase sibuk/produktif k= Tingkat keyakinan N’= Ukuran sample/data

24 Batas kontrol untuk p BKA= BKB= Keterangan: BKA= Batas kontrol atas BKB= Batas kontrol bawah p= Prosentase sibuk/produktif k= Tingkat keyakinan Keseragaman Data Keseragaman Data

25 Contoh : Suatu pengamatan sampling kerja dilakukan selama 10 hari kerja dengan waktu pengamatan setiap hari kerja adalah 6 jam. Ukuran sample adalah 50 setiap hari, tingkat keyakinan 99% dan derajat ketelitian 5%. Tentukan kecukupan dan keseragaman data. Tgl Pengamatan1/12/13/14/15/16/17/18/19/110/1 Kondisi idle Kondisi kerja Prosentase idle0,10,120,160,20,160,060,080,10,120,08 Prosentase kerja0,90,880,840,80,860,940,920,90,880,92

26 Penyelesaian Prosentase idle = 0,116, prosentase kerja (p) = 1 –0,016 = 0,884 k= 99% = 3 N= 500 S= 0,05 n= 50 N’= Karena N’ < N, maka data dianggap cukup BKA = BKB = Karena nilai prosentase kerja semuanya masuk dalam range BKA dan BKB, maka data seragam.

27 Penentuan waktu baku dengan sampling kerja dihitung dengan menggunakan rumus : Waktu Normal= Waktu Baku= Waktu Baku

28 Contoh : Seorang pekerja kantor pos bekerja delapan jam sehari untuk melakukan penyortiran surat-surat. Dari pengamatan yang dilakukan ternyata 85% pekerja tersebut dalam kondisi bekerja dan 15% dalam kondisi menganggur. Apabila jumlah surat yang disortir sebanyak 2345 surat, maka tentukan waktu bakunya dengan asumsi rating factor adalah 115% dan kelonggaran 20%.

29 Penyelesaian Waktu Normal (Wn)= Waktu Baku (Wb)= Output Standar= Jadi, pekerja mampu mengerjakan penyortiran surat sebanyak 4 surat per menit.


Download ppt "Pengukuran Kerja (Work Measurement) Uyuunul Mauidzoh, ST., MT."

Presentasi serupa


Iklan oleh Google